Berdasarkan Pengalaman: Tips Konsisten Menulis

Suatu hari saya iseng bikin question story di Instagram. Saya bikin question tentang “topik apa yang orang lain pengin baca di blog saya”. Biasa. Saya lagi bingung mau nulis tentang apa. Kehabisan ide.

Di luar dugaan, jawabannya banyak. Banyak yang nggak nyambung. Ada yang minta follow back, ada yang dagang, ada yang “yuk kak cek IG kami”.

Ada satu jawaban, tulisannya: "tips istiqomah menulis".

Nah, ini yang saya tunggu. Bisa jadi tulisan nih, kata saya dalam hati. Alhamdulillah, akhirnya ada bahan buat nulis. Saya mengartikan jawaban tersebut sebagai "tips konsisten menulis". Semoga nggak jauh-jauh artinya.

Baca juga:
Sebelum bahas lebih jauh, harus diakui bahwa saya belum begitu konsisten dan rutin dalam menulis. Mungkin baru akhir-akhir ini, ketika pandemi covid-19 menyerang, saya jadi lebih sering nulis. Ketemu laptop terus soalnya.

Sebenarnya, untuk tulisan serupa udah banyak banget di internet. Tinggal googling “tips istiqomah menulis” atau “tips konsisten menulis”. Beres. Mungkin akan terasa bedanya kalau si pembaca kenal si penulis. Dalam artian, ada orang yang kenal saya, mau tau gimana jawaban versi saya.

Makanya, di tulisan ini, sebagaimana tulisan-tulisan saya yang lain, saya lebih banyak cerita berdasarkan pengalaman pribadi selama perjalanan menulis, terutama ngeblog yang udah mau masuk tahun keenam.  Apa aja, sih, yang udah saya rasain. Pengalaman itu diperas menjadi sebuah tulisan yang judulnya “tips konsisten menulis”. Meminjam istilahnya Kak Farah Qoonita, mengkristalkan pengalaman menjadi tulisan.

Kalau nggak sesuai kaidah atau teori menulis dari penulis-penulis hebat mohon maaf, ya.

Oh iya, pengalaman nulis di sini bukan nulis yang sifatnya ilmiah. Jarang banget saya nulis kayak makalah, artikel ilmiah, skripsi. Kalau kebetulan dirasa “wah, cocok juga nih tipsnya”, boleh banget diterapin.

Baca juga:
Cinta atau suka sama aktivitas menulis
Nulis itu capek. Mikirnya lama, ngetiknya pegel, duduk berjam-jam. Hasilnya kadang nggak sebanding sama pengorbanannya. Udah susah-susah mikir, dikomen yang jelek-jelek. Lebih parah daripada itu, nggak ada yang baca. Mending tiduran sambil nontonin video @dietmulaibesok.
Saya pernah menganggap menulis semenyebalkan itu.

sumber: unsplash.com


Kondisi lain, saya nyari sosok penulis hebat buat dijadikan motivasi. Saya bilang kepada diri sendiri, “Ayo contoh X (nama seorang penulis). Dia bisa jadi penulis terkenal dan kaya raya karena nulis buku, lho.”

Lama-lama saya capek. Saya nggak mau begitu terus. Makin lama saya merasa nggak nyaman dengan motivasi “nulis bisa bikin ganteng kaya”. Pada momen tersebut, ngelihat buku penulis idola nangkring di etalase best seller Gramedia, langsung kebayang gimana nikmatnya aktivitas menulis.

Saya berhenti memunculkan rasa itu setelah banyaknya penulis atau blogger yang pindah jadi youtuber. Entah karena capek prosesnya atau hasilnya nggak memuaskan. Ya sudah, kayaknya emang udah jalannya, batin saya. Saya nggak mungkin ngejar kepopuleran dan kekayaan mereka. Biar di sini aja, ngeblog sesuka hati. Dari situ muncul kecintaan ngeblog (walaupun udah sepi banget yang minat).

Saya mulai belajar menyukai dan mencintai menulis. Nggak masalah kalau emang nggak dibayar. Nggak masalah. Hal ini harus selesai dan tuntas sebelum melaju lebih jauh. Selanjutnya, pelan-pelan mulai nikmatin proses menulis itu sendiri. Mencari hal-hal bermakna yang didapat dari aktivitas ini.

