Pencerahan Setelah Menonton Rudy Habibie

Orang-orang yang masih berstatus pelajar kayak gue, butuh banget sosok inspirasi. Walaupun nggak terlalu berpengaruh dalam hidupnya, senggaknya ada seseorang yang bisa dijadikan panutan. Jujur, gue belum punya sosok itu. Beberapa tokoh mulai gue masukkan ke dalam opsi, seperti Albert Einstein, Steve Jobs, dan Mark Zuckerberg. Setelah gue simpulkan, gue mengidolai orang-orang yang gagal di sekolah. Oke, no problem.



Ceritanya tanggal 30 Juni, gue nonton Rudy Habibie. Sebelumnya gue nggak tau kalau ada film ini. Nonton trailernya aja nggak. Baru tau saat pagi di hari pertama rilis bioskop, ya pas tanggal 30 itu. Mumpung masih ada duit di dompet, langsung aja gue ke Mal Daan Mogot, dan kebetulan harga tiket weekday lebih murah. Takut besok-besok nggak sempet nonton, akhirnya gue nonton sendirian. Sebenernya strategi biar duit gue masih ada saat nonton film Indonesia yang lain. Lebaran ini banyak film Indonesia yang bagus. Harus malakin bocah-bocah yang abis dapet persenan ini mah.


Walau baru tau ada film ini, gue nggak pikir-pikir lagi buat nonton. Karena gue pengen banget nonton aktingnya Reza Rahadian yang udah terkenal sukses memerankan Rudy di film Habibie & Ainun. Di film Habibie & Ainun yang pertama gue udah nonton, walaupun di TV.

Film ini diangkat dari kisah nyata Presiden Republik Indonesia ketiga, Bapak B. J. Habibie. Dimulai dari cerita Rudy yang sejak kecil mulai tertarik dengan pesawat dan ingin tahu seluk-beluk tentang pesawat terbang. Papinya (Donny Damara) sering menjelaskan pada Rudy tentang pesawat. Papinya juga pernah memberi contoh sesuatu yang bisa terbang lainnya, yaitu balon. Hingga ada adegan yang memorable di sini, bikin satu studio ngakak. Lucu banget kepolosan si Rudy kecil di adegan itu.

Hingga saat itu, ia bercita-cita untuk membuat pesawat. Ini jelas berbeda dengan gue semasa kecil yang kalo liat pesawat bakal menebak-nebak.
"Eh, eh, bunyi pesawat udah deket. Menurut lu pesawat apa yang lewat?"
"Garuda."
"Kata gue Lion."
Kemudian pesawat melintas di atas kita. Pesawat yang lewat Sriwijaya air.

Nasihat Papinya yang paling Rudy ingat hingga dewasa adalah: Jadilah mata air, apabila kita baik maka sekelilingnya akan baik. Walaupun nggak mudah menjadi mata air yang jernih karena ia akan selalu muncul dari tanah yang bergejolak. Selama kalimat itu keluar, gue cuma manggut-manggut. 

Rudy melanjutkan studi di RWTH, Aachen, Jerman. Seperti kebanyakan anak Indonesia yang merantau di luar negeri, pasti ketemu teman senegara. Di sana dia ketemu Liem Keng Kie (Ernest Prakasa), Peter (Pandji Pragiwaksono), Poltak (Boris Bokir), dan lain-lain. Di antara mahasiswa Indonesia yang berkuliah di Jerman, hanya Rudy yang biaya kuliahnya bukan berasal dari beasiswa Negara. Namun, Rudy berteman baik dengan mereka.

Di Jerman, Rudy juga mengenal Illona Ianovska (Chelsea Islan), gadis Jerman berdarah Polandia yang mengenal dan mulai mencintai budaya dan bahasa Indonesia. Dia menjadi cinta pertama Rudy di Jerman. Kisah mereka berdua di film ini nggak kalah bikin baper dengan kisah Rudy dengan Ainun. Gemes-gemes gimana gitu ngeliatnya.

Kalo film ini dibilang melulu tentang politik dan nasionalisme, tenang aja, bakal disuguhin cerita cinta juga. Paket komplit deh pokoknya.

