Rasanya Jadi Ketua Kelas

Tahun ini, gue baru pertama kali ngerasain yang namanya libur sebulan. Ini terjadi karena libur semester dua berbarengan dengan libur lebaran. Mirip zamannya Presiden Gus Dur gitu deh. 

Pokoknya, dengan kejadian (langka) ini, ngga ada alasan buat ngga punya baju baru, apalagi anak yang baru lulus atau masuk sekolah.
"Baju baru lebaran buat aku udah beli kan, Ma?"
"Udah dong, sayang. Spesial buat tahun ini, baju lebaran kamu ada logo osisnya.."
"...."

Setidaknya, orang tua masih bisa beliin baju buat anaknya. Bersyukurlah sobat.

Libur sebulan emang bikin terlena. Biasanya tiap pagi gue harus sekolah, sekarang gue gak tau waktu. Yang mana pagi, yang mana siang. Pokoknya, kalau gue udah bangun tidur, itu berarti masih pagi. Padahal, udah jam 1 siang.
 
Gue menghabiskan waktu libur dengan hal-hal membosankan. Buka twitter jarang ada notifikasi. Main facebook cuma ngarep ada yang inbox "RL-an yuk..". Ask.fm juga sepi dari pertanyaan. Line dan BBM isinya cuma ajakan bukber yang ujungnya nyakitin. Bukan nyakitin karena gak jadi, tapi keadaan finansial gak mendukung. Buka Instagram sempet dibikin seneng gara-gara nonton videonya Kevin Anggara, Chandra Liow, Aulion dan sekutunya (siapa nih maksudnya?). Tapi, suatu malam, gue baru buka Instagram dan langsung disuguhkan foto yang diupload mantan tentang "doi"-nya. Dan perihnya, GUE TAP DUA KALI GAMBARNYAA. TAP DUA KALI... DUA KALI. DUA KALI BIAR AZEK. AAAAA... RAJUNGAN. Lalu, terdengar nyanyian di kepala gue,

Kau hancurkan aku dengan sikapmu
Tak sadarkah kau telah menyakitiku
Lelah hati ini meyakinkanmu
Cinta ini, membunuhku.

Seketika, dunia lebih gelap dari pada biasanya. Iya lah gelap, gue main hape-nya malem.

Untuk melupakan insiden stalking barusan, gue buru-buru memandangi langit (mungkin bisa dicoba buat korban stalking). Tiba-tiba, gue terpikirkan untuk nulis post ini. Terciptalah sebuah ide mencuri kolak untuk menceritakan "suka-duka gue jadi ketua kelas". Entah kenapa, setiap selesai nge-stalk dan berakhir nyesek, gue selalu dapat ide nge-blog yang brilian. Terimakasih mantan untuk segalanya. Kau berikan lagi, ide brilian. (dibaca dengan nada lagu Terimakasih cinta - Afgan).

Gue ingat, 6 bulan sebelumnya gue diangkat jadi ketua kelas yang meneruskan kekuasaan Ricardo, ketua kelas sebelumnya. Kalau di sebuah film aksi, gue adalah calon pemimpin perang yang datang dari keluarga tidak mampu, bahkan tidak dianggap di sebuah desa. Lalu, gue datang dengan gagah mencalonkan diri, menang di pemilihan, dan berakhir dengan kepala dipenggal karena kepemimpinan yang buruk. Suram.

Setiap pengalaman, banyak suka duka yang bisa dirasakan. Gue pun begitu, selama jadi ketua kelas, gue banyak merasakan manis dan pahit. Tapi, manis dan pahit adalah sebuah kombinasi yang menjadikan suatu hal lebih kaya rasa tanpa ada yang lebih dominan di keduanya. Hidup itu butuh keseimbangan, sob.


Biar kayak minum jamu, gue sebutkan pengalaman yang pahit dulu. Ayo semua, tundukkan kepala.

Ketua kelas juga siswa biasa.
Sebagai ketua kelas, gue merasa dikastakan oleh teman-teman gue. Gue juga manusia biasa. Kadang ada yang bilang gini, "Rob, lu kan ketua kelas. Masa gak ngasih contoh yang baik." Ada kalanya, ketua kelas juga pengen nakal.
Lebih parah lagi, ada yang bilang gini, "Rob, gue tadi ngeliat lu main bola. Gue kagum banget. Tendangan lu keren, apalagi saltonya. Mirip Jackie Chan..". Yoih, dunia (binatang) mengakuinya bwehehe.

