Uji Kekuatan Kuping dengan Listening Test

thumbnail-cadangan
Gile, udah masuk bulan April. Nggak terasa beneran, lho, menurut gue. Sepanjang Februari akhir hingga Maret gue lalui dengan ujian, ujian, dan ujian. Hampir setiap hari ketemu kertas soal dan lembar jawaban. Hal ini mengakibatkan mata gue menjadi sering sakit (apalagi kalau ketumpahan air panas!).

Bagusnya, gue jadi sering pulang cepat. Hehehe.

Sedikit membahas ujian-ujian yang gue lalui selama hampir sebulan. Pertama, ada ujian sekolah. Tidak terlalu bermasalah ujian ini. Malah bagi gue menjadi sangat berkesan ketika gue bisa kerja sama dengan teman-teman. Beberapa pelajaran memang diujikan secara kelompok, misalnya Seni Musik dan Prakarya.

Seni Musik kami tampil bawain lagu “Yamko Rambe Yamko” ditambah gerakan-gerakan dengan sedikit gubahan yang kami tonton di Youtube. Menjadi keren lagi ketika gue memukul gendang marawis agar menambah kesan pedalaman. Selain nyanyi, ujian praktik Seni Musik menampilkan boyband. Yeah, nyanyi sambil joget-joget. Seru banget ternyata! Apalagi waktu teman gue, Josua, ngasih bunga ke adik kelas cewek yang menonton saat itu. Nggak cuma dia, tentunya gue jadi merasa keren saat pake jas, lompat-lompatan, dan ngos-ngosan. Susah ngaturnya antara nyanyi dan joget. Pokoknya keren deh!

Selain Seni Musik, Prakarya juga seru karena ujiannya disuruh masak. Kami berkelompok enam orang. Walaupun gue cowok sendiri di dalam kelompok, tapi tidak membuat gue malu. Bikin klepon rame-rame dan akhirnya jadi juga dan laku dijual. Ya, emang, sih, yang beli juga temen-temen di kelas doang. Itu pun karena paksaan. Yang penting gue punya kepercayaan sekarang: gue bisa masak makanan betulan. Kini, selain mi instan dan agar-agar, klepon menjadi daftar makanan yang gue paham cara buatnya.

Kemudian beberapa hari selanjutnya ada ujian sekolah berstandar nasional (USBN). Pada pelaksanaannya, banyak banget berita miring bermunculan. Salah satunya adalah kebocoran soal. Gue tidak ingin berkomentar tentang hal ini. Takut diamuk sama yang pake bocoran. Muahaha. Peace, coy!

Sekarang fokus pada permasalahan utama: tes listening Bahasa Inggris.

Listening test adalah sebuah sesi dalam ujian Bahasa Inggris yang mana harus menjawab soal dari audio yang telah disediakan. Listening test merupakan salah satu permasalahan gue. Oke, maksud gue, listening adalah salah satu permasalahan BESAR untuk gue. Gue akui kalau pendengaran gue kurang cepat menangkap suatu pembicaraan. Hal ini sudah gue rasakan sendiri nggak enaknya ketika diajak ngobrol tapi malah nggak nyambung. Atau, gue harus teriak “hah?!” agar ucapan lawan bicara bisa terdengar jelas.

Jelas, ini jadi nggak akan seru kalau gue teleponan sama pacar (suatu saat nanti). Teleponan dua jam, satu setengah jam didominasi teriakan gue, “HAH?! Kalo ngomong jangan deket mesin cuci, ya!”

Nggak, lho, ya. Ini cuma ngayal aja. Semoga nggak budek terus.

Buktinya, sewaktu try out kedua minggu ini, gue mengalami kesulitan saat sesi listening test. Suara rekaman si pembicara cepet banget. Entahlah, mungkin gue doang yang ngerasa. Tapi banyak juga teman-teman seruangan ngerasain hal yang sama. Heran. Perasaan bule yang gue temui di Monas ngomongnya pada pelan-pelan. Ini kenapa pada cepet-cepet banget?

Pembicara ngomongnya terlalu cepat dan kuping gue yang kurang awas. Oke. Permasalahan bertumpuk.

Seperti pada sebuah soal, seharusnya percakapan begini:

“Julie, can I help you?”

Pada kali pertama gue mendengarnya,

“Juling kena deh lu.”

Bagus. Gue patut berterima kasih kepada kesempatan kedua. Sesi listening ini memang punya dua kali pemutaran soal. Nggak seperti yang gue kira bisa diputar berkali-kali, bahkan bisa gue minta file mp3-nya. Lumayan buat pengantar tidur.

