Gak terasa hari ini adalah hari terakhir di bulan Februari 2015. Cepet banget, tau-tau besok udah Maret. Di tanggal 28 Februari ini, gue mau mengucapkan selamat tahun untuk Kota Tangerang yang ke-22. Semoga jadi daerah yang gak kalah sama Jakarta dan makin banyak kolam pemancingan disana. By the way, gua sering mancing di Tangerang, kalau lagi bisa. Sayangnya, gua gak bisa mancing. Ibarat peribahasa, gua lebih suka mancing tulang demi keluarga (itu BANTING)

Kalau bicara soal ulang tahun lagi, gua juga punya cerita soal ulang tahun yang entah bisa dibilang sedih, senang, atau ngenes. Walaupun ulang tahun gua masih tanggal 14 Juli nanti, gua mau cerita soal ulang tahun yang pernah gua alami. (Kode minta hadiah ulang tahun.)
Ulang tahun, biasa identik dengan ritual nyeplokin, dimana si orang yang ulang tahun bakal dilempar pake telur, terigu, tanah, air, api, udara. Sorry, jadi ngaco ke avatar. Entah itu awal mulanya gimana, yang jelas ritual itu masih ada sampai sekarang.

Sumber: digaleri.com
Selama 15 kali gua ulang tahun, gua juga pernah kena gituan. Waktu ulang tahun ke-12. Waktu itu, gua sama sekali gak mau keluar rumah karena gua udah tau pasti temen-temen gua punya rencana buat ngotorin badan gua yang tidak seberapa suci ini.  Gua memutuskan buat dirumah dan main game God of War di handphone Java yang baru aja didownload. Indahnya masa-masa sebelum Android.

Ternyata, rencana biadab mereka tetap berjalan. Dan sialnya, mama gua yang orangnya terlalu baik, malah nyuruh temen-temen gua masuk ke kamar gua yang tanpa ampun langsung nyeret gua keluar rumah.  Dengan kondisi handphone yang masih menyala dan game God of war yang sedang menghadapi raja terakhir, gua sukses dibawa keluar rumah.

'Eh, mau ngapain nih bawa gua keluar rumah. Gua lagi seru main game' tanya gua yang masih terfokus dengan handphone

'Udah tenang aja. Kita cuma mau ngajak lu main doang kok. Lu mainnya dirumah terus sih' salah satu teman gua memaksa

'Nah itu lu bawa terigu buat apaan? Jangan macem-macem deh' tanya gua sambil nunjuk ke sebuah plastik transparan berisi tepung

'Oh ini. kita mauuuu.....'

Belum sempat selesai teman gua ngomong, gua berontak dan sukses lari.

Sekitar 50 meter gua lari dari temen-temen gua, tiba-tiba aja dari kumpulan temen gua itu, ada anak kelas 3 SD, berhasil nangkep tangan gua. Dia adalah Diki, salah satu anak kecil dengan lari tercepat di kalangan anak kecil daerah rumah gua. Bisa dibilang, kalau lagi main bola, Diki kerjaannya hanya lari-larian.

'Nah loh, udah ketangkep. Mau kemana lagi sekarang'kata Diki sambil megang tangan gua


Untuk sekedar info, Diki adalah anak yang ukuran tubuhnya paling kecil diantara anak kecil dilingkungan rumah gua. Bisa dibilang dia adalah cerminan saat gua kecil. Kurus, pendek, tukang lari-larian. Dan gua yang saat itu kelas 7 SMP dengan mudah mengalah kepada bocah kurus-pendek-tukang lari-larian- kelas 3 SD. Payah sekali

Akhirnya, sore itu gua sukses kotor dengan berbagai macam bahan untuk membuat gorengan. Seandainya tubuh gua digoreng, bisa jadi jajanan sore yang biasa dijual di taman. Dikiranya gua adalah inovasi baru dari cilung rasa tinta cumi.

Tapi walaupun gua kotor, gua malu, dan gak sempet menamatkan God of war, tapi gua belajar satu hal, Tentang persaudaraan. Bisa aja saat itu gua marah saat dilempari tepung, tapi buat apa gua marah? Kalau gua marah saat itu, mungkin gak ada lagi yang mau temenan sama gua lagi. Mereka bakal beranggapan 'Ah, males lah. Jangan temenan lagi sama Robby. Gak asik orangnya'. 

Selain ritual nyeplokin, selama ulang tahun gua gak pernah dapet kado istimewa. Kayak orang lain pada umumnya, mereka dikasih kue, baju, boneka atau semacamnya. Gua cuma dikasih nasihat dari orangtua. Bukan maksud gua mau bilang kalau orangtua gua gak mampu beliin gua hadiah, tapi nasihat ketika beranjak  dewasa lebih perlu dibanding kado istimewa apapun *membela diri*.  Weerrrr.

Tapi yang namanya ulang tahun, gak selalu seneng-seneng aja, kadang ada sedihnya. Contohnya, ulang tahun gua yang ke-11, tepat saat gua kelas 6 SD. Gua yang saat itu masih berstatus jadi 'penganten sunat' merasa sedih karena gak ada yang ngucapin ulang tahun ke gua. Mereka lebih suka memberi ucapan  'Masih sakit gak itunya', 'Sunat itu sakit gak' dan satu-satunya pujian adalah 'Lu udah dianggap cowok kalo udah sunat. Gue aja belum pernah sunat pake laser, gue iri sama lo. Salut!'

Kalau anak lain setelah ulang tahun bakal lari-larian terus main sepeda, kalau gua gak bisa. Jangankan buat lari, buat pake celana aja kadang berat banget rasanya. Tapi yang keren dari ulang tahun gua ini, gua bisa punya handphone , dari duit sunat pengasih orang. Namanya juga anak kecil, sunat cuma mau duitnya doang.

