Mari Membaca!

Di waktu senggang, gua ngobrol sama seorang temen gua. Sebut saja Sofyan namanya. Bagi gua, apa aja bisa jadi bahan obrolan, selagi gua juga ngerti apa yang diobrolin. Karena gua emang orangnya talkative (suka ngobrol). Waktu itu, kita ngobrolin tentang masa lalu kita masing-masing.

Sofyan memulai obrolan dengan sebuah keheranan.

"Kenapa ya, waktu kita TK/SD dulu itu suka banget baca. Tapi sekarang malah gak suka baca. Apalagi kalo baca soal Bahasa Indonesia yang bacaannya kayak koran"

Gua berpikir, iya juga apa yang dibilang Sofyan.

Mengenai koran, gua teringat kembali dengan masa SD gua. Bukan karena saat itu gua jualan koran, melainkan hobi gua yang suka baca koran. Tiap pulang sekolah, gua selalu menyisihkan uang seribu rupiah dan dikumpulkan sampai akhirnya 3 hari kemudian gua beli koran. Koran yang gua suka baca saat itu adalah koran harian olahraga TopSkor. Itu sebabnya, gua punya pengetahuan sepakbola yang lumayan dibanding anak seusia gua saat itu. Yah, walaupun hanya koran olahraga, setidaknya hobi gua ini beda daripada hobi anak lainnya pada masa itu yang lebih suka menghabiskan waktu buat main PlayStation atau ke Timezone.
Mungkin hobi gua waktu kelas 2 SD udah jarang ditemui pada anak kelas 2 SD sekarang

Saking sukanya baca koran, kemana aja tiap gua nemuin koran pasti gua baca. Dari koran yang ada di tukang cukur sampai koran yang ada di kertas nasi uduk. Sangat maniak.
Kalo sekarang, buat baca koran itu mudah banget. Kita ga perlu beli koran. Tinggal buka internet, masuk situs berita, muncul deh informasinya. Bahkan kita bisa milih mana yang kita suka. Orang juga bakal berpikir ulang buat baca koran karena itu hanya membuang kertas. Orang akan lebih memilih berlangganan internet 100ribu sebulan daripada berlangganan koran 60-80ribu sebulan.

Jujur, gua sebenernya lebih suka baca berita di koran daripada baca berita di internet. Baca berita di koran walaupun lama juga masih enak, paling efeknya ngantuk, abis itu tidur. Kalo di internet, kalo kelamaan pusing, ga bisa tidur dan akhirnya buka internet lagi dengan mengakses hal yang aneh-aneh. Pengalaman emang gak bisa bohong.

Tapi, sekarang gua susah tahan kalo lagi baca apapun. Durasinya paling cuma sejam. Beda waktu gua SD. Gua bisa menghabiskan hari cuma baca buku, koran, maupun komposisi makanan diluar kemasan. Ya, gua juga sering bacain komposisi makanan kemasan. Yang penting kan baca apa aja. Sampai waktu bapak gua lagi ngetik sms, gua baca juga. Dasar gak sopan!

Ngomongin membaca, gua baru aja nyelesain baca bukunya bang Raditya Dika yang terbaru. Koala Kumal judulnya. Sebenernya, gua udah lama nyelesain buku ini. Cuma karena saat gua nulis kalimat sebelumnya, tulisan gua cuma mentok sampe draf. Setelah itu lupa gak dilanjut lagi.
Karena terlanjur dari judul Mari Membaca, sekalian aja gua mau kasih bahasan dari buku koala kumal.

Buat kalian yang suka buku komedi pake hati a la Raditya Dika, ini buku yang paling menyentuh dari buku-buku sebelumnya, tapi masih kalah lucu dibanding Marmut Merah Jambu. Ini menurut gua aja ya, jangan protes.

Mungkin kalau kalian sering buka blog yang membuat review buku ini, kayaknya gua gak perlu panjang lebar jelasinnya. Gua mau membagikan pengalaman dari segi yang berbeda. Dari segi penampilan, buku ini memiliki 247 halaman dan terdiri dari 12 bab, yang merupakan buku paling tebal yang dibuat Raditya Dika. Dari segi bau bukunya, seperti bau buku pada umumnya. Oke, skip
Dari tingkat kepuasan harga, gua gak puas. Karena harganya gak biasa buat gua. Gua kira harganya kisaran 40ribuan, ternyata 60ribu kembali gope. Tapi dari kualitas, gua cukup puas, walaupun gua masih lebih suka buku Marmut Merah Jambu.

Gua rasa cukup sekian bahasan tentang membaca. Dan, janganlah kalian meninggalkan kebiasaan membaca. Karena membaca adalah jembatan ilmu - begitulah kutipan kalimat yang sering gua dengar saat upacara SD.



28 komentar:

  1. wahh, gile lu maniak koran ya :)
    setuju banget brooo! marmut merah jambu is the best!!!
    dan bab yang paling berkesan adalah... pertemuan dengan ina mangunkusumo. gue adem banget rasanya waktu baca bab itu. di endingnya juga keren, si radit nyeritain pertemuan dia dengan sherina munaf :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, sejak dulu kala hehehe

      Sebagus-bagusnya koala kumal, gua lebih suka Marmut Merah Jambu. Dan ternyata gua baru tau, kalo Ina itu sebenernya sherina. Makasih informasinya :D

      Delete
    2. Bro kayaknya Ina Mangunkusumo sama Sherina beda deh ..

