17 April 2015

Perjuangan Belajar Sepeda

Gue gak bisa naik motor. Emang sih, gue cemen udah SMA gini kalah sama bocah SMP yang malem mingguan bonceng cewek keliling komplek. Atau setidaknya tiap Minggu pagi nganterin mamanya belanja ke pasar. Jujur, gue juga iri sama mereka yang bisa naik motor. Gue bukannya gak bisa, cuma gak lancar karena jarang latihan. Dulu gue pernah latihan motor dan gue sukses menyelesaikan satu putaran, walaupun akhirnya gue mau nabrak tembok. Gak masalah, gue gak trauma dan itu bikin gue ketagihan.

Selain karena jarang latihan, yang membuat gue gak bisa ngendarai motor juga karena mama gue yang orangnya parnoan. Katanya lebih baik pakai sepeda buat pergi kemana-mana. Bener sih, mama gue menerapkan konsep go green, tapi gue yakin bukan itu alasannya. Yang gue yakini alasan sebenarnya adalah mama gue gak pengen kalau gue nanti ngendarai motor terus berakhir dengan mencelakakan orang lain. Mama gue gak mau kalau nasib gue seperti dia latihan motor dulu.
Mama gue juga pernah belajar motor. Semua lancar aja, sampai saat dia salah mencet rem malah nge-gas. Dia hampir nabrak pohon. Beruntung ada kakak gue, yang saat itu duduk di belakang mama gue, bisa menghindari kejadian naas itu. Buah jatuh gak jauh dari pohonnya. Sama-sama mau nabrak

Gue jadi ingat gimana perjuangan gue saat belum bisa naik sepeda. Gue udah punya sepeda saat gue kelas 1 SD. Karena pernah sekali jatuh, gue gak berani lagi buat belajar sepeda. Padahal gue jatuh saat sepeda masih roda empat. Dan akhirnya, gue baru bisa naik sepeda kelas 6 SD. Disini semua perjuangan dimulai.
 
----

Saat kelas 6, gue menyadari kalau UN sangatlah penting mengingat gue harus bisa dapet SMP negeri. Berbagai usaha gue lakukan. Mulai dari rajin ikut pendalaman materi, latihan soal, dan banyak menghapal. Untung aja gue gak sampai melakukan hal-hal musyrik layaknya abege labil demi lulus SD.

Berbagai usaha lakukan, namun terasa belum maksimal. Hal itu ditandai dengan nilai rapor gue yang kacau di semester satu. Gue rasa belajar gue kurang full dan gue memutuskan ikut les tambahan. Dan masalah kembali muncul: Gue berangkat les naik apa?

Di jam-jam istirahat, gue dan temen gue yang juga mau ikut les, Juang, berbincang mengenai rencana kita.

'Lu juga mau les, by?' kata Juang sambil makan mie
'Iya, gue sih maunya gitu. Tapi gue bingung nanti gue les naik apa.' jawab gue dengan nada pesimis
'Tenang, kan ada gue, Nanti kita bisa boncengan bareng naik sepeda gue ke tempat les'
Dengan nada semangat gue jawab 'Oke, nanti pulang sekolah kita langsung mulai les'
'Gak langsung nanti juga kali, by'

Sampai akhirnya gue udah mulai les tiap sore. Gue ngeliat temen-temen di tempat les, yang mayoritas temen sekelas di sekolah, naik sepeda berangkat les dan gue merasa ngiri dan minder karena gue sendiri yang gak bisa naik sepeda. Ada satu lagi yang membuat gue minder berangkat les: Orang yang gue suka satu tempat les sama gue! Tengsin abis gue ketauan gak bisa naik sepeda.

Mama gue dari dulu gue kelas 3 orangnya kepengen banget kalau gue bisa naik sepeda. Hampir kata-kata ini gue dengar tiap minggunya: Masa kalah sama anak belum sekolah. Dia aja udah bisa naik sepeda lepas tangan, masa kamu sama sekali gak berani naik sepeda. Dan gue cuma bisa jawab 'Itu lagi yang dibahas. Bosen, ma'

Dan setelah gue kelas 6, baru deh terasa kalau gak bisa naik sepeda memang menyakitkan. Gue diejek temen sepergaulan (bocah-bocah SD yang biasa nongkrong di tukang mainan). Dan gue bertekad buat bisa naik sepeda demi gak keliatan cemen di depan siapapun, termasuk gebetan.

---

Gue belajar dengan sepeda yang dulu dibelikan saat gue kelas 1 SD. Iya, saking lamanya gak dipake sepeda ini berubah warna cat dengan sendirinya. Warna karat. Gue belajar tiap pulang sekolah. Jatuh, lutut luka, diketawain tetangga itu udah jadi makanan sehari-hari. Ingat, perjuangan harus ditempuh. Apapun respon orang yang kita terima nantinya, terimalah. Ada jalan yang beriringan dengan niat baik. Yoshh!

