Berburu sarapan di pasar

thumbnail-cadangan
Tadi pagi, gua kembali lagi ke tempat favorit gua selama 4.000.000.000 tahun yang lalu, yaitu ke pasar. Tempat yang paling bikin seneng sejak gua kecil. Gua kembali lagi ke pasar untuk beli sarapan. Kenapa gua beli sarapan? karena ini hari Minggu. Biasalah, mama gua males masak kalo hari Minggu. Mama gua memerintahkan beli Ketoprak 3 bungkus. Oke, langsung gua keluarin kendaraan kesayangan gua, yaitu sepeda mini. Jangan salah, sepeda ini punya nilai historis yang tinggi karena berkat jasanya lah gua bisa sekolah. Buat lu yang  baru berumur 9 tahun kebawah, jangan sombong. Umur lu kalah sama sepeda gua haahahaha.

Dengan waktu kurang dari 10 menit, akhirnya gua meraih pole position (ini apasih?). 10 menit akhirnya gua tiba di depan tukang ketoprak terlaris di pasar. Sempat tergoda buat beli nasi uduk karena yang penjualnya.... wow!, akhirnya gua tetep menjalani perintah dari jenderal keluarga (baca: mama)

Sambil nunggu toprak yang lagi dipesen, gua duduk di bangku antrian. Gua melihat orang yang lalu lalang. motor yang merambat jalan, dan becak yang beterbangan, ya namanya juga pasar, ramenya ngalahin rasa nano-nano.

Sebenernya pagi ini gua mau jogging, tapi karena gua males banget buat bangun, akhirnya ga jadi deh. Padahal kan lumayan,  jogging sambil cuci mata liat cewek-cewek olahraga hehehe. Ah seandainya gua ga ngantuk pagi itu. *menyesal*
Dipasar gua tetep bisa cuci mata. cuci mata liatin ibu-ibu ngantri beli sayur -_-. Tapi ada juga kok anak mudanya hahaha. Gak nyesel deh pokoknya walau disuruh ke pasar. Kalo disuruh tiap hari ke pasar juga gua jabanin jahahaha. Asal jangan ke pasar burung aja, isinya om-om pecinta burung semua.

10 menit berlalu, masih menunggu untuk 3 bungkus toprak. Saat giliran gua datang, ada ibu-ibu ngeselin banget. Dia bilang gini, "Bang, toprak satu ya. Saya duluan bang, kasian anak saya sekolah". Ni orang gila kali yak. Padahal hari Minggu, mana ada yang sekolah. Padahal udah jam 8, mana ada sekolah yang masuk hari Minggu dan jam 8. Padahal anaknya lagi mesen toprak juga. Ternyata..... itu mama gua -_-. (Paragraf ini menceritakan kepalsuan, jangan mudah percaya)

Kadang emang ngeselin ya ibu-ibu yang begini. Dateng-dateng minta duluan. Ga mau ngantri. Sekalinya ngantri, minta duluan. Nungguin pesenan, duduknya nyempil lagi. Itulah yang gua alami tadi. Antrian diambil, tempat duduk nyempil, sekalian aja sepeda gua dikiloin. Parah emang tuh ibu-ibu (bukan mama gua ya)

Akhirnya, 3 bungkus toprak gua dapatkan. Tapi, gua rasa ada yang kurang. Sempat berpikir lama dan bertanya pada gerobak toprak, dan gua dapatkan jawaban. Yaitu es susu kacang ijo. Ini udah tradis waktu kecil. Kalo ke pasar, pasti gua minta beliin es susu kacang ijo. Kalo ga dibeliin, sampe rumah gua bakalan mogok makan seharian. Yaudah, langsung aja gua beli 3 bungkus. Tapi saat gua beli, ada bocah yang aneh dalam memesan es. Berikut cara dia memesan es:

Bocah: Bang, beli es
Tukang es: Es apa tong?
Bocah: Es..kalator bang
Tukang es: *mencoba sabar* Es apa tong yang bener?
Bocah: Apa aja deh bang
Tukang es: Yaudah, bentar ya dibikinin. Diiket gak tong?
Bocah: Iket bang. Pake iket pinggang
Tukang es: *hilang kesabaran* *lempar gerobak ke muka bocah*

Sebuah dialog fiktif yang dilakukan oleh tukang es sama bocah. Jangan ditiru ya adik-adik dirumah.

Pokoknya asik banget bisa belanja lagi di pasar. Daripada belanja di mal, mending beli ke pasar. Selain harganya lebih merakyat, bisa ditawar pula. Bisa memajukan pasar Indonesia juga. Lu ga bakal bisa beli sayuran dengan harga murah selain di pasar. Ya emang sih, di pasar ga ada pendingin ruangan semacamnya, tapi terkesan lebih sederhana seperti cintaku kepadamu. Najis.


Mulai sekarang, ayo belanja di pasar.
Hidup pasar Indonesia!





14 komentar:

  1. Kalo lagi laper beginilah kerjaan gue :D

    www.fikrimaulanaa.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal jangan rese aja kalo lagi laper hehehe

      Delete
  2. hahaha, hidup di zaman apa lu bro 4 miliar tahun yg lalu?
    dinosaurus aja baru sekitar 400 juta tahun yg lalu :))

    ReplyDelete
  3. "Kalo ga dibeliin, sampe rumah gua bakalan mogok makan seharian", segitunya banget bro :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga lagi bocah. Gak diturutin malah ngamuk

      Delete
  4. Saran gue, kalo mau ke pasar lo mesti jadi ibu.ibu supaya bisa ngambil antrian orang, trus bisa dduk nyempil :D
    Well, gue baru ktemu blog lu nih, jgn lupa follback yee:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa harus jadi ibu-ibu sih? Kenapa ga jadi preman pasar aja

      Btw, done follow ya :)

      Delete
    2. Emang muke lo sdh sangar gituu??XD

      Delete
    3. Lah iya juga, muka gua ga ada cocoknya jadi preman

      Delete
  5. Hari minggu, beli ketoprak, ibu ibu baru dateng minta duluan, nyempil pulaa. Wah rob jangan jangan itu emak gua lagi hahaha. Lu manggil mama lu apa 'jendral keluarga' ? Kalo kakak gua yang pertama manggil mama dengan sebutan 'ibu presiden' kalo kakak gua yang ke dua manggilnya 'kepala suku' seolah olah keluarga gua ini tuh suku bala bala gorengan. Es susu kacang ijo kan minuman wajib gua hari minggu :D Ahh jadi kangen sama abang abangnya :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih telah berbagi cerita, jangan-jangan lu adalah preman pasar yang kemarin gua tackle itu kan :D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.