02 December 2017

3 Minggu, 2 Cerita, 1 Tempat

Sudah lama banget gue nggak keliling-keliling ke tempat wisata Jakarta. Gue lupa kapan menaruh label “Robby Bencong” di blog ini. Robby Bencong, perlu diperhatikan, bukanlah sebuah nama sekaligus jati diri, tetapi merupakan akronim dari “Robby Belajar Melancong”. Terakhir kali gue jalan-jalan, efeknya bikin gue kaget naik fly over setelah naik halilintar di Dufan.

Baca di sini: Berfantasi di Dunia Fantasi

Sepertinya gue lebih suka ke tempat wisata yang jenisnya visual. Lihat pemandangan sambil jalan-jalan lucu. Ini bukan berarti gue suka sama wisata-wisata yang menghadirkan setan, penampakan, dan sejenisnya. Makanya, sewaktu ke Dufan gue lebih banyak nontonin dibanding naik wahana, sembari ngasih komentar, “Aduh, itu organ dalamnya pindah nggak ya?”

Tempat wisata seperti itu banyak banget di Jakarta. Mulai dari museum sampai ngelihatin hewan-hewan (oh, ya, gue pernah nekat ikut lomba stand up di Museum Nasional, Jakarta. Ceritanya baca di sini: Lomba Stand up Comedy). Kebun Binatang Ragunan adalah salah satu contohnya. Apalagi dalam acara gathering atau kopi darat, Ragunan sering banget dijadiin usulan. Setidaknya dari 10 orang pertama pengusul acara kumpulan, Ragunan masuk di dalamnya.



Alasan dipilihnya Ragunan karena murah dan tempatnya luas. Kalau nyasar buat ketemunya juga gampang nyarinya.
“Lu lagi di mana?”
“Di kandang macan, nih.”

Tinggal samperin deh. Kalau bisa selamatin. Soalnya dia bilang di (dalam) kandang macan. Bahaya.

Memang, untuk pertemuan banyak orang, tempat kayak gitu paling enak. Misalnya lagi, TMII. Tinggal sebut lagi di anjungan provinsi mana, beres. Sangat nggak disarankan untuk kumpul di tempat yang luas dan nggak ada patokannya, misalnya di dasar laut.

“Lu lagi di mana? Gue di Laut Cina Selatan. Krusty Krab buka cabang.”
“Gue di Samudra Hin—“ Blup blup blup. Ngambang ke permukaan.

Kembali ke Ragunan.

Sesuai dengan judul, dalam tiga minggu terakhir gue pergi ke satu tempat, yaitu Ragunan. Dua kali dengan ceritanya masing-masing. Meskipun sudah dua kali pergi ke sana, tempat yang gue hafal hanyalah pintu loket utara. Itu pun deketan sama halte Transjakarta.

1. Gathering Koordinator
Pertama adalah gathering koordinator mahasiswa Bidikmisi 2017 sekampus. Gue mewakili prodi Pendidikan Kimia pergi dengan jeans dan baju merah, sesuai dresscode yang ditentukan. Awas aja kalau ada yang ngira gue kasir Alfamart. Nanti gue tawarin pulsa.

Gue berangkat sendiri ke Ragunan. Sampai di depan halte, ada orang yang manggil gue. Dia Aulia, koordinator prodi Kimia. Dia sendirian bawa-bawa sekresek gede makanan ringan. Beberapa menit berselang, teman-teman gue dari Fakultas MIPA mulai bermunculan. Namun, sampai acara dimulai, cuma gue cowok dari Fakultas MIPA. Gue hampir diem aja sepanjang acara karena cowok-cowok yang gue kenal memang cuma dari sefakultas.

Kebiasaan dari forum ini adalah “Permainan Kenalan”. Gue nggak ngerti apa namanya, tapi kenal nama di sini jadi sangat penting. Dalam satu lingkaran, orang pertama menyebutkan nama. Orang kedua, sebelum menyebutkan namanya, harus nyebut nama orang pertama, barulah menyebutkan namanya. Orang ketiga begitu juga, harus nyebutin orang pertama dan kedua. Begitu terus sampai orang ketigapuluhenam.

... dan gue orang ketigapuluhenam. Boro-boro hafal 35 orang sebelum gue, sampai orang kesepuluh aja udah bagus.

