Ngomongin Blog di Kelas

Hwoaaah, minggu ketiga tahun 2016 jadi minggu yang sangat campur aduk bagi gue. Kenapa gue bilang campur aduk? Soalnya hari Senin gue praktek Kimia nyampurin larutan kimia ke botol minum temen.

Bukan. Maksudnya bukan begitu. Gini maksudnya...

Pertama, pada hari Jumat, gue harus presentasi Bahasa Inggris untuk kali kedua. Untuk minggu ini cuma mengulang materi minggu sebelumnya. Apa yang gue ucapin minggu lalu, sama persis dengan minggu ini.

Setelah semua materi selesai, kelompok gue nampilin video contoh dari bentuk-bentuk conditional sentence. Bagi gue, video yang kami buat itu sangat bagus (lebih tepatnya, editan dan kameranya yang bagus). Sayangnya, video itu sempat dinodai oleh suara yang amat berengsek. Yaitu, dalam adegan, ada dua temen gue ngobrol di kelas. Kebetulan, saat take videonya, ada gue lagi main game perang di belakang kedua temen gue. Berhubung gue anaknya norak, pas kena tembak, gue langsung teriak-teriak, "GOBLOK.. GOBLOK!" yang secara nggak sengaja terekam. Untungnya di video itu nggak keliatan muka gue. Jadi nggak ketauan banget kalo gue yang abis ngomong.

Masih dalam video yang sama. Di bagian selanjutnya, diceritakan ada seorang cewek yang mau ngasih duit ke pengemis. Berhubung waktu take video nggak ada pengemis, secara sukarela gue beradegan jadi pengemis. Berbekal muka melas, celana ngatung pinjaman teman, kaki nyeker, dan perut lapar, gue sukses... mempermalukan diri sendiri di depan teman-teman sekelas. Seisi kelas pecah, ngetawain adegan tanpa dialog gue yang dimelas-melasin gitu.

Seharusnya gue bisa melihat ini sebagai peluang kerja setelah lulus. Bukan, maksudnya bukan jadi pengemis, tapi jadi aktor. Keren, kan. Nanti gue bakal menang penghargaan "Pemeran Tanpa Dialog Terbaik".

***

Selama ini, nggak banyak yang tau gue punya blog. Kalo dulu kelas 10, gue rajin banget nyampah di BBM nyebarin link. Sekarang gue nggak pake BBM lagi, otomatis gue cuma nyebar di media sosial lain.

Di kelas 11, gue nggak yakin ada yang tau kalo gue punya blog. Kalo pun ada yang tau, paling dari status Line yang tertulis "robbyharyanto.com" di bawah foto profil gue. Itu juga kalo ada yang merhatiin. Yang ada di pikiran gue, mereka mengira gue adalah cuma anak sekolah yang jarang ngomong, suka cengengesan, dan mojok di kelas. Plis, jangan salah fokus pada kata "mojok". Maksudnya suka duduk di pojok, mepet ke tembok.

Selama aktif ngeblog, gue jarang promosi blog ke temen-temen secara langsung, termasuk selama kelas 11 yang nggak pernah sama sekali. Dari sekian banyak orang yang gue promoin secara langsung, kebanyakan yang nolak. Semua penolakan pernah gue terima. Dari penolakan halus sampe meludah ke muka. Hmmm... yang meludah belum pernah deh.

Yang paling sering nerima cuma temen deket. Makin lama, temen deket mulai sering baca. Makin luas lagi, temen kelas 10 banyak yang tau. Kemudian kakak gue secara nggak sengaja juga pernah baca. Sekarang... guru gue ikut-ikutan tau kalo gue ngeblog! Masalah gue timbul: abis deh bahan buat ngomongin mereka di blog. Kalo ketauan, pasti diomongin di dunia nyata. Apalagi kalo ketauan ngomongin guru, bisa-bisa nilai rapor gue cuma pas KKM

Makanya, mulai sekarang gue mau nulis yang baik-baik tentang guru. Nyiahahaha, pencitraan dimulai.

Contoh kejadiannya pada hari Jumat, setelah pelajaran Bahasa Inggris.