Sumber: id.bookmyshow.com

Rudy benar-benar menginginkan Indonesia agar maju. Dia memikirkan untuk merencanakan pembangunan industri dirgantara di Indonesia. Namun, pemikiran emasnya ini bertentangan dengan pelajar-pelajar yang mendapat beasiswa dari organisasi Laskar Pelajar. Walaupun masih berstatus sebagai mahasiswa, dia terpikir untuk membawa Indonesia lebih maju. Punya harapan yang tinggi.

Iya, jelas beda banget sama gue yang cuma punya harapan semoga besok nggak ada PR. Udah.

Dari film ini banyak banget pesan yang ingin disampaikan khususnya untuk para pelajar yang punya cita-cita sama seperti Pak B. J. Habibie. Nggak cuma "Jadilah orang yang baik". Itu mah jawaban standar anak-anak sekolah yang dikasih tugas Bahasa Indonesia. Nggak cuma itu.

Menurut gue, sasaran film ini mengarah kepada pemuda dan para pelajar Indonesia, baik yang menimba ilmu di luar maupun dalam negeri, terbilang sukses. Contoh dekatnya dari diri gue sendiri, yang tersentuh dengan film ini. Ada keinginan dalam diri ini untuk mengubah nasib keluarga lewat pendidikan. Kenapa gue bisa bilang gitu? Tahun depan gue UN. Sekolah harus bener-bener lah.


Dan, mengutip kalimat dalam film ini yang masih gue ingat: Saya cinta Indonesia. Saya percaya Indonesia. Sebenernya masih ada lanjutannya, cuma gue lupa.

Setelah nonton film berdurasi 142 menit ini, gue tau siapa orang yang pantas dijadikan sosok inspirasi. Nggak usah jauh-jauh, datangnya dari negeri sendiri. Mantap, kan?

By the way, bakal ada Habibie & Ainun yang ketiga. Entah kapan. Siap-siap nonton (sendiri) lagi deh.


31 komentar:

  1. JADILAH ORANG BAIK... Waaah mantep nih rob... :D

    Iya mencerahkan nih Rob... Apalagi yang jadilah orang baik, ini bakal melekat nih di dalam sanubari gue hehehehehe :D

    Good Share... Siiippppp :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okaay, tempel terus di kepala kita ya. Makasih, Bung Diar. Salam olahraga dan Olah Ramlan~

      Delete
    2. Hahaha, okay Rob, salam olah ramlan wkwkwkwkwkw hehehehe :D

      Delete
  2. Hebat nih si akang sudah nonton :) Btw nonton nya bareng SBY sama Ahok gak rob :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bareng. Nggak punya kontaknya. :(

      Delete
  3. Wuidih. Sadis! Nonton hari pertama dan nonton sendirian. Cakep! Suka! Ini kenapa deh aku jadi heboh sendiri hahahahaha.

    Rob, kamu masih bermartabat gitu sama temen kamu kalau ada pesawat lewat. Lah aku dulu sama temen-temenku pas pesawat lewat, malah rame-rame menengadahkan tangan sambil teriak, "Minta uwit! Minta uwit!" Itu waktu kecil sih. Cuman sekarang kayaknya masih gitu juga deh. Eh :(

    Katanya aktingnya Ernest itu keren ya? Jadi teman-baik-yang-diinginkan-semua-orang gitu. Berarti film ini paket lengkap ya. Biografi ada, romance ada, persahabatan juga ada :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, tim-ke-bioskop-sendirian selalu pro sama hal kayak gini. :D

      Kebiasaan kalo nengok ke atas pasti minta duit, berlaku juga ke pesawat. Polos sekali. :'D

      Iya, keren nih Ernest. Apa gue yang nggak ngerti akting ya? Pokoknya baguss deh. Lengkap juga. :))

      Delete
  4. Aaaaah langsung nonton film ini begitu filmnya keluar? keceee abis :D aku cuma bisa mupeng nih nonton iklan dan promonya SBY di TV -_- aku jarang nonton bioskop soalnya, sekalinya mau nonton, nggak ada temen. Kan sedih :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena bingung aja mau ngapain di rumah.. makanya langsung caw sendiri. Ah iya? Gue malah gak tau kalo SBY juga ada iklannya, bang. Hahaha, yang penting udah nonton filmnya. :)) *nyombong*

      Delete
    2. Wkwkwkw mantaaap Rob :D

      Iyaaa -_- dan diputer terus itu iklan SBY-nya -_- ampun deh wkwkw

      baiklaaah yang udah nontooon~ wkwkw :p

      Delete
  5. Nontonnya nunggu keluar di tv aja lah hehe

    Btw, nnggg anu, katanya pak habibie pingin buat pesawat gara2 gak punya ongkos balik ke indo ya, jd buat sendiri biar ga bayar, bener ga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, tahun depan minimal baru keluar. Semangat nungguinnya~

      Hmmmm... gak tau deh. Nonton dong biar tau. :p

      Delete
  6. Whaaaaa menginsipirasi banget sosok pak Habibie. :))
    Gatau mau ngomong apa lagi. Beliau memang hebat.

