Ahooy... apa kabar semua. Bener nih, udah lama banget gak update blog lagi. Ini karena nilai rapor gua yang gak memuaskan dan lagi giat-giatnya buat belajar. Jadi ga sempet update deh. Kalian udah tau belum apa hal baru yang ada di blog gua ini? Kalo kalian sering baca blog gua, pasti tau deh. Gua kasih tau aja deh. Gua kan orangnya baik tanpa membedakan strata sosial (Sumpah, gak nyambung!).
Blog gua ini sekarang berganti nama dari robbyskuit.blogspot.com menjadi robbyharyanto.com!. Jadi, kalo kalian mau cari blog gua, gak perlu susah-susah ngetik 'robbyskuit.blogspot.com', 'robbyskuit', atau 'robby ganteng'. Cukup Robby Haryanto, sesuai dengan nama gua seutuhnya.


Ya, jadi gua mau cerita soal nama baru di blog gua. Sejak gua tau apa itu blog, gua langsung punya keinginan memiliki domain dengan nama gua sendiri. Tapi hal itu masih gua pertimbangkan karena secara biaya buat beli domain aja susah ngumpulnya dan ditambah lagi metode pembayarannya yang harus pake transfer. Gua ga ngerti sama metode pembayaran ini. Makanya gua gak pernah ke bank. Dan gak pernah ada waktu ke bank, karena gua pulang sekolah jam 2, sedangkan bank tutup jam 3, mana boleh masuk ke bank.
 
Bingung buat nyari jasa beli domain, akhirnya gua tanya kesana-kemari. Mulai dari grup blog di facebook, ke sesama temen blogger sampe nanya rumput yang bergoyang. Oiya gua lupa, di lingkungan rumah gua gak ada rumput, adanya biduan. Jadinya bertanya kepada biduan yang bergoyang. Sempet googling, akhirnya gua nemu di postingannya bang Benazio Putra atau @benakribo. Di postingannya itu, dia memakai jasa dari Qwords. Dan setelah gua perhatikan harga domain pertahunnya, terbilang lumayan, tetapi kualitas yang ditawarkanpun sesuai dengan harganya.

Kita mulai cerita. Jadi, rencana gua buat beli domain adalah setelah UAS. Kebetulan hari Senin duit udah ngumpul. Hari Senin acaranya cuma classmeeting, semacam perlombaan antarkelas. Hari itu, tim kelas gua memulai pertandingan bola volly lawan kelas 12 IPS 2 (kalo gak salah). Dan hasilnya sudah bisa kita prediksi bersama, tim kelas gua kalah. Huhuhuhu, masih pagi udah kalah. Gua berencana pulang karena di classmeeting itu bebas mau pulang jam berapa aja asal udah absen. Tapi bakal ada pertandingan futsal dan tarik tambang. Oke gua tunggu sampe pertandingan itu main.

Sekitar jam 9, tim dari kelas gua ikut lomba tarik tambang, dan gua termasuk dalam tim. Gua rasa, mereka salah pilih pemain. Secara fisik, gua ini lebih bisa disamakan dengan tiang bambu buat sambungin di antena daripada buat main tarik tambang. Ya, namanya juga buat seneng-seneng, ikut-ikutan ajalah. Dan di pertandingan tarik tambang ini, kita (se-tim) kalah cepat. Dengan satu hentakan lawan, temen-temen gua kebawa tambang dan jatuh.

Sisa pertandingan futsal. Lawan yang dihadapi adalah kelas sebelah yaitu, 10 MIA 4. Secara kekuatan, tim kita sangat yakin buat ngalahin tim tetangga. Bener aja, kita menang (tipis) 1-0 berkat gol yang sedikit keberuntungan karena kiper udah keluar dari gawang. Serasa udah gak ada kegiatan lagi, akhirnya gua pulang jam 12.
Sesampainya di rumah, gua langsung bawa duit ke tas dan menunggangi sepeda mini milik mama gua. Karena gua ga bisa naik motor tentunya hehehe. (Btw, sepeda ini udah ada sejak gua TK, dan sampe sekarang masih bisa dipake). Setibanya di bank, gua langsung disambut sama petugasnya.

"Maaf, mas. Kita lagi offline. Mungkin besok baru bisa."

