Tobat kumat

thumbnail-cadangan

Dengerin ceramah, siapa sih yg ga pernah dengerin ceramah? Pasti semua yg baca blog gua ini pernah denger ceramah. Mulai dari ceramah ustadz, ceramah ustadzah sampe di ceramahin guru kesiswaan gara-gara telat masuk sekolah *curhat ni yeee*.
Denger ceramah itu emang nyari pahala yg gampang, selain senyum. Denger ceramah juga ga cuma di dengerin, tapi juga di lakuin. Kadang orang susah banget buat dengerin ustadz ceramah. Apalagi di sekolah gua. Tiap ceramah pagi, pasti ada aja 1-2 orang yg ga dengerin. Malah sibuk sendiri. Ada yg maen game. Untung aja ga ada yg maen layangan disitu.
Padahal denger ceramah seberapa beratnya sih? Tinggal duduk, pasang kuping, udah dengerin. Tapi ceramah kalo kelamaan bisa bikin ngantuk juga sih hehehe. Apalagi kalo Sholat Jumat. Behh ngantuk bener itu pasti. Rasanya tuh biar ga ngantuk enaknya berenang, berenangnya di kopi, kopinya kopi item, yg gambarnya ayam merak tuh. Yang kalo beli tiket nonton bola di Lap. Taman Kencana suka di kasihin tuh. (btw, kasian sekarang lapangannya udah ga ada)
 Balik lagi. Tiap abis denger ceramah, pasti ada aja hal yg baru kita sadari itu salah. Contohnya gini:

Lu abis maling mangga, hmmm, ah terlalu murah kalo mangga mah. Kita ganti.

Misalnya, lu abis maling uang negara (nah kan agak gede tuh jumlahnya, lumayan buat pamer ke tetangga), terus lu denger ceramah di Sholat Jumat. Dan ceramah/khutbah itu lagi ngebahas tentang pencurian. Pasti ada saatnya lu bakal ngomong gini dalem hati “Astaghfirullah, kenapa gua bikin perbuatan yg buruk gitu. Gua ga mau ngulangin lagi besok”. Itu yg sering gua alamin. Sekarang tobat, besoknya kumat lagi dan ngelakuin hal (bodoh) yg sama.
Susah ya buat bener-bener ngejauhin perbuatan yg dilarang. Tapi harus di kuatin juga sih niatnya



Yang penting adalah NIAT
 


0 komentar:

Post a Comment

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.