Hape pertama dari duit sunat


Kata orang dulu, orang yang udah disunat berarti udah dewasa. Gua gak sepenuhnya setuju. Buktinya, ada yang sampai umur dua puluh tahun belum juga sunat. Kan gak logis juga kalau kedewasaan itu diukur dengan 'sebuah alat yang ujung kulitnya udah dipotong', siapa tau itunya udah dipotong sampai habis.

Pasti setelah sunat ada aja bebannya buat gak kayak anak-anak lagi. Tiap perbuatan nakal, pasti ujung-ujungnya ke sunat. Contohnya, gua pernah nangisin anak kecil gara-gara perutnya gua gebok pake bola plastik. Si anak kecil itu, nangis gak ada hentinya. Lalu, si anak kecil itu ngadu ke ibunya. Langsung deh gua dimarah-marahin

'Biarin aja. Nanti mas Robby biar disunat lagi. Beraninya cuma sama anak kecil'kata si ibu mencoba menenangkan anaknya sambil menggertak gua yang takut mau disunat kedua kalinya
Setelah peristiwa itu, gua trauma main bola deket anak kecil. Kebayang kalau tiap harinya gua gebok anak kecil, udah kayak apa nih ituan gua

* **

Dari dua ulang tahun itu, gua bisa belajar gimana caranya kesederhanaan. Gak selamanya ulang tahun harus ada pesta, kemewahan, atau kado istimewa. Tapi cukup dengan persahabatan dan kedewasaan yang membuat ulang tahun bisa jadi punya nilai lebih. Semakin bertambahnya usia, bertambah juga tantangan menjadi dewasa. Beruntung bagi gua yang masih bisa menikmati ulang tahun dengan senyuman, entah sampai kapan senyuman itu nampak ketika tanggal 14 Juli tiap tahunnya.

'Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway Blogger Energy: Ultah Terngenes'
Read More »

Hai semua pembaca yang baik hatinya. Baik hatinya, jelek nasibnya. Maaf, jangan emosi, jangan diambil hati, karena kita disini mau hepi-hepi. Weeerrr


Untuk post kali ini, gua mau mengucapkan turut berduka cita pada nilai ulangan seni budaya gua yang gagal tembus KKM. Rencananya, gua mau tabur bunga diatas kertas hasil ulangan yang udah dibagikan kemarin, tapi gua urungkan karena bunga yang mau gua tabur sebenarnya adalah bunga tidur.

Berbicara masalah ulangan, pastinya gak lepas dari yang namanya panik untuk mereka yang merasa belum siap. Biasanya mereka yang belum siap bakal mohon guling-guling ke guru buat nunda ulangannya. Untung ujian nasional itu gak dibikin sama guru, kalo guru yang bikin bisa aja ditunda. Seandainya ada kayak gitu, berapa banyak bulir air mata yang siswa keluarkan demi mengemis minta penundaan. Jangan sampai itu terjadi.

Tapi kalau lagi musim ulangan gini, pelajar langsung berperilaku lebih aneh dari hari biasa. Contohnya gua. Gua seminggu biasanya gak pernah baca buku, sekarang jadi rajin baca buku, seminggu sekali. Kalo biasanya gua sering begadang buat nonton tv, sekarang gua bisa nonton tv sampe jam 12 malem. Kayaknya sama aja deh. Payah lah, biskuit TOGO

Kalau lagi menghadapi masa-masa sulit dalam sekolah (baca: ulangan) biasanya juga cara belajar teman pelajar bakal lebih keren lagi. Kalau biasanya dikenal 'Sistem Kebut Semalam', yang biasa digunakan oleh pelajar instan demi mendapat nilai mencapai KKM. Menurut gua, cara ini SELALU SALAH. Apapun yang dikerjakan instan gak akan bagus hasilnya, kecuali download film. Karena pasti gak akan terasa feel belajarnya.

Biasanya juga, kalau lagi ulangan bakal ada pelajar yang merasa buntu buat milih jawaban, mereka akan melakukan 'Tang-ting-tung'. Mereka yang masih menganggap cara sakral ini sebagai alternatif, pasti langsung percaya. Gua sih gak ada masalah dengan orang yang pake cara ini, tapi aneh aja gitu. Bayangin, waktu gua UN SMP dulu, ada seorang temen yang pake cara ini.

'Tadi lu ngapain gelindingin penghapus waktu ngerjain soal' tanya gua ke temen gua selesai ngerjain soal UN

'Oh, itu. Gua lagi nyari jawaban' jawab dia dengan nada ringan

'Gak normal, lu. Mana bisa dapet jawaban dari penghapus. Gila lu' gua keheranan sambil emosi

'Abisnya, gua udah buntu banget nih'

'Lu pasti gak belajar deh. Bego amat sih, lu'

'Bodo amat lah'

'Dasar bego. Besok gua bagi jawaban ya, kayaknya ampuh tuh'.

'YEEE PAYAH LU, biskuit TOGO' temen gua pergi sambil ngomong begitu. Gua ditinggal.

Ketika orang yang masih percaya dukun dipersatukan, begitulah jadinya

Gua gak bisa membayangkan, sekolah lu yang selama 3 tahun berjuang berangkat sekolah hujan, panas, nginjek tai kucing, sampe ketiduran kelindes angkot, cuma ditentukan oleh sepotong karet hitam yang biasanya disebut penghapus.

Itu baru tang-ting-tung pake penghapus, ada lagi yang tang-ting-tung sambil membaca ayat lalu memilih jawaban dimana ayat itu berhenti dibacakan. Makin absurd aja pelajar Indonesia, dan gua ikut-ikutan lagi. Disitu kadang saya merasa kafir.
  