Gua ga ngerti apa yang dibilang mas-mas-petugas-bank itu. Karena gua gak pernah ke bank sebelumnya. Ya, gua pikir, offline artinya gak bisa, yaudah berarti cari bank yang sama di tempat yang beda. Dan gua mikir, "ini kan banknya sama, mungkin lagi offline juga. Mungkin bener kata mas-mas petugas-bank yang tadi kalo gua harus ke bank besok hari".

Besoknya, gua masih ke sekolah dalam rangka pertandingan futsal selanjutnya. Lama nunggu, akhirnya dapet kabar kalo futsal main jam 1 ke atas, yaudah gua mending pulang dulu. Gua pulang dan jam 10 langsung ke bank.
Ternyata, yang namanya bank itu... rame bangeeeeettt. Ya, terpaksa nungguin deh.
Setelah 20 menit nunggu, gua baru sadar dari pengetahuan gua, kalo di bank itu ada nomor antrian. Dan gua nunggu 20 menit ini dengan keadaan.... BELUM NGAMBIL NOMOR ANTRIAAAN. Oh, bitch!. Mampus, gua diketawain ibu-ibu seisi bank.

LUNAS
Lama nunggu giliran, tibalah saatnya gua bayar uang transfer. Jujur, gua gemeteran saat ngasih duit ke teller. Bukan karena tellernya cantik, tapi gua ngeri salah. Namanya juga orang awam. Gua mah tinggal doang di Jakarta, tapi kaya orang yang tinggal di hutan. Gak tau apa-apa dan ketinggalan informasi.

Setelah gua ngirim bukti pembayaran, langsung deh gua otak-atik sesuai prosedur. Dan, Alhamdulillah, seminggu kemudian blog gua berubah nama menjadi robbyharyanto.com., seperti yang kalian lihat saat ini.

Mungkin gua akan memberikan sedikit tutorial mengganti domain menjadi .com. Tapi, di post selanjutnya, ya. Sampai jumpa dan Selamat Tahun Baru 2015!
Read More »

thumbnail-cadangan
Tadi pagi, gua kembali lagi ke tempat favorit gua selama 4.000.000.000 tahun yang lalu, yaitu ke pasar. Tempat yang paling bikin seneng sejak gua kecil. Gua kembali lagi ke pasar untuk beli sarapan. Kenapa gua beli sarapan? karena ini hari Minggu. Biasalah, mama gua males masak kalo hari Minggu. Mama gua memerintahkan beli Ketoprak 3 bungkus. Oke, langsung gua keluarin kendaraan kesayangan gua, yaitu sepeda mini. Jangan salah, sepeda ini punya nilai historis yang tinggi karena berkat jasanya lah gua bisa sekolah. Buat lu yang  baru berumur 9 tahun kebawah, jangan sombong. Umur lu kalah sama sepeda gua haahahaha.

Dengan waktu kurang dari 10 menit, akhirnya gua meraih pole position (ini apasih?). 10 menit akhirnya gua tiba di depan tukang ketoprak terlaris di pasar. Sempat tergoda buat beli nasi uduk karena yang penjualnya.... wow!, akhirnya gua tetep menjalani perintah dari jenderal keluarga (baca: mama)

Sambil nunggu toprak yang lagi dipesen, gua duduk di bangku antrian. Gua melihat orang yang lalu lalang. motor yang merambat jalan, dan becak yang beterbangan, ya namanya juga pasar, ramenya ngalahin rasa nano-nano.

Sebenernya pagi ini gua mau jogging, tapi karena gua males banget buat bangun, akhirnya ga jadi deh. Padahal kan lumayan,  jogging sambil cuci mata liat cewek-cewek olahraga hehehe. Ah seandainya gua ga ngantuk pagi itu. *menyesal*
Dipasar gua tetep bisa cuci mata. cuci mata liatin ibu-ibu ngantri beli sayur -_-. Tapi ada juga kok anak mudanya hahaha. Gak nyesel deh pokoknya walau disuruh ke pasar. Kalo disuruh tiap hari ke pasar juga gua jabanin jahahaha. Asal jangan ke pasar burung aja, isinya om-om pecinta burung semua.