Sesekali jadi orang yang hina.
Kadang ada perintah guru yang gak mengenakan teman-teman. Gue mau gak mau harus menyampaikan perintah itu ke mereka. Lalu, respon mereka... menghina dan mencaci gue. Kit ati akuh.

Mereka yang gak seneng, langsung minta yang nggak-nggak ke gue. Mau gak mau, gue harus nolak mereka. Lalu, respon mereka... menghina dan mencaci. Kit ati akuh.

Banyak yang nanya
Gue adalah tipe orang yang suka ditanya. Makanya, gue paling senang kalau lagu di jalan, terus ditanya jalan sama pengendara motor yang lewat di depan gue. Tapi, perlahan kebiasaan itu hilang setelah GPS muncul. Jadi gue jarang ditanya lagi.

Tapi, setelah gue jadi ketua kelas, gue lumayan sering ditanya teman-teman. Bukan sekedar pertanyaan "Robby udah makan belum" atau "Robby udah sunat berapa kali", tapi lebih penting dari itu. Karena ketua kelas adalah sumber info paling akurat yang langsung diturunkan oleh guru.

Kebiasaan sering ditanya membuat gue jengah. Gue mulai gak suka ditanya setelah mendapat pertanyaan super gak penting. 

Misalnya, waktu itu ada tugas membuat presentasi dari Pak Roy-- guru Agama gue. Beliau udah memerintahkan pengumpulan tugas dikirim ke alamat email-nya. Tapi, ada salah satu teman sekelas gue nanya di BBM, "Rob, emang tugas Agama kalo udah selesai kirim ke pak roy?"


Respon gue saat itu: Ini pertanyaan  yang gak perlu dijawab.

Kenapa gue bilang gitu? Pertama, udah jelas harus dikirim. Kedua, jelas-jelas guru Agama adalah Pak Roy. Ketiga, pengin gue katain tuh orang, "Bukan. Bukan kirim ke Pak Roy. Tapi kirim ke kantor pos, terus ditujukan ke alamat rumah lu..., biar lu baca sendiri tuh tugas.."

Lagian, ini kan file. Mana bisa kirim via kantor pos. Jadi ketua kelas emang harus punya kesabaran yang tinggi.

Pahitnya udah, kita ke bagian yang manis.

Enaknya jadi ketua kelas adalah..
.
.
.
.
.
.
.
Enaknya coba sendiri deh. Nggak deh, bercanda. Yang bener gini, nih:

Seketika jadi suami-nya anak-anak.

Sering di kelas gue gak ada guru masuk. Makanya, teman-teman sekelas bakal bertingkah liar. Pasti ada aja teman yang izin ke kamar mandi. Karena gak ada guru, mereka bakal izin ke orang yang udah ditanggung jawabkan. Siapa? GUEH.
"Rob, izin ke kamar mandi, ya."
"Rob, gue ke toilet ya."
"Rob, ngapain lu nungging di meja guru? Di belakang lu ada guru tuh.."
Pokoknya, semua bakal izin ke gue. Semua gue anggap sebagai istri dan gue suaminya karena mereka istri harus izin ke suami. Surga kalian berada pada ridho gue nyiahahaha.

Dapat info lebih cepat
Tiap ada info dari guru, siapa yang paling dulu dicari? Iye, KETUA KELAS. Misalnya, ada info ulangan. 
Ketua kelas adalah orang yang pertama tau kapan ada ulangan dan kebenarannya 100%. Jadi, kalau udah dikasih info ulangan, gue bisa belajar lebih dulu dibanding teman yang lain. Istilahnya, nyolong start.

Lihat dong hasilnya... gue tetep remedial


Ngumpulin tugas semaunya.
Salah satu tugas ketua kelas adalah mengumpulkan tugas ke guru. Jadi, gue sering disuruh ngumpulin tugas ke meja guru setiap ada tugas. Dengan ini, gue punya keuntungan, antara lain: 1) Gue yang akan ngumpulin tugas, berarti terserah gue mau ngumpulin tugas kapan karena ujung-ujungnya gue yang ngumpulin tugas. 2) Berarti, gue bebas mau ngerjain tugas kapan pun, karena gue yang ngumpulin tugas.