Kejadiannya waktu gue pindah ruang 4 lantai tiga. Sekarang sudah masuk pelajaran Sejarah Indonesia. Guru gue, Pak Hakim, masuk ke kelas dengan bawa laptop (atau netbook, atau notebook. Pokoknya itulah) warna merah bertuliskan Lenovo. Seperti biasa, gue duduk paling depan, di sebelah pojok. Suara seorang teman gue membuat gue penasaran. "Pak, masa ada nama bapak di blognya si Robby."

Waduuh, diaduin nih ceritanya, ucap gue dalam hati. Gue cuma cengengesan dan geleng-geleng kepala. Sedangkan Pak Hakim, dia cuma senyum-senyum aja. Senyumnya persis kayak minggu kemarin (Sebelumnya gue emang pernah nyeritain Pak Hakim di post ini). Nah, ada temen gue yang kebetulan baca, kemudian bilang ke Pak Hakim. Amsyong dah kalo sampe dia tau ada namanya di blog gue.

Gue ngegeletakin hape di atas meja, ngecek apakah hape gue udah melendung atau belum. Tiba-tiba, Pak Hakim menjulurkan tangannya, seolah meminta hape gue. "Coba, Robby, saya mau liat blognya," kata Pak Hakim.
Haduh, gimana, ya? batin gue. Gue buru-buru mikir nyari alasan supaya blog gue nggak dibaca. Apa gue harus ngebuang hape ini? Apa gue harus ngapus blog sekarang juga? Apakah gue harus mengakui kalo gue seorang homo? Ya sudah, hati gue berkata: "Kasih aja hapenya. Kasih liat deh blog lu."

"Bentar, Pak," kata gue sambil membuka blog gue di Opera Mini. Nggak lama kemudian loading blog gue selesai. Langsung gue buka post yang ada nama beliau. Beliau langsung ngambil hape gue, mulai baca-baca. Jempolnya terus men-scroll ke bawah. "Ya Allah, kalo emang nilai Sejarahku harus pas KKM, aku terima, Ya Allah." Gue pasrah kalo misalnya beliau marah saat itu juga. Kemungkinan paling baiknya adalah gue masih dibolehin masuk pelajaran beliau sampai hari ini. Minggu depan? Belum tentu.

Semua dugaan gue salah. Nggak ada reaksi marah dari beliau. Beliau cuma senyum-senyum aja. Persis seperti minggu lalu. Gue aman.

***

Puncak dari taunya guru akan blog gue adalah hari Selasa. Tepatnya pada saat pelajaran Prakarya.

Pelajaran Prakarya siang itu seharusnya presentasi nampilin blog masing-masing kelompok. Blog yang dimiliki tiap kelompok berisi tugas-tugas yang lalu. Kemudian, dipresentasikan tampilannya. Ibu Niaguru Prakarya— nanya, "Denger-denger di sini ada yang punya blog sendiri. Siapa namanya? Rudi atau siapa?"
"Yes, Rudi. Berarti bukan gue." Gue girang karena bukan nama gue yang disebut.
"Robby, bu," kata temen-temen gue kompak.
"Nah, iya, Robby. Coba presentasiin blog kamu."
Gue terperangah.

Gue paling nggak bisa untuk ngomong di depan kelas, apalagi diliatin guru. Biasanya tiap presentasi kelompok, gue yang paling sedikit ngomong. Ngejelasin paling cuma 2-3 slide. Selebihnya gue gugup dan grogi. Kadang lebih ekstrim, keringet ngucur sendiri dengan derasnya.
Setelah ngumpulin keberanian, niat untuk berbagi pengalaman, laptop pinjaman, dan koneksi internet punya teman (iya, gue nggak modal), gue maju untuk presentasi blog.

Gue langsung kebingungan mau mulai bahas dari mana. Mulai dari tampilan atau isi. Ah, gue bingung. Untung ada Ibu Nia yang jadi jembatan antara gue dan teman-teman. Gue bakal ngomong kalo dipancing dulu sama Ibu Nia.