10 menit berlalu, masih menunggu untuk 3 bungkus toprak. Saat giliran gua datang, ada ibu-ibu ngeselin banget. Dia bilang gini, "Bang, toprak satu ya. Saya duluan bang, kasian anak saya sekolah". Ni orang gila kali yak. Padahal hari Minggu, mana ada yang sekolah. Padahal udah jam 8, mana ada sekolah yang masuk hari Minggu dan jam 8. Padahal anaknya lagi mesen toprak juga. Ternyata..... itu mama gua -_-. (Paragraf ini menceritakan kepalsuan, jangan mudah percaya)

Kadang emang ngeselin ya ibu-ibu yang begini. Dateng-dateng minta duluan. Ga mau ngantri. Sekalinya ngantri, minta duluan. Nungguin pesenan, duduknya nyempil lagi. Itulah yang gua alami tadi. Antrian diambil, tempat duduk nyempil, sekalian aja sepeda gua dikiloin. Parah emang tuh ibu-ibu (bukan mama gua ya)

Akhirnya, 3 bungkus toprak gua dapatkan. Tapi, gua rasa ada yang kurang. Sempat berpikir lama dan bertanya pada gerobak toprak, dan gua dapatkan jawaban. Yaitu es susu kacang ijo. Ini udah tradis waktu kecil. Kalo ke pasar, pasti gua minta beliin es susu kacang ijo. Kalo ga dibeliin, sampe rumah gua bakalan mogok makan seharian. Yaudah, langsung aja gua beli 3 bungkus. Tapi saat gua beli, ada bocah yang aneh dalam memesan es. Berikut cara dia memesan es:

Bocah: Bang, beli es
Tukang es: Es apa tong?
Bocah: Es..kalator bang
Tukang es: *mencoba sabar* Es apa tong yang bener?
Bocah: Apa aja deh bang
Tukang es: Yaudah, bentar ya dibikinin. Diiket gak tong?
Bocah: Iket bang. Pake iket pinggang
Tukang es: *hilang kesabaran* *lempar gerobak ke muka bocah*

Sebuah dialog fiktif yang dilakukan oleh tukang es sama bocah. Jangan ditiru ya adik-adik dirumah.

Pokoknya asik banget bisa belanja lagi di pasar. Daripada belanja di mal, mending beli ke pasar. Selain harganya lebih merakyat, bisa ditawar pula. Bisa memajukan pasar Indonesia juga. Lu ga bakal bisa beli sayuran dengan harga murah selain di pasar. Ya emang sih, di pasar ga ada pendingin ruangan semacamnya, tapi terkesan lebih sederhana seperti cintaku kepadamu. Najis.


Mulai sekarang, ayo belanja di pasar.
Hidup pasar Indonesia!



Read More »

Gombal adalah kata-kata gombal digunakan oleh seseorang (biasanya pria) untuk merayu, menggoda dan atau mencari perhatian orang lain terutama lawan jenis. Namun saat sekarang ini juga banyak digunakan hanya untuk hiburan (komedi/lawak). (wiktionary.org)



Dan menurut gua, gombal adalah... Omong kosong!. Tapi gombal emang seru juga buat candaan ke temen cewek lu. Asal jangan nge-gombalin wali kelas aja, itu nyari mati namanya
Walaupun gua ga punya pacar, gua akan kasih beberapa macam gombal yang tidak boleh dilakukan (khusus untuk pria). Ini dia

Misalnya, lu mau ngegombalin cewek yang alim atau anak Kyai. Suatu ketika dia mau sholat Jumat (ga ada yang salah kan?), dan dia sendirian aja gitu ke masjid. Lu bisa lakukan ini:
Cowok: Ukhti, mau kemana?
Cewek: Ke masjid, mau sholat Jumat
Cowok: Sendirian aja? Sholat Jumat kan harus bejamaah. Nah kamu udah dateng jam 8 pagi gini, belum ada jamaah yang dateng. Mending kita jamaah berdua aja. Boleh ga aku jadi imam kamu?
Cewek: Sekalian jadi marbot mau ga?
Cowok: *nyapu halaman*

Yang kedua

Ganti lah gombalan “papa kamu” jadi “papa aku”. Ini sebebernya udah pernah jadi bit nya @GePamungkas. Tapi gua mau bikin versi gua sendiri.

