29 September 2014

Kurikulum 2013 dan curhatan penderitanya


Assalamualaikum... oyy bacain Surat Al-Fatihah dulu yokk. Pertama, buat guru olahraga di SMAN 33 yang lagi sakit. Yg kedua, buat kedua orangtua kalian semua yang baca ini. Yang ketiga, buat gua yang lagi batuk pilek *uhukk. Gws for me. Bener pada bacain ya, awas kalo ga baca.


Bentar..



“Ah, Kurikulum sekarang ga enak, bikin capek”
“K’13 mah ke enakkan gurunya, jarang ngajarin. Murid lebih aktif”
“Kurikulum sekarang mah di wajibkan ikut pramuka”
“Kurikulum 2013 sama aja kayak kurikulum sebelumnya. Uang jajan gua tetep ga nambah tuh”

Begitulah sekelumit komentar yang sering gua dengar dari para “korban k’13”. Macem-macem lah komentarnya. Belum lagi, ada yang komentarnya ngebandingin pendidikan di luar negeri sama pendidikan di Indonesia. Contoh:
“Pendidikan di Finlandia lebih enak. Jarang ada pr. Udah gitu di sesuaikan dengan minatnya”
“Pendidikan di Australia lebih bagus, karena begini begini begini”
(kenapa gua bilang begini 3x, karena gua ga tau pendidikan di Australia gimana)
“Lebih enak di Tasikmalaya, banyak biduan”
*lah

Makin absurd lagi, nyalahin Menteri Pendidikan. Parah emang warga kita.
Tapi gua akui, K’13 emang bikin capek. Yaiyalah, kalo ga capek mending lu tidur aja sonoh sambil kipas-kipas di rental ps2, yang sejam 2rb. Yang boleh minjem memory card. Yang boleh ganti stik. Yang kalo maen 10x gratis es teh manis semangkok. Mangkok bubur lagi. Es teh manis rasa gula batu. Batu kali (kenapa ngalor-ngidul gini)
Tapi K’13 ini sebenernya ga melulu soal kepintaran siswa aja. Attitude juga (sangat) dibutuhkan. Kan enak, yg bego ga selalu tinggal kelas. Yg penting attitudenya dijaga. (btw, artinya attitude apaan sih?)
Eh iya, udah mau Midtest aja nih. Kalo di sekolah gua tanggal 5 Oktober nanti. Insha Allah jadinya tahun ini (emang mau kapan lagi?)
Hmmm.. cukup sekian post kali ini. Doain gua ya di Midtest nanti semoga dimudahkan. Aamin

No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.