Haai haai haai.. udah dua minggu terkahir rubrik Hantunya Pelajar agak mengecewakan. Entah karena itu kontennya yang sedikit, gak menghibur, ataupun kebanyakan libur. Itu karena gue belum dapet keresahan yang biasa ditemui pelajar dan akhir-akhri ini hidup gue masih damai-damai aja. Semoga kau rasa apa yang ku rasa~ jadi lagu Cherrybelle.

Setelah gue kesulitan mencari-cari ide yang asik untuk ditulis di blog, gue mencoba observasi masa-masa SMP dahulu. Akhirnya gue diingatkan oleh suatu kejadian di tempat parkir sekolah. Itu kisah tentang kakak kelas.

Saat itu, gue masih kelas 7. Masih polos, belum berjerawat, masih wangi, baju masih putih bersih, celana masih ada gantungan merknya. Gue sekolah masuk siang dan anak pagi udah keluar kelas karena bel pulang udah bunyi.

Setibanya di sekolah, gue gak ke kelas, tapi ke lapangan lewat parkiran sekolah. Agak ngeri juga kalau lewat tempat parkir. Rumornya, disini sering ada bel bunyi sendiri. Belakangan setelah diselidiki, ternyata bel itu adalah suara.... dengarkanlah aku. Apa kabarnya pujaan hatiku~~

Tempat parkir  semakin ditakuti karena sering dijadikan tempat nongkrong jagoan-jagoan sekolah, khususnya jagoan kelas 9. Buktinya waktu gue berangkat sekolah, ada jagoan sekolah disana. Alhasil, gue kena palak. Untungya, gue yang saat itu bersama temen gue -sebut saja Odenk- gak sampe ngeluarin duit gara-gara diantara banyak jagoan itu ada yang kenal Odenk. Alhamdulillah selamat.

Itu baru sedikit kisah tentang kakak kelas. Sebenernya itu doang sih yang membekas. Kenapa gue hampir gak pernah punya temen kakak kelas? Karena dulu gue termasuk orang yang anti-sosial, dimana akhirnya gue main sama benda-benda mati. Kasian. 

Untuk selebihnya, gue akan membahas tentang kakak kelas yang ditakuti pelajar.

Gak sedikit kakak kelas yang bikin takut para adik kelas. Biasanya kalau kakak kelas yang bikin adik kelasnya takut adalah kakak kelas yang dulunya juga jadi bahan olok-olok sewaktu jadi junior. Mungkin juga ada rasa dendam. Malah ada yang galak, tapi cuma pura-pura. Ke(pura-pura)galakan ini lah yang membuat gue kadang jijik dengan tingkah kakak kelas yang begini. Ada yang manfaaatin buat minta nomor telepon sampe minta nomor togel minggu ini.

Ah iya, gue juga pernah punya kenangan buruk sama kakak kelas saat gue masih kelas 8 SMP.

Saat itu, gue masuk pagi dan pulang sekolah jam 12. Biasanya gue shloat dzuhur dulu sebelum pulang. Selesai sholat, gue duduk sebentar di masjid sambil liat cewek-cewek sholeha yang mau sholat juga. Gak lama kemudian ada kakak kelas yang sekaligus ketua rohis, kak Aziz namanya. Gue kenal sama dia sejak gue kelas 7 yang saat itu gue masih aktif di rohis.

Gue sama kak Aziz emang sering becanda, karena gue yang sok akrab. Tiap ketemu di kantin sering tepok-tepokan pundak. Kalau gue ledekin, pasti dia ketawa. Tapi. semua itu gak berlaku siang itu.

Siang itu, gue duduk dan ada kak Aziz yang lagi duduk sebelahan dengan kak Ilham, salah satu temennya di rohis. Dia berdua bisik-bisikan, dan itu membuat gue iseng buat ngeledekin mereka.

'Cieee bisik-bisikkan. Bentar lagi ciuman nih' kata gue sambil ketawa

Mendengar dirinya diledekin adik kelas brengsek (baca: Gue), kak Aziz langsung emosi. Langsung dia nyamperin gue dan.... Paha kanan gue ditendang! DWAAAAAARRR!
Gue yang gak mau harga diri gue remuk ditendang kakak kelas, gue tendang balik kak Aziz. Sayangnya, gue belum sempet belajar kick boxing makanya tendangan gue sia-sia karena meleset. Kak Aziz makin emosi, daaaannn... gue ditendang lagi. DUA KALI.
Kak Aziz unggul 3 hit melawan gue. Gue yang gak kuat buat ngelawan cuma bisa nahan air mata. Ya, saat itu gue masih cengeng. Kak Ilham yang cuma ngeliat kita berdua tendang-tendangan, coba menenangkan kak Aziz.

'Udah, ziz. Jangan emosi'

Akhirnya, gue pulang dengan perasaan bersalah. Setelah ditelusuri lebih jauh, ternyata kak Aziz lagi berantem sama pacarnya. Oke, gue ngerti perasaan lu, kak. Emosi boleh aja, tapi kenapa gue yang jadi bahan tendangan :(

Beberapa hari kemudian, kak Aziz udah adem ayem lagi sama pacarnya. Akhirnya kita bisa tepok-tepokan pundak lagi. Dan gue masih bisa ngeledekin dia lagi, tanpa perlu kena tendang.

Mungkin itu aja kisahnya tentang kakak kelas. Ya, emang yang gue inget cuma itu doang. Kalau ada yang mau berbagi cerita, silahkan tulis di kolom komentar. Siapa tau ada yang punya kisah unik selain ditendang kakak kelas atau dipalak.
Read More »

Setelah gue punya cetakan pertama buku koala kumal, gue langsung mengincar target untuk mendapat tanda tangan sang penulis karena gue gak bisa beli pre-order yang bertandatangan. Tau sendiri gimana udiknya gue dalam transfer uang yang membuat gue gak bisa beli buku bertandatangan.

Tanggal 26 Februari berikutnya, gue ke Mall Puri Indah bersama teman gue, Fahrul, buat datang meet n greet Raditya Dika dan berharap bisa dapat tanda tangannya. FYI, gue juga sebelumnya pernah ke Mall Puri Indah bareng Fahrul dan gue tulis disini.
Walau saat itu gue sedang UTS dan gak enak badan, tapi gue tetep gak mengurungkan niat mulia ini (ceilaaah). Mumpung gue pulang cepet dan kesempatan terbuka lebar. Kapan lagi coba ketemu penulis idola.

Segala persiapan udah dilakukan. Malamnya gue BBM Fahrul buat memastikan besok jadi atau tidak.

