Cerita di Balik Hadiah

Akhirnya bisa update blog lagi.

Karena kebetulan lagi senggang nungguin info pengisian kartu rencana studi (KRS) kuliah, dan lagi megang laptop juga, gue mau nulis sedikit-sedikit tentang giveaway yang gue buat awal bulan Agustus ini.

Secara singkat aja, benar gue senang akhirnya bisa update blog lagi. Alasannya adalah karena beberapa hari yang lalu gue disibukkan dengan urusan masa pengenalan akademik (MPA) di kampus. Selayaknya mahasiswa baru, gue juga mendapat perpeloncoan.

Kaget?

Oh, jangan dulu. Karena perpeloncoan artinya, di dalam KBBI versi V, adalah:

Perpeloncoan (n) perihal pelonco

Pelonco (v Jw) pengenalan dan penghayatan situasi lingkungan baru dengan mengendapkan tata pikiran yang dimiliki sebelumnya.

Sebenernya ini gue cuma nerusin kata-kata mantan ketua BEM kampus aja, sih. Gue juga awalnya kaget waktu dia bilang, “Kalian semua ini dipelonco!” Padahal kakak tingkatnya baik-baik semua. Dia tambahkan, “Kalau pelonco yang kalian masksud adalah kekerasan, itu beda lagi. Yang itu namanya perundungan (bullying).”

Kalau diselami lebih dalam, makna acara MPA buat mahasiswa baru kayak gue dalem banget. Gue jadi tahu kebiasaan di kampus bagaimana. Sedikit-sedikit tahu budaya anak FMIPA di UNJ seperti apa. Karena sudah terkenal dengan keramahan dan kereligiusannya, jadi gue nggak bisa banyak cerita soal kejadian aneh atau kacau di sini, selayaknya kebiasaan waktu SMA dulu. Bawaannya adem terus ketemu anak FMIPA UNJ.

Cerita soal MPA bisa kapan-kapan lagi deh. Gue mau bahas tentang buku yang gue jadikan hadiah di giveway yang gue adakan.

Untuk yang belum tahu sebelumnya, gue sedang ngadain giveaway berhadiah buku sampai dengan tanggal 11 September, sedangkan dimulainya tanggal 10 Agustus. Durasinya memang lama—sebulan—karena gue sengaja merencanakan itu. Salah satu alasannya adalah karena ada agenda MPA yang bener-bener padat.

Mengenai buku yang gue jadikan hadiah, ada satu cerita unik di dalamnya.

Buku untuk pemenang pertama cuma punya sedikit cerita. Gue beli buku itu saat gencar-gencarnya pengin beli novel terjemahan. Terpilihlah rak bukunya John Green di Gramedia. Pilihannya ada Paper Towns dan The Fault in Our Stars. Gue mengambil buku yang kedua, lalu pergi ke kasir. Di kasir gue ketemu teman kelas 10. Dia bertanya, “Beli buku apa, Rob?” Sebetulnya gue kaget ketemu teman di sini. Jadi, ketemu teman satu sekolah bikin gue nggak siap ngomong. Dia nanya pun hanya gue balas dengan menunjukkan buku yang baru saja gue ambil dari rak.

“Oh, baca John Green juga?”

Gue cuma ngangguk-ngangguk sok paham. Tahu John Green juga baru 10 menit yang lalu.

Hadiah untuk pemenang ketiga adalah buku berjudul Tetanus: Catetan Harian Arya Novrianus yang ditulis oleh Arya Novrianus (ya, dari judul aja udah ketahuan). Mungkin banyak yang belum mengenal orang ini. Dia lebih dikenal sebagai komika dan komikus. Gue beli bukunya karena sebelumnya pernah nonton dia stand up di Stand Up Festival 2015 di Tennis Indoor Senayan. Waktu itu bener-bener gila penampilannya, seperti yang biasanya dia tampilkan saat off air. Materinya banyak blue material.

Bukunya sendiri gue beli secara online. Agak khawatir (sekaligus menaruh harapan) sebenarnya bakal ada hal-hal seperti dalam set stand up-nya. Ternyata tidak ada. Tenang, tapi agak ada kesan, “Yah, kok nggak ada blue material-nya.” Jadi, secara keseluruhan buku ini aman, tidak ada blue material-nya.

Namun, hal yang tidak diharapkan malah gue dapatkan dari buku ini.

Pada pembelian buku ini, gue tidak sempat mengikuti pre-order Tetanus yang diadakan beberapa hari sebelum gue beli. Bonus dari pre-order Tetanus adalah tanda tangan penulisnya. Gue baru kesampaian beli bukunya beberapa hari setelah pre-order ditutup. Tanpa menunggu berhari-hari, buku itu sudah sampai di tangan gue. Betapa terkejutnya gue mendapati di halaman pertama buku itu ditanda-tangani penulisnya.