Terakhir gue ngelakuin hal itu, gue diomelin teman-teman sekelas.


Mungkin segitu aja cerita gue. Ada yang pernah jadi ketua kelas? Kalau ada bisa share cerita tentang ketua kelas di kolom komentar.

Si yu, ba bay~


36 komentar:

  1. Halo, Robby! Aku yang pernah menjabat sebagai KM 2 tahun berturut-turut, aku pun mengangguk setuju. Ya, jadi KM itu ada suka dukanya. Tapi di kelasku cewek semua, jadi ya... Nggak terlalu macam-macam. Jujur, dukanya malah aku pernah nangis karena kesel sama anak-anak kelas yang susah diatur. Tapi... Ya enak gitu jadi KM. Terima kasih sharing-nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih sampe pernah nangis segala. Gue juga hampir pernah hampir nangis sih, gara-gara kepala gue kena bola basket.

      (Iya, emang gak ada hubungannya)

      Delete
  2. Jadi wakil ketua kelas juga sama kok. Gue pernah ngejabat jadi wakil selama 2 tahun gara-gara pengurus kelas gak diganti-ganti.Kadang kalo ada masalah bukan ketua kelas aja yang disalahin wakil ketua kelas juga suka dibawa-bawa hahaha. Apalagi kalo ketua kelasnya gak masuk. Udah dah yang tadinya wakil cuma nyantai,kelar sudah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... kena getahnya nih yee~ Sabar sabar, lebih pedih jadi ketua kelas :")

      Delete
  3. Ciee yang berasa jadi suami :D :D
    tapi waktu zaman saya, kalau ada tugas dari guru langsung dibilangin ama anak-anak, jadi ngerjain tugasnya pun bareng-bareng :D :D

    wah curang yaa robby mah :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, hidup ini penuh dengan trik~

      Delete
  4. enaknya jadi ketua kelas disayang sama guru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang, sih. Lebih sering disuruhnya :(

      Delete
  5. untung gak pernah jadi ketua kelas hahhahahaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, gak pernah baris paling depan pas upacara dong :p

      Delete
  6. Kalo gue selalu kalah buat jadi ketua kelas...

    ReplyDelete
  7. Gue mau nanyaaaa... kenapa Ricardo dicopot jadi ketua kelas? Kenapa kelas gua gatau gosip ini? :v oke ga penting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasa, gak tahan tekanan warga.

      Untung kelas lain gak ada yang tau... kalo gue jadi ketua kelas.

      Delete
  8. ahahaha gue juga pernah kok jadi ketua kelas dan hmmm ya... banyak benernya juga sih postingan lo ini. yang jelas, menjadi ketua kelas itu ibaratnya lo udah bisa belajar gimana caranya mengemban amanah dan tanggung jawab yang lebih daripada temen-temen lo yang lainnya, plus bisa belajar lebih dewasa juga wkwkw udah ah serius amat. tetep semangat bro!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wehehe keren sudut pandangnya. Siaaap, bro!

      Delete
  9. Suka dan duka jdi ketua kelas, ya. Gue seringnya jadi perangkat. Soalnya gue dulu gak ada wibawanya. Temen-temen makan pake sendok, gue pake tangan aja. Malah kadang langsung pake mulu, biar tangan gak kotor.

    Yaaa begitulah jadi ketua, apapun itu, pasti menyedihkan dan seneng ada. Cuman, tetep harus dinikmati, biar nilai kita aman sama gurunya.

    Setidknya, lu udah berhasil menjadi pemimpin. Di kelaslu sendiri rob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok cara makannya mirip luwak, Bang?

      Yoi, Bang. Buktinya gue bisa naik kelas dengan nilai yang direkayasa ehehe.