Ibu Nia nyuruh gue ngejelasin apa aja yang ada di home blog gue. Gue sebutin satu per satu, meskipun nggak gue sebutin fungsinya apa aja. Baru kepikiran sekarang, kenapa gue cuma nyebutin aja saat itu. Ketika semua bagian udah gue sebutin, gue bingung lagi. Semua kebingungan gue pecah setelah Ibu Nia bilang, "Ada yang mau nanya tentang blognya Robby?"

Wow. Ada sesi tanya jawab. Apa gue bisa jawab? Untuk saat ini, gue cuma bisa ngelap keringet yang udah ngebasahin jidat.

Seketika suasana kelas jadi terasa kayak seminar dari blogger. Pertanyaan-pertanyaan hadir ditujukan ke gue. Gue masih ragu, apa gue bisa jawab? Secara, ilmu gue masih sedikit.

Tapi selanjutnya, sesi ini yang paling seru menurut gue, ngejawab pertanyaan temen. Mereka kebanyakan nanya tentang pengalaman gue ngeblog. Emang dasarnya suka curhat, pas ditanya-tanya gue malah kayak orang curhat. Malah jadi tenang kalo begini, meskipun keringet tetep ngucur.

Ada beberapa pertanyaan yang menurut gue menarik (dan gue ingat) yang gue tulis di sini.

1. Apa sih tanggapan orang tua dengan seringnya lu nge-blog? Terus, gimana cara ngatur waktunya?
2. Apa tujuan lu nge-blog?
3. Punya haters nggak?
4. Pernah dapet tawaran iklan nggak? Atau pernah ngasilin uang dari blog?
5. Gimana cara narik pembaca buat mau baca blog?
6. Dari mana dapet inspirasi?
7. Ini pertanyaan dari Ibu Nia. Kenapa kamu nggak ngisi blog kamu dengan materi pelajaran?

Gue menjawab pertanyaan saat itu juga. Mereka nanya, gue langsung jawab. Sambil ngelap keringet, gue mikir gimana ngejelasin yang enak didenger. Ingat, jangan ada kata-kata "GOBLOK... GOBLOK!".

1. Tanggapan dari orang tua sebenernya nggak ada, karena orang tua nggak tau kalo gue punya blog. Orang tua taunya cuma "Oh, si Robby lagi di depan laptop, ngetik-ngetik. Paling lagi ngerjain tugas." Akhirnya mereka asik sendiri. Nontin TV misalnya.

Untuk ngatur waktu, jujur sampe sekarang itu masih jadi masalah dalam diri gue. Biasanya kalo lagi mau belajar, ya belajar. Kalo udah jenuh baru deh nulis sampe tengah malem. Yang penting, sehari ada hal yang ditulis. Entah satu paragraf atau nyatet poin-poin penting.

2. Tujuannya buat curhat sekalian ngasah kemampuan nulis.

3. Kalo haters, belum punya. Atau mungkin nggak keliatan. Tapi, yang mencemooh pernah. Dulu ada yang mencemooh secara langsung. Dia ngomong ke gue, "Ah, curhat mulu lu di blog." Gitu deh.

4. Tawaran iklan belum ada. Kalo tawaran yang lain pernah. Jadi ceritanya ada tawaran nge-review pembayarannya via transfer rekening. Karena gue nggak punya rekening, gue nyoba minjem ke ortu. Ternyata mereka nggak ngizinin. Yang ada di pikiran mereka, blog adalah semacam Facebook. Sampe sekarang, mereka tetep nggak tau yang namanya blog.

Kalo ngasilin duit, kayaknya belum dulu deh. Blog gue rame, dan itu tadi.. belum punya rekening. Mungkin nanti gue bakal masang iklan... setelah ada yang nawarin.

5. Sering promosi. Biasanya gue promo di media sosial dengan nyebar link post terbaru. Cara ini yang paling enak. Soalnya tinggal nyebar link, bisa narik pembaca. Tapi, lebih sering dicuekkinnya. Jangan terlalu sering, nanti dikira nyepam. Kesannya ngebet mau nyari pembaca. Terus juga bisa secara langsung. Nyamperin ke orang, "mau baca blog gue nggak?".