Akhirnya, orang di sebelah gue ngasih sontekan berupa daftar nama yang dia ketik di notes. Setiap orang nyebut nama dicatet. Jadi, kerjaan gue adalah nyebutin mereka satu-satu. Harusnya gue sebut namanya, baru gue tunjuk namanya. Gue membuat terobosan baru dengan mengabsen mereka satu-satu. “Yang namanya saya sebut, angkat tangan, ya,” kata gue.

Lalu mainan selanjutnya adalah “Tebak Suara Siapa?”. Semua orang dalam keadaan matanya tertutup. Dari kakak-kakak panitia nepuk pundak seseorang buat bilang “halo”, lalu ditunjuk satu orang buat nebak suara siapa yang bilang “halo” tadi. Orang pertama salah nebak. Orang kedua salah nebak dan ketawa-ketawa.

Orang kedua itu gue.

Akhirnya ada empat orang yang pundaknya ditepuk, dijadikan ketua kelompok games. Kami dikelompokkan membuat yel-yel dan jargon. Entahlah, gue nggak ingat gimana yel-yel yang dinyanyikan. Itu adalah yel-yel ter-nggak-bikin-nempel-di-ingatan karena gue sendiri ketawa-ketawa doang.

Gamesnya sendiri cukup keren. Kami dikasih clue untuk dipecahkan bersama seorang kakak panitia. Clue-nya tentang hewan-hewan yang ada di Ragunan, lalu difoto bersama kelompok. Serunya lagi, foto itu harus cepet-cepetan dilaporin ke grup panitia. Akan selalu ada pertanyaan, “Hewan ini udah?” Kalau belum, bakal lari-larian ngejar di mana kandangnya.

(Kalau tanggal 19 November 2017 kamu ngelihat ada orang lari-lari di Ragunan, patut curiga kamu bertemu saya.)

Jari telunjuknya mana?

Selanjutnya sesi makan-makan. Gue makan rujak bareng teman yang baru gue kenal saat itu juga. Namanya Fauzi. Dia anak Teknik Mesin. Dia cerita seputar kehidupan di prodinya.
“Wah, kalau nggak bisa jawab, bisa-bisa disuruh push up,” akunya. “Saya pernah kena sekali.”
Anak teknik memang beda, kata gue dalam hati.

Satu hal yang membuat gue nyambung dengan dia adalah obrolan kimia. Dia pun belajar kimia mengenai bahan-bahan keteknikan. Kalau dia ngomongin “besi”, “mol”, “aluminium”, sedikit-sedikit gue ngerti. Inilah yang dimaksud Chemistry menyatukan chemistry.

Di akhir acara ada sharing tentang permasalahan yang dialami mahasiswa Bidikmisi di prodi masing-masing. Karena di prodi gue cuma ada satu masalah aja, gue jadi nggak banyak omong. Lalu dilanjut dengan sesi tukar kado. Sesi tukar kado ini bikin gue susah nahan ketawa, sekaligus bikin gue takut ketawa juga. Karena banyak di antara mereka yang anak kos, kado di dalamnya isinya cukup out of the box; makanan ringan, permen karet dan uang lima ribu, dan mi instan lima bungkus beserta kertas bertuliskan “tolong isiin pulsa ya”. Gue dapat botol minum, dari hadiah gue yang cuma ngasih notes kecil. Tapi, jangan dikira notes itu udah gue isiin puisi-puisi romantis. Paling kalau niat, gue bikin tabel periodik di kover depannya.

Sekampus

Di perjalanan pulang beramai-ramai, Aulia nanya ke gue, “Robby, lu ngeblog ya?” Pertanyaan yang menjebak. Di satu sisi, gue agak malu kalau ketahuan suka curhat nggak jelas di blog. Di sisi yang lain, gue SENENG BANGET DONG akhirnya blog gue bisa menjangkau prodi lain. Nggak cuma di kelas aja.
“Kirain Robby Haryanto siapa. Pas dilihat blognya, ‘Oh, ini orang ngeblog’.”

Gue cuma cengengesan. Niat untuk nggak malu, malah jadinya malu-maluin.

Akhirnya, dari semua kegiatan ini, gue jadi kenal sama banyak orang di kampus. Meskipun kemungkinan besar setelah acara ini gue lupa nama mereka (diikuti dengan momen mengernyitkan dahi dan berkata: “aaah, pernah ketemu dan kayak kenal, tapi siapa namanya ya?). Dunia nggak sekecil kelas, prodi, dan fakultas. Masih ada lagi dari orang-orang di kampus yang bisa memperkaya pengetahuan gue.