Gue: Bang, besok jadi gak nih?
Fahrul: Jadi dong. Gue udah siapin semua nih. Helm juga udah siap
Gue: Wah, bagus tuh. Gak sabar nih buat besok
Fahrul: Iya, gue juga. Gue udah cuci sepatu nih
Gue: Niat banget cuma mau ketemu Radit
Fahrul: Iyalah, kapanlagi ketemu idola

Betapa niatnya Fahrul untuk ketemu idolanya. Gue salut dan terharu.

Keeesokan harinya pada jam 3, gue langsung menunggu di halte sekolah SMK 42. Gue nunggu lama kedatangan Fahrul yang saat itu masih di sekolah. Sampai gue tunggu 15 menit, datang juga yang dinanti.

'Lu kemana tadi? gue udah nunggu di halte dari tadi. Makanya gue muter lagi barusan'
'Lah, gue daritadi juga udah nunggu disini'
'Pantes aja nunggu disini, gue nunggi di halte depannya'
'Ah, pantes aja gak ketemu'
'Yaudah ayo buruan naik'

Sambil mengendarai motor, Fahrul sedikit ngobrol dengan gue.

'Kira-kira keburu gak ya? Gue takut gak keburu nih. Udah jam 3 lewat 15 menit'
Gue yag gak terlalu denger Fahrul ngomong apa, gue cuma jawab 'Insha Allah'. Semoga dia tetep nyambung dengan jawaban gue.

Selama di perjalanan, gue masih seneng-seneng aja. Tiba-tiba Fahrul berhenti dan masuk ke rumah warga yang berada di pinggir jalan. Dari pengamatan gue, pemilik rumah merangkap sebagai toko kayu.

'Kenapa bang? Kok berhenti?
'Lu gak liat. DI DEPAN ADA POLISI TUH'

Gue bingung apa hubungannya ada polisi dengan keberhentian ini. Biasanya kalau gue dibonceng temen gue naik motor dan ada polisi di depan, temen gue langsung ngebut aja.
  
'Gue takut kena tilang. Nanti motor gue ditahan'
'Kasih uang aja. 20 ribu mau gak?'
'Gak mau. Minimal 50 ribu. Sayang banget kalau dikasih'

Saat gue dan Fahrul numpang neduh dari tilangan, sang pemilik rumah mempersilahkan kita masuk dan kita duduk. Sang pemilik rumah sedang main PS bersama anaknya. Oke, ini gak terlalu penting.

'Santai aja, ini pasti orang Madura. Gue kenal banget dari ciri rumahnya' kata Fahrul. Fahrul adalah orang Madura dan pantas saja saat dia ngobrol dengan pemilik rumah, mereka mengerti bahasa satu sama lain.

'Tapi kita mau tunggu sampai jam berapa disini. Biasanya razia itu sampai sore'
'Kayaknya gak bakal jadi deh ketemu Radit'

Setelah menunggu sampai pukul 15.45, sang pemilik rumah mengatakan kalau polisi sudah tidak ada lagi. Langsung saja kita melanjutkan perjalanan dengan harapan masih ada Radit disana.

Sesampainya disana, gue melihat beberapa anak SMP yang bawa buku koala kumal. 'Wah, udah banyak nih yang dateng' pikir gue. Tapi setelah anak SMP itu membuka bukunya, gue melihat sudah ada tanda tangan disana. Mampus, acara udah mulai dan kita gak tau dimana acaranya dilaksanakan.

Muter-muter nyari dimana tempat acaranya, kita melihat ada orang yang membawa buku koala kumal juga.

'Mending ikutin orang itu aja'
'Ayo'

Kita ikuti orang itu dan sampai pada karpet merah yang gue lihat di twitter saat di rumah tukang kayu tadi.

'Nah ini tempatnya, tapi kok kosong. Cuma ada mbak-mbak pake kaos koala kumal'
'Ini kayaknya udah selesai deh acaranya'
 'Yah iya bener. Ini udah selesai acaranya'
'Acara apaan cuma satu jam. Kampret banget'

Gue melihat orang yang tadi gue ikuti terlihat kecewa karena ketinggalan acara meet n greet, sama kayak perasaan kita berdua. Untuk mengobati ini semua, gue ke gramedia yang ada di lantai satu. Dari atas, gue masih melihat karpet merah yang tadinya ada acara meet n greet dan masih banyak juga orang yang kesana. Terlihat wajah yang sama diantara mereka, wajah yang kecewa.

Gue memutuskan beli buku Radikus Makankakus buat mengobati kecewa ini. Tapi, Fahrul masih terlihat kecewa dengan kenyataan ini.

'Ah, kapok gue kesini lagi. Gak dapet tanda tangan, hampir kena tilang polisi lagi' kesal Fahrul

Gue sih gak terlalu sedih karena gue masih bisa dapet tanda tangan buku koala kumal. Gue ingat saat itu, gue sedang mengikuti giveaway yang diadakan seorang blogger dan berhadiah buku koala kumal bertandatangan. Setidaknya gue gak sesedih mereka. Gue harus move on dari kejadian yang lumayan menyakitkan ini.

***

Gue pun mengirimkan tulisan yang gue ikuti untuk giveaway. Yang mau baca, bisa buka disini. Gue buat tulisan itu dengan penuh pengharapan semoga gue menang. Optimis tinggi dan yakin pasti menang.

Senadainya satu buku itu jadi milik gue

Hari demi hari tibalah saatnya pengumuman pemenang. Gue buka dan gue baca sampai bawah. Setengah gak percaya, gak ada nama gue disitu. Sedih rasanya, karena untuk kesekian kali gue ikutan giveaway, gue belum pernah menang. Gagal lah usaha gue untuk punya buku koala kumal bertandatangan.

Saat gue libur sekolah seminggu kemarin, gue merasa bosan cuma makan, tidur, nonton tv. Gue putuskan buat baca buku. Saat gue membuka lemari buku, gue ambil buku koala kumal. Saat buka lembar pertama, gue sedih. Seandainya di lembar ini ada tanda tangan sang penulis, gue gak akan sesedih ini. Saat gue baca pengumuman lagi buat memastikan ada nama gue atau tidak, ternyata bener-bener gak ada. Tampak wajah orang yang gue ikuti saat di Mall Puri Indah, wajah orang kecewa.

Gue harus bisa move on dari kesedihan ini. Bukan berarti gue harus bakar buku koala kumal milik gue demi melupakan kenangan buruk. Mahal tuh harganya. Tapi susah buat move on dari harapan yang berlebihan. Makanya sekarang gue gak mau berharap lebih. Kalau gagal, cuma bikin sakit hati doang.