Satu lagi, ningkatin kualitas konten.

6. Biasanya dari blog orang lain. Sering juga di kamar mandi, dan di pojokan kelas.

7. Ini masalahnya, bu: saya nggak pinter-pinter amat. Takut salah ngasih pelajaran, nanti malah bikin sesat.

Ada blog gue di layar...
Sebenernya ada lebih dari ini. Banyak banget yang antusias pengen tau tentang blog. Kira-kira ada dua sampe tiga pertanyaan lagi yang gue lupa pertanyaannya, tapi gue inget jawabannya.

Efek dari presentasi blog di kelas: 1) temen-temen gue jadi sering nagih nama mereka untuk ditulis di blog;  2) mereka, yang kebetulan lagi ada di deket gue, bakal bilang, "Tulis, dong, di blog" setelah mengalami suatu kejadian.

Oke, segitu aja cerita gue untuk minggu ini. Selamat malam minggu dan selamat berakhir pekan.

Quote untuk post ini: Ternyata seru juga punya blog!


36 komentar:

  1. Haha, kalo teman sekelas tau kita ngeblog itu rasanya gimana ya gitu :v, ada gak enak ada enaknya juga gue rasa. Apalagi kakak kelas pun sampai tau, dan apalagi lagi kalo guru udah pada tau. Kelarr idupp lu broh :v

    Haha, biasanya sih di awalan aja, nanti kalo udah kebiasa dan udah tau. Bakalan ngalir seperti air. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mereka minta ditulis namanya di blog itu yang "kelar hidup lo" sebenarnya.

      Delete
  2. pertama2 temen deket tw, terus temen sekelas tw, terus adek kaka kalas tw, terus guru2 tw, trus kepala sekolah tw, terus kepala dinas daerah lo tw, terus pak mentri pendidikan tw, terus pak presiden tw, trus seluruh warga dunia tw, trus pnduduk planet venus sampe pluto tw
    wah hebat
    eh gw ceritain juga dund, masa yg kasih komentar g diceritain sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertanyaan yang bagus. Jawabannya... sesaat lagi. Temukan jawabannya di kehidupan selanjutnya~

      INI APAAN NAGIH-NAGIH??! Nggak mau ah.

      Delete
  3. Keren banget tuh bisa presentasiin blog didepan temen-temen, jadi berasa punya proyek gitu, terus banyak yg antusias buat nanya, asik banget. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, keringetnya seember, cuy~ Grogi abis.

      Delete
  4. Keren, gue juga pengen kayak gitu, buat melatih bicara di depan umum. Itu udah kayak seminar, Rob~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung gue bukan anggota jaringan aliran sesat. Tinggal nyebarin ilmu hitam aja tuh~ Hahaha

      Delete
  5. ahaha lemah lu Rob, dulu gua kan sering nulis blog ttg temen-temen gua, makannya gua promo nya lewat kantin to kantin. tiap ada orang dikantin lagi depan laptop gua samperin terus gua bisikin " eh buka blog gua dong, ada si ini lhoo, ada kelas gua lhoo" terus gua di guyur pake jasjus.
    Ya gitulah, emang gua rese.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Busyeeeet, jasjus. Minuman lama tuh. Ketauan dah anak sekolah tahun berapa. Hahaha. Sekalian aja Krakatau, yang warnanya kuning.

      Delete
    2. maap-maap nih, gua baru lulus taun kemaren, tapi di kantin gua masih ada jasjus, berarti yang jualan yang orang lama. maap-maap ni bu kantin yang terhormat.

      Delete
    3. Oalaaaah, masih fresh graduate (boleh kan istilahnya buat lulusan SMA?). Ibu kantinnya yang nggak "fresh"

      Delete
  6. Kayak aku di kampus, blog diomongin di kelas hahaha. Seru!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener. Seru. Banget. Jadi keliatan pinter gitu, ya.