Ulangan yang paling sulit buat pake jurus tang-ting-tung adalah ulangan matematika. Ini jelas susah karena matematika adalah ilmu pasti dan aneh kalau ditebak-tebak. Sesungguhnya, kalau kalian mengerjakan soal matematika dengan cara tang-ting-tung, kalian telah melupakan esensi dari matematika itu sendiri. Walau sering terjadi pada gua dalam keadaan terjepit.

Ngomongin ulangan, gua besok udah mulai ulangan tengah semester (UTS). Emang agak nanggung dan gak kayak biasanya. Baru kali ini selama gua sekolah, UTS dimulai hari Rabu. Ya, mau dimulai hari apapun itu, semoga aja nilai gua bisa bagus daripada UTS semester ganjil. Aamiin.
Kalo ada yang kepo jadwal UTS gua, bisa lihat gambar dibawah ini. Tulisan tangan gua tuh


Kalau gambar di bawah ini, perlengkapan buat ulangan. Lumayan lah, buat pamer ke tetangga.

Biar gua jelaskan satu per satu yang ada di gambar dan arti dari masing-masing benda.

Papan jalan warna hijau stabilo dengan stiker Prabowo (yang dikasih tetangga) di sisi kiri atas menggambarkan semangat yang tak kunjung padam. (iya, gua juga asal tulis aja). Di bagian belakang, sebenarnya ada stiker juga, yaitu stiker mekarsari. Boleh dikasih juga stikernya
Nomor/Kartu peserta memiliki makna yang sangat penting. Itu adalah salah satu syarat untuk diperbolehkannya ikut ujian, kalau gak mau dibilang joki ujian, apalagi joki tri in wan. Selain itu, nomor ini memiliki arti sebagai pembeda dari peserta ujian yang lain. Semua orang tau itu. Oke, lanjut
Pensil 2B diyakini sebagai sebatang kayu ajaib, karena bisa menentukan nasib seseorang. Lewat benda ini, jawaban yang kita pilih bisa ditulis di kertas LJK.
Penghapus hitam memiliki arti yang sangat mendalam. Hitam tak selamanya kotor. Karena walaupun hitam, dirinya bisa membersihkan yang kotor. Dia rela menjadi hitam demi kertas agar tetap terlihat putih bersih.
Penggaris ujian kadang disepelekan, tapi dia memang tidak terlalu penting dalam ujian. Tapi bagi gua, penggaris ini sangat penting untuk berkolaborasi dengan pensil dalam menuliskan di kertas LJK.
Serutan, HAH! kadang dia sering dilupakan siswa karena perannya yang terkesan "berat-beratin" dan lebih baik pinjam ke teman. Emang sih, gua juga sering ngeras gitu.
Kertas kosong. Jangan sepelekan namanya. Walaupun kosong, disitulah contekan sebenarnya disembunyikan.

Kira-kira begitulah penjelasan ulangan dari kacamata gua (walaupun gua gak berkacamata). Intinya, jangan takut dengan ulangan. (Oke, gua mencoba menghibur diri). Doakan gua semoga nilai UTS genap ini bagus. Aamiin.

Bagi yang punya saran kegelisahan selama pengalaman jadi pelajar, bisa kirim ke kontak gua. Siapa tau bisa bikin ide baru lagi. Kritik dan sarann sangat dibutuhkan untuk membuat gua lebih baik lagi. Oke cukup sekian, CIAO!



Read More »

Di waktu senggang, gua ngobrol sama seorang temen gua. Sebut saja Sofyan namanya. Bagi gua, apa aja bisa jadi bahan obrolan, selagi gua juga ngerti apa yang diobrolin. Karena gua emang orangnya talkative (suka ngobrol). Waktu itu, kita ngobrolin tentang masa lalu kita masing-masing.

Sofyan memulai obrolan dengan sebuah keheranan.

"Kenapa ya, waktu kita TK/SD dulu itu suka banget baca. Tapi sekarang malah gak suka baca. Apalagi kalo baca soal Bahasa Indonesia yang bacaannya kayak koran"

Gua berpikir, iya juga apa yang dibilang Sofyan.

Mengenai koran, gua teringat kembali dengan masa SD gua. Bukan karena saat itu gua jualan koran, melainkan hobi gua yang suka baca koran. Tiap pulang sekolah, gua selalu menyisihkan uang seribu rupiah dan dikumpulkan sampai akhirnya 3 hari kemudian gua beli koran. Koran yang gua suka baca saat itu adalah koran harian olahraga TopSkor. Itu sebabnya, gua punya pengetahuan sepakbola yang lumayan dibanding anak seusia gua saat itu. Yah, walaupun hanya koran olahraga, setidaknya hobi gua ini beda daripada hobi anak lainnya pada masa itu yang lebih suka menghabiskan waktu buat main PlayStation atau ke Timezone.
Mungkin hobi gua waktu kelas 2 SD udah jarang ditemui pada anak kelas 2 SD sekarang

Saking sukanya baca koran, kemana aja tiap gua nemuin koran pasti gua baca. Dari koran yang ada di tukang cukur sampai koran yang ada di kertas nasi uduk. Sangat maniak.
Kalo sekarang, buat baca koran itu mudah banget. Kita ga perlu beli koran. Tinggal buka internet, masuk situs berita, muncul deh informasinya. Bahkan kita bisa milih mana yang kita suka. Orang juga bakal berpikir ulang buat baca koran karena itu hanya membuang kertas. Orang akan lebih memilih berlangganan internet 100ribu sebulan daripada berlangganan koran 60-80ribu sebulan.

