Selesai UNBK

Akhirnya UN selesai. Selesai UN rasanya seperti ada potongan dari diri gue hilang melayang, yang bikin badan gue jadi lebih enteng. Rasanya seperti disunat kembali.

Ujian Nasional tahun ini gue kebagian ngerasain ujian pake komputer. UNBK namanya. Kalau melihat judul postingan ini, “Selesai UNBK”, berarti: “Selesai Ujian Nasional Berbasis Komputer”. Bukannya, “Selesai Ujian Nasional Berencana Kawin”. Gue akui, UNBK itu seru! Milih jawaban tinggal klak-klik doang. Mau ganti jawaban tinggal klik. Nggak kayak sewaktu pake kertas: harus ngehitamin kertas dulu sampe bungkuk. Belum lagi kalau salah. Ngapus kekencengan kertas malah robek.

Padahal, kalau ditelaah, UNBK dibuat pemerintah agar mengurangi perdukunan. Nggak percaya?

Dulu, kita sering denger ada kepercayaan “pensil yang didoain”. Semacam pensil yang dikasih ajian keramat biar lancar jaya ngerjain soal. Sekarang? Oh, tidak bisa! Sekarang cukup pake mouse, beres. Nggak ada, tuh, kabar di masyarakat atau forum-forum pelajar yang bilang mouse-nya udah dijampi-jampi. Digerakin dikit, jawabannya muncul. Nggak ada.

Atau, listening test. Mungkin, (ya, mungkin aja) dulu waktu zaman perdukunan, orang-orang yang mau UN dikasih cotton bud yang udah didoain sama mbah dukun. Biar lebih lancar dikasih headset/earphone yang udah dijimatin. Sekarang nggak bisa banget. Di sekolah udah disediain. Belum ada kabar ajaibnya earphone yang dipasang ke kuping, sekaligus dibisikin jawabannya.

Lalu, gue mau membahas bagian ujiannya.

Hari pertama Bahasa Indonesia. Ngerjain soalnya masih enak. Teksnya nggak terlalu panjang, nggak perlu nyekrol mouse sering-sering. Takutnya kalo kepanjangan bingung mau komen apa. Emangnya blogwalking!

Hari kedua Matematika. Penyakit gue kambuh lagi: lupa rumus, nggak tau cara ngerjainnya, tau cara ngerjain dan inget rumus malah kelamaan mikir itungan. Tau, kan, tipe-tipe orang yang lagi ngerjain soal spontan nanya, “8 kali 9 berapa? Oh iya! 72.” Nah, gue kayak gitu, cuma lebih lama: “8 kali 9 berapa? Hmm....” Baru ketemu jawabannya dua tahun kemudian. Pokoknya bener-bener gagal fokus. Muka temen-temen gue juga banyak yang asem. Kesel juga kayaknya mereka.

Hari ketiga Bahasa Inggris: Kuping gue normal kembali. Kendalanya cuma di teks yang kata-katanya berat dan panjang. Tapi, fun aja ngerjainnya. Lalu hari terakhir Kimia, yang soalnya lumayan menghibur. Gue jadi ketawa-ketawa sendiri setelah ngitung dengan senang hati dan tanpa beban, ternyata nggak ada jawabannya di pilihan ganda.

Setelah UN (bahkan sejak jauh-jauh hari), kami diimbau untuk nggak melakukan konvoi dan coret-coret baju. Kalo gue, tanpa dikasih tau itu dilarang juga males nyoret-nyoret baju. Gue cuma mikir, seandainya baju yang dicoret-coret pilox gue simpan, lalu gue lihat kembali suatu saat nanti, gue hanya akan terbawa ke momen coret-coretannya. Momen yang pastinya terjadi secara brutal. Baju disemprot cat warna-warni. Temen-temen menorehkan spidol di kaos gue, menandatangani. Gue ketawa kesetanan.

Nggak gue banget.

Terus terang, warna awal seragamlah yang akan membawa kenangan gue kembali ke masa-masa SMA. Gimana gantengnya gue waktu kali pertama pake seragam SMA, dengan bagian kerah yang masih kaku. Lalu baju batik, yang bikin gue takut keabisan karena stoknya sedikit sampai harus stay terus di koperasi, dan akhirnya kena setrap pada pelajaran Biologi karena telat masuk kelas. Gimana asiknya waktu naik tangga pas desak-desakan, baju gue nyenggol ke baju cewek-cewek.

Itu seharusnya yang diingat.

(Yang terakhir nggak sering kok.)

Gue jadi mikir, kenapa setiap abis UN selalu identik dengan banyaknya kebebasan? Mau ngelakuin ini-itu bebas. Memang bebas, tapi banyak yang mengarah ke perbuatan negatif.

Kembali ke diri masing-masing, perayaan setiap orang berbeda-beda. Lagipula, belum saatnya juga merayakan besar-besaran karena ijazah belum di tangan, kan?

Oh iya, kalau gue punya cara tersendiri. Gue tidak tawuran, tidak coret-coretan, dan tidak pergi ke tempat remang-remang. Gue hanya konvoi, lalu mencoret-coret kolom komentar blog orang lain. Maklum, blogger pelajar. Hehehe. Kenakalan remaja yang gue lakukan setelah UN hanyalah sebatas... makan mi samyang.

