Kebiasaan yang sudah banyak ditinggalkan

Pertama, sebagai blogger gua mau ngucapin.... Assalamualaikum
Kedua, baru deh ngucapin Selamat Hari Blogger Nasional yang ke *gatau yang ke berapa*. Namanya juga blogger awam. Baru 3-4 bulan gua terjun ke dunia blog

Seperti judul diatas, banyak kebiasaan yang sudah banyak ditinggalkan bahkan hilang di masyarakat (termasuk daerah sekitar rumah gua). Sebenernya kebiasaan ini baik, tapi gimana ya, namanya juga anak jaman sekarang. Susah di bilanginnya. Nih ada beberapa contoh kebiasaan yang perlahan menghilang 

1.Ngaji

Kalo ini gua ngerasa banget. Eh tapi gua masih tetep ngaji kok walau udah SMA juga. Yang bikin gua prihatin adalah anak-anak usia dibawah gua malah banyak yang ninggalin ngaji dan milih kegiatan yang ga penting. Contoh: Ada anak (tetangga) yang malah asik nonton tv daripada ngaji. Mending kalo belajar, ini malah nonton sinetron.
Ada lagi, anak dandanannya udah rapi banget mau ke masjid buat ngaji. Udah pake baju koko, sarung, peci, sorban, karpet, karung segala macem tinggal jalan ke masjid doang malah belok ke rental ps.  Akhir zaman. 

2. Ngebantah Orangtua
Kalo ini sih malah makin berkembang. Yang udah mulai ditinggalin itu santun sama orangtua. Kalo denger anak tetangga pada nyeloncong sama orangtuanya. Belum ngerasa ditinggal orangtua sih tuh anak. Ngebantahnya macem-macem. Malah sampe ngucapin beg*, t*l*l, macem-macem lah (tanda ‘*’ berarti huruf ‘o’)

Satu lagi kebiasaan yang hilang adalah

Kebiasaan berpindah tempat tinggal (Nomaden)

Jelas aja udah ga ada, ini kan adanya zaman pra-sejarah -_- 


2 komentar:

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.