Pokoknya dibawa seru. Jadi, kalau saya suka nyemangatin diri sendiri dengan kalimat “udah terbiasa berkorban untuk suatu hal yang nggak dibayar”. Kalau suatu saat tulisan saya bisa menghasilkan uang, beuh... nikmatnya kayak minum es kelapa pas buka puasa. Seger!

Pertama, cintai aktivitas ini.

Baca juga:


Menjadikannya aktivitas ngangenin
Pernah nggak, sih, kamu melakukan satu aktivitas yang seruuu banget. Sampe kayaknya nggak mau berhenti. Yang bisa ngeberhentiin cuma azan aja. Sekalinya berhenti, besok mau ngelakuin lagi. Kalau nggak kesampaian, sampe kebawa mimpi. Kayaknya berlebihan, sih. Saya pernah, tapi nggak sampe kebawa mimpi. Kadang.

Nah, perasaan itu yang pelan-pelan saya coba tumbuhkan dalam aktivitas menulis. Kebayang dong, kalau perasaan kangen nulis itu udah ada. Bawaannya pengin nulis terus. Ngelihat atau ketemu satu kejadian, satu pertanyaan yang muncul pertama kali: bisa nggak nih dijadiin tulisan?

Gimana caranya tau kalau perasaan itu mulai tumbuh? Gampang aja. Kalau dalam sepekan nggak nulis sesuatu, lalu pekan depan kayak merasa ada yang kurang, nah, itu tanda-tandanya rasa kangen nulis mulai tumbuh.

Selain itu, mulai munculnya perasaan nyaman ketika nulis. Rasa-rasanya kayak, “Eh, kok enak ya. Kok seru ya. Jadi pengin nulis lagi.” Ya, rasanya kayak gitu deh. Emang mirip-mirip sama nyicipin makanan atau minuman. Ada kenyamanan yang dirasakan ketika menulis. Entah itu perasaan lega, antusias, dan bahagia.

Sediakan waktu untuk menulis
Menyediakan waktu untuk mengerjakan hal yang berat emang butuh pengorbanan ekstra. Mulai dari nyiapin niat dan tekad yang kuat, sampe ngejaga diri buat terhindar dari gangguan.

sumber: unsplash.com
Kalo yang saya alami ketika mau nulis, ada aja yang ngajakin main Werewolf di Telegram. Atau yang paling sering, lagi nulis, grup WhatsApp rame. Chatnya ratusan. Awalnya ngomongin tugas 10 sampai 20 chat pertama, setelahnya bahasan ngalor-ngidul. Mana saya baca satu per satu chatnya, takut ada info berharga yang kelewat, kan. Sabar banget, sabar. Akhirnya ditunda.

Begitulah yang saya rasakan, memang kita harus fokus. Mulai beranikan diri untuk matiin data atau minimal jauhin hape dulu buat nulis barang sebentar waktu. Cukup 30 menit sehari asalkan rutin. Terus kalau bingung mau nulis apa gimana? Bisa dicoba dengan nulis kegiatan yang udah dilakukan sehari-hari ini, pikiran-pikiran yang muncul tiba-tiba, cerita hari ini yang pernah terjadi di masa lalu, dan lain-lain. Seandainya bener-bener bingung, tulis aja kebingunganmu.

Contoh bisa diawali dengan seperti ini.
“Hari ini saya bingung mau nulis apa. Sebabnya ..., padahal saya pengin banget cerita tentang ... . Semua ini bikin saya merasa .....”

Jadi, kan, satu paragraf. Kuncinya: sediakan waktu untuk menulis. Berapapun hasilnya, tulis.

Siap menulis, siap membaca
Kegiatan membaca emang nggak bisa dipisahin dari menulis. Tapi saya pernah ketemu seseorang yang ngakunya nggak suka baca, tapi suka nulis. Nah, kalo ini gimana? Menurut saya, dia pintar menuangkan apa yang ada di kepalanya. Setiap apa yang masuk lewat inderanya, baik itu mendengar atau melihat, dapat dengan mudah dituangkan lewat tulisan.

sumber: unsplash.com


Baca juga:
Kata kuncinya di sana: menuangkan isi pikiran di kepala. Dengan membaca, isi pikiran kita akan terus diinput, kemudian membentuk suatu pengalaman dan ide. Inilah jawaban dari kenapa diminta untuk banyak baca biar tulisan kita lebih kaya.

