Mencari Berkah dengan BDSM

"Aku suka BDSM: beribadah, dakwah, salat, mengaji; apalagi ketika bulan puasa."

Kalimat itu muncul dari Icha Hairunnisa di grup chat WIRDY. Tentunya gue ngangguk-ngangguk setelah bacanya, sambil bergumam, “Ngomong apaan, sih, ini orang?”

Dia bilang BDSM punya arti yang sebenarnya, yaitu... SILAKAN GOOGLING SENDIRI. Muahaha. Gue ragu buat nyari tau. Berdasarkan pengalaman selama kenal dia, apa-apa yang dia tau itu aneh-aneh. Kalau gue nekat buat nyari tahu, tetep aja nggak akan ngerti. Salah satu contohnya adalah rekomendasi film yang gue nggak paham. Huhuhu.

Coba cari, ya. Kalau udah tau, tulis di kolom komentar.


Itu BDSM versi dia. Kalau versi gue, mengingat kini sudah masuk bulan Ramadan, artinya berubah: Berbahagia Dan Sangat Menantikan.

(Agak maksa, sih. Emangnya “dan” itu boleh ditulis kapital [huruf besar] selain di awal kalimat? Hehehe.)

Kita pasti punya alasan kenapa sangat menantikan Ramadan.

Ada yang senang karena bisa ketemu banyak makanan enak. Ada yang senang karena bisa ketemu keluarga. Dan masih banyak alasan yang berbeda-beda.

Sejak kecil, gue sudah terbiasa untuk—minimal—bahagia dalam menyambut Ramadan. Gue berusaha menumbuhkan kebahagiaan sekecil apa pun dalam hati ini. Meskipun kebahagiaan itu bentuknya sangat sederhana, sesederhana dibayarin main Winning Eleven di rental PS2. Walaupun, pulang-pulang puasa gue batal karena nggak sengaja makan buah markisa.

Buahnya nggak terlalu besar. Kecil. Cuma segede kemiri. Sekarang, setelah mengerti sedikit tentang buah-buahan, gue benar-benar merasa kotor karena makan buah yang belum matang itu. Sampai di rumah gue cerita ke Mama. Mengetahui sebab gue batal puasa, Mama ngomel, “Ih, itu, kan, makanan ulet. Kenapa batal cuma karena makanan kecil, apalagi itu bukan makanan manusia?!”

Aku hina. Kenyang nggak, puasa batal.

Padahal, itu pun gue nggak sengaja. Teman gue yang membuat gue tergoda untuk ikutan makan. Dedi bilang, “Itu apaan, tuh?” Lalu dia mengendus buah yang baru saja dia petik (jangan membayangkan anjing saat melacak). Dia menjilati buah kecil itu. Ryan, teman gue yang lain, ikut-ikutan metik buah laknat itu. Dia nawarin ke gue, dan tanpa mengingat waktu itu sedang berpuasa gue menerimanya. Memasukannya ke mulut dan merasakan buah itu. Rasanya pahit.

YA LAGIAN BUAH PENTIL GITU DIMAKAN.

Karena kepalang tanggung, gue batalin aja sekalian. Jajan kacang atom di warung dekat rumah. Kata guru ngaji gue nggak apa kalau makan tanpa sadar. Lah, gue malah diterusin batalnya. Emang udah niat kali, yak.

Itu salah satu pengalaman gue batal puasa. Selebihnya: karena laper (biasalah namanya anak-anak) dan sok-sokan main bola siang-siang.

Tetapi, gue janji pada diri gue buat lebih baik tahun depan.

Gue bertekad untuk terus memperbaiki apa yang kurang di Ramadan tahun ini. Bagi gue, Ramadan adalah sarana menempa dan memperbaiki, sekaligus meningkatkan kualitas ibadah kita.

Kilas balik selama satu tahun ini. Gue merasakan periode 2017 adalah masa-masa berat bagi gue. Dimulai dari ketemu hal-hal nggak enak pas kelas 12: ujian, tekanan nilai rapor, takut nggak lulus; ketakutan akan kelanjutan studi selanjutnya; dan kegagalan mendapatkan apa yang gue inginkan di umur 17. Umur yang katanya ambisi dan keinginan sedang membara, tetapi rapuh dan gampang kecewa bila gagal.