Sampai satu minggu gue tekun belajar sepeda, akhirnya gue bisa naik sepeda. Dua hari kemudian, gue langsung dibelikan sepeda buat berangkat les. Woow.. akhirnya gue bisa membuktikan kalau gue bisa naik sepeda. Hai orang yang mencibir gue saat itu, gue udah bisa naik sepeda lepas tangan, nih!

Urusan gue minder dengan gebetan, itu udah selesai. Gue sama sekali gak minder lagi. Walaupun gue masih minder karena gue masih juga belum ganteng.
Yang terpenting, gue belajar sepeda bukan karena pengen keliatan gak minder lagi di depan gebetan, tapi lebih penting dari itu adalah gue gak perlu berangkat les numpang temen lagi. Dan, kini gue siap buat bisa naik motor

37 comments:

  1. Serius rob lu belum bisa naik motor? Wah, kalah dong lu sama adek gue. Dia masih kelas 1 SMP naik motornya udah lancar, dan dia cewek bro! :D

    Lu bisa naik sepeda di kelas 6, itu gue udah bisa naik motor bro :D. Tapi, semua orang emang beda-beda sih. Belajar lah rob! Ntar lu kalo punya cewek, jalannya naik apa? Gue saranin sih naik motor. Soalnya enak loh bisa modus wkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius nih gue, Ri :') Pantes lah gue dibilang cowok cemen dan lemah

      Hahaha tiap orang waktu evolusinya beda-beda. Lu kelas 6 udah bisa naik motor, sedangkan gue masih sering masukin knalpot orang pake belimbing.

      Kayaknya harus deh. Bener, bisa modus juga. Modusin mama gue *eh

      Delete
  2. Bagus itu Rob..
    selain bisa menyehatkan badan, lo juga ramah lingkungan. :D :)
    Pake sepeda kan lebih hemat daripada naik motor.

    * GO GREEN :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoaaaah :D
      Sebagai generasi muda harus menerapkan go green dalam kehidupan :D

      Delete
  3. kuncinya mah jangan minder rob. gue pun begitu dulu...
    dan kalau lo punya rasa gengsi buat belajar motor, itu akan mempersulit...
    temen gue pun nggak bisa motor sampai sekarang gara2 minder buat belajar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhmmm, gue sebenernya mau belajar, tapi motor gue dibawa sama kakak gue. kan gak enak kalo minjem tetangga

      Delete
  4. Kayaknya kalok cowok wajib bisa deh. Minimal naik motor. Soalnya kalok ada apa-apa, jadi bisa diandalkan..

    Dulu pas belajar aku pernah sampek terbang nyungsep ke parkiran motor sekolah. Tapi tetep aja ngga kapok belajar naik motor :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, biar kayak suami yang baik, sigap, dan tanggap. Mirip pemadam kebakaran.

      Hahaha, untung masih selamet

      Delete
  5. Seenggaknya lu satu orang yang ngewakilin berjuta orang buat hidup go green wkokokok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan senggaknya gue orang yang ngewakilin berjuta manusia cemen yang gak bisa naik motor.

      Karena naik sepeda lebih go green!

      Delete
  6. ane udah bisa naik motor sejak masih balita, nggak perlu belajar
    cukup digendong sama bapak, trus bapak naik motor
    wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, pasti diajak beli sayur ke pasar nih. Keren deh!

      Delete
  7. lu sama kaya gue rob,mau belajar malah malu takut diketawain org,masa udh sma gabisa bawa motor wkwkwk

    ReplyDelete
  8. Tenang aja kawanku, kamu gak sendiri kok. Aku malah dibelikan sepeda dari TK, gara-gara gak bisa naikin polisi tidur aku nangis terus gak mau lagi belajar sepeda. Kelas 5 SD harus les, dan mesti naik sepeda gara-gara gak ada yang nganter. Terpaksa belajar deh, biar gak malu seminggu ngungsi ke rumah saudara buat belajar naik sepeda disana.

    Yang bikin KZL kejadian terpaksa itu terulang lagi, waktu disuruh belajar naik sepeda motor. Aku pinginnya bisa yang koplingan tapi itu susah, akhirnya belajar matic. Bisa sih tapi jarang latihan jadi masih amatiran, tapi aku suka kemana-mana naik sepeda #GOGREEN

    Semoga kita sama-sama bisa deh naik sepeda motor. Btw kisah kita kok hampir sama sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weheeeyy, kisahnya mirip banget kayak gue. Apa cuma kita manusia Indonesia yang bisa naik sepeda karena tuntutan? Yang penting, toss dulu *tepok layar laptop*

      Delete
  9. Coba ada event kopdar yg gak bisa semua, trust ada yg nglatih, kebanyakan minder malu kaya gue , bayar berapa deh gtu

    ReplyDelete
  10. Coba ada event kopdar yg gak bisa semua, trust ada yg nglatih, kebanyakan minder malu kaya gue , bayar berapa deh gtu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kopdar persatuan orang gak bisa naik sepeda gitu? Boleeeeh...