Selain itu, dampak dari membaca akan memengaruhi gimana cara kita menulis. Misalnya, saya nggak pernah mengkhususkan diri menghabiskan membaca buku Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI)—atau dulu kita akrab sama EYD—buat belajar menulis. Kalaupun pernah, paling sesekali aja. Selebihnya, saya belajar tentang tanda baca dan ejaan dari buku-buku yang saya baca. Gimana naruh titik, gimana caranya bikin kalimat percakapan, dan masih banyak yang lainnya. Sejauh ini, buat saya, itulah cara belajar paling efektif.

Dari lamanya waktu yang pernah saya lalui untuk belajar menulis, saya banyak merasakan nikmatnya sebuah proses. Saya melihat bahwa kegiatan menulis adalah kegiatan yang umurnya panjang, sebagaimana panjangnya usia tulisan itu membekas di penulisnya, bermakna bagi pembacanya, dan sepanjang niat orang-orang yang menggelutinya untuk terus belajar.

Semangat berproses.

Post a Comment

31 Comments

  1. Bener banget semua poin-poinnya. Nulis bisa aja motivasinya uang, tapi isinya bakal beda sama tulisan yg motivasinya karena memang pengen nulis. Jadi uang itu bonus aja. Dan memang kerasa banget kalau udah biasa nulis terus ga nulis tuh rasanya galau pengen nulis.

    ReplyDelete
  2. Awal sy nulis baru swkitar satu setengah thn, awalnya sy cmn ikut"an aja dan ga tau mau nulis apa, pokoe nulis aja, sy jg ga punya keahlian dan bhsanya jg ga Indonesia banget, pokoknya apa yg terlintas dikepala ini sy tulis, makanya tulisan sy campur aduk ga jelas, tpi sy hepi, dan ga kepikiran buat cari duit, blog sy yg pertama pernah tuh sekali seumur hidup dpt gawean menulis, sy kaget aja dan ga percaya ada yg ksh kerjaan, tpi sy menikmati aja, sayang blog pertama udah almarhum, jadi ini blog baru sy... Pokoknya mah nulis aja 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah ngerasain juga nikmatnya tulisan dibayar~

      Delete
  3. Segala sesuatu bergantung pada niat, kalo kita niat nulis untuk dapet duit, sekalinya gak dapet duit udah capek duluan tu dan akhirnya berhenti nulis.

    Saya sendiri nulis untuk merelaksasikan pikiran, merapikan kerumitan saya dalan berpikir. Ya begitula, saya akhirnya jatuh cinta dengan menulish ehe

    ReplyDelete
  4. Betul mas Roby, kalau mau konsisten menulis maka harus menyukai aktivitas menulis juga, gimana mau menulis kalo belum apa-apa udah sebel.😂

    Menyediakan waktu menulis juga harus, suka menulis tapi tidak ada waktu juga bisa gagal. Kadang aku kalo lagi mood pengin menulis banyak, tapi apa daya anak minta jalan-jalan saja.😅

    Kalo menurutku sih menulis ngga ngangenin, lebih ngangenin lihat Dian Sastro atau Raisya.🤭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis jalan-jalan sama anak langsung muncul inspirasi nulis

      Delete
  5. Berdasarkan pengalamanku pribadi, menulis itu paling enak berdasarkan pengalaman pribadi.

    Ada kepuasan tersendiri setelahnya karena merasa telah berhasil menuangkan apa yang ada di pikiran kita.

    ReplyDelete
  6. Setujuuu...! Lebih suka ya nulis karena hobby. Karena kalo kita ngejalanin hobby kan efeknya seneng.

    Yang emang bikin sulit emang konsistennya sih. Jadi ada baiknya kalo kemana mana bawa catatan kalo ada ide langsung tulis. Sengaja meluangkan waktu untuk menulis dimanapun dan kapanpun.

