Pelajaran Dari Sepeda

thumbnail-cadangan
Seminggu ini, gue lagi sering banget naik sepeda. Berangkat-pulang sekolah naik sepeda. Berangkat-pulang les juga naik sepeda. Cuma berangkat umroh aja nggak naik sepeda. Belum ada uangnya, coy.

Karena kebiasaan gue yang baru ini, banyak teman yang bertanya, "Emang nggak capek naik sepeda?" Jujur aja, masalah capek naik sepeda itu pasti ada, tapi mau gimana lagi, udah terlanjur cinta banget sama sepeda. For your information, jarak rumah gue ke sekolah sekitar 3 atau 4 kilometer. Dan, itu nggak terlalu jauh bagi gue. Kenapa harus ada pertanyaan "Emangnya nggak capek?"

Gue baru bisa naik sepeda kelas 6 SD. Payah? Emang, payah banget. Ketika teman gue udah ada yang naik motor Scoopy saat itu, gue baru belajar sepeda. Yang lain udah naik motor kopling, gue baru bisa naik sepeda mini (sampe sekarang gue nggak paham dengan konsep penamaan sepeda mini. Padahal ukurannya besar). Mungkin ketika gue baru bisa naik motor, teman gue yang super tajir udah bisa naik awan.

Dulu, ketika tahap-tahap belajar sepeda, gue pernah mimpi bisa naik sepeda sebanyak dua kali. Pertama, gue naik sepeda sendiri. Kedua, keliling kota naik sepeda. Udah gitu, boncengan sama cewek pula. Asik banget, kan. Gue yakin ini adalah petunjuk. Ya, mimpi yang pertama udah kesampaian, cuma yang kedua aja belum.

Mungkn lewat mimpi itu yang membuat gue suka bersepeda.
---

Ketika naik sepeda, mata gue nggak bisa selalu memandang ke depan. Bahkan, gue lebih sering memandangi kanan-kiri jalan daripada memandang ke depan. Nggak jarang juga, gue nyanyi sambil naik sepeda. (Ada satu video di Instagram gue yang nunjukin kalau gue suka nyanyi sambil naik sepeda. Coba aja dicek @robby_haryanto. Promo dikit boleh yak!)

Satu hal yang paling sering gue lakukan ketika naik sepeda, yaitu melamun. Memang, sih, agak berisiko kalau tiba-tiba ada motor ngebut kemudian gue kaget, lalu mental dari sepeda. Apalagi, gue bersepeda malam hari yang hawanya sejuk bawaannya mau ngegelar tikar di trotoar. Ngantuk banget pasti.

Dalam lamunan itu, banyak hal yang gue pikirkan. Awas, gue nggak ngelamun jorok, kok. Dalam lamunan juga gue sering membayangkan banyak hal. Makanya, dari melamun sambil naik sepeda itu yang jadi ide tulisan gue di blog. Keliatannya melamun itu tanda orang malas, tapi bagi gue melamun adalah proses produktif. Mungkin, hampir semua post di blog gue ini bersumber ketika gue naik sepeda. Terimakasih sepeda.

Dari sepeda, gue belajar sedikit tentang kehidupan. Dalam kehidupan, kita dituntut untuk terus bergerak agar bisa maju. Maksud gue, kita harus terus bergerak agar kita bisa maju, tapi perlu diperhatikan juga ketika kita bergerak. Jangan sampe gerakan itu cuma menjadikan kita diam di tempat. Lepaslah standar sepeda, bergeraklah maju.

Sepeda juga mengajarkan untuk menikmati proses. Ketika gue belajar sepeda, nggak jarang gue ditertawai oleh ibu-ibu. "Ah, Robby udah kelas 6 nggak bisa naik sepeda, kalah sama si anu (menyebutkan anak kecil berusia 4 tahun)" Karena gue punya keinginan yang kuat, gue tutup kuping sama omongan orang itu. Gue tau, itu cuma kata-kata penciut semangat.
Berkali-kali gue jatuh, gue tetap belajar lagi. Gue nggak mau kalau kejadian ketika kelas 1 SD terulang. Gue cukup belajar dari pengalaman.
Jadi ceritanya, gue dulu pernah punya sepeda kelas 1 SD. Ketika itu, gue selalu semangat buat belajar sepeda. Suatu hari, gue naik sepeda roda empat, di belokan pertama kali yang gue hadapi saat belajar sepeda, gue jatuh. Sejak itu, gue kapok dan nggak pernah lagi nyentuh sepeda.

