17 April 2017

Dibajak Ghostwriter Blog Robbyharyanto.com!

Halo, pembaca Line Tomorrow. Gue Kipli, ghostwriter-nya robbyharyanto.com. Nah, blog ini nih, blognya Robby Haryanto, gue yang nulis.

Ngomong-ngomong, gue lagi bebas ngakses blognya si Robby nih. Mumpung dia masih ngerasain euforia kelar UN, asik-asikan konvoi gitu deh dia. Saking keasikannya, kabarnya dia hilang. Nyiahaha. Tapi dia barusan bilang di Watsap, katanya dia takut milok baju sendiri. Akhirnya dia ke warnet, keliling-keliling ke blog orang. Coret-coretin kolom komentarnya. Blogwalking.

Mungkin selama ini para pembaca blog robbyharyanto.com banyak yang nggak tau kalo gue adalah orang yang berperan besar dalam blog ini. Tiap bulan selalu ada postingan baru berkat hasil kerja gue. Makanya, agar semakin mengenal gue, perkenalkan kembali nama gue Kipli. Nama panjang gue Keep-Li-sten Your Mom’s Advice.

Mulut ditutupin biar nggak kelihatan lagi monyong

Gue adalah ghostwriter, atau penulis bayangan, dari blog robbyharyanto.com. Gue pikir, inilah waktu yang tepat buat gue ngungkapin semuanya. Blognya Robby resmi gue bajak.

GUE BAJAK. DER!

Tapi, kalian nggak tau apa itu ghostwriter? Payah!

Ghostwriter itu orang yang nulis (penulis) tanpa nyebutin dirinya sebagai penulis pada hasil tulisannya. Terus, karya itu diakuin sama yang bayar jasa si ghostwriter. Nah, si Robby itulah yang ngakuin tulisan gue karena dia bayar gue. Sayangnya, bos gue ini pelit. Dia cuma bayar gue pake like foto Instagram. Pelit banget sumpah. Status Line atuh sekalian.

Intinya begini: Robby punya ide buat ngisi blognya, tapi dia males ngetik. Dia nyuruh gue ngetik. Gue selesai nulis setelah itu diposting di sini dan diakuin jadi tulisan Robby. Nah, selama ini kalian ngira Robby yang nulis sendiri di blognya? Big no, Coy! Robby mah seneng-seneng aja modusin kenalannya di Facebook. Pada nggak tau aja, sih. Nyiahaha. Sukurin, gue bongkar aib lu, Rob.

Awal-awal dia minta gue buat nulis di blognya adalah pada suatu siang di warnet. Dia ngebuka menu “pos” kebingungan. Katanya, “Mau ngisi apaan coba? Belum belajar semalem.” Dari balik bilik warnet gue ngelihatin ada orang mukanya resah banget. Jangan-jangan buka situs porno ini anak, pikir gue. Gue kagetin anak itu, “Woy, buka apaan lu?!”

Mukanya pucet. Tingkahnya gelagapan. Mouse bergerak cepat. Persis kayak bocah lagi ketahuan nonton video porno. Dia jawab gemeteran, “Nggg... ini... itu... anu....”

“Nonton bokep ya?!”

“BUKAN!” kata Robby. “Ini nggak ada orang telanjangnya. Apaan ini namanya, Bang?”

Gue melihat ke layar monitor di depan dia. Sebuah ruang besar berwarna putih tampilannya seperti Microsoft Word. Sampai akhirnya gue tahu, kalau itu adalah tampilan pos blog. Gue tanya ke dia, “Ngapain lu ngeblog?”

“Biar keren, Bang!” jawabnya cepat.

“Mau lu isi apaan blog lu?”

“Nggak tau.” Robby garuk-garuk kepala. “Mau diisi beras, nanti jadi ketupat. Hehehe.”

Iya, sejak dulu Robby ngeselin.

“Sini, gue yang ngetik. Nanti lu kasih tau aja apa yang lu mau tulis.”

Dengan bayaran 25 likes Facebook, secara resmi, sejak itulah gue menjadi ghostwriter blognya Robby Haryanto. Nggak lama setelah peresmian tulisan blog, gue heran tiba-tiba dia bertingkah aneh.



Pada tau, kan, kalo blog ini umurnya udah hampir 3 tahun? Berarti gue udah hampir 3 tahun nulisin buat Robby. Makin lama gue ngerasa tertekan. Tekanan batin paling sering. Tiap Robby nyumbang ide seriiing banget dia nyelipin curhat. Kuping gue panas. Heran sih, padahal, kan, chatting-an bacanya pake mata, bukan pake kuping. Iya begitu, dia pake segala nyuruh gue nempelin kuping ke atas magic com. Dodolnya gue mau aja. Hhhhh.

Makin sebel lagi kalo dia curhat soal kenalannya di Facebook. Padahal sekarang kan sedikit yang mainan Facebook. Akun gue aja udah laku kejual cuma gara-gara level Ninja Saga-nya udah tinggi. Untung itu akun palsu gue. Yang beli Robby pula. Diem-diem aja nih, akun palsu yang Robby beli itu akun gue. Jangan kasih tau orangnya.

Pokoknya, gue benci Robby. Dikira gue buku harian apa dicurhatin mulu. Gue pernah ngerencanain biar Robby kesakitan, lalu dia kapok ngeblog. Salah satunya adalah peristiwa tergeboknya tetet Robby pas main futsal. Sukurin. Nyiahaha. Dia guling-guling di lapangan megangin tetet kayak bocah baru sunat keabisan obat bius. Biar dia ngerasain gimana yang namanya “dunia berhenti berputar sejenak”.