Jujur, gua sebenernya lebih suka baca berita di koran daripada baca berita di internet. Baca berita di koran walaupun lama juga masih enak, paling efeknya ngantuk, abis itu tidur. Kalo di internet, kalo kelamaan pusing, ga bisa tidur dan akhirnya buka internet lagi dengan mengakses hal yang aneh-aneh. Pengalaman emang gak bisa bohong.

Tapi, sekarang gua susah tahan kalo lagi baca apapun. Durasinya paling cuma sejam. Beda waktu gua SD. Gua bisa menghabiskan hari cuma baca buku, koran, maupun komposisi makanan diluar kemasan. Ya, gua juga sering bacain komposisi makanan kemasan. Yang penting kan baca apa aja. Sampai waktu bapak gua lagi ngetik sms, gua baca juga. Dasar gak sopan!

Ngomongin membaca, gua baru aja nyelesain baca bukunya bang Raditya Dika yang terbaru. Koala Kumal judulnya. Sebenernya, gua udah lama nyelesain buku ini. Cuma karena saat gua nulis kalimat sebelumnya, tulisan gua cuma mentok sampe draf. Setelah itu lupa gak dilanjut lagi.
Karena terlanjur dari judul Mari Membaca, sekalian aja gua mau kasih bahasan dari buku koala kumal.

Buat kalian yang suka buku komedi pake hati a la Raditya Dika, ini buku yang paling menyentuh dari buku-buku sebelumnya, tapi masih kalah lucu dibanding Marmut Merah Jambu. Ini menurut gua aja ya, jangan protes.

Mungkin kalau kalian sering buka blog yang membuat review buku ini, kayaknya gua gak perlu panjang lebar jelasinnya. Gua mau membagikan pengalaman dari segi yang berbeda. Dari segi penampilan, buku ini memiliki 247 halaman dan terdiri dari 12 bab, yang merupakan buku paling tebal yang dibuat Raditya Dika. Dari segi bau bukunya, seperti bau buku pada umumnya. Oke, skip
Dari tingkat kepuasan harga, gua gak puas. Karena harganya gak biasa buat gua. Gua kira harganya kisaran 40ribuan, ternyata 60ribu kembali gope. Tapi dari kualitas, gua cukup puas, walaupun gua masih lebih suka buku Marmut Merah Jambu.

Gua rasa cukup sekian bahasan tentang membaca. Dan, janganlah kalian meninggalkan kebiasaan membaca. Karena membaca adalah jembatan ilmu - begitulah kutipan kalimat yang sering gua dengar saat upacara SD.

Read More »


Halloooo semuaaaa, balik lagi bersama Robby, si pelajar yang jarang ngerjain pr. Kalo masalah pr, gua paling males sama yang namanya pr merangkum. Biasanya, pr yang tugasnya merangkum adalah pelajaran biologi. Itu yang sering gua rasakan selama hampir 7 bulan ini. Gua sih seneng-seneng aja buat dikasih tugas ngerangkum. Ya, cuma pegelnya itu. Kayak abis melintir pala orang sampe putus

Setelah minggu kemarin gua membuat tulisan Hantunya Pelajar yang pertama, banyak yang memberi respon di kolom komentar. Dari banyaknya respon itu, gua menangkap sebuah komentar yang membuat gua kepikiran buat nulis ini.

Terimakasih untuk kak Melissa Nath

Dari komentar itu, tertulis sebuah nama mata pelajaran yang sering jadi momok menakutkan bagi gua, gak tau deh yang lain. Yaitu bernama Biologi. Sebelum melanjutkan bahasan ini, gua mau memberikan ucapan terimakasih dahulu kepada orang yang memungkinkan gua buat menulis ini. Pertama, gua mau ngucapin terimakasih buat pemberi komentar. Kedua, terimakasih juga buat guru biologi gua yang telah menunda ulangan dan menambah panik suasana hidup gua. Tanpa kalian, gua gak dapat keresahan ini.

Dalam rangka menjelang hari-hari keras (baca: Ulangan tengah semester), akhir-akhir ini gua jadi sering baca buku resep makanan. Buku yang paling sering gua baca adalah buku pelajaran biologi, yang katanya susah banget buat dihafal. Emang sih, buat menghafal materi pelajaran biologi itu sulit. Jangankan buat menghafal, kadang pengucapan aja susah. Bikin mulut jadi berbusa.

Kalo udah masuk minggu-minggu ulangan kayak begini, khususnya pelajaran biologi, pelajar bakal melakukan kesibukan sendiri. Pertama, mereka bakal sibuk meningkatkan ibadah. Kedua, mereka bakal banyak menghafal istilah latin biologi. Saking giatnya, kemanapun mereka pergi, pasti bakal menyebutkan istilah-istilah latin. Yang lebih sadisnya lagi adalah mereka bisa tidur mengigau dengan menyebutkan klasifikasi virus dan bakteri secara rinci.

Untuk pelajar yang sering atau suka main ejek-ejekan, mereka bakal mengganti ejekan mereka dengan nama latin dari makhluk hidup. Semisal, Candida albicans, yang merupakan jamur penyebab penyakit keputihan.

Ada lagi seorang teman gua yang membuat banyolan seperti ini

Cemen lu. Masa kalah sama Cycas rumphii (Pakis haji). Pakis aja udah haji, masa lu umroh aja belum?

Banyak cara menuju kesuksesan. Demi mendapat nilai bagus di ulangan biologi, mereka membuat ejekan dari nama latin makhluk hidup. Kreatif!