Naik sepeda mengajarkan untuk mengambil keputusan secara cepat dan tepat. Sepeda adalah kendaraan yang paling enak buat selap-selip, selain motor mio. Tapi karena ukurannya yang kecil, pesepeda suka ragu ketika menghadapi celah kecil di antara angkot. Makanya, ketika ada sedikit celah pesepeda dituntut buat langsung ngambil tindakan; nyelip. Kalau telat atau timing-nya nggak pas, bisa ketabrak truk atau taksi yang ngebut. Serem, kan?

Paling penting, sepeda mengajarkan seseorang untuk seimbang. Ketika kita sedang naik sepeda tiba-tiba ada kendaraan--yang lebih besar dari sepeda, misalnya; motor, truk, atau tank-- melintas dengan cepat, otomatis orang yang naik sepeda akan kena hempasan anginnya. Bagi orang yang nggak fokus, bisa goyah keseimbangannya.
Begitu juga dengan hidup. Selagi kita berjalan ke depan, kita pun harus siap menghadapi hempasan masalah yang siap melintas. Jika kita kokoh, kita tetap melaju ke depan. Tapi, jika kita lemah, kita bisa terjatuh.... lalu ditertawai tukang pecel lele pinggir jalan.

Segitu aja sih dari gue selama naik sepeda sambil merenung. Mungkin, ada yang mau nambahin atau berbagi pengalaman tentang bersepeda?  Oh iya, post ini mendapat ide ketika gue bersepeda. Jadi, buat kalian yang suka nulis lalu tapi kekeringan ide, cobalah bersepeda. Bagi gue sih, tip ini ngebantu banget.

Jangan lupa, kalo lagi naik sepeda, pastikan kondisi jalan lagi nggak ada hajatan. Kalo ada hajatan repot mau selap-selip.


28 komentar:

  1. mantap gan
    saya tiap hari pakai sepeda juga :D

    ReplyDelete
  2. tiap hari make sepeda lebih keren daripada make satria fu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan, pake sepeda lebih kece daripada pake kostum satria baja hitam. Hiaaaat!

      Delete
  3. lirik lagu'a kaya gini bukan mas?
    "Hime, hime, hime, suki, suki daisuki" hahaha :D

    Keren meski jarak 3-4km tetep pake sepeda
    Kalo saya 500m aja pake motor :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya malah mikir ini nyanyi kayak hinata yang di ending naruto pas naik sepeda

      Delete
    2. Hah?? Lagu apa itu? Belum pernah denger~

      Delete
  4. Hahaha, gue dulu juga gitu. Baru bisa naik sepeda pas kelas 6 SD. Gara-gara dikatain, malah jadi motivasi. Terus bisa deh.

    Gue juga demen banget naik sepeda... roda tiga. Soal naik sepeda bisa memunculkan ide itu emang bener. Sepeda, kan, termasuk olahraga. Nah, olahraga itu bikin pikiran jadi tenang dan fresh, makanya suka muncul ide.
    Mari gowes!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, toss dulu bisa kali~ Hehehe

      Setuju. Naik sepeda emang bikin tenang. Mari gowes!

      Delete
  5. Sayangnya kalo di kota-kota besar naik sepeda itu adanya stress, bukan rileks. Karena ga ada jalur khusus, yg terjadi sepanjang perjalanan tuh kita harus konsentrasi penuh supaya ga keserempet mobil atau motor yg ugal-ugalan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener ini, padahal saya pake sepeda dan udah di jalur kiri iyah udah di jalur kiri dan masih banyak yg sering nglakson saya kayaknya mereka mau nyusul dan mereka itu nyuruh saya lebih cepet atau begimana entahlah, disuru lebih cepat juga gimana yah sepeda kecepatannya kan terbatas

      Delete
  6. saya lupa kapan saya belajar sepeda. yang saya tahu kalau orang nanyya pasti langsung jawab kalau saya bisa sepeda.

    hal positif dari sepeda itu pantang menyerah. walau luka dan baret tapi tetap semangat buat bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih, bener juga ya. Pantang menyerah :)

      Delete
  7. Kalo aku naik sepeda pas sore aja. Kalo mau ke sekolah agak ribet gitu rasanya. Mau nyebrang pas jam pulang sekolah itu bener-bener susah. Kadang satpam kagak ada di tempat. Akhirnya jalan kaki aja. Deket banget.