      Sherina itu bab yang ceweknya naman Shero ... -____-

      Delete
    3. Feeling gua juga gitu bang. Gua gak tau apa-apa :D

      Delete
  2. Hahaha, ada pertikaian salah maksud di atas. :D

    Gue gak ikutan. Tapi bener kata bg Edotz "Kann jadi ikutan."

    Kembali ke membaca. Waktu emang membuktikan, ya rob. Banyak anak zaman sekarang gak suka baca. Kayak ponakan gue, dia milih seharian main game di tab, daripada belajar membaca. "Kadang itu yang buat saya sedih."

    Makasih udah mengingatkan Pangeran, ya rob. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya cuma ikut-ikutan bang haha. Iya iya aja deh daritadi :D

      Jangankan ponakannya Pangeran, saya juga begitu sekarang. Susah buat kembali lagi ke kebiasaan dulu :(

      Delete
  3. kalau saya lebih milih baca koran langsung drpd internet
    cz di internet suka bikin sakit mata kalau kelamaan
    hehe
    tpi hobby u aneh aneh ya
    sampe kertas nasi uduk di baca lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, seperti yang sudah saya jelaskan diatas.
      Ini namanya maniak bro :D

      Delete
  4. Waa.. kita sama dulu bisa tahan berjam-jam buat baca buku sekarang cuma bisa bertahan 1 jam.. dulu aku sejak tk malah baca koran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zaman makin maju, makin susah buat tahan baca. Lebih tahan baca timeline mantan deh :D

      Delete
  5. Setuju, gue juva suka baca koran, suka aja baca berita2 gitu. Kalau buka internet aja, portal berita itu wajib di buka, di banding buna sosmed doang hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik, kita satu hobi. Bisa nih baca koran bareng-bareng :D

      Delete
  6. Duh, kamu bahas koran jadi ingat target untuk langganan koran XD
    Salut, saat kecil udah suka baca. Emang, membaca itu penting bgt, biar klo kita ngomong/nulis ada bobotnya, alias sbg referensi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dulu, sekarang udah susah banget buat begitu lagi :(

      Semoga target langganan korannya tercapai :D

      Delete
  7. entah kita jodoh ato nggak, tapi kita punya hobi yg sama.. yaitu baca, terutama baca koran..
    baca berita di inet gak seru mnurut gw.. gak bisa dibolak balik kyk koran. feelnya gak dapet. ceileh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, asik nih kalo punya hobi yang sama. Bisa baca koran bareng dong :D

      Baca berita di internet memungkinkan membaca yang lain dengan kemungkinan lebih besar daripada baca berita di koran

      Delete
  8. Hobi aku waktu kelas 2 SD malah main PS, tapi sekarang malah berubah jadi suka baca. Hahahaha :D

    Membaca itu menyenangkan, bisa nambah ilmu yang bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, malah bagus kalo sekarang jadi hobi baca. Btw, baca apa tuh? Baca cheat GTA San Andreas bukan :D

      Delete
  9. Anjas, keren. Masih kecil udh suka baca koran. Gue mah enggak wkwk :D
    Gue baru suka baca pas udah masuk SMP sama pas udh kenal blog. :D
    Bener, bro, membaca itu jembatan ilmu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu juga cuma iseng baca koran kalo ke tukang cukur :D

      Begitulah yang dibilang guru SD saat amanat upacara :)

      Delete
  10. Curhat dikit, ya. Gue malah dari sebelum TK itu udah bisa baca, dan itu karena gue selalu disuguhin koran sama Bapak gue tiap harinya. Hahahahahahaha. Gue bersyukur sekarang hobi baca ini kembali lagi. Yuk, baca!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weerrr, bisa buat contoh anak jaman sekarang nih yang kerjaannya cuma nonton sinetron :D

      Delete
  11. Luar biasa hobinya dulu baca koran. Masih SD pula. Kan tulisan koran kecil-kecil gitu. Pfftt. Tapi, baguslah dari kecil udah keliatan kesukaannya apa. :))

    AYO TERUS MEMBACAAA~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih, tapi itu dulu. Sekarang gak terlalu hobi baca, apalagi kalo baca pikiran orang lain. Susah banget :(

      Delete
  12. kalo jaman dahulu kala, jenis bacaan gue masih random banget, mulai dari baca resep, baca majalah hidayah, dll, kalo sekarang, baca tulisan blog, baca novel dan motivasi, tapi satu hal yang sampai saat ini masih sulit gue lakukan dalam membaca... iya membaca perasaan gebetan ke kita itu rasanya masih sulit :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Majalah hidayah tuh sering gua baca juga hahaha

      Aduh, jangan sedih gitu dong kak Dimaz, jadi ikutan sedih nih :(

      Delete
  13. Wihhh dari kls 2 sd by?? Salut deh jempolan banget. Sekarang udah mulai ningkat yah, dari baca sekarang nulis blog. Keren lah lanjutkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah makasih makasih. Ini cuma lanjutin hobby doang

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.