Pertama, sebagai blogger gua mau ngucapin.... Assalamualaikum
Kedua, baru deh ngucapin Selamat Hari Blogger Nasional yang ke *gatau yang ke berapa*. Namanya juga blogger awam. Baru 3-4 bulan gua terjun ke dunia blog

Seperti judul diatas, banyak kebiasaan yang sudah banyak ditinggalkan bahkan hilang di masyarakat (termasuk daerah sekitar rumah gua). Sebenernya kebiasaan ini baik, tapi gimana ya, namanya juga anak jaman sekarang. Susah di bilanginnya. Nih ada beberapa contoh kebiasaan yang perlahan menghilang 

1.Ngaji

Kalo ini gua ngerasa banget. Eh tapi gua masih tetep ngaji kok walau udah SMA juga. Yang bikin gua prihatin adalah anak-anak usia dibawah gua malah banyak yang ninggalin ngaji dan milih kegiatan yang ga penting. Contoh: Ada anak (tetangga) yang malah asik nonton tv daripada ngaji. Mending kalo belajar, ini malah nonton sinetron.
Ada lagi, anak dandanannya udah rapi banget mau ke masjid buat ngaji. Udah pake baju koko, sarung, peci, sorban, karpet, karung segala macem tinggal jalan ke masjid doang malah belok ke rental ps.  Akhir zaman. 

2. Ngebantah Orangtua
Kalo ini sih malah makin berkembang. Yang udah mulai ditinggalin itu santun sama orangtua. Kalo denger anak tetangga pada nyeloncong sama orangtuanya. Belum ngerasa ditinggal orangtua sih tuh anak. Ngebantahnya macem-macem. Malah sampe ngucapin beg*, t*l*l, macem-macem lah (tanda ‘*’ berarti huruf ‘o’)

Satu lagi kebiasaan yang hilang adalah

Kebiasaan berpindah tempat tinggal (Nomaden)

Jelas aja udah ga ada, ini kan adanya zaman pra-sejarah -_- 
Read More »


Semakin kesini, semakin kita besar dan dewasa. Berarti jatah hidup kita makin bekurang tiap harinya. Kata orang, hidup itu ga terasa, tau-tau udah gede aja. Contoh:

“Perasaan kemaren gua baru aja berojol, tau-tau udah SMA aja” (lah emangnya dia inget)
“Perasaan kemaren gua baru aja di MOS, tau-tau cucu gua yang sekarang di MOS” 
  (tua banget ini orang)
‘Perasaan baru aja kemaren makan kue rangi, tau-tau sekarang udah ga ada yang jual”
(kalo ini gua yang ngomong)

Jadi ngomongin kue rangi. Bagi kalian yang ga tau sama kue khas betawi ini, nih gua kasih gambarnya.
www.radar-indo.com





Bukannya ga ada yang jual, cuma jarang nemuin aja. Seumur-umur, gua baru makan ini sekali. Jadi lupa gimana rasanya. Sama kaya diputusin pacar. Gua baru sekali diputusin dan gua lupa cara move on nya hehehe canda
Balik lagi. Ternyata emang bener ya hidup itu ga terasa, tau-tau udah sekolah SMA aja. Udah 10 tahun sekolah (karena gua kelas 10), ga ada bosen-bosennya buat belajar. Sama kaya gitu, udah 15 tahun hidup (karena gua umur 15 tahun), ga bosen-bosen buat hidup, kecuali yang mati bunuh diri.
Hidup itu harus bener-bener dinikmati, tentunya dengan hal-hal positif. Setiap ada hal (positif) yang menurut kita itu berat,kerjain dan dinikmati aja. Toh, pasti efeknya bagus kedepannya.


“Hidup itu kaya makan siomay. Pedasnya saus, manisnya sambel kacang, dan pahitnya pare kita nikmatin aja.”



Dari kata-kata diatas gua ga menganjurkan kalian buat makan siomay pake pare ya. Yang jelas, hidup ini singkat, sesingkat tulisan di blog ini.
Ciao!
@robby_haryanto



Thanks to www.radar-indo.com yang udah nyediain gambar kue ranginya. Jadi pengen beli lagi nih :D
Read More »

Ini semua tentang ke-sakit-hati-an gua dalam menjalani hidup. Sakit yang paling sakit.
Gimana ga sakit, kalo tiap ngomong jarang di tanggepin. Boro-boro nanggepin, dengerin juga ga pernah. Ya, itu sih cuma buat beberapa orang aja. Tapi beberapa orangnya ini banget banget jumlahnya. Lagi alesannya apa sih gua jarang di tanggepin, apa karena gua jelek? Terus kalian semua jijik gitu ngomong sama gua? Kalo masalah jelek gua juga nyadar kok. Emang ciptaan Tuhan ga ada yang sempurna. Tapi, setidaknya gua ini ciptaan Tuhan yang diciptakan dengan bentuk yang sempurna. Kalian anggap gua ini apa? Hewan?. Enggak men, gua ga se-hina itu. Gua bukan orang gila, bukan jua PeeSKa. Gua cuma orang biasa. Gua juga pengen ngobrol-ngobrol bareng kalian.