2. Observasi
Dua minggu berselang, tepat pada hari pertama di bulan Desember 2017, gue dan teman-teman sekelas di Pendidikan Kimia B 2017 jalan-jalan ke Ragunan. Sebenarnya bukan disebut jalan-jalan. Lebih tepatnya observasi dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Biologi Umum.

Berbeda dari sebelumnya, kali ini gue pergi ke Ragunan bareng Farhan dan Azis, dua teman yang sebelumnya bersama gue ikut mabit di kampus B. Acara mabit masih berlangsung, kami bertiga meninggalkan acara lebih dulu. Udah janjian sama temen-temen buat datang pagi soalnya.

Sampai di sana baru ada tiga orang, dan masih pukul 7.30. Orang mana lagi yang wisata ke Ragunan sepagi ini? Pegawainya juga belum tentu udah datang semua di dalam.

Sambil menunggu teman-teman yang lain, gue iseng memotret kucing liar di sekitar halte dan memberinya roti.

APA NEH FOTO-FOTO?!
Kami semua masuk sekitar pukul 8.30. Fokus pertama adalah nyelesain tugas observasi lebih dulu. Kelompok gue kebagian mengamati hewan primata. Kalau memang boleh, menurut gue, kenapa nggak ngamatin manusia aja ya? Manusia, kan, termasuk kelompok primata. Nanti bisa-bisa gue malah ngamatin tingkah laku manusia di media sosial, dengan judul “Gaya Favorit Remaja dan Variasinya dalam Boomerang”.



Nggak perlu ke Ragunan deh.

Gue ngelihat di depan gue, ada primata—entah monyet entah kera. Gue bersiap mengambil pulpen di tas untuk mencatat. Jari tengah kanan gue merasa tertusuk di dalam tas. Mungkin cuma kena jangka. Tiga detik kemudian, darah ngucur sepanjang 1 cm. Setelah gue lihat di dalam tas, ternyata silet tajam penyebabnya. Gue lupa, mungkin waktu itu saat praktik biologi lupa menutupnya kembali. Darahnya terus mengucur. Bagusnya, gue nggak nangis.

Pindah ke kandang sebelah, gue tetap mengamati mereka. Lucu-lucu. Ada owa, lutung, dan jenis-jenis monyet. Sewaktu sosialisasi organisasi di kampus, gue pernah jawab tentang “perbedaan kera dan monyet”. Jadi, gue sebut monyet karena hewan yang gue lihat memiliki ekor. Kesimpulannya: kalau ada orang dikatain “MONYET!”, coba periksa dulu di bawah pinggangnya.

Kemudian gue melihat primata ini. Gue nggak sempat mencatat namanya. Dia tampak sekeluarga. Tiba-tiba muncul hewan sejenisnya yang lebih kecil melompat-lompat, seperti seorang anak yang bahagia karena kedatangan tukang cukur (ya, gue juga nggak tau kenapa tukang cukur). Dia melompat-lompat, masuk ke dalam tong, melompat lagi, nyantol di pagar, ndusel di badan indukannya, lalu dikeplak. Kasihan dia.

Keluarga sederhana
Ada satu momen yang membuat gue melamun. Bukan melamun jorok tentunya, tetapi melamun sambil mikir. Gue sedang berada di depan kandang gajah. Ekor-ekor mereka berayunan harmonis, persis seperti saat gue praktikum fisika menggunakan tali dan bandul. Di tengah rintik gerimis, kepala ditutupi jaket, dan bau kotoran gajah, pikiran gue mengawang. Dalam momen ini, muncul potongan-potongan film dokumenter gajah yang pernah gue tonton di TV. Gajah jadi langka. Sedih rasanya, hewan selucu itu banyak diburu hanya untuk kepentingan pribadi. Muncul juga film Thailand tentang gajah. Momen begini cocok banget disetelin lagu “Desember”-Efek Rumah Kaca dan “Gajah”-Tulus.