      Delete
  7. Asyek banget ini mah. Itung-itung promosi, kan. :))

    Kenapa temen-temen gue malah cuek kalo gue punya blog, ya? Nggak ada yang minta ceritanya ditulis juga. Hufft. Dan kampretnya, kalo misalkan ada yang tahu gue punya blog, gue minder. Bahkan ada yang suka ngeledek "blogger hitz", gue malah kesel. Nggak tahu kenapa di kehidupan nyata pengin biasa-biasa aja. Lagian kalo di blog gue rada mesum. Malu juga dikatain yang bukan-bukan. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya dong. Lumayan buat nambah pembaca.

      Bagus malahan. Nggak ganggu pikiran "mau gue tulis apa nggak ya?". Enakan begitu, bang.

      Jadi penasaran beneran mesum atau nggak. Hiahahaha

      Delete
  8. Hahaha rusuh sih itu pas Bapaknya minta liat blog lo. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue bilangin orangnya lu, bang~ Huahaha

      Delete
  9. Hayok sebarkan virus virus ngeblog! Biar blogger makin eksis di ranah dunia maya haha.
    Keren, Ada gitu pelajaran prakarya presentasiin blog ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk.. yuk.. yuk!

      Ada dong, bang. Ini zaman serba canggih kok.

      Delete
  10. Gokiiiiiiiiil :D wkwkw

    kayak talkshow aja kamu Rob itu presentasinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal bawa penonton bayaran aja ya :D

      Delete
  11. Belum pernah diludahin,Rob? Sini aku ludahin :D

    Rudi? Rudi Tabuti chalkzone itu yak? Duh ada-ada aja itu guru kamu. :D

    Bahahahahaha. Bener kata Febri. Presentasinya udah kayak talkshow aja. Ditanyain macam-macam. Eh tapi kamu udah pernah nulis soal pelajaran kok, Rob. Pelajaran hidup. Yuhuuuuuu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weeeeyyy, janganlah. Nanti menurunkan kecantikanmu, kak. Wehehehe

      Hmmm... emang pernah ya? *buru-buru ngecek arsip*

      Delete
  12. Gile minta dimasukin namanya di blog hehehe.. Nggak sekalian status jomblonya di munculin juga hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enaknya gitu. Sekalian aib keluarga asik kali ya :D

      Delete
  13. Hahaha anjass pemeran tanpa dialog terbaik. Gue sih temen-temen yang tau gue punya blog lumayan banyak, tapi temen yang baca cuma sedikit. Huahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... mereka yang kamu sebut temen? temen itu yang mau dengerin plus curhatan kita #SYAIQ

      Suruh mereka baca!! :D

      Delete
  14. Gokil, bro! Blog gue juga pernah kok dibaca sama guru-guru. Nggak cuman satu malah. Tanggepannya alhamdulillah positif. Malah ada yang minta ajarin bikin. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nais, bro~ Alhamdulillah, ya, kalo positif gitu. Jadi tambah semangat ngeblognya :D

      Delete
  15. Keren mantep...
    Dulu juga blog saya ketahuan di kampus, rasanya malu-malu kucing buat ngakuinnya sih tapi berhubung yang ngeblog cuman saya sendiri di kelas, temen-temen pada minta diajarin sampe-sampe gara-gara ketahuan ngeblog saya malah dapat job desain blog untuk beberapa komunitas, rasanya seneng parah. Gak nyangka aja dari ngeblog malah bisa terkenal gini ya walaupun cuman skala kelas sih

    Semangat terus bro ngeblognya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaaah, mantap.. mantap... mantaap!! :D

      Wah, ujungnya enak banget tuh dapet rejeki dari blog. Salut deh bisa ngasilin duit dari ilmu ngeblog~

      Semangat juga untukmu, sob! Guncang dunia blog kembali seperti era sebelumnya~ HUAHAHA

      Delete
  16. Tapi itu sayang banget nggak jadi ngerjain job review gara-gara nggak punya rekening. Yawla :((

    ReplyDelete
  17. Kayake emang kamu perlu buka rekening tabungan buqt jaga jaga deh. Sekalian buat nabungin uang jajan. Siapa tau juga bakalan ada tawaran kerjasama berikutnya, Rob. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, kak. Bentar lagi bikin kok. Udah mau 17 tahun :p

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.