      Delete
  10. Semua gue anggap sebagai istri dan gue suaminya <-- oke, apa ini ya? LOL :D

    Baru sekali ini saya baca curhatan langsung dari ketua kelas, biasanya paling dengerin ketua kelas curhat doang. Kasian juga kadang-kadang ngeliat ketua kelas kalo udah dinyinyirin sama temen" tentang hal yang sebenarnya udah jelas dan nggak perlu lagi ditanyain. Tapi yah ... namanya juga temen. Untung dulu pas dicalonin jadi ketua kelas saya nolak. Muehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe jangan fokusnya ke situ doang :D

      Kan ketua kelas juga manusia dan siswa biasa. Bawaannya baper mulu :(

      Delete
  11. saya jadi ketua kelas kayaknya nggak guna deh
    apa-apa sekretaris yang ngatur. berhubung dia cewek jadi para guru lebih suka ke dia daripada ane yang cowok.

    tugas ane sebagai ketua kelas hanya mengamankan kelas aja. berhubung kelas ane banyaklah cowok jadi suka rame nggak jelas. momen yang ane inget sampe sekarang sih... pas misahin temen yang berkelahi. kalau nggak ane pisahin mungkin keduanya bakal berdarah karena udah main tusuk-tusukan pake ujung pena yang tajam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tugas ketua kelas yang berat. Hmmm... serem juga kalo ikutan kena tusuk.

      Delete
  12. Dari semua tulisan kocak yang lain baru kali ini kocak kali. Bener juga ketua kelas cuman murid biasa juga. Bedanya cuman mimpin, kalau bagus semua seneng. kalau gak bagus siap-siap kepalamu dipenggal

    ReplyDelete
  13. Gue dulu sering jadi ketua kelas pas sd aja, setelah nya udah males, suka gue bawa beban sih, padahal kalo jadi ketua kelas nilai bisa di jamin loh yaaaa, hmmmn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dijamin kena penggal? Hampir pasti. :'(

      Delete
  14. Haha, kocak banget dah ah, udah dapet informasi ulangan paling awal dari yg lain.. Ttep aja ujungnya remed jg. wkwk

    Jd ketua kelas setau gue capek yak disuruh2 guru mulu, ngambil buku, ngmpulin buku, capek naek trun tangganya. Haha.. Udh gtu klo anak2nya pda ribut pas ga ada guru, ktua kelas yg disalahin.. Apa2 serba ktua kelas deh..
    Paling ribet klo msalnya gak ada guru tp ada tugas, psti gak ada yg mo ngrjain tugas deh tuh. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang udah nasibnya kali, ya..

      Yoi, ketua kelas adalah orang yang merasa paling di-"tua"-kan

      Delete
  15. yos, libur kali ini emang kerasa panjang banget. libur sekolah digabung sama lebaran, alhasil gue libur sebulan 5 hari. enak banget asli. kalau ketua kelas... gue dulu kelas 10 juga dipilih temen jadi ketua kelas. dan itu pertama kalinya. itu sungguh2 kampret...

    pertama, memang betul kalau ketua kelas sering di hina dan di salahkan. tapi.... gue sadar satu hal. rasa tanggung jawab mulai terbentuk semenjak gue jadi ketua kelas. jos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget kan tahun ini. YOS!

      Wehee, tanggung jawab mulai terbentuk. Jos banget laah..

      Delete
  16. BHAHAHAHK! Sumpah ini true story banget. Yang sesekali jadi orang hina sama bapaknya anak-anak itu kocak! Hahahah. Berasa disegani banget yak. Hueeee~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, seru juga merasa jadi orang penting di kelas..

      Delete
  17. itu yang nanya tugas dikumpulin enggak jawab ajah Rob tugasnya di bakar gitu ;))
    aneh banget..

    gue pernah sekali jadi ketua kelas tapi baru 1 hati gue udah nggak betah. disuruh-suruh melulu. nggak bebas haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, itu pertanyaan paling rese, Bang :') Makanya agak kesel juga.

      Delete
  18. Yihaaaa dianggep 'isteri' yagila gua baper. Lah jelas gua baper, toh yang sering bilang 'rob gua izin ke toilet ya' 'rob gua izinke koperasi ya' siapa lagi kalo bukan gua terus yang bilang gt. Yhahaha gamau ah jadi isteri lu, enakan jadi isterinya raja minyak. Bhay.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.