Gagal ternak burung

Terimakasih kau terima
Pertunangan indah ini
Bahagia meski mungkin
Tak sebebas merpati


Itu sebagian lirik lagu dari Kahitna yang judulnya Tak Sebebas Merpati. Gua bukan mau ngomongin tentang pertunangan dan juga pernikahan. Gua mau ngomongin soal kegagalan dalam beternak burung dara. Ini cerita gua asli. Bukan cerita mungut dari bungkus permen relaxa atau lain-lain.




Kejadiannya gini, gua punya pikiran buat menghasilkan uang lewat ternak burung dara. Gua emang gitu, suka ambisius buat nyari duit, walaupun kecil-kecilan. Sejak SD otak gua udah tertanam bakat usaha (walaupun sering menggunakan cara licik).

Out of topic dulu ya. Jadi gini ya, bakat ekonomi (licik) gua udah terlihat sejak gua SD. Saat itu, gua ngerjain pr punya temen gua dan gua minta upah. Tarifnya itu gua masih inget banget. Seribu/soal. Dan gua ngerjain 6 soal, artinya gua dapet duit sejumlah........ 6500. Iya, 500 nya itu uang DP-nya. Lumayan bisa nge-begoin temen hahaha.  Itulah pertama kalinya gua menghasilkan uang dari keringat (dan kelicikan) gua sendiri. Tepuk tangan dulu dong buat gua hehehe

Balik lagi ke ternak burung. Entah darimana gua bisa kepikiran buat melihara burung dara. Seinget gua, waktu itu gua dihasut sama bocah kelas 5 SD. Katanya, bisa dapet duit dari melihara burung dara. Setelah gua coba 6 bulanan, ga pernah ada duit yang masuk dari ternak burung gua.
Ternyata emang susah juga melihara burung dara. Gua ga pernah ngejadiin telor burung itu dirawat sampe dia gede. Selama usaha gua buat ternak burung, gua udah ngeluarin duit buat:


Bikin kandang
Beli 6 x pasang burung (burung aja punya pasangan, masa kamu enggak? #NyindirSendiri)
Beli jagung, rutin 10 hari sekali, kadang ngga selalu sih
Beli paku
Beli es buat bocah tadi


Macem-macem deh. Tapi perhitungan sekali untuk hal sedetail itu (baca: pelit level Raja). Total ada kali 300rb gua ngeluarin duit dan itu ga ngehasilin duit. Satu-satunya yang bisa menghasilkan uang adalah saat gua ngejual pasangan burung dara yang terakhir. Alesannya karena gua bakal masuk SMA dan pasti jarang banget buat ada waktu buat yang lain (Sekarang terbukti)

Macem-macem deh suka dukanya melihara burung dara. Tapi banyakan dukanya. Ini seperti ada semacam karma dari kisah diatas. Gua ngebego-begoin temen gua buat mau ngebayar gua ngerjain pr dia. Sekarang malah gua dibego-begoin bocah kelas 5 SD (sekarang kelas 6).  


Pesan moral dari postingan gua kali ini adalah: Jangan pernah licik sama seseorang. Kalo mau nolong temen jangan berharap dapet mobil dari dia. Tapi, apa salahnya buat berharap


0 komentar:

Post a Comment

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.