Kayaknya gue harus move on deh. Akhirnya, gue coba cari-cari artikel tentang bagaimana untuk bisa move on. Gue menemukan sebuah artikel yang bilang gini: Yang paling utama adalah ikhlas dan terima kenyataan. Oke, itu artinya gue harus ikhlas merelakan kemenangan buku koala kumal untuk orang lain dan menerima kenyataan kalau gue belum berhasil menang.
Read More »

Setelah libur membuat tulisan rutin Selasa malam yang gak mutu sama sekali, kini gue kembali membuat tulisan dan hadir lagi mencoba menghibur kalian. Semoga terhibur sih yaa atau minimal tulisan gue itu gak bikin kalian garuk-garuk kepala. Gue sendiri yang nulis aja suka garuk-garuk sendiri, apa pernah gue nulis tulisan macem itu.

Ngomongin garuk-garuk, gue jadi pengen ngomongin matematika (Ini bridging paling gak nyambung). Kalau kalian pernah sekolah, ada satu pelajaran yang gak jarang bikin garuk-garuk. Ya, sesuai judulnya, matematika adalah pelajaran yang sukses membuat gue garuk-garuk. Ada beberapa hal yang membuat gue garuk-garuk, contohnya sebagai berikut

1. Ulangan
Udah ulangan, matematika lagi. Tambah bikin panas dingin karena dikejar waktu yang terus jalan dan rumus yang harus selalu inget. Gimana bisa inget rumus dengan jernih kalau waktunya kadang terasa terasa kurang. Biasanya yang gue lakukan saat terdesak adalah... kayaknya jangan dijawab dulu deh. Biar kalian nebak sendiri hehehe

2. Lupa rumus
Ini sering banget terjadi kalau lagi keadaan panik, berkaitan juga dengan ulangan. Misalnya setelah ngerjain soal yang gue lupa rumusnya dan setelah itu ada pembahasan soalnya, akan ada reaksi yang keluar dari mulut gue. Reaksinya adalah 'Oh gitu rumusnya. Gue lupa!'. Pasti bakal begitu. Ngerti - gak ngerti itu urusan belakangan, yang penting 'Oh, gitu rumusnya'

3. Guru matematika
Entah kenapa, guru matematika punya keistimewaan atau kenaehan dibanding guru lain yang sering bikin gue garuk-garuk keheranan. Kalau dulu gue pernah bilang kalau guru bahasa Inggris banyak yang cantik/ganteng, guru matematika lebih dari itu. Di SMP, ada guru matematika yang terkenal karena galaknya. Ada lagi yang cerita ke gue kalau guru matematikanya suka modusin murid cewek. Di SMA, ada guru matematika yang gue juluki sebagai Mister Deadpan, supeeeeerr flat mukanya. Tanpa ekspresi.  Temen sekelas gue pasti tau lah siapa orangnya hehehe

4. Kecoa Terbang
Selain tiga alasan di atas, yang sering membuat gue garuk-garuk kepala adalah kecoa terbang. Emang sih gak ada hubungannya sama matematika. Oke,lupakan

Gue juga dulu pernah punya cita-cita jadi guru matematika. Bukan karena gue mau modusin murid cewek, tapi gue seneng sama matematika sejak SD kelas 6. Saat itu gue dapet nilai 90 di ulangan harian minggu pertama. Dari situ, gue mulai suka sama matematika. Tapi itu cuma bertahan 3 minggu karena gue dapet nilai 50 di ulangan harian kedua. Tenang, abis itu langsung suka lagi kok.

Kembali ke esensi ketakutan kepada pelajaran matematika. Dari kasus yang gue amati, kebanyakan siswa takut matematika karena mereka takut nilainya gak tuntas akibat dari ulangan yang menurutnya susah. Emang sih, soal matematika variasinya banyak banget. Butuh teliti dan pemahaman yang lebih. Kalau gue sih jarang-jarang paham sama materinya.

Kayaknya susah deh buat nulis apalagi tentang matematika karena gue masih punya rasa cinta sama matematika. Maaf kalau tulisannya sedikit dan jarang bikin tulisan yang rutin. Setelah libur seminggu kemarin, tugasnya jadi sering dateng, makanya susah ada waktu buat nulis. Lhoo kok curhaat??
Tawuran di Bekasi, cukup sekian terimakasi. (Pantun macam apa ini???!)


Read More »

Hakoo semia. Ala kavar? Sejat? Ayau lagu galay? Jangam samlai galay yaa, gal bagid galay teris.

(Terjemahan: Haloo semua. Apa kabar? Sehat? Atau lagi galau? Jangan sampai galau yaa, gak bagus galau terus)

Kalian gak salah kalau protes dengan kalimat pertama tadi. Tenang, gue bukan lagi ngomong bahasa Bangladesh, tapi itu typo. Masuk ke bahasan tentang typo.

Wabah social media makin parah, dan aktivitas ngetik pun semakin banyak. Pasti kalau udah asyik ngetik, ada aja rasa pengen ngirim pesan secepetnya, apalagi ke gebetan. Kalau kalian sering melakukan chating, pasti gak asing dengan istilah typo. Ituloh, orang yang suka salah ketik. Walaupun ada orang yang gak terlalu memperhatikan ketikan, tapi gue adalah orang yang suka memperhatikan ketikan. Misalnya, waktu gue chatingan sama gebetan:

Gue: PING!!!
Gebetan: Kenapa?
Gue: Gak papa. Udah makan belum?
Gebetan:Udah, lu sendiri udah makam belum?
Gue: Eh salah tuh, yang bener makan
Gebetan: Oh iya, hehehe sorry typo
Gue: Iya gak papa.
Gebetan: i love you
Gue: Ada angin apa lu bilang begitu ke gue. Serius?
Gebetan: Sorry typo.
Gue: BANGSYAAATT

Rasanya, nyuuussss banget. Akhirnya gue lari dan pentokin kepala ke spion motro eh motor maksudnya. Maklum, lagi typo

Karena typo juga, gue hampir bisa merubah jenis kelamin dari nama gue. Saat gue ngetik nama gue, yang harusnya 'Robby Haryanto' jadi 'Robby Haryanti'. Jahat sekali typo effect ini.

Biasanya, kalau anak muda yang suka malu-malu tapi udah punya pacar, chattingan adalah cara efektif buat pacaran. Gue akan membuat kisah rekayasa yang mungkin bisa saja terjadi. Mungkin hanya orang yang makan kristal karambol terlalu banyak yang bisa melakukan ini.

Dikisahkan ada seorang muda-mudi berpacaran lewat chatting. Si cowok suka banget ngeluarin kata-kata manis. Karena si cowok orangnya puitis, dia berniat ngegombalin ceweknya. Entah karena nafsu dan terbiri-biri ngetoknya, jadinya si cowok malah typo. Tuhkan, gue typo. Maksudnya, terburu-buru ngetiknya.

Kira-kira begini gombalan dari si cowok:

'Kau sangat cantil malam ini. Ketiak kau menawan hatiku, aku tak mau lepas darimu'.