      Delete
    2. apa bisa kopdar beneran? soalnya ane berkali2 searching cari orang yang yang senasib ga nemu2.

      Delete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. senasib bro. apa bisa kopdar beneran?

    ReplyDelete
  13. Tenang aja, kamu gak sendiri. Sekarang aku dah 22 tahun dan aku masih gak bisa bawa motor. Alhasil, kemana-mana, kalo gak naik kendaraan umum, ya gowes lah, kadang jg dianter. Aku cewek, aku sering dipaksa Ortu bawa motor, tp aku suka keder sendiri kalo bawa motor, soalnya yang bawa motor di jalanan levelnya udah pembalap semua... ## Salam GO GREEN

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya cewek emang diprotek biar nggak ke mana-mana sendiri. Makanya, bahaya kalo bawa kendaraan sendiri.

      Wadaw, salam go green juga kalo gitu!

      Delete
  14. gue juga udah SMA dan nggak bisa bawa motor. dulu gue pernah latihan terus nabrak tembok dan nggak bisa jalan sampai kurang lebih sebulan. setelah kejadian itu gue nggak pernah lagi belajar naik motor lagian gue malu mau belajar takut ketemu anak sekolahan >< tapi gue nggak mau kemana2 minta dianter kan ngerepotin banget. Oiya jadi sampai sekarang lu udah bisa naik motor belum?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ceritanya kurang lebih mirip gue waktu latihan. Sedih ya, ke mana-mana nggak bisa naik motor. Sekarang, sih, bisa. Cuma belum lancar dan belum dibolehin.

      Delete
  15. Gw dulu belajar motor diajarin bokap pas umur 14an. Jatoh sekali langsung males lagi buat belajar.. Lutut gw lobang cuy !

    Pas umur gw 20, gw nekatin belajar pake matic yg baru dibeli. Belajarnya jam 4 pagi karena jalanan di kota gw sepi bgt. Pas hari ke 3 udah lancar di jalan raya tapi jatoh di jalan turunan yg ancur (sial bgt lecet). Sekali bonceng nyokap kurang seimbang kayak mau jatoh.. akhirnya lama2 bisa deh..

    Belajar motor bebek (cekLak cekLek) punya temen biasainnya cuma sehari langsung mahir..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wadaaay, berlobang. Ngeri amat. :'D

      Asik deh, akhirnya bisa juga. Gue harus bisa juga nih. :))

      Delete
  16. gue udh 23 taon blom bisa (lancar) naek mtor... :v
    mau blajar kendala'y satu, MALU.
    makin tua otomatis kemaluan (rasa malu) makin gede, beda ama anak2,,,

    bukan takut lho y, klo jatoh ga mikirin sakit ato luka, tp malu'y itu. :D

    orang gue naek motor d jalan ga jatoh aja brasa semua orng pd liatin gue.. :v

    mau punya pcarpun minder,,,
    takut ga bsa ngapa2in,,,
    d sekolah/kuliah sllu jd bahan bullyan, bhkan prnh d bully d dpan umum (warung makan), smpe seisi warung makan pd liatin gue...
    malu? banget.
    depresi? pasti.
    marah? jelas.
    tp mo gmna lg, knyataan'y emng kya gitu... :v

    dan yg mulai ngebully biasa'y orng yg sering gue tumpangin. krn gue sering numpang ama dia pas jaman kuliah, y gue nurut ajah mo d bully kek, mo d maki kek, senyum2 ajh kya orng goblok.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, thank you for sharing. Semoga bisa lancar naik motor ya. Biar bisa nganter anak ke sekolahan :))

      Delete
  17. senasib lah... aku malah bsa dibilang ga bsa naik sepeda sampe umur 30 ini. tp krn terpaksa kudu bisa motor, paling ga matic. akhrnya minjem sepeda bmx ponakan, ajar 3 jam pokonya udah bisa jalan aja. bsk nya ajar matic. baru berani turun ke jalan raya sekitar 2 mingguan kemudian, masih blm lancar mmg. skrg uda beberapa bulan lebih lancar.

    ReplyDelete
  18. oiya, banyakan malu gt kalo mau latihan ya... aku wkt itu latihan nya jam setengah 4 pagi sampe jam 5 an (biar ga diliat orang hehhehe) dijalan komplek perumahan yg lurus bgt beberapa ratus meter tp agak menurun, jadi tinggal seimbangin aja. gitu bolak balik 10 apa 15 kali. udah lancar baru latian belok. kalo udah bisa, ganti turun ke jalan raya... soalnya beda. biar paham estimasi jarak, gas, sama rem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho, ternyata latihannya subuh. Apa nggak ngeri gelap-gelap begitu? ._.

      OH IYA! Kan ada lampu. :')

      Delete
  19. Sekarang udah bisa naik motor blm mas bro?

    ReplyDelete
  20. kalo orang orang luar negeri malah lebih seneng naek sepeda

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.