    Haahahhaaa masa kecil kamu kayaknya lebih maju daripada masa kecilku. Jangankan ngapal nama pesawat, pas pesawat lewat aja aku sering teriak, '' PESAWAAAT TURUUNNN! ''
    Hhahahahahaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dibanding sama kita-kita, kalah jaaaauuuuh. :))

      Sejak kecil dididik jadi anak penghapal kayaknya. Huhuhu. Itu mending sih, polos-polos bocahnya kuat. Hahaha.

      Delete
  7. Belum nonton nih :D baca dulu ulasan2.

    ReplyDelete
  8. Njiiiir udah pada nonton film ini aja...
    Lah gue nonton conjuling 2 aja bloman...
    Kalo puasa tuh ya bawaannya males jalan kemana-mana..
    Tapi kan puasa tinggal beberapa hari lagi yak...
    mudah2an film rudy habibie masih ada :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayolah tonton, film Indonesia masih banyak yang ngantre buat ditonton. :)))

      Conjuring sih, gue nggak akan nonton (untuk saat ini). Hahaha.

      Delete
  9. Banyak juga yang bilang bagus Rob. Pas nonton trailernya juga keren. Mo nonton tapi gak ada temen. Masa sendirian kayak elo? :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas udah nonton, baru tau trailernya. Emang bagus. Huhuhu, cry. Nonton sendiri itu merdekaaa. :'D

      Delete
  10. Sudah ditulis nih. Curang. Hahahaha.
    Sudah nonton juga dong. Satu hari setelah lihat tiket lu. Hahahhaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok tulis juga. Lumayan, jaring trafik. Hahaha.
      Wetss, keren dong! Bangga film Indonesia!

      Delete
  11. Belum sempat nonton. Gue kayaknya nanti mau nonton marathon aja. Sekalian sama beberapa film yang memang gue sudah tunggu2in~

    ReplyDelete
  12. Udah nonton film ini ya, Rob? Aaaaah gak ngajak! Seenggaknnya daripada nonton sendiri ya ajak ajak saya gitu biar gak terkesan jomblo. Eh tapi nanti terkesan maho ya hahaha.

    Fix penasaran abis sama film ini! Setelah film yang pertama sukses buat baper dan aku sendiri nonton sampai dua kali. Ditambah lagi kamu bilang, film yang kedua ini gak kalah bapernya juga dibanding yang pertama. Dan ada yang ketiga nanti? Hellooo yang kedua aja ini belum nonton huhu.

    Duh, Pak Habibie itu memang cocok banget dijadiin public figure masa kini deh. Malah, ada yang bilang beliau itu soekarno nya indonesia yang kedua. Andai bisa ketemu beliau, pasti udah aku curi banyak ilmu dari beliau hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaaaah, makanya itu. Tapi ini nggak terlalu tentang cinta, jadi sah-sah aja cowok sama cowok nonton berdua.

      Nonton dong, bang. Emang seru! Jangan sampe ketinggalan yang kedua sebelum yang ketiga tayang.

      Hmmm, menurut gue malah beda. Soekarno dan Habibie nggak sama. Tetep aja sih, inspirasi kita (pemuda Indonesia) semua. Yeeaah! Saya juga mau temenan sama dia~

      Delete
  13. Ini film buzzer-nya banyak banget ya, Rob. Ada SBY, Jokowi, Prabowo, Jusuf Kalla *ngaco*

    Di DM masih 25ribu ya di weekdays? Nonton, ah. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahok jangan lupa. Hahaha, Jonru nggak ya? :p

      Masih, bang. Pilihan tepat buat ngirit. :))

      Delete
  14. Hahaha kalo rumah dekat bandara mah gitu yaa tebak2an pesawat apa yg lewat

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.