(Terjemahan: Kau sangat cantik malam ini. Ketika kau menawan hatiku, aku tak mau lepas darimu)

Si cewek illfeel karena cowoknya ngomongin ketiak (baca: ketek), langsung aja cewek ngambek marah-marah. 'WOI, APAAN TUH MAKSUDNYA NGOMONGIN KETEK.'

'Eh, salah. Bukan maksud aku ngomongin ketek kamu, itu typo.'
'Aaaah alesan aja. Jangan-jangan, kamu pacaran sama aku cuma ngarep ketek dari aku??! Huuuh, kamu doang cowok yang doyan ketek! Yang lain doyan makan kristal karambol.

Karena si cowok merasa bersalah, maka si cowok minta maaf ke ceweknya. Tapi karena saking bernafsunya mau minta maaf, si cowok jadi typo lagi.

'Oeek oeek, aku gak mau ketek kamu. Aku cuma mau kamu, bukan ketek kamu. Ikeh?' 
(Terjemah: Okee okee, aku gak mau ketek kamu. Aku cuma mau kamu, bukan ketek kamu. Okeh?)

'KOK JADI HENTAII GITU. KAMU JAHAATTT :"

Ya ampuun, typo lagi. Maklumi aku ya. Beneran deh aku buru-buru banget.
'MAKANYA KALO NGETIK JANGAN SAMBIL JOGGING'
'Hehehe, iya deh. Maaf ya. Kamu tau gak, aku minggu depan ulang tahun lhoo'
'Iyaa aku tauuu itu. Kamu ngomong itu tiap hari.'

Karena terlalu senang udah dimaafkan, si cowok jadi typo lagi. 

Hehehe bagus deh kalo inget. Besok kalo aku punya udang, nanti aku traktor deh'

(Terjemahan: Besok kalo aku punya uang, nanti aku traktir deh)

WEEEYYY, JANGAN MACEM-MACEM LO!!! Seenaknya mau traktor gue!
'TRAKTIR MAKSUDNYAAAA'

Pesan moral yang didapat dari tulisan gue kali ini adalah Untuk menghindari typo yang lebih parah, jangan makan kristal karambol terlalu banyak. 
Read More »

Haloo semua pembaca yang budiman, entah yang sengaja maupun gak sengaja buka blog gue. Kalian tau hari ini hari apaaa?? Ya, ini hari Selasa, hari dimana tulisan rutin Hantunya Pelajar diterbitkan. Tapi untuk minggu ini, gue lagi gak nulis tentang Hantunya Pelajar karena gue lagi-lagi mau ngucapin terimakasih kepada seseorang. Ya, karena lagi gak ada ide juga sih buat bikin tulisan serupa, makanya gue liburin dulu.  Buat minggu depan, gue tetep lanjutin kok tentang keresahan seorang pelajar. Hidup pelajar Indonesia!

Ngomongin ucapan terimakasih, lagi-lagi gue mau ucapkan terimakasih kepada pembaca yang udah rela menghabiskan sedikit waktu produktifnya untuk baca atau sekedar buka blog gue. Sungguh, kalian semua luaaar biasaaa!!
Dan yang paling utama dalam bahasan ini adalah ucapan terimakasih kepadaaa. @TofikDwi, seorang blogger kece yang membuatkan header gue. Gue order ke dia minta buatin header yang super kece ini. Bagi gue sih kece aja dengan header ini. Karena setidaknya wajah gue disitu agak sedikit hampir ganteng. Nah tuh, gak baku amat bahasanya. Oh iya, kalian juga bisa kok order ke orangnya langsung dan bisa lihat disini.  Hasilnya gak pernah bikin kecewa kok, udah banyak yang ngerasain kecenya hasil tangan bung Tofik. Saat gue mesen, gimana bentuk gambarnya gue serahkan kepada bung Tofik. Gue gak pengalaman dalam desain-mendesain. Gambarnya begini dan gue jelaskan dibawahnya.

Header itu punya banyak makna, walaupun maknanya terselubung hehehe. Disitu ada vektor muka gue (yang agak sedikit hampir ganteng) yang lagi pake jaket andalan yang selalu dipake ke manapun.
Ada gambar buku yang ditumpuk agak berantakan. Gue gak ngerti apa maksudnya bung Tofik bikin itu. Dia tau aja kalau buku yang gue taruh di lemari sering ditumpuk berantakan karena jarang dibaca. Gue curiga jangan-jangan dia suka memantau isi lemari gue yang kadang jadi sarang kecoa.
Ada gambar pensil. Ya, gue tau pensil itu buat nulis. Dia tau aja kalau gue suka nulis rangkuman. Lagi-lagi dia adalah seorang pemantau yang ulung.
Ada gambar topi SMA. Gue sangat berterimakasih kepada bung Tofik yang memasukkan gambar topi. Karena hobi gue yang suka baca blog gue sendiri, makanya gue suka lupa waktu sampai lupa membereskan topi untuk dipakai saat upacara. Dengan ini, secara gak sengaja dia mengingatkan gue untuk selalu bawa topi. Hebat!
Hmmmm, untuk lebih bisa menjelaskan apa arti headernya, biarlah kalian sendiri yang menafsirkan apa tujuan dari gambar itu.

Dan ada satu pertanyaan dari gue: Dari sekian banyak tulisan diatas, coba tebak apa yang baru? Biar kalian yang menjelaskannya.

PS: Tulisan kali ini bukan dimaksudkan untuk riya atau pamer
Read More »

Pembegalan semakin marak dan korbannya juga semakin banyak, walau sekarang kalah tenar dengan Haji Lulung. Gak heran, pembegalan bikin warga makin resah, khususnya anak muda. Gua pernah baca di berita kalau sasaran utama para pembegal adalah anak dibawah umur yang bawa motor, biasanya matic. Dengan adanya info seperti itu, gua jadi waspada kalau ke warung lebih suka naik sepeda daripada naik motor. Karena gua emang gak bisa naik motor.

Sumber: merdeka.com
Karena begal makin marak, banyak tips yang diberikan di media massa, salah satunya dari blogger. Gua sempet baca di blog edotzherjunotz.com dan artikel komtung tv milik Barry, finalis SUCI 5 yang memberikan tips menghadapi begal. Gua yang kebiasaan latah kalau melihat suatu hal yang booming, mau ngasih tips mengahadapi begal dari sudut pandang gua sebagai seorang pelajar

Anggap seperti guru killer
Kalau kalian ke sekolah bawa motor, jangan takut akan begal yang menyerang. Begal layaknya seorang guru killer yang kalau marah saat kita datang terlambat. Sama-sama serem. Tapi kalau guru killer biasanya bakal 'gak  jadi killer' lagi kalau ada muridnya yang cantik/ganteng. Bisa juga diterapkan saat begal. Kalian bisa mengubah tampilan lebih menawan di mata para begal. Paling... tetep diserang.

