Kekosongan Ini Saya Harus Apa?

thumbnail-cadangan
Kayaknya mulai sekarang gue ngerti deh rasanya nganggur kayak gimana. Selepas ujian nasional, selama sebulan penuh gue masih punya kerjaan ke bimbel buat persiapan SBMPTN. Selama sebulan itu juga mikirin, “Sekarang serem amat yak hidup gue?” Ngelihat temen-temen yang udah lolos jalur undangan kadang ngiri. Ngerasa “kok dia hidupnya udah enak banget?”. Pulang bimbel, ngelewatin SMA ngintip-ngintip ke dalamnya, terus sedih.

Semoga aja tahun ini gue lolos SBMPTN biar bisa kuliah. Itu harapan gue.

Nah, hari pertama setelah tes SBMPTN gue udah mulai ngerasain sampai sebulan ke depan gue bakal menghadapi banyak kekosongan jadwal. Di rumah ketemunya buku-buku soal yang belum gue beresin, kulkas—yang entah setiap berapa menit sekali gue tengokin, dan magic com. Sekarang ngerasain banget bosan itu rasanya kayak apa. Beruntung pernah mengenal blog, akhirnya gue ngetik postingan ini deh di laptop.

(Anjay! Tagline itu disebutkan. Hahaha.)

Sebelum ujian nasional, gue sudah mempersiapkan banyak buku untuk dibaca saat momen-momen seperti ini. Gue sudah memprediksi, saat bosan nanti gue akan menjadikan buku sebagai pengusir kesepian. Nyatanya, gue malah buka laptop nontonin film Norwegian Wood untuk kali kedua. Terus ngerasa, apa yang Watanabe (tokoh utama di film ini) lakukan itu bener-bener kosong. Baca buku melulu malah ngerasa jauh dari kehidupan. Seperti yang gue baca di sebuah blog berisikan review buku Dengarlah Nyanyian Angin (terjemahan The Wind-up Bird Chronicle), ada sebuah quote yang ditulis di blog tersebut:

"Kamu justru semakin terasing kalau membaca buku."

Mungkin, kegiatan baca buku bisa ditunda dulu.

Karena kekosongan ini juga membuat gue kepikiran banyak banget hal-hal yang kenapa harus dipikirin. Nah, bingung, kan? Apalagi gue yang mikirin hal ini sampai-sampai kenapa bisa kepikiran.

Gue lagi kepikiran tentang adanya sesuatu pengganti yang nggak pernah kita dapatkan dulu.

Begini. Pasti masing-masing di antara kita punya keinginan. Entah itu ingin banget atau ingin yang biasa-biasa saja. Saking ngebetnya, kita nggak sabaran buat dapatin apa yang kita inginkan. Maunya hari cepet-cepet aja berganti, padahal seprai kasur udah dua bulan nggak diganti. Menjelang hari-hari terakhir mendapatkan apa yang kita nanti sejak lama, ternyata lepas begitu aja.

Dulu gue pernah begitu. Gue pernah ngajak seseorang buat main bareng. Kita udah janjian hampir tiga minggu sebelumnya, lalu beberapa hari mendekati waktu yang ditentukan janji main bareng dibatalkan tanpa alasan. Gue nggak tau apa alasannya, yang jelas nyesek pasti ada. Namanya udah direncanain sejak lama terus dibatalin begitu aja, rasanya pasti kecewa. Terus akhirnya gimana?

YA GUE DELETE CONTACT-NYA LAH! HEHEHE.

Nggak sesadis itu juga, sih. Cuma jadinya gue kapok aja kalau ngajak orang main bareng.

(Oke, itu adalah salah satu alasan gue membuat label ROBBY BENCONG di blog ini.)

Secara ajaib, beberapa hari yang lalu gue mendapatkan penggantinya.

Rencana gue dengan orang itu persis, bahkan sama seperti apa yang dulu gue rencanakan bersama orang itu. Gue duduk di hadapan seseorang ini, menyedot minuman bersoda sambil menyimpulkan sesuatu, “Oh, mungkin dia penggantinya.”

“Makan dulu, tuh,” katanya membuyarkan lamunan gue.

Gue cuma tersenyum. Jadi sadar, apa yang gue inginkan dulu berarti hanyalah ingin yang biasa saja. Apa yang gue ingin lakukan bersama seseorang, malah terlaksana sama seseorang yang lain. Apakah dia substitusinya?


11 komentar:

  1. Ebooknya gak jadi di publish kah, Rob ?
    Kemarin dari pertama di publish sampe ilangnya di blog ini.. aku pantengin terus pdahal, tp tadi pagi di cek gk ada..hehe

    Eh, aku gk nyambung gpp ya komennya, cm tanya itu aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mau kirim ke email saya aja, Mas: robbyharyanto1@gmail.com.

      Delete
  2. Agak mikir pas kalimat penutupnya. Itu ngapa pake istilah substitusi, Roooob. :(((

    Keliatan dari postingan ini dan convo di grup, Robby anaknya diem-diem ambisius ya. Atau ambisius diem-diem. Hohohoho. Dan ya, aku juga kecewaaaaa banget kalau ngajak orang buat jalan bareng, udah dari kapan tau, eh tapi nggak jadi. Makanya aku suka yang dadakan aja. Huhuhuhu.

    Btw, semoga lolos SBMPTN ya, adik kecilkuuuu! Semangat! Banyak makan ikan biar sehaaaat dan makin pintar!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bahasa matematika kenapa kesebut ya? Hahaha.

      Makanya enakan jalan sendirian yak. Hahaha. Uhuy, ambisius. Ambeien kali, ya. :))

      Aamiin.

      Delete
  3. Gue malah bingung sama judulnya setelah baca. Kalo judulnya: Kekosongan Ini, Harus Saya Isi Apa?

    Pengin gue jawab, tauge, kol, dan wortel. Tahu isi kali, ah. Wqwq.

    Ya, baca buku emang udah kayak orang kesepian gitu, sih. Menjauhkan dari sosialisasi. Tapi gak apa buat gue, daripada ngajak maen dan gak ada yang bisa. Buku adalah satu-satunya teman terbaik. Halah.

    ReplyDelete
  4. Dulu pas nunggu masuk kuliah gue malah iseng bikin naskah buku, pas kuliah semester 1, terbit. Sebuah kegiatan iseng yang berfaedah.

    Itu yang terakhir lo jalan sama cewek kan? Kalo sama cowok kok geli ya pas bagian diingetin soal makanan :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir tadinya pengen nanya gini. Yoi cewek itu mah pasti, cewek. Yeaaaaah~

      Delete
  5. Oh udah mulai ya Rob SNMPTN nya? Daftar ke kampus mana nih kalo boleh tau? Masih jakarta?

    Kalo ngerasa jenuh coba deh nyari kegiatan yang agak-agak iseng cees. Contoh, ngehapus 120 postingan blog. Hehehe cnd.

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. Susah saya tidur pastinya. :(

      Delete
    2. Hah? Tidur? Typo itu. Maksudnya tiru. :')

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.