27 November 2014

Cerita Angkot Carry bagian 2

Ini adalah bagian ke-2 dari Cerita Angkot Carry. Yang belum baca bagian-1, bisa liat disini
Hari ini adalah bukan hari gua. Karena hari ini adalah hari Kamis hehehe. Seperti pagi biasanya, gua berangkat sekolah naik angkot. Bedanya, gua berangkat 15 menit lebih cepat. Yeaayyy!. Kemajuan diri dalam bidang bangun pagi. Karena biasanya gua bangun jam 4.30 dan bangun hanya untuk nyalain lampu atau mencabut charger hp. Kali ini gua bangun 5.00 dan langsung mandi. Ga pake acara mager.

Sepert pagi biasanya, gua makan pagi sambil nonton Spongebob. Yeah, tontonan favorit saat pagi selain Mamah dan A'a. #SaveSpongebob.

Seperti pagi biasanya, gua berangkat sekolah dengan menunggangi angkot (ada yang aneh?). Semua berjalan lancar. Tapi, gua punya firasat yang ga enak. Bener aja, setelah angkot jalan sekitar 100 meter, si angkot mengalami ban kempes. *jedaaarrrr* terdengar suara gemuruh, kilat bersambaran, dan becak berterbangan. *ngaco*. Oke si supir angkot juga merasakan rasa yang sama dengan firasat gua. Dan akhirnya, gua dan supir angkot saling jatuh cinta, menikah, dan punya anak bernama karburator, kampas rem, dan oli samping. Khayalan tingkat tinggi.

Langsung aja si supir memesan angin sama tukang angin (yaiyalah, masa ke tukang toprak). Mobil kembali jalan dengan lancar. Kelancaran itu ga sampe 500 meter kemudian. Mobil harus berhenti dan seluruh penumpang nungguin mobilnya di servis. Sekitaran 3 menit, akhirnya semua penumpang turun dan gua juga. Penumpang yang seluruhnya anak sekolahan dan mereka sekolah ditempat yang sama, yaitu SMKN 42. Dan anak 42 ini berencana buat naik Bus Sekolah yang ga jauh dari tempat mobil berhenti.
nonstop-online.com


Akhirnya, mereka semua lari berebutan naik Bus Sekolah dan gua berencana ngikut. Kebetulan Bus Sekolah lewat sekolah gua. Secara gitu kan, bus sekolah itu kan gretong alias gratis. Lumayan bisa mencegah pengeluaran berlebih. Tapi sialnya, bus sekolah pagi itu penuh. Dan..... gagal deh buat naik bus sekolah. Kata asisten supir bus sekolah (ini gua gatau apa namanya), bakal ada bus lagi di belakang. Tunggu aja.Mungkin kata anak 42 yang tadinya sama gua di angkot dan duluin masuk bus sekolah bilang gini "HAHA, kasian lo. Gimana mau dapet pacar kalo berebutan bus aja kalah cepet". Tau aja kalo gua jomblo *nyanyi lagu jomblowati*. Oh iya, gua kan cowok!
Oke, gua tunggu. Sampe 10 menit ga dateng juga. Yaudah daripada gua telat ke sekolah, mending gua nunggu angkot aja.
Tuh kan, ujung-ujungnya naik angkot lagi. Niat mau cari alternatif lain, tetep ga bisa. Mungkin gua udah kecanduan angkot. Atau angkot adalah yang gua cari selama ini *nyanyi  lagu letto-lubangdihati*
Apakah itu kamu, apakah itu dia
Selama ini, kucari tanpa henti
Apakah itu cinta apakah itu cita
Yang mampu melengkapi lubang di dalam hati
Ngomong-ngomong soal lagu tersebut, lagunya enak banget didenger. Walau udah dari 2009 tetep aja jadi lagu favorit gua. Karena emang pas lagi boomingnya, lagu ini pernah dijadiin lagu WE (winning eleven) PS2. Makanya gua tau lagu ini hihihi.
Soal angkot lagi. Angkot udah jadi a part of my life.  Tak terpisahkan deh pokonya. Apapun supirnya, angkot carry kendaraannya. Udah jadi identitas buat gua banget.
Buat kalian yang ga suka macet-macetan di jalan, mending naik angkot. Tapi tetep jaga keamanan juga.


Mau tipsnya? Simak post selanjutnya. OKE???!!!







8 comments:

  1. Ah cemen lo. Kaya gw dong, naek ninja. Ninja Hattori

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadinya gua pengen naek karpet tebang sih, tapi karpetnya lagi di laundry :(

      Delete
  2. ditunggu kunjungan balik gan
    http://ladangkreatif.blogspot.com/2014/11/zalora-online-shop.html

    ReplyDelete
  3. waw keren kunjungi juga
    http://haniearasy2424.blogspot.com/

    ReplyDelete
  4. Wah sekolah gua disebut (lah terus?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh lu sekolah di 42, berarti gak satu sekolah sama Mike tyson dong

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.