Yang namanya mau bisa biologi, pasti harus banyak baca dan menghafal. Itulah yang guru gua katakan. Itulah sebabnya, teman-teman gua rajin menghafal istilah latin semalam sebelum pelajaran biologi. Bukan karena mereka rajin, melainkan karena keeesokan harinya guru gua bakal menanyakan apa yang sudah mereka pelajari seminggu sebelumnya. Dan guru biologi gua punya peraturan, dimana peraturan tersebut berbunyi

Kalau yang gak bisa jawab, silahkan keluar kelas

Itu yang bikin panik, takut, dan gelisah saat pelajaran biologi. Masalahnya, keluar kelas, men! Malunya gak bisa ditahan. Kalo orang yang gak mikir sekolah, dapet hukuman begitu malah seneng. Bahkan, dia bakal bilang 'Boleh saya ambil tas sekalian gak, Bu?

Walaupun kadang belajar biologi kadang bikin kita garuk kepala pake papan tulis, ada juga bagian dimana belajar biologi sangaaat mengasyikkan. Masih ingat saat kalian SMP? Pasti pernah mempelajari yang namanya sistem reproduksi hahaha. Biasanya cowok-cowok yang paling antusias dengan materi ini. Karena cowok-cowok pasti minta praktek pelajaran itu ke guru, walaupun sama temen cowoknya sendiri. Yang cewek sih jijik gimana gitu tiap ada materi reproduksi. Ada yang tutup mata, tutup jendela, tutup pintu, masuk kamar.... waaahh jangan sampai kejadian.

Sebenernya, kita gak perlu takut sama pelajaran yang mengandalkan ingatan yang kuat, seperti biologi. Kuncinya cuma harus sering baca, itu pendapat guru gua sih, gak tau menurut pendapat Mas Dhani. Kalo aku sih.... YES!

Kalau minggu kemarin gua bikin pantun yang mungkin sulit dimengerti, sekarang gua akan membuat pantun yang mudah dipahami

Beli sisir ke Rumania
Pulangnya ketemu Ahmad Dhani
Buruan...... minta fotoooo~
  
Read More »

Menyambut Hari Valentine, gua mau ikut-ikutan ngomongin Valentine nih. Gua akan membuat sebuah post tentang 'Sayang'. Tapi kalo orang biasanya ngomongin sayang cuma seputar orangtua, pacar, selingkuhan, atau tukang ojek, gua mau bahas tentang sayang kepada nilai. Anti-mainstream, coi.

Kenapa gua milih ngomongin sayang kepada nilai? Alasannya simpel, biar anti-mainstream.
Kalo ngomongin sayang ke orangtua.. gak usah dikasih tau deh soal itu. Biar gua, orangtua, dan Allah aja yang tau. Gak mau pamer.
Kalo ngomongin sayang ke pacar... bukannya mau pamer, tapi gua gak punya pacar. Mari jomblo merapat hehehe.
Kalo ngomongin sayang ke selingkuhan... gimana caranya gua ngomongin selingkuhan, pacar aja gak punya.
Yang terakhir, ngomongin sayang ke tukang ojek. Udah lah, gak usah dibahas. Gua jarang naik ojek. Kasian juga yang lagi baca ini. Mereka nungguin bagian ini selesai dan mau jalan ke blog lain.
Nilai ulangan Seni budaya


Mungkin bagi kalian yang baru liat judulnya dan langsung punya pikiran kalo ini adalah post tentang cerita dewasa yang ada tagline khas-nya 'Ahh sayaaaaangggg, sedikiiiitttt lagiiiiii sayaaaaaaanggggg'. Bukan itu tujuan dari post kali ini. Jangan menilai post dari judulnya. Oke, langsung masuk cerita *nyeruput teh*

Jadi gini, alasan gua membahas ini sebenarnya adalah rasa sayang gua kepada nilai. Gua punya kebiasaan kalo lagi ulangan harian, sering banget gak tuntas. Belum lama ini, gua baru aja selesai ulangan harian seni budaya yang pertama. Dan, diluar dugaan, gua dapet nilai 74. Jelas diluar dugaan, karena biasanya kalo ulangan seni budaya paling mentok dapet 60. Tapi, nilai 74 termasuk gak tuntas, karena kriteria kelulusan minimal (KKM) pelajaran seni budaya adalah... 78. Sungguh ironi, cuma beda 0,4, gua dipastikan ikut remedial. Oh, Tuhan. Gua benci remedial.

Sungguh sayang, masalahnya gua udah belajar dua minggu sebelumnya, tapi tetep masuk jurang remedial lagi. Untuk kesekian kalinya ini terjadi. Tapi, kalo ada remedial, gua jadi makin sering baca-baca daripada gua dapet nilai bagus, setelah itu gak dipelajari lagi. Kalo udah gini, gua makin sayang sama pelajaran yang sering kena remedial.

Pasti orang-orang yang pernah mengalami nasib seperti gua bakal, punya kesan yang sama seperti gua.

'Ah, sayang banget. Padahal sedikit lagi tuntas'

Ke-tanggungan dalam nilai ulangan juga pernah gua rasakan saat ulangan semester ganjil. Waktu itu, ulangan semester akhir pelajaran prakarya. Semua materi udah dikasih bocoran apa aja yang bakal dikeluarin, termasuk 2 soal essay yang udah dikasih tau soalnya dan ada 40 soal pilihan ganda. Guru mana lagi coba, yang mau ulangan dikasih spoilernya dulu.
Di ulangan tengah semester sebelumnya, gak ada soal essay, cuma 40 soal pilihan ganda yang 3/4nya  gak bisa gua kerjakan!. Gua cengok saat UTS pelajaran prakarya.
Belajar dari ulangan di pelajaran lain yang banyak mengeluarkan soal UTS, gua baca-baca sedikit tentang soal UTS, tapi lebih fokus ke 2 soal essay yang soalnya adalah Menggambar rangkaian PCB dan menjelaskan pembuatan rangka PCB. Gua sibuk menghapal semua bagian-bagiannya. Dan ternyata, soal essay itu gak ada, dan Semua soal SAMA PERSIS dengan soal UTS! Mati deh, gua belum sempet belajar soal itu. Dan parahnya lagi, semua kunci jawabannya sama. Ini namanya UTS dua kali. Dan hasilnya bisa ditebak... gua cengok dua kali. Di UTS dan di UAS. Gua berharap, nilai Prakarya gua itu setidaknya dapat keajaiban.