Contoh SALAH
Cowok: Hey girl, papa aku tukang tambal ban. Tapi itu cuma kerjaan sampingan. Papa aku nambel ban dalem. Tapi ban dalem helikopter. Sebenernya papa aku punya helikopter baru tiap minggunya. Karena rumah aku yang seukuran Stadion GBK itu udah ga muat lagi, yaudah terpaksa aku loakin aja. Tapi itu baru helikopter. Papa aku masih punya yang lain. Papa aku punya printer sendiri, punya rental ps. Dan kebetulan rental ps papa aku ini udah buka cabang di Norwegia, Kanada, dan Pantai Gading. Papa aku juga jago maen Monopoly lho. Papa aku jadi bank, berarti dia tajir abis. Sebenernya cita-cita dia waktu kecil itu pemain smackdown, posisinya striker. Karena tinggi papa aku kurang 2 meter, gagal lah dia untuk jadi pemain smackdown. Sebenernya masih banyak sih tentang papa aku. Kalo mau tau lebih banyak tentang papa aku, nih nomor teleponnya 08xx526x00xx4

Cewek: *dengerin cerita sambil mesen kopi* LO AJA MENDINGAN PACARAN SAMA BOKAP LO YANG SUPER TAJIR. GUE SIH NO!
Contoh salah. Seandainya cerita itu dibukukan, buku itu bakal jadi buku fiksi tercepat. Tercepat di bakar


Read More »

thumbnail-cadangan
Banyak banget kriminalitas di angkot yang udah masuk berita maupun yang ga masuk sama sekali. Contoh yang belum masuk berita adalah kasus yang dialami gua. Waktu gua bayar angkot, supirnya malah ngassih kembalian lebih. Yaudah gua diem aja dan langsung ambil 1000 langkah hehehe. Inimah gua yang jadi pelaku kejahatannya. Ini cuma pembukaan aja dan fiktif.

Banyak juga orang yang beralasan ga pengen naik angkot adalah karena yang dia liat diberita adalah kriminalitas yang ada. Padahal kan lebih enak naik ngkot daripada pake kendaraan sendiri. Kecuali, kalo lu mau ke rumah tetangga dan itu ga usah naik angkot.

Untuk menghindari tindak kriminal yang terjadi, gua punya tipsnya. Secara, gua ini penumpang angkot basis Cengkareng-Kamal paling senior hahaha. Berikut adalah tipsnya:

Jangan Memakai Perhiasan
Ya, ini mutlak diperhatikan. Jangan memakai perhiasan yang mencolok dan mengundang hawa nafsu tindakan kriminal. Karena pencuri suka silau sama perhiasan dan dia bakal berusaha buat dapetin perhiasan lu. Kalo emang pengen pake perhiasan di angkot, pake aja perhiasan plastik

Jangan 'Sok Kaya'
Orang yang sok kaya kalahnya cuma di angkot. Sama seperti diatas, jangan pamer kekayaan demi alasan apapun. Selain mengundang kejahatan, pamer harta itu ga disukain banyak orang. Semua orang setuju kalo orang yang pamer harta bakal celaka, bahkan sampe nyumpahin. Contoh aja orang yang suka naek motor pamer suara knalpot. Orang yang ngedenger itu pasti bakal bilang "setan, semoga nabrak papan reklame tuh orang"

Jangan Lengah
Pertahanan bola aja kalo lengah bakal kebobolan, apalagi isi tas. Meleng sedikit, raib. Harus selalu waspada. Waspada bukan berarti su'uzan ya. Misalnya karena saking waspadanya, lu malah punya pikiran "Ada cowok, pasti brengsek nih di angkot". Jangan sampe. Tips selanjutnya masih berkaitan dengan jangan lengah di angkot.

Jangan Tidur
Banyak banget orang yang saking lama nunggu tempat tujuannya, dia malah ketiduran. Mungkin karena udah PeWe jadi ketiduran gitu. Kalo emang udah punya pikiran bakal ketiduran di angkot, pasang alarm aja hehehe.

Kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat pelaku, tapi kejahatan bisa terjadi karna ada kesempatan. Waspadalah! Waspadalah! - Bang Napi

Sekian tips aneh dari gua. Semoga bermanfaat dan mengurangi angka kejahatan di angkot.
Salam angkot!

Read More »