Selain di sekolah, di bimbel pun gue mendapat try out Bahasa Inggris. Sudah pasti ketemu listening test lagi. Boleh dikatakan soal yang di bimbel lebih susah... apalagi listening-nya. Misalnya, pada bulir soal yang bertipe “Respons Percakapan”.

Gue beberapa kali pernah mengerjakan soal listening. Triknya, kalau ketemu soal kayak gitu, cari aja yang jawabannya diawali kata “Thank you”. Kebetulan, kuping gue memang paling awas dengan kata itu. Ya, kayaknya cuma itu kata yang nggak perlu “ah-eh-oh” lagi. Selain jawaban terima kasih, bisa juga “I am sorry to hear that”. Pasti itu.

Ngeselinnya, soal tipe respons percakapan selalu tidak tercetak di teks. Soal dan pilihan jawaban disuarakan di rekaman. Memang, sih, pilihan jawabannya hanya ada empat. Tapi buat membagi konsentrasi antara mendengar soal dan pilihan jawaban itu susah banget. Belum sanggup mencerna maksud soal, pilihan jawaban sudah dibacakan. Sampai rekaman pertama telah selesai.

Oke, gue nggak dapat kesimpulannya.

Rekaman diputar kali kedua. Soal selesai diucapkan. Di pilihan jawaban sama sekali nggak gue dengar ada kata “I’m sorry to hear that” atau “Thank you”. Monyet. Gue nggak tahu mau jawab apa sekarang.

Thank you, lho, Mr/Mrs. Speakers! MAKASIH! Kalo ketemu di Monas bakal gue suruh panjat pagar lu.

Makanya, gue keseringan ngasal setiap soal listening.

Atau, jangan-jangan karena ini bentuknya rekaman membuat gue jadi bingung? Beberapa kali ketemu bule ngomong langsung, perasaan gue paham-paham aja apa yang dia omongin. Mungkin, seharusnya untuk gue (dan orang-orang sejenis) dibuat sebuah sesi listening yang khusus: dengerin orang ngobrol langsung!

Seperti listening test pada umumnya, kami akan diperdengarkan sebuah dialog atau monolog. Bedanya, ada dua orang sungguhan di depan kelas berbicara, lalu menyimak dan menjawab soal. Pasti sangat seru kalau begini tesnya.

Man: You look uncomfortable
Woman: Yeah. It’s very hot here.
Gue: *ngangguk-ngangguk paham*
Woman: Can you help me?
Gue: *siap-siap nulis di kertas*
Man: Of course.
Woman: Thank you.
Gue: *ngangguk lagi*
Man: *ngedeketin si cewek* *niup belakang lehernya*

Gue: ....

Woman: Dingin, Bang...
Man: Fyuuuuuhhh...

Gue: .... *melongo*

Mulut si cowok makin deket ke leher si cewek...

Gue: WOY!

Walah, malah jadi ngelamun yang enggak-enggak. Kayaknya mending ngebersihin kuping dulu deh biar listening test pas UN jadi lancar. Dan juga bersihin pikiran.


31 komentar:

  1. Iya, biasanya dikasih jawaban sebelum ujian. Tapi aku gak pake, soalnya bikin "perang batin". Jadi hasilnya ngepas banget!

    Iya juga sih, thank you, sorry secepat apapun kalimatnya tetep kedengeran 😅😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, bener, kan. Kata-kata sakti makanya cepet kedengerannya. :))

      Delete
  2. Sama bro! DUlu, iya dulu. Gue juga gitu, listening kok kayak gini. Perasaan waktu ketemu bule asli ngomongnya gak cepet gitu. HAHA

    ReplyDelete
  3. Mungkin model yg jadi listeningnya buru2 kali makanya cepet
    Harusnya y yg jadi model itu kasih TW juga jawabannya biar gampang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buru-buru soalnya ditungguin abang ketoprak. Terus kalo udah dikasih tau jawabannya, ya mending saya pulang aja, Pak. :(

      Delete
  4. juling kena deh lu... oke itu parah, orangnya kesannya malah ngomong indonesia gaul... emang sih listening itu emang paling susah, apa lagi pas praktek ngomong sama native speaker, pasti malah enggak bakal paham omongannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuping gue terbiasa denger kata-kata itu kayaknya. :'D

      Wow, jangan dibayangin dulu seremnya. Speech biasa aja keringet dingin.

      Delete
  5. Mending sih, daripada listening testnya diputerin lagu Eminem - Rap God terus dikasih pertanyaan 😅😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, itu nyerah deh. Jangankan Eminem, diputerin lagu Young Lex aja kayaknya udah bingung.