Setelah capek sok tegar buat ngadepin sendiri, akhirnya gue kembali sadar pada kodratnya manusia, bahwa kita hanyalah makhluk yang kecil dan lemah. Semakin dewasa, kita semakin sering merasa gagal dan kecewa. Namun, bukan karena itu kita langsung nyerah buat ngejar apa yang kita mau.

Ramadan tahun ini sangat gue harapkan bisa menjadi momen emas untuk memperbaiki diri dan mengevaluasi apa yang kurang dari bulan-bulan sebelumnya. Makanya, gue bahagia dan sangat menantikan datangnya Ramadan untuk mencari keberkahan sebanyak-banyaknya.

--

Entri ini ditulis dalam rangka proyekan WIRDY, yaitu membuka tulisan dengan kalimat “Aku suka BDSM: beribadah, dakwah, salat, mengaji; apalagi ketika bulan puasa”, lalu dikembangkan menjadi tulisan yang sesuka hatinya. Lihat aja gue, cuma kayak tempelan doang. Hahaha.

Baca juga tulisan BDSM lainnya: punya Icha di sini: cerpennya Yoga Gadis Macan; dan kerinduannya Wulan.

Siapa pun bisa ikutan buat ngeramein dasbor blog. Buat yang mau ikutan, silakan baca rulesnya di blognya Yoga Akbar.


34 komentar:

  1. Ini kenapa pada dibelokin semua dari kalimat awalnya ya. :)))
    Yosh! Semoga bisa jadi tempat evaluasi diri rob! Selamat berpuasa! Uyeaaah! \(w)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena itu tujuannya. Hahaha. Selamat berpuasa juga bang Adi. Yuhuuu!

      Delete
  2. APALAGI TULISANKU... SETELAH DIBACA LAGI, JAUH GITU DARI BDSM KE SAHABATAN BERTIGA. Padahal itu kalimat yang bikin aku :((((

    Btw itu buah markisa dideskripsikannya udah kayak buah kuldi ya. Huahahaha. Kasihan dikatain buah laknat, Rob. Yang laknat sih kalian lah! HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

    Btw selamat berpuasa sebagai anak yang baru lulus SMA ya! Ngasah skill jadi The Next Zarry ditunda dulu sebulanan ini~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, nafsu kami belum terkontrol saat itu. :')

      Oke. Abis puasa kembali beraksi. Sebulan ini fokus belajar sajak. :))

      Delete
  3. wahhh bolehh nih arep melu

    ReplyDelete
  4. waduh gara-gara bingung arti BDSM sempet searching, hasilnya -_-
    Lagi puasa gak sengaja baca tentang gituan kehitung dosa gak ya ?
    Tapi kalo BDSM versi WIRDY varokah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. MUAHAHA, LUPA BILANG! Harusnya di-searching setelah buka puasa. Hehehe.
      Insya Allah berkah, ya. Selamat menjalankan ibadah puasa.

      *kabur*
      *gak mau disalahin*

      Delete
  5. Kalimat pembukanya aja sih yang BDSM. Aku gak tau BDSM tapi juga gak mau tau. Dari komentar Nanto sepertinya buruk.

    Kalo mau batal puasa sekalian makan yang enak biar gak nyesel sekalian. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul! Makan semen biar kenyang. :))

      Delete
  6. Gokil amat buah pentil dimakan. Segitu polosnya. :)

    Waduh, umur 17 emang lagi banyak-banyaknya kecewa gitu, sih. Ngira impian-impian bakal segera terwujud, taunya masih jauh banget dari harapan. :(

    ((kayak tempelan)) Gimana cerita gue yang masih proses dah? XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak inget lagi puasa. :(

      Semangat, sang penggagas! Buat Hikayat Es Krim Spesial II

      Delete

  7. Batal puasa karena makan makanan ulat:( Yawlaaa dek Robby

    Aku juga pernah ada pada masa di mana berharap sepenuhnya pada suatu hal, sampe mati-matian biar terwujud eeh malah gagal :')
    Intinya seenggaknya kita udah berusaha semaksimal mungkin ya.

