Sinetron Indonesia

thumbnail-cadangan


Sinetron, siapa sih yg gak tau jenis acara ini. Macem2 sinetron ada di Indonesia. Ada yg gak nyambung sampe gak laku karena jalan ceritanya yg udah ketebak.
Karena sinetron itu sering banget ditonton masyarakat,  sinetron itu harusnya punya manfaat lebih selain menghibur penontonnya. Realitanya, banyak sinetron yg cuma menghibur, malah ada sinetron ga menghibur dan tayang cuma puluhan episode.  Setelah gw telisik di tv (tv gw sendiri tentunya, bukan tv poskamling), sinetron sekarang lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya. Dan juga tidak sesuai dengan kehidupan nyata.

Ambil contoh, sinetron ‘Ganteng Ganteng Seringkalah’. Ini sinetron menurut (temen-temen) gw, sinetron yg kurang bagus, terutama buat anak-anak. Masalahnya, di lingkungan rumah gw itu, bocah-bocah lebih mentingin nonton itu daripada ngaji.  Astaghfirullah. tontonan yg baik adalah tontonan yg bisa bermanfaat bagi penontonnya. Nah itu apa manfaatnya?. Kalo misalnya ada adegan nyedot2 darah gitu trus ditiru bocah-bocah gimana?. Jadinya Suarez jilid 4. Toh di kehidupan nyata gak ada tuh orang yg nyedot2 darah gitu, kayak jenglot featuring nyamuk DBD.
Sinetron Indonesia juga kadang gak tepat sasaran sama judulnya. Contohnya ‘Mak Ijah udah ke Mekkah’. Dari judulnya kita tau pasti pemeran utamanya adalah Mak Ijah dan pasti pemeran utama adalah yg jadi ikon di sebuah sinetron/film, tapi kenapa orang lebih kenal Bang Ocit daripada Mak Ijah
Tapi gw salut sama sinetron ‘Tukang cukur naik taksi’. Ya, lu tau kan sinetron yg gw maksud. Kenapa gw salut sama ni sinetron, karena ceritanya ga tamat2. Mungkin sinetron in tamat kalo anak buahnya ‘tukang cukur’ punya cabang lagi, dan cabangnya itu punya anak buah dan dia buka usaha sendiri. Saluto!. Gw sering nonton sinetron ini kok. Menurut gw lebih bagus daripada contoh pertama yg gw kasih tadi.
Adegan di sinetron juga sering yg di ulang di sinetron lainnya. Contoh klasik, kalo kecelakaan pasti keluarga terdekat bakal mecahin piring atau gelas. Realitanya, ga ada kejadian yg  kayak gitu sama persis. Kalo ada bocah yg liat itu adegan dan bakal diterapin di kehidupannya gimana? Pasti gak enak jadinya. Misalkan, ada bocah yg jatoh dari sepeda, terus dia bakal ngarep mamanya barusan jatohin piring gitu. Yg gak enak kalo anaknya tukang rongsok. Bakal rugi terus bokapnya. Tiap ada orang mau nukerin piring, terus anaknya jatoh dari sepeda, otomatis piringnya banyak yg pecah. Kan kasian
 
Ini post paling ga penting






7 komentar:

  1. hahaa, lucu parahh :D
    Bapak tukang rongsok bangkrut kalo si anak jatuh mulu dri sepeda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, makasih ya mau baca post ini. Ini lumayan usang lho :D

      Delete
  2. hahaa, gue abis obrak-abrik blog lo nih,
    nemuin yang usang, tapi beneran lucu loh =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, makasih, ya. Diem-diem jadi stalker ya hahaha :D

      Delete
  3. Haha, iya..
    diem-diem aja yaa. Jangan bilang siapa-siapa

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.