Kasih soal Trigonometri

Jangan salah, walau terlihat sepele, soal trigonometri itu makan waktu yang lama lhoo. Gua aja ngerjain satu soal trigonometri bisa menghabiskan waktu hampir 10 menit. Lumayan buat melarikan diri dan membuat pembegal pusing yang biasanya berpendidikan rendah. Lain lagi kalau kebetulan si pembegal adalah guru matematika. Belum sempat kabur, kalian pasti kena pukul.

Serahkan seadanya

Ini mungkin gak bisa lagi ditolak oleh siapapun, bahkan pembegal yang kejam. Semua manusia punya pemahaman untuk menerima apa adanya. Karena seorang yang berkata apa adanya, akan terlihat lebih tulus dibanding dengan orang yang berkata berlebihan

'SERAHKAN APAPUN YANG KAMU PUNYA' bentak pembegal

'Saya cuma punya ini, om' Parjo menyerahkan kertas hasil ulangan trigonometrinya

'Kok cuma ngasih ini? Kenapa nilainya 50? Mana nilai yang lebih bagus'

'Waktu yang dikasih kurang, om. Ditambah lagi soalnya susah banget' Parjo memelas

'Oh, susah ya. Yaudah nih saya kasih uang buat kamu cari bimbel. Kasihan nilai kamu kalau begini terus' pembegal ngasih uang 500 ribu ke Parjo. Sungguh pembegal yang mulia.
Pesan dari tips ini: Jangan selamanya menganggap nilai buruk adalah penyebab keburukan. Selalu simpan nilai itu, siapa tau bisa dipakai saat pembegalan.


Belagak Jadi Guru Killer

Semua orang pasti pernah sekolah, toh? Pasti di tiap sekolah, ada aja guru killer. Dari statistik yang gua dapati, hampir semua pelajar di belahan bumi manapun takut sama yang namanya guru killer. Dan dari pengamatan gua selama 10 tahun sekolah, hampir semua pelajar bakal lemah di hadapan Yang Maha Kuasa, eh guru killer maksudnya. Nah, begal pun pernah sekolah pastinya. Gimana kalau kalian belagak jadi guru killer buat nakutin begal

'SERAHKAN HARTA ANDA'

Jika kalian menghadapi situasi seperti itu dan kebetulan bertemu pembegal yang sama, langsung beri respon seperti ini:

'Tunggu dulu. Kamu aja belum ngumpulin tugas trigonometri minggu lalu. Sini kumpulin'

Abis itu, pembegal gak akan jadi ngebegal dan langsung ke rumah buat ngerjain pr. Semoga ada begal yang takut guru killer


Ke Sekolah Naik Sepeda

Sepeda adalah kendaraan ramah lingkungan yang paling gua sukai. Ini makanya gua sarankan naik sepeda untuk menghindari begal. Alasannya, pembegal bakal pilih-pilih. Masa iya orang naik sepeda mau disikat juga? Gengsi dong.
Tapi, yang namanya kejahatan gak pernah lihat bagaimana korbannya. Kalau korban dirasa lemah, langsung dihajar. Saran gua, naiklah sepeda tinggi!

Sumber: life.viva.com

Simpel aja, pembegal gak bakal bisa meraih korbannya yang setinggi tiang upacara itu dengan kekuatan seadanya. Lain lagi kalau begal itu sejak lama sudah mengincarmu, loh mirip lagunya Tulus, ya? Begal yang mau membegal sepeda tinggi, biasanya sudah mempersiapkan perkakas yang cukup niat. Seperti tangga, gergaji mesin, dan kacamata las. Ternyata itu bukan begal, tapi tukang bangun rumah.

Berbusana a la anak STM

Beruntunglah kalian yang tinggal di Jabodetabek. Karena STM di Jabodetabek terkenal selain suka tawuran, mereka juga sangar. Ini bisa jadi kamuflase untuk menghindari begal. Kalian hanya butuh mempersiapkan beberapa benda untuk membuat tampilan kalian menjadi anak STM.
Dari pengamatan di lingkungan sekitar gua, anak STM kental dengan busana yang cihui. Baju dikeluarin, celana baggy, gesper kopel, sepatu gak dimasukin kaki, tapi diinjek, pake topi copet, tas selempang. Bonus wajah yang laki banget menambah kegaharan kalian dan membuat pembegal berpikir ulang untuk melakukan aksi.

'WOOOI, SE.... ' pembegal mengurungkan aksinya setelah melihat anak STM naik motor

'APALO, NJING!' khas dialek anak-anak nakal

'gak papa, maksudnya semangat ya buat tawurannya'

'BAGI DUIT. CEBAN MANA CEBAN!!

'gak ada bang'

'AH ANJ*NG. MANA SINI MOTOR LO' langsung saja pembegal ngasih kunci motornya ke anak STM (yang nyamar) itu

Begal kena begal jadinya

**
Mungkin sekian tips ngaconya, semoga membantu disaat butuh cara absurd mengatasi begal. Masih banyak sih caranya menghadapi begal. Tapi karena gua gak mau bocorin tipsnya demi keamanan kancah pembegalan, gua hanya mengeluarkan beberapa saja. Kalau ada yang mau ngasih tips ajaib lainnya boleh. Misalnya tips bikin martabak keju jadi rasa sakit yang mendalam *apa ini* bisa tulis di kolom komentar.

Salam ngaco dan tetaplah ngaco!
Robby Haryanto, si manusia trying to be ngawur
Read More »


Biar gue mulai tulisan ini dengan ucapan terimkasih kepada Allah Swt. yang telah memberikan segalanya untuk gue selama menjadi blogger. Terimakasih juga untuk kedua orangtua yang selalu ngasih makan dan minum. Terimakasih juga untuk orang istimewa yang tak pernah marah bila ku salah, yang selalu memuji apapun hasil tanganku yang tidak jarang payaah. Oke, semuaaaa.... Jangan cintai aku.... halah malah jadi konser Tulus gini.

Pokoknya makasih banyak buat semua orang yang terlibat dengan blog ini. Pembaca, silent reader, dan laptop gue sendiri tentunya yang selalu membuat gue semangat nulis *meluk laptop*
Ini tampilan di hape (ada gambar obengnya)
Nah ini di Dashboard

Gue berterimakasih karena satu harapan gue di 2015 tercapai. Tepat hari Minggu kemarin, blog ini mencapai 10.000 Pageviews setelah didirikan 251 hari yang lalu. Tepatnya tanggal 30 Juni 2014. Emang sih, keliatannya payah banget. Udah mau setahun, tapi masih 10.000 doang PV-nya. Ya, namanya juga usaha.