Atau karena suara gua yang kurang terdengar? Bisa jadi iya. Mungkin juga gua yang ga asik? Mungkin juga. Sakit jadi orang yang ga dianggap di pergaulan.
Sampai kapan gua ga dianggap terus. Kalo gitu mending gua kembali ke karakter gua saat SD, pendiam. Daripada sering ngomong tapi jarang di gubris, lebih baik diam biar ga sakit hati


“Orang yang tidak dianggap itu seperti kita sedang pidato, tapi semua audience pakai headset”


Bener-bener sakit kan. Seolah-olah gua kayak angin kentut, di biarin begitu aja. Lebih sakit lagi, saat orang yang udah kita tolong tapi dia malah ga ada semacam . Saat dia butuh bantuan, dia minta tolong ke kita. Saat kita kesusahan dan butuh bantuan dia, dia malah ga respon kita. Begitu yang namanya temen?
Ke-tidak-dianggapan gua juga dulu terjadi di SMP (gapapa lah nyeritain aib sendiri). 

Yang paling sakit adalah saat gua kelas 9. Itu yang namanya wali kelas, ga kenal gua sepanjang tahun!!! Itu emang sakit banget. Gimana ga sakit coba, gua yang notabene jadi “anak rajin” (bukan sombong bukan takabur emang bener begini ceritanya), malah ga dikenal. Padahal, di kelas 7 itu guru udah sempet kenal gua sehari. Iya cuma sehari. Selebihnya dia kenal gua dari absen siswa. Sedikit terbalik emang sistemnya. Orang yang bego, suka nyeletuk, cengengesan, sering berak dicelana lebih cepat dikenal ketimbang orang yang alim, tenang, pendiem, pinter. Begitu juga yang dialami temen sekelas gua di SMP, @Fahrul_. Bahkan, dia lebih parah lagi. Dikenal cowok yang paling rajin dikelas, tapi wali kelas juga ga cepet ngenalin.
 
Pengurus OSIS di SMP juga begitu. Yang dianggap famous, baru bisa jadi pengurus OSIS. Beda banget sama di SMA, dimana orang yang bener berkompeten barulah dia yang layak. Emang aneh sistem dari orang yang dikenal itu.

Sekali lagi gua tegaskan, orang yang ga dianggap itu menyakitkan!
Read More »


YAAKK, balik lagi sama gua robby si anak pengeluh pr hahaha. Sesuai dengan janji gua di post sebelumnya, gua bakal nge-review game/permainan favorite gua sepajang hidup, selain nabun sampah dan main bakar laler. Ini sekedar menurut gua aja, siapa tau kita satu selera dan kita jodoh (pastinya gua berharap yang baca ini adalah perempuan, bukan mas-mas konter)

Oke, silakan simak

Nama: (pertanyaan formalitas, jelas-jelas ada di judul) Harvest Moon Back To Nature
Developer: Natsume
Genre: RPG (gua kira SPG)
Walaupun di PS2 ada Harvest Moon juga, tapi menurut gua lebih mudah yang di PS1 ini. Lebih sederhana. Dan juga di PS2 itu waktunya jalan terus, like a real life. Di PS1 itu tiap kita masuk di ruangan waktunya ga bakal berkurang. Seandainya ada di kenyataan hidup sesungguhnya.

Ini dia beberapa screenshot yang gua colong di pakdhe gugel





Nah, yang terakhir itu bukan harvest moon, itu Bolang. Sekilas emang mirip kok.
Tentang game ini... cek di blog sebelah aja gih
Cara download game ini di Android.

Liat blog sebelah aja lagi, disini ga ada
Read More »

thumbnail-cadangan

Assalamualaikum wr.wb. Ini post tentang keluhan pr gua yang kedua. Yang pertama ada disini
Udah lama nih ga posting. Abisnya banyak tugas dan akhir-akhir ini gua lebih sering main harvest moon btn di android, lagipula juga jarang dapet ide dan kebetulan sekarang dapet.

Tugas makin lama makin gila. Ngerangkum 1 bab, ngerjain soal 2 bab. Bikin tangan keriting. Untungnya semua tugas udah selesai. Alhamdulillah. Rasanya seger banget. Segernya itu kaya lu beli dan minum es marimas di warung dan yang ngelayanin pramugari. Behh ga kebayang deh kaya gimana tuh rasanya. Gimana mau ngebayangin, ngeliat pramugari aja ga pernah.