Sambil jalan, gue merenung. Kasihan hewan-hewan di sini geraknya terbatas. Nggak seperti kucing yang gue foto dan makan roti coklat. Nggak seperti burung merpati yang pernah gue pelihara lalu terbang jauh dan nggak balik lagi ke kandang. Nggak seperti manusia, makhluk kelas animalia yang paling dinamis dan berakal. Di sini mereka jadi tontonan; semakin membuat gue kasihan. Bagusnya mereka di sini dirawat. Semoga selalu begitu. Semoga nggak ada kejadian serupa di kebun binatang di Surabaya.

Pengamatan selesai dibarengi dengan selesainya kelompok lain juga. Gue akhirnya ketemu lagi bareng temen-temen cowok di kelas. Di kampus kami sering kumpul bareng, makan bareng, kuliah bareng (yaiyalah!). Kali ini, kami harus foto bareng, meskipun minus satu orang.

Pejantan di kelas
Di kandang macan, ide-ide liar kami tersalurkan. Udah di sini ngayalnya ngawur-ngawur semua. Tapi semuanya seru-seru aja, biar memancing ide-ide kreatif. Ide gue hanya sebatas “gimana ya, kalau semua hewan di Ragunan ini masuk di kandang macan? Jadi arena gladiator, gitu”.
“Eh, ayo lihat merak, yuk,” ajak Rama. Sepertinya Rama pengin ngelihat mekaran sempurna ekor merak yang sempat dikirim kelompok lain dalam pengamatannya.
“Jauh,” jawab gue.
Kemudian kami semua hening. “Di mana emang?” tanya Rama.
“Di pelabuhan. Banten,” jawab gue.
Kerah baju gue hampir aja jadi inceran. Dan hampir saja mereka melempar gue ke kandang macan.

***

Setelah Jumatan, beberapa dari kami terpisah menjadi tiga kelompok. Ada yang main sepeda, ada yang masuk ke Pusat Primata Schmutzer, dan ada yang pulang. Gue masuk ke kelompok kedua.
Padahal gue bilang, “Gue nggak ada duit.” Namun, seseorang yang berbaik hati telah bayarin tiket masuk ke sana. “Udah, ikut aja,” ajak Yusuf. Yang tadinya gue lesu (dompet juga hehehe), berubah jadi semangat. Siapa yang bisa nolak kalau dibayarin?

(Credit: Makasih yang udah bayarin.)

Sekelas minus beberapa orang
Di Schmutzer banyak primata dan spot-spot foto yang seru. Teman-teman gue langsung ngeluarin handphone mereka buat mengambil gambar di setiap tempat yang melewati. Sedangkan gue cuma motoin karpet dan lumut. Entah apa tujuannya.

Dan satu foto ini maksudnya adalah persahabatan yang selalu bersinergi dan nggak ada putusnya.


Selain moto karpet, gue banyak foto bareng orang ini. Namanya Yusuf.

Mau foto tapi malu. Akhirnya cuma bisa memandang dari kejauhan uwuwuw.
 Selanjutnya dengan tema foto "Terserah Lu Aja Deh".


Foto berikutnya sebenarnya gue maksudkan sebagai apresiasi kepada Yusuf yang pernah ke kampus dalam keadaan salah bantal. Tapi kepala gue malah lebih-lebihin salah bantal.

Apresiasi besar untuk Yusuf yang pernah salah bantal tapi tetep ke kampus.

Tempat ini dibuat dengan kondisi dibuat mirip gua: gelap dan lembap. Sewaktu gue lihat ke atas, “Wah, ternyata gua modern. Ada AC Panasonic-nya.” Pantesan adem. Bawaannya mau tidur aja di sini.

Sewaktu kecil gue pernah ke sini bareng mama gue. Seingat gue, di tempat ini ada kran yang airnya bisa langsung diminum. Kebetulan botol minum gue kosong. Sesampainya di kran yang dimaksud, gue ambil botol minum dan me-refill-nya. Setidaknya gue nggak minum dari botol sisaan punya orang lain.

Waktu sudah sore, kami memutuskan untuk pulang. Gue naik bus Transjakarta rute Ragunan-Monas.

“Mas, mas, halte tujuan akhir, Mas,” ujar seorang penumpang sambil menepuk pundak gue.



Oke. Ketiduran di bus lagi.

--

Semoga dengan jalan-jalan ini pertemanan di antara kami akan terus solid. 