Selama 251 hari sampai dengan pageviews 10.000 banyak kisah terjadi di dalamnya. Mulai dari tangan gue yang keseleo gara-gara salto saat main voli, kena omel mama gara-gara gak mau ngasih tau resep bikin martabak karena gue terlalu keseringan nge-blog, sampai diomelin orang kaskus karena bikin thread yang ngarah ke blog gue. Semua itu terasa asyik karena kamu yang selalu ada di tiap malamku. Makasih laptopku tercintaa. Oke, gue mulai gak waras dan sebentar lagi bisa saja gue menikah dengan laptop.

Cuma untuk mencapai 10.000 pageviews ini, banyak perjuangan yang gue lakuin. Gue pernah submit blog ke tempat yang meragukan. Biar gue jelaskan kenapa meragukannya. Jadi, gue dulu sangat mencari traffik biar blog gue tenar. Mulai cari-cari tempat submit blog dan gue nemu sebuah tempat yang menjanjikan 100 views per hari. Yaudah gue coba submit satu pos andalan gue dan bener-bener meraup viewers yang sadis. Bayangkan, sebenarnya gak ada yang berkunjung ke blog gue, tapi di statistik menunjukkan ada 150 viewers. Ghaib banget. Gue mulai curiga dan takut kena block sama google, yaudah gue hapus dan repost aja tulisan andalan gue. Padahal yang baca dari satu post itu sampai 400, tapi robot semua.

Gue juga mencoba mempromosikan blog gue ke temen sekelas, ke mantan, ke gebetan, ke mantan gebetan, ke temen sekelas yang dulunya mantan gebetan, sampai ke temen-temen SD. Dan macam-macam responnya. Ada yang najis (pasti), ada yang seneng, dan yang paling sakit adalah yang ngegantungin. Gimana gak digantungin, gue minta dia baca blog gue dan gue minta kalau udah baca langsung kasih tanggapan ke gue. Eh, yang ada dia gak baca blog gue dan malah kontak gue diDC. Kan sedih jadinya.

Oke, manusia bukan cuma dia doang. Gue juga manusia. YAUDAH GUE BACA BLOG GUE SENDIRI. Semakin hina status gue sebagai blogger.

Dalam mempromosikan blog, gue pun pilih-pilih. Ya, masa gue mau promo ke semua orang. Ada beberapa orang yang gak bakal gue jadikan orang untuk berpromosi, yaitu keluarga. Gue takutnya, kalau mereka tau blog gue, pasti dicengin abis. Makanya gak usah deh kayaknya.

Segitu aja cerita dalam mencapai 10.000 pageviews. Mungkin gue akan menulis dengan tulisan serupa saat viewers gue mencapai 50.000. Entah kapan itu terjadinya. Doakan semoga cepat mencapai 50.000 viewers tahun depan. Aaamiiin.
Read More »

Haduuh, terpaksa ngomongin guru killer deh. Abisnya gue gak punya bahasan lagi buat lanjutin rubrik Hantunya pelajar. Semoga gak ada guru killer yang baca tulisan ini.

Mungkin ada yang gak takut sama guru killer karena mereka menganggap semua guru itu sama aja. Kalau gue sih, termasuk orang yang takut kalau ketemu guru killer. Bawaannya mau lapor polisi aja karena keselamatan gue merasa terancam.

Sebenarnya, kalau dipikir-pikir guru killer itu gak bakal killer sama murid, asal murid itu terlihat bagus dimatanya. Contohnya, di SMP ada guru killer yang baik banget sama murid cewek. Nah, murid itu cantik banget. Emang dasarnya aja si guru modus dengan masang kegalakan biar muridnya menganggap guru itu sangar. Jadi, modal utama menghadapi guru killer sebenernya jadi cantik aja. Dan gue gak pernah bisa menghadapi guru killer karena gue gak cantik, atau minimal ganteng.

Gue sadar, gue gak ganteng. Tapi gue mencoba rapi saat SD. Secara tampilan, gue orangnya udah lumayan  rapi dengan rambut yang selalu tertata rapi. Tapi karena gue gak ganteng, gue sering diincer guru killer di SD, minimal buat dikata-katain. Jahat.

Selain gue gak ganteng, gue juga dianggap cowok lemah. Inilah yang memperparah gue semakin diincer guru killer. Makin menderita gue selama menjadi anak cupu saat itu. Intinya, jangan terlihat lemah di depan guru killer kayak lemah di hadapan mantan yang baru punya pacar baru. Harus kuat, tegar, dan tabah walaupun hati tersiksa.

Kalau kalian selalu masang tampang lemah, pasti bakal kena inceran guru killer. Percaya deh. Di SD, gue punya temen yang sering jadi santapan guru killer. Macem-macem deh usahanya si guru buat ngejatuhin temen gue dan terlihat lemah. Dan temen gue juga masih tetep masang wajah kasihan setelah dikerjai si guru killer. Sewaktu disuruh mengerjakan soal matematika di papan tulis, temen gue langsung menolak. Tapi yang namanya udah dicap anak lemah, temen gue malah dikerjai abis-abisan. Diomelin dan dipukul. Sampai suatu ketika temen gue mimisan, si guru killer malah....... bawa temen gue ke UKS lah. Gile aja kalau masih disiksa. Guru juga punya hati.


Cerita tentang guru killer selanjutnya ada di SMP. Sewaktu kenaikan kelas 8, gue selalu mau banget buat masuk sekolah pagi. Kebetulan, sekolah gue pakai dua shift, pagi dan siang. Karena apa, masuk pagi itu enak, punya waktu buat tidur siang. Pokoknya masuk pagi itu dambaan gue saat itu lah. Tapi kampretnya, masuk pagi ini guru matematikanya SEREM. Serem  bukan dalam artian yang ngajar itu Pocong cumlaude atau suster ngesot sarjana, tapi lebih cara ngajarnya yang sadis.  Sebut saja nama guru itu dengan sebutan Mr. Y (karena X terlalu biasa)

Mr. Y itu udah terkenal seantero alumni angkatan PERTAMA. Ya, dia termasuk guru pertama saat sekolah SMP gue masih daerah rawa (mungkin). Makanya, dia itu terkenal banget diantara guru lainnya. Dia dikenal selain karena guru senior, dia juga apa yaaa... ya itu tadi, guru killer.

Secara watak, guru ini terbilang orang yang asik, kalau lagi ngajar. Kadang sih asiknya. Pokoknya lebih banyak seremnya. Gue yang sepanjang pelajaran dia berlangsung, gue gak mau noleh-noleh apalagi ngobrol, takut kena semprot. Jadilah gue saat itu diam seribu bahasa saat pelajaran matematika. Mau nanya takut, gak nanya gak bisa. Temen gue pernah coba nanya.