    Aku juga aktif mulai nulis lagi nih karena corona. Semoga tetap konsisten yaa.. Hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, pernah juga nih begini, bawa caatan ke mana-mana. Atau bawa notes..

      Semangaaat. Banyak kesempatan nulis selama pandemi. Yuk semangat!

      Delete
  7. Aslii bener sih, AKu dulu emang cita-cita jadi penulis sejak SD. Terus ya blogging dr SMP (meski ubah-ubah blog ahahah) baru skrg fokus blognya. Dulu mah pengen ini itu yaaa nulis karena A, b, c, d. Cape sendiri wkwk (ya kalau ga cape gapapa), at least aku harus menulis sesukaku~ eaaa. Salam kenal mas Robby ! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren juga udah ngeblog dari SMP :D

      Udah lama banget berarti nulis-menulisnya, ya kak..

      Delete
  8. Jujur kalau diriku sendiri dulu ngeblog jadi prioritasku buat hasilkan uang, tapi semakin hari penghasilan adsence semakin hari semakin sedikit jadi ya? Kini diriku ngeblog hanya buat nyalurin hobi dan buat hilangkan kepenatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul mbak, adsense jadi makin dikit... Makanya, yaudahlah nggak banyak berharap

      Delete
  9. Yap sepakat bgt.. Kl aku nulis karena emg sukaaa, abis nulis rasanya lega bgt. Senang.. Malah makin kesini blog makin bisa menghasilkan uang dan teman. Kan senang bgt. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sambil menyelam minum air

      Delete
    2. Asal jangan banyak2 minum airnya. Nnti kembung🤣

      Delete
  10. terkadang stuck saat mencari ide utk menulis hehe

    ReplyDelete
  11. wwahh hehe tapi untuk konsisten itu terkadang berattt

    ReplyDelete
  12. Halo mas Robby :D

    Menurut saya, tips-tips yang dibuat berdasarkan pengalaman jauh lebih berharga karena ada efforts mas di sana. Hehehe. Dan bicara soal konsisten, saya pribadi juga sedang berusaha konsisten menulis blog karena saya suka menulis dan membaca tulisan :D dari blog, saya bisa ketemu banyak teman blog lainnya dan membaca apa yang teman-teman tuliskan membuat saya belajar lebih banyak :)

    Semangat untuk mas Robby, semoga konsisten ya ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin mbak, saya suka tulisannya. Multilingual gitu hehehe

      Yaps, ada "nilai" sendiri based on experience..

      Delete
  13. Waah keren nih tipsnya robbb. Anyway, udah lama juga ya gue nggak main ke sini. Hueheheh. Abis baca ini gue langsung mikir: "Lah, gue konsisten nggak ya?" Hahaah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, senpai. Kayaknya masuk konsisten bang. Panutanku~

      Delete
  14. Saya masih belum bisa menulis dengan baik. Persis, kadang saya juga seperti itu mas, contoh orang lain yang rajin menulis tapi itu bukan saya, saya apa adanya, ada bahan tulis, ga ada nyari sampai berjam-jam yang penting tetap semangat meskipun gagal hehee

    ReplyDelete
  15. Halo Mas Robby!

    Memang proses menulis itu nggak mudah. Mungkin untuk sebagian orang meremehkan aktifitas ini, ya. "Ah, nulis doang mah gampang. Gue juga bisa." Tapi begitu buka Words, yang terlihat hanya kursor yang kedap-kedip nggak berhenti... nulis itu susahhh ):

    Mau nulis dijadikan sebagai passion pun (kayak saya :D) pasti ada masanya kita stuck dan bosan. Setuju banget dengan pernyataan Mas Robby, harus dilakukan dengan cinta. Segala sesuatu yang dikerjakan dari hati pasti akan lebih menikmati proses yang dihadapi ya.

    Semangat terus Mas Robby!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, ternyata susah kalau nggak dimulai :')

      Semangat juga mbak!

      Delete

Terima kasih sudah membaca. Mari berbagi bersama di kolom komentar.
Untuk dapat info tulisan terbaru, yuk berlangganan dengan cara masukkan emailmu di kolom "Berlangganan Gratis".

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)