      Delete
  6. Not bad lah, masih mending om, coba disuruh listening test, yang jadi peraganya Limbad sama Bolot

    ReplyDelete
    Replies
    1. .... gue mending ngambil soal Bahasa Indonesia. Soal itu gue tinggalin.

      Delete
  7. ANJIR NGAKAK SEPANJANG BACAAAAAA :'D
    percakapan khayalanmu sangat menghibur, Robby .-. :'D

    emang resein rob soal listening itu. malah, pas ujian nasional itu aku ngerasa kok gampang pas try out entah mengapa wkwk.

    besok ya uasbn nya? semangat ya robby. focus! telinga bersihin, jiwa dan hati juga wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasus kebanyakan emang begitu ya. Try out lebih susah. :')

      Saya UN tanggal 10 April. Ehehehe.

      Delete
  8. Gue juga kalau listening agak lemah. Speaking bahkan masih mending meski belepotan. Kata "now" sama "know" aja kedengerannya sama, kan. Efek sering dengerin musik pakai earphone nih. :(

    Icha mana Icha? Udah baca belum nih? Wqwq. Taik. Udah ngerti ya bikin cewek horny? Niup belakang leher. Siapa yang ngajarin nih woy?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya. Itu kasus yang sering terjadi. Untung beach sama b*tch masih bisa bedain. :))

      Halah, pura-pura nggak tau siapa yang ngajarin.

      Delete
    2. HAHAHAAHAHA YOGA SOK MERENDAH NIH. PADAHAL DIA YANG NGAJARIN. PASANG TARIF PULA. SEKALI NGAJARIN ITU 5 JUTA. DP 500 RIBU. NO ANAL.

      Delete
  9. KAMPRETOSS..
    dicolok pake tusuk gigi juga kayaknya bakalan skit dek matanya.

    eh ngomong2 yang kamu joget2 pake jas itu joget lagu Korea bukan? huhu aku penasaran. liat videonya dong.. ada nga?

    aku juga dulu ngalamin semua hal itu.
    kalau menurutku sih mungkin karena yang melafalkan orang Indonesia kali ya, jadi agak lebay gitu ngucappinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak! Yang kami nyanyiin lagunya One Direction. Korea susah liriknya. :(

      Delete
  10. deeeek, kamu kok aku banget siiih
    nyempet-nyempetin nulis blog padahal udah kelas 12 >.<

    aku kayak flashback, kegiatannya mirip-mirip pulak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku, kamu banget? Uwuwuw~

      Ini sebenernya pake admin. :p

      Delete
  11. Jadi kangen ujian.. anjaaay.. oh Julia.

    ReplyDelete
  12. Ini emang salah satu paling biadab sih. Waktu gue SMA mana speakernya rada gembel pula. Tapi itu jadi kesempatan karena satu sekolah minta ulang dengerinnya. (Tolong ini jangan dikasih tahu ke mendikbud ya).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bud, nih liat pengakuan salah satu murid, Bud....

      Delete
  13. mending bersiin pikiran dulu, kalo pkiran bersih kan bisa fokus dengernya juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama bersihin tai kuku ya. Biar nggak iseng ngebersihin pas ujian. :))

      Delete
  14. listening test ? kok aku gampang ya ? mungkin kau membutuhkan kertas ajaib :v

    aku sering liat youtuber luar negeri masih bisa kok dipahami. ya tetep gabisa masuk ke telinga semua. mungkin 80% bisa denger. sisanya nebak.

    kalo susah jawab. saran aku sih kuatkan insting ngarang. kan udah lama ngeblog. ngarang jawaban bisa lah :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wehehehe, tapi kan selama ini ngeblog nggak sambil dibisikin bule. Tetep aja bingung kalo gak tau kalimatnya. :(

      Delete
  15. ......


    Udah bersihin pikirannya? Udah?

    Berterimakasihlah pada kesempatan kedua. Kesempatan kedua memang nggak pernah mengecewakan ya. Eh tapi aku sedih ya pas baca kalimat "Teleponan sama pacar (suatu saat nanti)," huhuhuhuhu. Sabar ya, Rob. Janda kaya raya itu pasti kembali lagi kalau kamu sudah selesai UN.

    Sekali lagi deh. Udah bersihin pikirannya? Udah? Itu imajinasinya kotor njir. Btw kalau boleh berimajinasi juga, itu kalau bulenya pasang tarif buat niupin leher, tarifnya kira-kira berapa kali ya sekali fyuuh? Apakah lebih mahal daripada tarifnya cewek yang di Twitter yang pernah kita bahas di grup yang sekali crot ada tarifnya? Mohon dijawab, Dik Robby.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Janda kaya mana lagi dah. :(

      Nyerah ya. Saya out!

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.