Setelah nilai UAS prakarya sudah keluar, gua langsung buru-buru mau tau. Rasa penasaran ini lebih besar dari rasa sayang-sayange. Ada seorang temen gua yang share foto nilai di grup BBM. Gua buka hape, cek BBM, sambil nyocokin nomor peserta gua. Setelah ketemu dan cocok dengan nomor gua, gua liat ada angka 5 di digit kedua nilai gua. Gua makin penasaran, pas gua liat angka depannya... 7. Iya..!! TUJUH LIMA!! Syiit. Gak tuntas lagi dah. Padahal gua cuma butuh 0,1. IYAAA, NOL KOMA SATU!!. Sayang... sedikit lagi.


"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy".
Read More »


Masuk ke minggu pertama terbitnya rubrik yang berjudul 'Hantunya Pelajar'. Jadi, buat kalian yang nebak-nebak bakal kayak apa isi dari rubriknya, gua kasih tau nih. Sedikit basa-basi aja, pasti kalian yang membaca ini bisa membaca (iyalaah). Pasti selama kalian hidup, kalian pernah sekolah, minimal SD. Bener, kan? Selama sekolah juga pasti pernah ada yang namanya hal-hal yang bikin takut, gelisah, panik, bikin pipis dicelana. Pokoknya yang nyeremin deh. Nah, semua yang menyeramkan, yang bikin takut, gelisah, panik dan pipis dicelana ini, bakal gua kupas dengan gaya tulisan khas dari gua, dengan sentuhan pengalaman pribadi tentunya. Jadi buat kalian yang punya anggapan kalo #HantunyaPelajar adalah sebuah tulisan yang menceritakan seorang pelajar yang merangkap sebagai hantu di pasar malam, itu salah.

 ***

Oke, di kesempatan pertama gua bakal membahas sebuah ketakutan yang paling sering gua alami, yaitu bahasa Inggris. Sebenernya, ini bukan sebuah ketakutan, tapi kepanikan.

Semua orang gak bisa ngebantah kalo bahasa Inggris penting banget di dunia, apalagi dunia lain, eh dunia kerja maksudnya. Makanya, banyak cara orang buat belajar bahasa Inggris. Dari mulai yang 'sok-sokan' sampe yang ekstrim cara belajarnya.
Orang yang 'sok-sokan' adalah orang yang menganggap dirinya benar, padahal SALAH. Contoh mudahnya adalah, gua sendiri. Gua lebih suka ngomong bahasa Inggris dengan 'se-jeplaknya'. Karena itu sudah tertanam sejak gua SD. Guru bahasa Inggris di SD pernah bilang ke gua 'Kalo mau bisa bahasa Inggris, harus berani dulu buat ngomong'. Setelah gua SMA, gua gak bisa menerapkan itu karena setelah gua tau, kalo bahasa Inggris punya aturan yang sulit.
Bayangin aja, gua gak pernah bisa ngebedain apa itu Past Tense, Simple Past Tense, Present Perfect Tense, macem-macem lah. Belum lagi, kosakata yang sedikit gua kuasai membuat gua terlihat 'cemen' saat nanya arti ke seorang temen.

'Eh, artinya huge itu apa, ya?'gua nanya ke salah satu temen yang lagi main handphone

'Huge itu artinya besar'

'Tapi, big juga artinya besar' gua ngeyel dengan jawaban ini

'Iya emang'

'Terus gimana dong? mana yang bener nih, huge apa big yang artinya besar'

'Dua-duanya bisa, cuma beda tingkatannya'

'Gak bisa dua-duanya dong,' kata gua makin ngeyel. lalu gua melanjutkan dengan jawaban aneh. 'Gak adil nih namanya.'

'MENDING PALA LU GUE BOM, DAH. BERISIK BANGET!!

Belajar bahasa Inggris selain dengan cara 'sok-sokan', ada lagi yang dinamakan cara ekstrim. Cara ekstrim disini bukan seperti yang kalian bayangkan. Bukan dengan cara merangkak diatas satu tali diantara dua tebing dan dibawahnya sudah siap ribuan singa berkumpul, bukan gitu. Tapi, cara ekstrim dengan main game. Saran ini diberikan oleh salah satu teman bernama Oky. (Tuh, coi, nama lu gua tulis di blog gua nih. Besok jajanin gua yah hahaha)

Oky bilang, 'kalo lu mau bisa belajar bahasa Inggris, lu harus RAJIN MAIN GAME'. Ya kali, masa gua udah SMA gini disuruh rajin main game. Yang ada gua malah pingsan dengan kondisi tangan membengkak karena seharian mencetin stik ps/layar hape.

Sebenernya, semua orang suka dan pengen banget bisa bahasa Inggris. Awalnya udah antusias buat belajar bahasa Inggris, tapi dengan sekejap bisa jadi benci. Kadang murid cuma ngangguk-ngangguk sok ngerti, dan cuma bisa jawab 'Yes' atau 'No'. Paling ada sedikit variasi, yaitu 'Understand'. Mirip kuis Deal or No Deal kalo gini jadinya.