    Hahaha. Semoga mimpi keduanya segera terwujud yaaa.

    Kadang emang orang lain cuma bisa berkomentar, padahal mereka gak tau perasaan orang yang mereka kometarin. Soal proses, aku gak pernah kepikiran ke situ. hebat banget yaa bisa ngambil kesimpulan gitu.

    Yaudahlah, semangat aja yaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo deket mah ngerangkak dari rumah juga bisa kali ya?

      Yoi, semangat. Doakan cepat boncengan keliling taman pake motor~

      Delete
  8. Aku udah biasa berangkat sekolah pakai sepeda dari SMP sampai sekarang udah kelas 3 SMK. Jadinya 6 tahun akrab dengan sepeda, sampai sekarang udah ada sepeda motor masih suka kemana-mana pakai sepeda, lebih santai dan mudah juga bisa ngelawan arus *jangan ditiru*

    Aku juga kalo lagi sepedaan suka melamun. Melamun nanti sampai rumah nanti makan apa :D Gak hanya kamu yang dijelekin sama tuh ibu-ibu, aku baru bisa naik sepeda kelas 5.

    Intinya kalo lagi naik sepeda harus fokus, jangan meleng apalagi kalo ada cewek cakep. Hati-hati kalo lewatin pasir-pasir entar kelilipan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HUP! Gue juga suka begitu, ngelawan arus! Asal jangan ngelawan orantua mah boleh-boleh aja kali ya *lebih jangan ditiru

      Hmmm... gue kalo ada cewek cakep suka lupa diri. Kadang muter balik ngejar tuh cewek :D

      Delete
  9. Hai Robby. Akhirnya.................. Setelah sekian lama menghilang, lu come back in BE ya. Seneng gue bisa mampir di sini lagi.

    Ngomongin naik sepeda, gue dulu pinternya pas sebelum sekolah. Sekitar 4 tahunanlah. Soalnya gue dulu 5 tahun udah sekolah (TERLANJUT PINTER).

    Belajar naik sepeda itu, yang paling sering gagal karena kurang fokus sama kurang yakin bahwa menyeimbangkan diri itu, gampang dan mudah.

    Makanya, kalo naik sepeda atau masih belajar, usahakan fokusnya yang bagus. Cuman gak di jalan raya juga. Cari jalan yang agak lengang, biar kitanya juga nyaman sepedaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooow, Pangeran. Sudah lama tak bertemu karena sibuk shooting masing-masing film. Ehem~

      Wih, udah bisa naik sepeda sebelum sekolah. Patut ditiru nih, jangan kayak gue.

      Delete
  10. Emang seru sih kalo naik sepeda, selama dengkul kuat dan gak ada knalpot bbajaj aja. \:p/

    ReplyDelete
  11. Saya juga suka naik sepeda nih, sejak tahun 2015 ane berprinsip selainbiar anekurusan dan sehat, ane pun berhemat, bayangin aja bensin mahal, dollar naik, daging bengkak, cabe makin berat seribu cuman dapet 8 biji aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik, solusi menghadapi ekonomi sulit nih :)

      Delete
  12. Sepeda jenis apa yang kamu pakai rob? aku dulu suka naik sepeda waktu SD, sekarang udah jarang bahkan nggak pernah lagi. Kampus jauh dari rumah dan jalanannya yang gunung gunung bikin harus naik motor (alasan)

    Bisa naik sepeda di kelas 6 SD emang telat banget sih, tapi nggak masalah juga kan yang penting sekarang kemana mana naik sepeda. Bahkan dapat inspirasi dari sepeda..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk sekarang, fixie lagi asik buat dipake ke sekolah dan tempat les :)

      Wah, kalau mau ngampus naik sepeda mesti sepeda gunung tuh :D

      Delete
  13. pengen punya sepeda. *nabung dulu*

    ReplyDelete
  14. Saya tiap hari juga naik sepeda .... Sepeda Motor, hahaha... Nggak punya sepeda bang, ada sepeda roda 3 punya bocah

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.