Mi yang ngehits banget ini gue dapat dari kakak gue sejak seminggu yang lalu. Dia mewanti-wanti, “Makannya nanti aja abis UN!” Lho, udah kayak coret-coretan aja nungguin kelar UN. Dia menambahkan, “Makannya jangan sendirian!” Lho, ini lagi. Ini mau makan udah kayak pergi ke kamar mandi. Minta ditemenin.

Berhubung sudah dapat restu gue masak deh. Tadinya sempet nggak ngerti gimana cara masaknya. Kemasannya juga kebanyakan diisi tulisan Korea yang sama sekali gue nggak ngerti. Gue mengira mi ini disajikan dengan kuah. Ternyata,... dengan kueh. Nggak gitu, sih. Pokoknya gue udah ngebayangin mi ini enak banget. Terkenal pedes, terus pake kuah. Seger gimana gitu. Enak buat ngobatin pilek.

Akhirnya gue tanya ke grup WIRDY, “Mi samyang itu mi kuah bukan?”

Sebelum dibalas, gue baca kemasan lebih teliti ada tulisan “Mie goreng” berukuran kecil. Hahaha, payah. Kayaknya udah jadi kebiasaan nanya tapi nggak mau baca lebih dulu.

Awalnya gue pikir mi samyang, ya, kayak mi pada umumnya. Direbus. Dimakan. Tambahin nasi. Tadinya malah gue beneran mau nambahin nasi. Berhubung mi ini udah masuk ke challenge-challenge Youtube, niatan itu gue batalkan. Takutnya malah diketawain kalo gue cerita ke temen, “Gue makan samyang pake nasi dong!”

Maaf menuduhmu mi kuah
Orang-orang bilang, samyang pedes. Gue nyobain nggak ngerasa pedes-pedes amat. Pedesan postingan Lambe Turah. Hehehe. Seriusan deh. Gue cuma keringetan aja kok pas makan samyang. Mungkin efek sugesti orang-orang yang bilang pedes makanya gue jadi keringetan.

Kalau kalian abis UN ngapain?


26 komentar:

  1. Enaknya jaman sekarang udah pake komputer. Dulu aku masih pake pensil. Ckckk

    Ciee.. aku suka gayamu, blogger pelajar!!

    Dulu aku abis UN ngapain ya?? Duh udah lupa, udah lama banget sih.. kalo abis ujian skrpsi sih jalan jalan.. *eh gak nanya ya ehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap sekarang mah. Hehehe. Wah, berarti aku juga harus jalan-jalan. \o/

      Delete
  2. Cuman mau ngucapin terimakasih aja, gara gara kalian siswa kelas 11 kayak aku ini libur huahahahahaha

    Gak mau nambah ni UNBK nya ? biar nambah lagi liburnya wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. YA, SAMA-SAMA. WAKTUNYA KAMI YANG LIBURAN YA.

      Delete
  3. Menurut gue, UNBK malah kehilangan momen sakralnya. Ngebuletin kertas LJK itu asyik tau. Ehe. :)

    Oh, jadi baju seragam lu itu udah sering nyenggolin toket cewek? Astagfirullah. Gak nyangka sumpah. Kok sama kayak gue dulu pas sekolah.

    Gue habis UN mah dulu langsung cari kerja. Iya, anak SMK mah gitu. Gak perlu dicari sebenernya, karena beberapa perusahaan juga akhirnya dateng sendiri. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wey, itu... ya, yaaah... calon-calon keyword rusak lagi ini mah. Nanti kayak bang Dian deh. :(

      Delete
  4. Pertama, alhamdulillah....selamat dah menempuh UNnya, semoga proses belajar selama 3 tahun di SMA berkah dan hasilnya memuaskan. Alhamdulillah dah selesai, tapi bukan berarti berakhir. Kuliah woy kuliah.
    Inget dek, kating, bukan kakel. Matkul, bukan pelajaran. Tugas, bukan peer. Dosen, bukan pak/bu guru. UKT, bukan SPP.

    Kata gue mah samyang biasa aja. Kata gue yang di youtube antara alay sama acting gitu ya kepedesan. Tapi kata temen gue emang samyang yang sekarang beda pedesnya. Dah lupain aja. Enakan indomie goreng isi dua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Siap, Mbak, siap. Hehehe. Makasih, lho, istilah-istilah dunia kampusnya. :)
      Indomie goreng dua bungkus dimasak sekaligus lebih enak.

      Delete
  5. Enak ya rob udah lulus UN? Berasa lega gt, tapi pas sadar sbm udah menunggu, berasa punya beban lagi. Idup emang ya penuh cobaan.

    Kemarin juga gua ga coret-coretan, sayang bajunya. Lagian takut kalau pulang ga diakuin anak juga si, nanti malah dikira gembel terus diusir, kray :((

    Samyang itu pedes rob, kalau makanya sambil denger vn putus dari pacar *padahal belum ngerasain*.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, iya. Nggak bisa foya-foya. :(

      Oke sip. Nanti mau nyobain. Biar ngerti sensasi pedesnya.