Temen gue nanya sambil menunjuk ke papan tulis, 'Pak itu x darimana'
'MAKANYA TADI PERHATIIN'

Serba salah.

 Gue yang selalu jaim saat pelajaran Mr. Y pernah dibuat trauma selama seharian. Jadi saat itu gue yang emang gak pernah mau nengok kemana pun, tiba-tiba dikagetkan oleh suara keras dan pukulan ke arah pundak dari belakang.

Ada langkah penjahat terdengar, dan suara keras terdengar persis dibelakang gue 'WOOI, JANGAN BENGONG, BOI'
'ASTAGHFIRULLAH' gue kaget langsung istighfar dan elus-elus dada Raisa

Ternyata itu adalah MR. Y. Sumpah, padahal cuma ngagetin tapi shock banget dah. Saking shocknya, gue langsung pengen makan shockbreaker. Entah apa korelasinya. Yang jelas, seharian itu badan gue panas. Gue gak nafsu makan, gak nafsu minum, tapi kalau nafsu birahi.... wow gak usah ditanya. Astaghfirullah....

***

Mungkin sekian tulisan gak penting kali ini. Kalau ada yang mau berbagi cerita soal guru killer, bisa tulis di kolom komentar. Oh iya, terimakasih untuk kalian semua karena blog gue mencapai 10.000 pageviews! KALIAN SEMUA LUAR BIASAAAA!!

Read More »

Akhir-akhir ini, gua lagi suka baca twitnya  @wiranagara. Twitnya itu bikin syahdu banget. Dia bikin sajak dalam twitnya. Pokoknya keren banget deh. Coba aja follow twitternya, orangnya ganteng, brewokan dan finalis SUCI 5. Beneran dah. Sekalian juga, follow twitter gua @robby_haryanto, orangnya selalu bales mention, apalagi kalau lagi gak ada mention *lah. Twitnya bijak dan ngena banget *a la akun promo twitter orang*

Karena gua orangnya suka latah kalau tau ada hal keren, makanya gua mau ikut-ikutan buat sajak. Hehehe kalau jelek atau masih aneh dan maksa, berilah kewajaran. Masih coba bikin dan masih coba belajar.

Source: anibee.tv

Sajak ini bercerita tentang seorang pria yang kehilangan teman hati atau bisa dibilang ehem, kekasihnya. Tapi dia menemukan seorang wanita yang dia anggap sebagai pengganti kekasih yang dahulu. Setelah lama dekat, dia akhirnya jatuh cinta. Namun, dia gak ngerti kenapa bisa terjadi. Padahal gak pernah saling tatap muka sebelumnya. Penasaran gimana jadinya, scroll bawah dong. Tapi kalau yang udah puas baca spoilernya, ya udah. Makasih udah mau mampir ke blog gua :(


***

Sebelumnya ku tak pernah kenal dirimu
Hanya kenal lewat seorang temanku
Lewat ceritanya yang menyebut dirimu
Yang tak kupedulikan itu

Sejak temanku pergi, aku merasa sepi
Tak ada lagi pengisi hati ini
Tak ada lagi penyemangat hari
Hampa diri ini, tanpa teman hati

Tapi sejak kau datang di obrolan malam itu
Aku jadi sedikit mengenal dirimu
Hanya sekedar salam sapa
Walau di dunia maya

Tuhan memang selalu adil dalam menyenaangkan hambanya
Dengan menghadirkan dirimu sebagai pengganti dirinya
Tanpa kita tau dengan pasti
Kapan itu akan terjadi

Seiring berjalannya waktu, kita semakin dekat
Seperti tak ada batas diantara kita
Ngobrol, cerita, sampai curhat
Dan membuatku yakin, kau adalah penggantinya

Aku merasa nyaman walau tak pernah berjumpa
Walau tak pernah bertatap muka
Semudah inikah aku jatuh cinta
Pada dirimu yang maya

Ku ingat minggu lalu
Ku melihat wanita cantik rupanya
Entah apa yang salah denganku
Yang terlalu berharap wanita itu adalah dirimu

Apa ini semua hanya khayalan semu?
Tentu tidak. Aku tau itu adalah kamu
Setelah ku ceritakan padamu
Dan kau yakinkanku bahwa itu benar kamu

Entah sampai kapan aku harus memendam ini semua
Memendam keinginan untuk berjumpa
Atau aku hanya akan selalu berada 
Di kenyamanan dalam khayalan, selamanya 

***

Read More »

Halo, selamat datang kembali di blog ini. Sebelumnya, gua mau terimakasih kepada pembaca blog gua yang sengaja maupun korban tebar link di facebook atau twitter. Gak terasa blog gua udah mencapai 9000 pageviews. Apa gua udah bisa beli Pertamax pakai viewers blog gua yang 9000 ini?
Terimakasih juga buat pembaca yang setia, entah itu ada atau nggak. Gua harap ada dong, 1-2 orang gak papa deh huehehehe.

Gua mau buat sebuah tulisan satire. Mungkin gua dan yang belum tau apa itu satire, satire adalah sindiran terhadap suatu ironi dan bukan berarti ngejek. Dalam keinginan membuat tulisan ini, gua mendapat inspirasi dari Sammy Not A Slim Boy, seorang comic yang terkenal dengan keberanian menyindir pemerintah. Bedanya, kalau om Sam menyindir politik di Indonesia, sedangkan gua mau menyindir teman yang gua anggap sebagai ironi. Buat yang mau baca blog-nya om Sam, bisa buka notaslimboy.com



Gua disini hanya menyampaikan opini dan kekesalan serta gak bermaksud untuk jadi orang yang paling suci atau paling benar. Ini merupakan wujud kekesalan yang gua alami Jumat kemarin di sekolah yang saat itu sedang UTS mata pelajaran Prakarya. Yang mau gua singgung disini adalah mereka (teman-teman) yang mencontek.

Seperti biasa, hari itu aman-aman aja, cuma ada masalah pada pengawas ruangan yang datang terambat. Pengawas ruangan langsung membagikan LJK dan soal. Saat lembar soal dibagikan, sontak seisi kelas gaduh karena melihat soal yang rumit bentuknya. Langsung mereka mengeluhkan kepada pengawas tentang rumitnya bentuk soal ini. Gua yang cuma mendengar keluhan mereka, berkata dalam hati 'Manja lo semua!. Padahal sama aja kayak ulangan biasa'
Sekedar bayangan, soal itu seperti soal pilihan ganda pada umumnya. Tapi yang membedakan cuma pada pilihan jawaban yang digabung pada satu lembar. Oke, kalau masih belum paham gua akan kasih foto soalnya.





Memang agak sulit, tapi buktinya gua yang gak pinter tau maksud dari soal ini. Bagaimana dengan kalian? Ya, kalau kalian gak ngerti, kalian sama manjanya dengan teman-teman gua hahaha.