Sewaktu pemesanan pun nggak ada tulisan “special TTD”. Entah dari mana buku itu malah ditanda-tangani penulisnya. Rezeki kali, ya. Hehehe.

Selain Tetanus, buku Romeo Gadungan juga punya cerita sendiri. Seingat gue, buku yang ditulis Tirta Prayudha alias @romeogadungan ini gue dapatkan dari voucher salah satu e-commerce di Indonesia. Vouchernya sendiri gue dapatkan dari job menulis gue yang kedua di blog, sekaligus yang terakhir. Ya, beratus-ratus tulisan di blog ini baru ada dua yang mendapatkan diganjar materi, baik uang maupun voucher belanja. Voucher belanja senilai Rp200.000 gue belanjakan membeli Romeo Gadungan, dan dua buku soal SBMPTN.

Nah, gue memberi kesempatan pada kamu untuk mendapatkan buku-buku gue dengan ikutan giveaway yang masih gue adakan. Syaratnya sangat gampang. Coba buka di sini buat tau lebih jelas.


18 komentar:

  1. oh jadi give away yang kamu adain terimnspirasi dari sini. kemudian kayak melanjutkan `kebaikan` biar ga berenti di kamu?

    eh tapi seruuuuu gitu.. bisa dapet sign padahal pre-order uda ditutup. mungkin itu kelebihan sisa stok kali yak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi, bisa jadi. Tapi itu kayak broadcast message deh: Jangan berhenti di kamu! :))

      Kayaknya lebih deh. Harganya mah normal. :D

      Delete
  2. Itu dapet ttd dari penulisnya. Mantep bener.. Rejeki anak sholeh mah ini

    ReplyDelete
  3. Cuma sensitifitas gue apa begimana.......

    Kok lu jadi agak berubah gini nulisnya dek [?]

    Apa karena sudha menjadi mahasiswa? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iyakah? Gara-gara tugas nulis esai kayaknya deh waktu ospek. xD

      Delete
  4. kedepannya bakalan makin sibuk aja nih Robby. ada dua kemungkinan nih, bakalan rajin ngeblog soal kuliahan atau gak ngeblog lama karna pusing mikirin kuliahan.. wuahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga yang pertama aja. Kan beruntung pernah mengenal blog. :))

      Delete
  5. Yuhuuuu kirain bakal pake kalimat pembuka udah-lama-nggak-buka-blog-sampe-ada-gelandangan-, lupa-password, sibuk-godain-kakak-tingkat. Ternyata kalimat pembukanya sederhana.

    Rezeki tuh dapat tanda tangannya, Rob~ Eh iya aku setuju sama komennya Mbak Zahrah Nida. Gaya nulis kamu agak berubah. Apapun itu, tetap nulis ya walaupun mungkin bisa jadi jarang ngeblog karena kesibukan menjadi mahasiswa semester lima. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((sibuk godain kakak tingkat))

      Kapasitas belum segitu Kak. :v

      Baru juga masuk, Ya Allah. Udah dibilang semester lima aja. :(

      Delete
  6. mungkin itu buku ber-ttd sisa dari PO? Tau arya malah pas dulu dari komikanus, baru tau kalo ternyata dia juga komika. :))

    hmmm ikut gak nih GA-nya, ya? udah mepet. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kebalikannya. Tau dari stand up dulu baru komik. Baru deh ke buku.

      Masih bisa seminggu lebih mah. Kuy kuy!

      Delete
  7. Kan dahkubilang. Buku itu punya cerita. Tapi senang deh, ada give away kayak gini. Hadiahnya buku, jadi tau mana yg suka baca dan emang ngga. Doakan ku buat kayak gini juga. Malu sendiri, kayaknya diantara teman2, gua ngga pernah bikin GA deh.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin GA tidak harus kok, Hul. Ini mah karena pengin bagi-bagi aja. Hehehe.

      Delete
  8. Aih endingnya ternyata click bait wkwkw

    Perihal hadiah harusnya diperbanyak lagi rob, misalnya hadiahnya dunia kafka-nya Haruki Murakami, atau IQ84 juga gpp 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. GUE JUGA MAU KALAU ITU MAH~ GUE BIKIN BANYAK BLOG BIAR MENANG. WAKAKAK. Anjis, jadi licik gini gue. Mending lu yang bikin deh, Fan. Sekalian dah tuh hadiahnya bukunya Ernest Hemingway yang 300k. Buahaha.

      Delete
  9. Yuhuuu! Selamat menjadi mahasiswa, Robby! Semoga kamu nggak kayak aku yang menjadikan alasan sibuk kuliah bikin jarang ngeblog :[ hahaha

    Rejeki banget itu dapet tanda tangannya! Aku seneng ngumpulin buku bertandatangan penulisnya gitu.

    ReplyDelete
  10. Widih abis dipelonco nih, gimana rob ketemu sama yang namanya zahara engga? Wkwk

    Wih, yang tetanus boleh juga tuh, mau ikutan belom ada konsep huft

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.