    Tempelan apaan. Pakabar aku yg belom sama sekali huhuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, mantap ya, petuahnya Wulandaraisa. Yang nyanyinya cuma bentuk hologram di ultah Net.

      Yuhuu! Semangat, semangat!

      Delete
  8. arti sesunggunya dari BDSM adalah...............
    *pura-puranya kena sensor KPI haha

    yah namanya juga anak kecil, kena tipu daya temen2nya yg pada iseng bakal gampang banget pas jaman - jaman puasa. aplagi masalah makanan. laaah langsung sikat aja dah walaupun masih pentil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, oke, oke. :))

      Iya, busuk memang teman-teman saya. Dan saya lebih payah, mudah tergoda. :')

      Delete
  9. yoii biar tambah berkah bikin project ramadhan rob. ngumpulin tanda tangan imam n khotib, misalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apaan. Udah nggak dapet gituan sekarang. :')

      Delete
  10. Wah jadi inget, dulu pernah batal gara-gara makan jambu biji. Sama kayak robby, lupa sih emang lupa, tapi tetep aja diterusin. Ha ha.

    Yoo semoga tercapai ya cees perbaikan dan evaluasinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena abis main PS juga nggak, cees? Hahaha.

      Aamiin. :)

      Delete
  11. Si bangke, batal pake buah pentil.. coba pake pentil beneran, pasti mantap.

    *Kabur, naek naga birbren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pentil ban? Atau sampo pentil?

      *naganya gue selengkat*

      Delete
  12. kadang saat kecil batal jd sebuah hal yang sering dilakukan, namanya juga anak2, skrg tentu kita hrs bisa mawas diri

    ReplyDelete
  13. Bdsm, aku nggk bisa menemukan kepanjangannya selain beribadah solat mengaji......hehe

    Bulan ramadhan penuh berkah, yg biasanya klo ngaji pahala perhuruf 10 klo ramadhan bisa 100. Sungguh penuh berkah lagi ampunan...hehe.

    ReplyDelete
  14. Kalo puasa dan gak sengaja makan, gue harus heboh. Semua orang harus tahu gue gak sengaja makan. Biar rasa bersalah semakin berkurang dan dienak-enakin sm yg lain, 'wah enak ya gak sengaja makan....gak papa kok itu, ga batal'.

    Btw selama ini gak sengaja kemakan adlh permen, blm pernah semangkuk soto abis. Kapan itu terjadi?

    Tolong, deskripsikan semenggoda apa buah markisa muda sehingga kemanan -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jehehe, itu anak-anak banget. Ketemu orang harus heboh, biar tau.

      YA KALO SOTO KAN SEMPET NGERASAIN PEDES MAKANYA SADAR. :')

      Delete
  15. BDSM... pentil... itu apakah bdsm ama buah pentil ada hubungannya?

    berbahagia dan sangat menantikan. sesuai lah. dan tulisanmu ini sungguh memotivasi... diri sendiri. karena kalo semangat membara itu umur tujuh belas, yg udah lewat ini berarti udah nggak membara lagi.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang tau deh. Hehehe.

      Sebagian emang buat motivasi diri sendiri. Hahaha. :))

      Delete
  16. Wkwkwk makanan ulat. Masa mudamu sungguh menyenangkan, nak.

    ReplyDelete
  17. BSDM (Buka, Sahun, di Masjid)..hehe #maksa..

    Lihat komen diatas yang tiba-tiba searching sepertinya terperosok ke hasil yang dicari dengan kata kunci BSDM ya, Rob..hehe

    Setuju, Ramadan adalah sarana menempa dan memperbaiki. Semoga bisa lebih baik, doa dan cita-cita Allah kabulkan satu persatu. Selama ya, Rob. Udah lelah nih, istirahat dulu lah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Selamat istirahat, Mas Andi.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.