      Delete
  6. Iya marak banget nih makanan ini. Sering liat orang ngeupload di instagram. Dari testimoni aja udah serem, pedes pisan katanya..

    Udah santai banget dong nih sekarang? Oke selamat bersantai, cees. Jangan buru-buru mikirin pendaftaran kuliah. Ntar juga ada saatnya. Sekarang mah yang penting santaaaaaai. Ha ha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau makan malah ditakut-takutin gitu ya, cees. Malesin banget dah.

      Oke. Yok kita santai~

      Delete
  7. Wuah, UNBK. Nggak pegel-pegel karena ngurekin segala dan was-was takut pensilnya pensil 2B palsu. :/
    Selamaaat, Rob! Bentar lagi jadi anak kuliahan dong nih. Semoga hasil yang di ijazah bagus-bagus yaaa!

    Aku belom pernah itu makan mi samyang :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Kak. Nggak khawatir sama hal-hal itu.

      Aamiin. Makasih, Kak. :)

      Delete
  8. Alhamdulilah, kok aku seneng ya dengarnya kalau anak-anak yang sedang UN udah selesai. Rasanya memang ada yang beda ya, Rob. Plong gimana gitu, serasa bebas dari penjara..haha

    Andai dulu aku sudah kenal blog dekat ketika SMA. Pasti bakal banyak aku ceritakan kejadian itu waktu itu juga :)

    Kalau aku dulu biasanya langsung bersyukur, dan berdoa semoga nilainya bisa memuaskan. Semoga nilainya memuaskan ya, Rob. Dan bisa mewujudkan apa yang di cita-citakan..aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((Bebas dari penjara))) Itu mah bener-bener seger lagi, Mas. :')

      Aamiin. Makasih, Mas Andi. :)

      Delete
  9. canggih ya. Tahun lalu gue UN kagak pake komputer, tahun ini pake komputer. Tahun lalu fasilitas di sekolah gue biasa-biasa aja, tahun ini fasilitasnya jadi lebih bagus. sedikit menyedihkan..

    ReplyDelete
  10. Kalo model ujian gitu bisa sambil gugling gak?

    Dari dulu heran, siswa-siswa di Jakarta (ato yang sering diliput tipi) ngapain pada coret seragam sekolah abis ujian ya.. Belom tau bakal dapet ijazah apa enggak. Gue dulu coret2 sih, tapi pas abis pengumuman.

    Denger2 sekarang gak pake lulus/gak lulus, bener gak sih, Rob? Bener apa nggak, semoga lulus deh, heheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bisa, bang. :')

      Kalo yang abis pengumuman sah aja gitu, ya. Soalnya udah tenang. Nggak tau deh. Katanya sih, UN gak nentuin kelulusan. Aamiin. Makasih, Bang Renggo!

      Delete
  11. Sama kayak Renggo tuh. Aku corat-coret pas habis pengumuman. Biar gak ada yang bikin kepikiran lagi. Tapi waktu itu corat-coretnya cuma beberapa orang doang, nggak sampe konvoi. Hahahaha. Huhuhu.

    Enak banget itu fak ngerjain lewat kompi. Nggak perlu takut pensil ketinggalan. Paling takut salah klik jawaban karena tangannya kelincahan. Dan aku ngakak tauk baca caption-nya. Itu si samyang udah kayak makhluk hidup aja. :D

    Makan samyang gak bikin nagih. Tapi kalau makan samyangnya gak sendirian, sama orang yang disayang, mau gak, Rob? *INI PERTANYAAN APAAAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu nggak enak. Karena jadi keliatan jelek pas makan pedes bareng orang yang disayang. Jaimnya susah. :(

      Delete
  12. Pertanyaan sakral UNBK "gimana ? tembus kunci jawabannya ?"

    Lebih tepatnya UNBK dibuat untuk menghilangkan kesempatan kunci jawaban bocor sih. kalo jampi jampi mah tangan juga bisa di bawa ke dukun.

    habis UN ? tidur. simple aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru banyak soal yang sama. Malah kebetulan sebelah gue ada beberapa soal yang sama. Baru nyadar setelah selesai ujian. :')

      Delete
  13. UNBK itu sebuah jenis Ujian Nasional yang baru ya? Aduh gue ketinggalan jaman soal beginian karena waktu jamannya gue masih pake pensil yang dicoret-coret kalo diapus ngeri kertasnya sobek, begitu, ngeribetin!

    Huahaha duh samyang pake kuah? Boleh tuh dicoba. Kalo samyang pake nasi gue pernah tuh nyobain, rasanya sama seperti rasa-rasa mie pada umumnya. Soal pedes emang gak pedes banget yah ternyata. Orang-orang bisa pedes banget karena ditambah bon cabe biasanya huhuuuu

    willynana.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru dua tahun terakhir, Hehehe.

      Lha, pantesan orang yang di Youtube pada lebay kepedesan. Wong samyangnya aja biasa kok. Jehehehe. Next time pake nasi. Sip!

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.