24 comments:

  1. Iyakali liat merak yg ituh... xD harusnya lu dilempar ke kandang macan pas bilang jauh itu.

    sekelas ceweknya banyak banget. yg di poto aja ada 24, lakiknya 7, itu artinya kalo lu mau ngelanjutin bakatmu yg ganti gebetan/pacar tiap tahun ajaran baru, masih banyak lebihnya itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, dihitungin. :D

      Nooo. Saya mau fokus kuliah, Bang. :))

      Delete
  2. YEAY BANYAK FOTO ROBBY BUAT DISAVE DI POSTINGAN INI. THANKS!

    ReplyDelete
  3. Oh ini toh orangnya. Pantes kemaren Alfamart deket rumah gue kosong ditelantarkan begitu saja. *ditendang

    Keren juga lo rob. Kalo ada yang ngajak ngobrol mol, alumunium gitu jadi nyambung. Kalo gue biasanya mulutnya langsung gue sumpel pake pembalut. \:p/

    ReplyDelete
  4. Gokil banget permainan sekalian perkenalan zaman awal-awal kuliah gitu euy! Kelas karyawan pas saya kuliah dulu mah mana ada. :( Mau nggak mau adain sendiri inisiatif anak-anaknya. Sekalian jalan-jalan ke Puncak~ :D

    Sehabis baca ini saya jadi pengin nulis cerita Ragunan lagi jadinya. Judulnya: 4 Tahun, 3 Wanita, 2 Mantan dan 1 Tempat. Wqwqwq.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjirr judulnyaa... Ngakak bat gua :'D Geloo bg yoga! Wkwk

      Delete
    2. SEGERA REALISASIKAN, WAHAI GEMINI BAJINGAK!

      Delete
    3. Sudah banyak yang menanti judul itu. Realisasikan ya.

      Delete
  5. Ragunan dan TMII adalah tmpat yg tepat untuk kopdar yaa. Ayo robby ikut k ragunan lagi dongg kopdarrr. Biar cerita di postingan ini nmbah jd 3. :p
    Bosen-bosen dah lu bolak-balik k ragunan mulu. Wkwk.

    Itu ngapaen bobo bareng di bangku bunder gtu woy??! :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya beneran ke Ragunan deh. 3 kali dalam 4 minggu. :D

      Delete
  6. Kenapa tag nya Robby Bencong ?!?!!
    (sekilas baca tag langsung ke kolom komen, eh tapi udah dijawab)

    Ah bisaan aja kedok akronim. Padahal mah ya.....gapapa loh, suka sama gender ketiga, mereka asyik dan unik! Gue mau koleksi yang banyak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu sebuah pancingan, Mbak. Itu kok dikoleksi? Kalau perangko nama pengoleksinya disebut filateli, kalau itu apa?

      Delete
  7. Karakter kita sama ketika perkenalana2 gitu. Gue tipe orang yang sering diam juga. Pernah disuruh joget karena dihukum, gue cuma berdiri doang. Emang belum biasa, sih~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Joget mah joget aja, Hul. Biasa disawer kan? :p

      Delete
  8. Merak banten, untuk ga ada reflek ekosian yang berlebih jadi ga ada yanng tiba-tiba dorong ke kandang macan wkwk

    Tapi keren sih ya cerita cerita mahasiswa aktif, jadi tau kalo kuliah engga hanya nugas di kelas aja, tapi nugasnya dimana-mana hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi, sebutan "tugas ada di mana-mana" memang benar adanya. :D

      Delete
  9. Bencong apa bengkok Rob?

    hahahaa...

    ReplyDelete
  10. Mhuahahaha. Baca ini tengah malam bikin cekikikan sendiri. Adik kecilku ini gemesin deh. Ada aja kelakuannya, sampe ketiduran di bus segala. Jadi pengen lemparin ke kandang macan.

    Permainan tebak nama itu kampret sih kalau sampe harus nyebutin semua nama orang di situ. Terus yang sama Aulia itu apakah pertanyaannya cuma berhenti sampai di soal blog aja, Rob? Nggak nanya udah punya pacar atau belum juga? Mhuahahahahaha.

    Btw, pan kapan ajakin ke Ragunan doooonggggs. Pengen tempat yang kayak gua itu tuh. Kopdar WIRDY di situ kayaknya asik deh. Gelap-gelapan terus orgy. Eh. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak dong. Cuma mentok di pertanyaan itu aja. Hahaha.

      Kemarin aku sama Bang Yogs ke sana. Huahahaha. Sini ke Jakarta.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.