Belum sampai disitu kekesalan gua, mereka jadi semakin gaduh karena mereka mengeluhkan soal yang diberikan susah. Alhasil, mereka nyontek satu sama lain secara berjamaah. Bahkan, gua menemukan seorang teman cewek, searching jawaban di handphone. Sebut saja namanya Yeci. Itu nama yang sesungguhnya karena gua mau jujur dan apa adanya. Kalau seandainya dia baca ini, biar dia tau apa salah dia sebenarnya.
Bayangkan, ini ulangan dan dia dengan leluasa nyontek seenak jidatnya tanpa memperhatikan orang-orang yang sudah tidur larut malam buat belajar demi nilai bagus, tapi Yeci melakukan itu dengan tidak sportif.
Karena kebetulan jarak duduk dia dengan gua hanya satu meja, gua mengungkpakan kekesalan dengan melempari dia dengan potongan-potongan kecil penghapus yang sudah gak terpakai. 

Yang membuat gua tambah kesal adalah pengawas di kelas gua yang 'masa bodo' dengan tingkah hampir seisi kelas yang melakukan kecurangan. Bahkan saking renggangnya pengawasan, teman gua sampai bilang terimakasih karena sudah diberikan kebebasan buat nyontek berjamaah

Masalah nyontek, gua juga sering. Tapi yang namanya ulangan, gua gak pernah mau ngasih contekan atau gua nyontek. Karena nyontek saat ujian hanya membuat senang sementara dan gak bakal tau sudah berhasil atau belum tingkat keseriusan belajar kita.

Jujur, ulangan Prakarya hari ini emang sulit, tapi gak harus pakai cara kotor buat menyelesaikan ini. Seandainya gua jadi mereka, gua lebih pilih jawaban asal daripada harus nyontek (itulah yang gua lakukan). Gua kecewa dengan tindakan mereka yang saling contek itu. Bagaimana Indonesia mau maju kalau generasi mudanya masih berbuat kotor dan tak ada pengawasan yang ketat. Bukti kelonggaran hukum sudah mulai gua rasakan sejak SMA. Ironi sekali. Maaf kalau jadi ngomongin hukum. Bukan maksud sok suci atau mau bongkar aib, tapi beginilah realitanya yang terjadi.

Teruntuk teman-teman kelas X MIA 3 yang saat itu nyontek massal.

Salam hormat, Robby, orang yang tulus berpendapat
Read More »

Halo lagi semua, setelah minggu kemarin bahas tentang ulangan, kali ini gua mau bahas temannya ulangan, yaitu remedial. Ulangan dan remedial gak bisa dipisahkan satu dengan yang lain karena mereka seperti stiker badut sulap dengan tiang listrik. Masing-masing punya keterikatan.

Remedial, hantu yang menyeramkan bagi sebagian kelompok pelajar Indonesia. Gak serem juga sih, ini cuma buat gua. Hal yang paling bikin pelajar manapun tarik nafas lebih dalam lagi. Gak ada pelajar yang berharap "ah mending gue remedial aja deh", karena remdial emang gak enak. Disaat temen-temen lu selesai ujian dengan wajah ceria, lu masih aja menghadapi soal dengan masang wajah gugup dengan penuh pengharapan nilai lebih baik. Lebih sakit lagi, saat lu udah remedial, ternyata nilai remedialnya tidak memuaskan dan terpaksa ikut remedial lagi. Lebih lebih sakit lagi, kalo kejadian sebelumnya terulang sampe guru lu yang pasrah buat ngasih remedial ke lu.

Remedial pertama:

"KAMU NANTI REMEDIAL!!" suara guru killer, makanya huruf kapital semua

"...... iya deh, pak." pelajar dengan kepasrahan

Setelah nilai remedial pertama belum tuntas, diadakanlah remedial kedua.

"LHOO...BUKANNYA KAMU UDAH REMEDIAL. KENAPA REMEDIAL LAGI!!!. BODOH KALI KAU" guru killer mulai marah

".... iya ,pak. Kemarin itu saya belum siap" pasang muka iba

Setelah remedial kedua, nilai pelajar tersebut masih belum tuntas juga

"Pak, saya remed lagi ya. Gakpapa kan, pak??" pelajar minta remed lagi sambil masang muka najis manja

"Yaudahlah terserah. Bosen bapak ketemu kamu terus. ngalahin ketemunya bapak sama istri bapak aja " gurunya udah bodoamat

Saking seringnya remed, guru bisa galau juga. Kasian.

Ada dua tipe pelajar dalam menanggapi remedial. Ada sebagian pelajar berprinsip: Gue harus bisa dapet nilai bagus. Gue gak boleh remedial. Malu-maluin keluarga.
Dan, ada sebagian lagi pelajar berprinsip: Kenapa harus belajar terlalu keras kalau masih ada remedial?

Remedial itu perlu. Selain buat memperbaiki nilai, kita bisa mengevaluasi kemampuan kita sudah sejauh mana kita belajar.
Kita perlu adanya ulangan remedial untuk tau sejauh mana kita paham akan sebuah materi. Prinsip ulangan bisa kita terapkan di dunia nyata. Biasanya, kalau kita dapat nilai gak memuaskan saat ulangan, kita bisa ulang lagi di remedial. Begitu juga hidup. Kalau kita gagal, bisa ngulang lagi usaha kita, walau setiap orang gak selalu mendapat kesempatan yang kedua.
Biasanya juga, remedial bisa bikin kita lihat catatan lama yang udah dipelajari. Begitupun dengan hidup. Kita dituntut buat melihat apa aja yang udah pernah kita lakukan  di masa lalu.

Capek juga kalo ulangan kita terus-terusan diremedial. Seenggaknya, kita malah jadi belajar terus biar ada usaha buat gak remedial lagi. Yang lain udah masuk pelajaran lain, kita (bagi kaum remedial) terpaksa memperdalam pelajaran yang lalu.

Yang lebih ngebetein lagi kalau remedial diundur terus menerus. Diundur sampai waktu yang tidak ditentukan, tau-tau nilai di rapor cuma pas-pasan. Disitu kadang saya merasa gagal. Terlebih dengan kasus gua dalam pelajaran biologi. Selama ulangan biologi dari ulangan harian pertama sampai terhitung detik ini, gua selalu remedial ulangan biologi, bahkan pernah sampai tiga kali. Ironis sekali.

Mungkin segitu aja tulisan gua kali ini. Maaf kalau terlalu pendek karena gua bingung mau menambahkan konten apa lagi. Dan satu lagi, gua kekurangan ide untuk mau nulis di rubrik ini. Bagi yang mau sumbang ide, boleh kok di kolom komentar. Apa salahnya berbagi, bener gak?
Read More »