Banyak yang suka, tapi banyak juga yang benci. Dimana masalah dari ini semua? Di guru? Bukan. Di murid? Bukan juga. Masalahnya di bahasa yang dipakai saat belajar. Guru bahasa Inggris gak selamanya salah kalo dia pake bahasa Inggris, namanya juga guru bahasa Inggris. Kita jadi murid paling cuma nurut aja apa yang diomong sama gurunya. Syukur kalo ngerti, kalo gak ngerti cuma bisa panik.

Biasanya, kepanikan itu terjadi saat kita disuruh buat mengulangi penjelasan yang sudah dijelaskan guru. Bagi orang yang gak ngerti (kayak gua), cuma ada dua pilihan, tetep tenang dan jangan sok-sokan. Tetep tenang, artinya gak usah panik sampe mimisan gara-gara bingung mau ngomong apa. Jangan sok-sokan, artinya jangan ngomong kayak bule-bule yang ada di film tengah malam.

Tapi entah kenapa, segalak-galaknya guru bahasa Inggris, pasti ketutup sama cantik/ganteng. Serius. Selama gua ketemu sama guru bahasa Inggris, pasti mereka ganteng/cantik, sekalipun mereka marah sejadi-jadinya. Entah, setelah gua tau kalo jadi guru bahasa Inggris bisa nambah kegantengan, gua jadi pengen guru bahasa Inggris. Tapi, keinginan gua sulit deh. Gua aja ngomong bahasa Inggris masih belibet.

Jadi, ketakutan kita terhadap pelajaran bahasa Inggris adalah ketakutan kita mengeluarkan apa yang kita ucapkan dalam bahasa Inggris. Gua pernah denger kalimat 'Speak your mind', yang berarti 'katakan apa yang kamu pikirkan' kurang lebih seperti itu, mohon koreksi. Katakan apa aja yang ada dipikiran, asalkan pikiran kalian saat itu tidak dalam pikiran kotor. Aduh, jadi kayak menggurui gini. Mungkin segitu aja deh. Terakhir, gua mau kasih pantun. Tapi bukan pake bahasa Inggris, gua aja ngomong bahasa Inggris masih belibet. Nih pantunnya:

Beli kembang kol di Pasar Tanah Abang
Pulangnya ketemu Agung Hercules
Abis itu mampir beli bakso
Abis itu reunian SD deh

***

Oke, terimakasih telah membaca segmen ini. Semoga minggu depan gua masih bisa dapet keresahan selama jadi pelajar. Oh iya, kalo ada yang mau nambahin, kritik, atau saran boleh kirim kesini *nunjuk kolom komentar*.  Jangan lupa, selalu update post terbaru dari blog gua. Bisa subscribe atau follow blog www.robbyharyanto.com. Kalo mau kenal lebih dekat, bisa follow twitter @robby_haryanto *promo besar-besaran*. 

Sekian, terimakasih

 
Read More »

Halo semua. Jumpa lagi di blog yang tidak membeda-bedakan kasta ini. Semua orang bisa baca blog ini, asal punya koneksi internet hehehe. Ngomongin masalah internet, gua coba iseng-iseng search di dengan keyword 'Robby Haryanto', yang gak lain adalah nama gua sendiri. Setelah muncul, keluar hasil di google, ada di urutan 10 page one, ada akun ask.fm gua. Kalo ada yang kaget gua punya ask.fm, gak usah takut. Gua juga manusia yang pengen punya akun social media. Takutnya, nanti ada yang bilang

'Kok setan main ask.fm juga?'

Jangan sampai terjadi hal seperti itu.

Oke, gua mungkin orang yang terlambat tau akan social media yang biasanya dipake buat orang kepo ini. Setelah dibisiki oleh setan apa, gua akhirnya main ask.fm. Ya, walaupun gak seru, tapi lumayan buat iseng kepoin orang. Gua punya ask.fm sama sekali gak ngerti gimana caranya.

Sebelum punya ask.fm,  gua benci banget sama orang yang main ask.fm, apalagi yang nyambungin ask.fm mereka ke twitter. Ada juga yang majang akun ask.fm di bio twitter. Tiap gua liat bio twitter orang dan ada akun ask.fm disana, gua langsung bereaksi

'Alay, lo!'.

Setelah kerasukan stik Nyam-nyam (entah apa hubungannya), gua mulai coba ask.fm. Dimulai saat gua coba cari-cari aplikasi gitu, tiba-tiba nemu ask.fm. Daripada gua penasaran dan kebawa mimpi buat install, ya udah langsung aja gua install dengan sukses. Gua cerita ke temen gua kalo gua punya ask.fm, dan temen gua bereaksi

'Alay, lo!'.

Semua orang hampir pernah melakukan 'kemunafikan'

Ya, jadi akhir-akhir ini gua sering bosen. Gua coba aja buka ask.fm. Gak kayak temen-temen gua yang sering di ask, gua samasekali gak pernah. Yang ada malah di ask dari 'sononya' (bener gak sih namanya?)

Dibawah ada beberapa pertanyaan dari 'sononya' yang gua jawab dengan gak nyambung, gak pake pikiran, dan langsung aja, gak pake lamaa!!. Nih, coi. (Catatan: bertanda bold adalah pertanyaan, yang tidak merupakan jawaban yang gua beri.)

