Merawat Niat

Rasanya lagi pas banget, apa yang saat ini saya tulis dengan beberapa nasihat yang saya dapat dan sampaikan.

Sebuah topik yang menarik bagi saya secara pribadi. Apalagi setelah menjalani banyak lika-liku kehidupan yang cukup panjang.  Ya kali 20 tahun nggak ngerasain apa-apa~

Tentang niat.



Dari perjalanan panjang itu, terutama aktivitas yang bermuara pada kebaikan, butuh niat yang kuat dan menghujam di awal. Setidaknya itu yang saya yakini.

Innamal a’malu binniyat. Sesungguhnya amal itu tergantung dari niat.

Melalui niat, tujuan apa yang hendak kita kejar?

Saya percaya bahwa segala hal tentang duniawi sudah Allah cukupkan bagi setiap manusia. Kita nggak perlu merisaukan urusan dunia. Semuanya sudah punya jatah masing-masing.

Seharusnya pertanyaan yang perlu kita ajukan untuk diri kita pribadi adalah tentang sesuatu yang sifatnya belum pasti: apakah kita sudah dijamin mendapatkan ridho-Nya?

Bolehlah kita cemas akan hal-hal yang berorientasi pada akhirat.

Kemudian, muncul lagi pertanyaan: apakah niat saja sudah cukup?

Saya rasa belum. Niat memang perlu, bergerak dan berusaha mengiringinya.

Dalam melakukan sebuah aktivitas, kita akan mendapat kerikil-kerikil yang mengahalangi niat kita. Akan ada angin yang mencoba meruntuhkan bangunan niat yang sudah tersusun sejak awal.

Saat itu saya merasa butuh dikuatkan. Saya percaya, kita bisa mensugesti diri kita untuk bangkit. Melalui nasihat, secara tidak sadar, alam bawah sadar kita sepakat untuk mengikuti nasihat yang kita sampaikan kepada orang lain.

Jadi, bukan berarti ketika menasihati orang lain saya jadi merasa kekurangan. Melainkan, dengan menasihati, kata-kata yang keluar dari mulut saya ikut terekam oleh telinga. Entah pada waktu kapan, telinga akan memutar kembali kata-kata yang terucap.

Karena sebelum sampai kepada orang lain, kata-kata dari mulut lebih dulu kita dengar oleh telinga diri sendiri.

Sampai akhirnya, dalam sebuah obrolan, saya spontan mengatakan, “Kita harus merawat niat.”

Apa maksudnya?

Menurut saya, maksud dari merawat niat adalah dengan memperbaiki niat yang sudah dikokohkan sejak awal agar tetap bertahan di tengah perjalanan. Boleh dibilang, perawatan ini dilakukan karena bisa jadi niat kita mulai kering dan bengkok. Nggak lurus seperti awal.

Contohnya dari saya sendiri.

Saya berniat menulis post blog. Namun, di tengah perjalanan—benar-benar di tengah perjalanan menuju rumah—niat saya mulai goyah karena satu dan lain hal. Entah keasyikan main medsos, ketiduran, dan kebablasan nonton TV sesampainya di rumah.

Dalam gangguan skala kecil, sering ditemui gangguannya dari diri kita sendiri. Seperti tadi yang saya sebut di atas, contoh-contoh tadi adalah gangguan dalam mempertahankan niat kita.

Hal yang perlu dilakukan adalah mengingat-ingat lagi tujuan awal kita. Lihat pula niat awal. Bila rasanya sudah berubah atau ada kejanggalan, mohon ampun dan perlindungan, lalu back on the track. Berlarilah kembali.

8 comments:

  1. Kata pak guru niat menjadi pangkal urusan kita menjadi amal atau tidak.

    Nice post mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik, sepakat. Meniatkan semuanya sebelum beraktivitas.

      Delete
  2. Umur 20 aja udah berliku-liku, gimana nanti 30? 40?

    Eh yang sekarang jalanin dulu aja hehe.

    Niat itu kalau aku pikir-pikir, jadinya hampir sama seperti iman. Naik turun, bahkan kadang ilang terlupa gatau di mana.

    Berbahagialah, kalau teringat untuk memperbaharui niat tentang sesuatu, menjadi lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semoga selalu inget buat memperbaharui niat.

      Delete
  3. Cara saya merawat niat adalah dengan mencatatnya dan memeriksa catatan saya secara berkala. Robby gitu juga gak?

    ReplyDelete
  4. Sering banget ngalamin ini nih, niat awal apa karena ketemu sesuatu pada akhirnya tidak sejalan lagi dengan niat. Terimakasih mas sudah diingatkan, yap kita harus sering sering merawat niat.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.

Follow by Email

Halo!

Robby Haryanto
Memanen hikmah dalam setiap kisah. 

Blog Archive

Teman-teman hebat

Jumlah Tayangan