Mendekati UTS malah ada (banyak) pr. Karena banyak pr juga sekarang gua jadi aneh. Gua sering linglung. Kadang kalo ngomong ga tepat sasaran. Karena terus-terusan di gentayangin pr kali ya. Nih gua kasih tau

“Lebih serem di gentayangin pr daripada di gentayangin setan, apalagi mantan”

Kalo kita di gentayangin setan, tinggalin aja. Jadi aman
Kalo kita di gentayangin pr terus di tinggalin gitu aja, di jamin bakal ga aman hidup lu. Malah bakal nambah yang gentayangin kita, yaitu guru yang ngasih pr.

Karena banyak pr juga gua sering ga enak tidur, ga enak makan, tapi kalo berak lancar-lancar aja hehhehe. Waktu gua tidur gua takut karena saking nyereminnya tuh pr nge-gentayangin gua, tau-tau gua ngigo sambil ngerjain pr. Karena banyak pr juga gua harus ngejar waktu buat ngumpulin itu tugas tepat waktu. Dimana-mana kerjaan gua nulis terus. Malah, di angkot carry juga tetep ngerjain, pas mau ngerjain pr di rumah, gua malah tidur. Hhhhhh parah, namanya juga orang linglung

Eh iya, sekalian deh kita nge-review game Harvest Moon Back To Nature







Eh, ga jadi deh, ini di simpen dulu buat posting selanjutnya. Cieee di php-in dan udah ngarep lebih :D

Read More »

thumbnail-cadangan
Pada puasa sunnah gak nih? Sambil nunggu buka puasa nyimak postingan gua yokk. Rencana malem mingguan pada mau kemana nih? Yang bingung, gua kasih usulan nih:

- Takbiran (emang Idul Adha ada takbiran gak sih?)
- Kayak minggu kemaren lagi,  nongkrong di tukang cukur baca koran lampu kuning
- Gelar tiker depan rumah
- Gelar rumah depan tiker *lah
- Mancing sampe pagi (gak sholat Ied dong)
- Maen karambol berlima, yang satu jadi bank (lu kata monopoly), atau
- Nonton Sinetron Tukang Bubur Naik Haji nungguin H. Muhidin damai sama keluarga Emak


Besok udah Idul Adha, artinya apa? Dapet daging kambing gratis (dari niat aja salah lu by, ckckck). Ya emang gitu kok yang gua dapet tiap tahunnya. Biasanya nih, kita itu dapet kupon biar kebagian daging. Nah kuponnya tuh udah di kasih jauh-jauh hari tuh. Siap-siap aja ngumpulin kupon yang banyak. Kupon bakal semakin banyak dengan kemungkinan sebagai berikut:


- Rumah lu deket-deket masjid (deket doang, sholatnya mah jarang)
- Lu nemu beberapa kupon orang yang songong (kupaonnya di buang)
- Kemungkinan nomor 2 itu sedikit banget presentase kejadiannya
- Lu punya kenalan sama panitia Qurbannya (Misal: Bapak, om atau anak lu yang jadi panitia)

Kemaren gua liat di berita kalo hewan qurban udah ada SPGnya. Keren ya. Terobosan baru, biar pembeli ga bosen ngeliatin kambing/sapinya, kan bisa juga sesekali ngeliat SPGnya huehehehehehe
Ya emang sih, penjual hewan qurban tempat penjualannya selalu itu-itu aja dan disitu-situ aja. Paling kalo ada tempat kosong langsung dijadiin kandang kambing. Makanya, jaga hati lu jangan selalu kosong, nanti dijadiin kandang kambing hehehe. Tapi sedih banget. Selasa kemaren tukang kambing deket rumah gua kemalingan kambingnya seekor. Jahat banget dah tuh maling
Hampir kegiatan gua di Idul Adha itu sama. Pulang sholat Ied, pulang naro peci sarung, ke masjid lagi buat nonton hewan disembeleh. Biar kalo ditanya sama tetangga bisa jawab. Paling sering tuh begitu. “Di Masjid itu kambingnya berapa? Sedang apa? Semalam berbuat apa?  *jadi lagu
Tapi Idul Adha taun ini ga seru banget, jatohnya hari minggu. Coba di hari lain, bisa ada libur kan. Yaudah sekian cerita-cerita tentang Idul Qurban. Bentar lagi maghrib *liat jam

Robbyskuit.blogspot.com mengucapkan

SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA 1435 H, semoga yang tahun ini kurban dapat diterima Allah Swt. Dan yang lagi pergi haji semoga menjadi haji yang mabrur. Aamin

Read More »