Mencoba Produktif dengan To-Do-List

Lebih dari sebulan* segala aktivitas banyak dilakukan dari rumah. Kalau ditanya bagaimana perasaannya, kurang bervariasi aja rasanya. Kangen kejar-kejaran bus Transjakarta 5C di Harmoni, ketiduran sampai Kampung Melayu sewaktu mau ke kampus Rawamangun, dan masih banyak drama sebelum kuliah lainnya. Sekarang, drama yang dialami paling sekadar ketiduran dan telat online

Asyiknya, selama pandemi, saya jadi punya banyak waktu melakukan banyak hal. Kadang, melakukan banyak hal dalam satu waktu. Misal, nugas sambil bikin sirup sambil rapat online sambil ngetik buat tulisan di blog. Dengan kata lain, blenger juga kalau begini terus. Saya nggak pernah bisa fokus. 

Saya berstrategi agar seluruh aktivitas harian bisa (mendekati) maksimal hasilnya. Ya, sebuah cara yang sering saya buat, tetapi sering juga tidak terlaksana: membuat to do list harian.

sumber: Pixabay


Sempat ragu dalam memakai cara ini. Karena, menurut saya, buat apa bikin daftar kegiatan kalau akhirnya nanti ada yang nggak dikerjakan atau bahkan nggak dilakukan sama sekali. Buat apa kalau begitu caranya. 

Sampai akhirnya, saya terinspirasi dari postingan di media sosial yang bersliweran. Gapapa, walau belum bisa maksimal seratus persen terlaksana, yang penting usaha. Wah, saya tertampar nih. 

Di postingan yang lain, ada seseorang yang mengibaratkan aktivitas harian seperti membeli barang di minimarket. Pertama harus beli susu, kedua mi instan, ketiga ... duh, lupa. Deodoran butuh beli nggak ya? Hal itu yang sering saya rasakan. Akhirnya, sampai rumah saya baru ingat, “Oh iya, saya butuh sabun. Tapi kenapa nggak kebeli?!”

Satu keputusan muncul dalam kepala saya: tulis to do list untuk esok hari!

Awalnya saya buat. Pagi saya harus apa, selanjutnya ini, siangnya tidur siang, setelah itu melakukan itu, dan seterusnya. Pada pelaksanaannya memang belum sepenuhnya terlaksana. Ada yang gagal dalam estimasi waktu pada target aktivitas, ada yang kelupaan karena nggak megang catatan, dan gangguan lainnya.

“Hari kemarin bukan berarti bikin saya kapok. Saya harus mencoba hari ini,” begitu kata saya dalam hati, bersemangat. Lama-kelamaan, saya makin senang dengan mengatur hidup saya agar aktivitas selama sehari bisa optimal. Biasanya saya akan buat to do list malam sebelumnya atau sangat pagi setelah shalat Subuh. Selanjutnya, saya seperti seorang panitia acara sekaligus pesertanya. Mengikuti rundown yang saya sepakati sendiri. 

Kalau diingat-ingat, apa yang saya lakukan sama seperti di game. Saya pernah main Point Blank, di sana ada daftar objectives apa saja yang harus diselesaikan demi mendapatkan sebuah lencana. Hal demikian memang tidak saya dapatkan dalam diri saya. Saya nggak mungkin memberi lencana kepada diri saya sendiri setelah “misi-misi harian” saya selesai. Lencana apa? Paling yang saya tahu cuma Lencana Merah.

sumber: klikindogrosir
Sebagai wujud apresiasi diri, saya akan mencoret daftar aktivitas harian yang berhasil saya lakukan, membacanya kembali sebelum tidur, dan merasa bahagia dengannya. 

“Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain).” (QS. Al-Insyirah: 7)

*Tulisan ini dibuat sebulan setelah PSBB di Jakarta dimulai

Post a Comment

11 Comments

  1. Pernah buat cara serupa, tapi pembagiannya hanya pagi-siang-sore-malam. Sempat jalan. Meski pada akhirnya harus digerus oleh banyak hal. Salah satunya tugas yang tidak menentu. Waktu me time bisa dipakai untuk kerja hal lain. Sampai-sampai, sempat bertanya ke diri sendiri,"ini saya kalan waktu istirahatnya?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, yang nyebelin kalau tiba-tiba ada tugas dadakan. Ambyar dah :D

      Delete
  2. Bikin to-do-list ini emang butuh usaha ekstra biar jadi kebiasaan. Suka lupa dan ngeremehin padahal kalau dilakuin secara tekun bakal punya pengaruh positif.

    Bener banget, kayak objective di game (saya juga dulu pas SMA doyan PB juga), meski ga dapet poin, tapi kalau udah dilakuin jadi serasa plong dan mungkin nambah EXP kehidupan nyata kita hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget kang. Dorongannya kuat insya Allah karena tau hal itu punya pengaruh positif hehehe. Semangat

      Delete
  3. Saya termasuk yang hidupnya pakai to do list mas, terbiasa karena pekerjaan. kalau nggak ada to do list jadi keteteran. Hehe. Biasanya saya buat to do list mingguan sudah include jadwal meeting dan ini itunya. Berhubung sekarang Corona dan WFH, to do list saya kebanyakan berisi Google Meet dengan rekan-rekan. Sisanya saya isi Netflix-ing, Blogging dan Sleeping (ini yang utama) hahahaha 😂

    Menurut saya, punya to do list bisa membantu kita untuk keep on track. Even saat belanja bulanan saya selalu punya checklist apa yang mau dibelanjakan. Jadi segala sesuatunya nggak keluar dari jalurnya 🤣 paling lewat lewat sikit seperti beli camilan 🙈

    Semangat to do list, mas!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap, alhamdulillah mbak. Jadi makin yakin sama keuntungan bikin to do list, baik pekanan atau harian~

      Semangat juga mbak!

      Delete
  4. Kalo saya belum pernah bikin jadwal kegiatan seperti itu mas, masih sesukanya saja, padahal jika buat daftar kegiatan sepertinya seru juga ya, jadi lebih terarah gitu.

    Soal nanti dikerjakan atau tidak itu ngga masalah, yang penting sudah berusaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehehe gapapa mas, ini cuma cara aja biar hari-hari kita produktif :D

      Semangat mas Agus!

      Delete
  5. Wah, template baru~ lebih ciamik dipandangnya nih ��

    Katanya kalau menggunakan to-do-list ada rasa senang saat berhasil mencoret poin-poin yang ada didaftar maka dari itu banyak orang yang suka memakai sistem ini :D

    Aku pribadi nggak memakai sistem ini untuk kegiatan sehari-hari tapi aku suka pakai sistem seperti ini saat ingin pergi belanja hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehehe, alhamdulillah mbak. Berusaha menyesuaikan tantangan zaman :D

      Bener banget mbak! Kayak ada manis-manisnya tiap nyoret poin hehe

      Delete
  6. ini template blog nya baru lagi ya?

    ngomongin to do list, selama gue di pondok, biasanya selalu menggunakan metode itu sih. meskipun enggak semuanya terlaksana, tapi nyoret atau menandai hal yang ingin kita kerjakan di hari itu dan bisa tuntas kita selesaikan, jadi ada rasa bahagianya tersendiri sih

    sekarang gue mau mulai juga sih nih
    mulai dari dikit-dikit dulu lah

    ehe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca. Mari berbagi bersama di kolom komentar.
Untuk dapat info tulisan terbaru, yuk berlangganan dengan cara masukkan emailmu di kolom "Berlangganan Gratis".

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)