Orang yang tidak dianggap

Ini semua tentang ke-sakit-hati-an gua dalam menjalani hidup. Sakit yang paling sakit.
Gimana ga sakit, kalo tiap ngomong jarang di tanggepin. Boro-boro nanggepin, dengerin juga ga pernah. Ya, itu sih cuma buat beberapa orang aja. Tapi beberapa orangnya ini banget banget jumlahnya. Lagi alesannya apa sih gua jarang di tanggepin, apa karena gua jelek? Terus kalian semua jijik gitu ngomong sama gua? Kalo masalah jelek gua juga nyadar kok. Emang ciptaan Tuhan ga ada yang sempurna. Tapi, setidaknya gua ini ciptaan Tuhan yang diciptakan dengan bentuk yang sempurna. Kalian anggap gua ini apa? Hewan?. Enggak men, gua ga se-hina itu. Gua bukan orang gila, bukan jua PeeSKa. Gua cuma orang biasa. Gua juga pengen ngobrol-ngobrol bareng kalian.

Atau karena suara gua yang kurang terdengar? Bisa jadi iya. Mungkin juga gua yang ga asik? Mungkin juga. Sakit jadi orang yang ga dianggap di pergaulan.
Sampai kapan gua ga dianggap terus. Kalo gitu mending gua kembali ke karakter gua saat SD, pendiam. Daripada sering ngomong tapi jarang di gubris, lebih baik diam biar ga sakit hati


“Orang yang tidak dianggap itu seperti kita sedang pidato, tapi semua audience pakai headset”


Bener-bener sakit kan. Seolah-olah gua kayak angin kentut, di biarin begitu aja. Lebih sakit lagi, saat orang yang udah kita tolong tapi dia malah ga ada semacam . Saat dia butuh bantuan, dia minta tolong ke kita. Saat kita kesusahan dan butuh bantuan dia, dia malah ga respon kita. Begitu yang namanya temen?
Ke-tidak-dianggapan gua juga dulu terjadi di SMP (gapapa lah nyeritain aib sendiri). 

Yang paling sakit adalah saat gua kelas 9. Itu yang namanya wali kelas, ga kenal gua sepanjang tahun!!! Itu emang sakit banget. Gimana ga sakit coba, gua yang notabene jadi “anak rajin” (bukan sombong bukan takabur emang bener begini ceritanya), malah ga dikenal. Padahal, di kelas 7 itu guru udah sempet kenal gua sehari. Iya cuma sehari. Selebihnya dia kenal gua dari absen siswa. Sedikit terbalik emang sistemnya. Orang yang bego, suka nyeletuk, cengengesan, sering berak dicelana lebih cepat dikenal ketimbang orang yang alim, tenang, pendiem, pinter. Begitu juga yang dialami temen sekelas gua di SMP, @Fahrul_. Bahkan, dia lebih parah lagi. Dikenal cowok yang paling rajin dikelas, tapi wali kelas juga ga cepet ngenalin.
 
Pengurus OSIS di SMP juga begitu. Yang dianggap famous, baru bisa jadi pengurus OSIS. Beda banget sama di SMA, dimana orang yang bener berkompeten barulah dia yang layak. Emang aneh sistem dari orang yang dikenal itu.

Sekali lagi gua tegaskan, orang yang ga dianggap itu menyakitkan!


9 komentar:

  1. Sabar bro :)
    gue juga pernah kok ngerasain yg kayak gitu,

    ReplyDelete
  2. iya, tapi kita gak boleh pesimis juga dong :)

    ReplyDelete
  3. Terhura gua rob bacanya. Gak didenger emang sakit. Sakiiittt banget. Tapi untung aja gua orangnya gituh(?) Maksudnya gimana yah, suka nimbrung kalo temen lagi pada cerita dan mengabaikan gua :v Bodo amat deh dibilang sok asik juga. Toh mereka kan temen gua. Jadi ya bodo amat. Oh iya gua lebih suka sama orang yang suka nimbrung. Kenapa? Jadi lebih cepet aja buat akrabnya. Suka nimbrung itu kegiatan yang gak bisa diprediksikan hasilnya. Udah berbagai respon yang gua dapet dari orang orang yang jadi korban kegiatan permanen gua-kalo lagi gak unmood-. Ada yang ngerespon lebih heboh atau lebih asik, ada juga yang ngerespon dengan tatapan 'apaan si lo!' Yaaa dengan kaya gitu gua bisa nilai orang itu kaya gimana, easy going kah atau lo lo gue gue. Sekian dan terima uang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah, dah, nih gua kasih duit *kasih dollar Taiwan*

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.