Seberapa sering kamu pergi ke bioskop?
Setahun sekali

Apa yang kamu tambahkan di pizza-mu?
Emping

Situs web apakah yang membahayakan kemanusiaan?
www.robbyharyanto.com

Apakah hal pertama yang ada dalam pikiranmu pagi ini?
Kapan gua kaya

Apakah kamu lebih suka bioskop atau teater?
Lebih suka jualan di kedua tempat itu

Apa yang dapat memperbaiki suasana hatimu yang buruk?
Berhenti main ask.fm

Apa yang membuatmu marah?
Main ask.fm

Apa yang paling kamu syukuri dari teman-temanmu?
Syukurin lo jatuh~

Apa liburan favoritmu?
Berhenti main ask.fm

Apakah yang merusak harimu?
Ask.fm

Apakah kamu percaya bahwa setiap orang di Bumi memiliki belahan jiwa?
Coba tanya yang lain. Jangan ngomongin asmara, gua sensitif

Apa kartun animasi favoritmu?
Pengen jawab hentai, malu ah

Berapa pasangkah sepatu yang kamu miliki?
Dikit, cuma 20 pasang (terhitung sejak gua lahir)

Bau apa yang mengingatkanmu masa kecil?
Bau walang sangit

Apa kamu memberikan uang kepada pengemis di jalan?
Ya, tapi sebelumnya gua iket tali dulu

Apakah pengetahuan yang paling menarik?
Pengetahuan tentang kabar terbaru mantan

Kapan terakhir kali kamu marah? Apa yang terjadi?
Tadi pagi, kaki kiri gua diinjek sama kaki kanan gua sendiri

Apa kegiatan favoritmu di waktu sengganng?
Main ask.fm

Apa kebohongan yang paling sering dikatakan orang-orang?
Gua udah punya pacar, padahal jomblo
Gua udah punya mantan 16, padahal belum sunat

Apa frasa dalam bahasa asing favoritmu?
Ngehe

Persoalan apakah yang ingin kamu ketahui lebih banyak?
Kenapa gua rela menghabiskan waktu buat jawab pertanyaan ini?

Hewan apa yang ingin kamu pelihara di masa mendatang?
Kura-kura berkepala rumah tangga 

Berapa banyak gigi yang kamu punya?
Mau liat? 

Apa restoran favortimu di dunia?
Warteg Barokah dan Warteg Sido Mampir 
 
Apa yang akan kamu lakukan dengan ketenaran "15 menit"?
Berhenti main ask.fm 

Apa yang kamu inginkan saat ini?
Berhenti main ask.fm 

Jika kamu memiliki tiga keinginan, apa sajakah keinginan itu?
Tau gunanya ask.fm 

Kualitas dari pria yang bagaimana yang paling kamu benci?
Yang kalo malem suka godain cewek lewat. Kan gua jadi iri 

Siapa orang paling jahat sepanjang sejarah?
Tukang mainan lagi gua TK 

Apakah salah satu makanan favoritmu?
Apa nih maksudnya nanya-nanya gini? Udah siap gua nikahin? 

Olahraga apakah yang paling membosankan?
Main ask.fm 

Apa yang ada di pikiran Anda?
Seorang wanita yang tadi pagi kakinya gua injek di angkot 

Apa isi SMS yang terakhir kamu kirim?
Bangsat, gua lupa 

Gaya rambut apa yang paling cocok untuk perempuan?
Botak, cocok tuh 

Nilai keterampilanmu menari dari 1 (buruk) sampai 10 (terbaik)
-10 

Jika kamu tidak pernah bisa mati, kamu akan menjadi siapa?
Yang nanya~ 

Terbuat dari apakah jagat raya itu?
Belum pernah nyicipin, jadi gak tau deh 

Musik apa yang sedang kamu dengarkan saat ini?
Musik lu, gua lagi konsentrasi 

Siapa temanmu yang paling pintar?
Tebak dong? Pura-pura gak tau nih 

Di manakah kamu dilahirkan?
Mau gua jawab pake jawaban asal atau bener? 

Bagaimana kamu bisa termotivasi?
Mending sholat subuh gih 

Apa saran terburuk yang pernah kamu terima?
Saran terburuk yaitu saat gua disuruh main ask.fm dan gua gak tau cara mainnya

Apa penyesalan terbesarmu?
Gak ada deh kayanya. Coba cek toko sebelah 

Di manakah kamu biasanya membaca?
Dimana aja asal jangan di motor. Soalnya kalo di motor..... repot cyiinnnnnn #Iklan 

Mana yang lebih kamu sukai, ski atau papan salju?
Di Bakti gak ada salju, adanya banjiran. Ya mainan tahunannya main kobakan 

Hadiah libur apa yang membuat kamu benar-benar senang?
Libur selamanya sampe lupa caranya pake seragam sekolah 

Apakah kamu pernah berpikir untuk menjadi vegetarian?
Ya, gua sempet berpikir. Vegetarian itu apa ya??? 

Seberapa pentingkah bagimu memiliki banyak uang?
Sepenting gua jawab pertanyaan ini 

Bagaimana kamu mengetahui berita terbaru?
Ada yang ngebisikin 

Jika kamu tidak pernah bisa mati, kamu akan menjadi siapa?
Menjadi penjaga rental ps 
 
Berapa harga untuk cintamu?
Kalo cintamie sekarang harganya seribu 

Apa kamu pernah kabur dari rumah?
Pernah, rumah tetangga yg gua malingin 

Apakah kamu lebih tahan panas atau dingin?
Yang jelas gak tahan godaan setan 

Apa kamu benar-benar percaya manusia berevolusi dari kera?
Gak percaya ah. Buktinya gua lebih mirip serigala daripada mirip kera 

Buah apa yang paling sering kamu makan?
Semua buah sering. Kecuali buah khuldi dan buah dada uyeaahh 

Di hari apa kamu ingin hidup kembali?
Yang jelas bukan hari Senin 

Apa yang ada di bawah tempat tidurmu?
Mau liat? 

Mengapa langit biru?
Ketumpahan wantex 

Jika kamu adalah burung, ke manakah kamu akan terbang?
Ke rental ps

*Tambahan
Akun ask.fm gue yang @robbyskuit udah nggak dipake lagi. Kalo mau iseng nanya atau kepoin (walaupun nggak ada yang layak dikepoin), bisa ke sini
Read More »