Sialnya, gara-gara kejadian itu dia malah curhat lagi, terus nyuruh gue nulis di sini. Emang dasarnya dia tukang curhat atau gue yang mental buku harian ya? Gue bingung sendiri. Selalu kejadiannya kayak begitu. Tiap ada masalah dia selalu bilang, “Pli, tulisin dong cerita gue.” Udah capek dicurhatin, capek ngetik pula. Asem bener ini anak lama-lama. Lama-lama gue jadi guru BK pribadinya nih.

Terus terang aja, selain blog, si Robby juga nyuruh gue buat nulisin kerjaannya di Proyek WIRDY. Yang nulis postingan Kangen Band juga gue. Tulisan itu sebenernya udah gue kurang-kurangin. Abisnya, si Robby parah banget mintanya. Katanya, “Pli, tulisin di blog gue dong tentang Kangen Band. Bahas aja sedikit. Ya, dua albumnya juga nggak papa.” Gue nggak tau lagunya Kangen Band kecuali Juminten. Pokoknya bener-bener tertekan deh. Gue ngetik sambil tengkurep, Robby duduk di atas gue. Ketekan batin dan fisik. Makin emosi aja gue. Asem, asem….

Makanya, tolong yang belum baca, buruan download ya. Karena itu adalah bentuk pengharagaan dari punggung gue yang remuk. Download di sini, Coy.

Gue baca-baca di forum-forum ghostwriter, mereka punya klien yang keren. Klien mereka biasanya orang-orang terkenal. Proyek yang dikerjain juga keren-keren. Blog tutorial, buku, skrip film, buku tabungan, dan lain-lain. Sekarang gue nyesel aja, cuma jadi ghostwriter dari blog yang isinya curhatan anak SMA.

Untung Robby anak SMA. Coba kalo Robby masih SD, apalagi anak SD zaman sekarang yang pacarannya suka manggil “Abi-Umi”. Seandainya Robby kayak bocah SD yang gue maksud dan dia melihara blog, gue stres nulisin ceritanya. Tiap hari ini anak paling ngeluhnya:
“Pli, gue tadi gak bisa pulang bareng istri naik sepeda BMX gara-gara dia dijemput mertua”, atau
“Pli, gimana nih hubungan gue? Jalu sepeda disita mertua gara-gara ketauan SMS-an sampe jam 8 malem”.
Kalo suatu saat gue disuruh jadi penulis konten blog anak SD kayak gitu, gue suruh tanda tangan dia. Di atas buku nikah. Sukurin lu masih bocah udah nikah.

Gue baru inget. Kemarin ngecek Watsapnya Robby, ada rame-rame gitu di grupnya ngomongin proyek nulis. Berhubung Robby lagi ngilang, gue aja deh yang ngisi. Nyiahaha. Makasih udah baca.

*kabur*



--

Yoga Akbar Sholihin: Palsu
Icha HairunnisaNge-BF Bareng Yoga Akbar Sholihin: Dari Easy A Turun Ke Pencitraan Mesum
Rahayu Wulandari: Who Am I
Darma Kusumah: sedang dalam proses. Proses kembali ke Tanah Air. Masih sibuk di Turki.

21 comments:

  1. ngiyahaha.. dasar anak warnet, gak punya duit pura2 ngenet, uang jajan beli lks dipake buat ke warnet, ujian bolos mulu. mau jadi apa duniyah ini.. btw, udah 3 tahun yah. gak ada syukuran gitu.

    np: komentar ini ditulis oleh fans-nya Dian Hendrianto, ciaooo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok 'np' sih, sorry lagi nyanyi.

      Delete
    2. Halo fans-nya Dian Hendrianto. Cabang mana kalo boleh tau?

      Delete
  2. Parah. Jadi, selama ini tuh curhatan anak-anak sering dibacainnya malah sama lu, Pli? Bangkelah!

    Btw, Kipli yang pernah ikut syuting Kiamat Sudah Dekat bukan, sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyiahaha, so pasti! BUKAN. Ini Kipli si ganteng.

      Delete
  3. Akhirnya terbongkar sudah siapa yg nulis selama ini di sini. Btw, mau kenalan dulu ah sama keep li-sten ur mom's advice. Keren ya namanya, kayak inggris-inggris gitu.

    Pli, bilang sm robby dong. Pan kapan ajarin aku kayang kyk gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Robby gak buka kursus kayang. Maaf untuk keputusan ini.

      Delete
  4. Pli kok mau-maunya cuma dibayar sama likes doang?
    tapi setelah gue bandingin sama tulisannya Robby yang sebelumnya, tulisan ini paling bagus :) udahlah pensiun aja jadi ghostwriternya si Robby terus bikin blog sendiri, yakin lu pasti bakal lebih tenar deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah terikat kontrak. Tidak bisa begitu.

      Delete
  5. Oh, jadi selama ini yang nulis disini itu Kipli ya. Pli, tulis juga dong di blogku? Aku bayar pake kecup kening ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangke komennya. HAHAHAHAHA. Febri Lily taik.

      Delete
  6. Halo kipli salam kenal,btw hati2 kalo di warnet berduaan ntar malah nonton bareng lagi haha

    salam kenal dari pemula
    http://original-worlds.blogspot.com/

    ReplyDelete
  7. Pergaulan bebas anak SD pake dibawa-bawa segala. Dasar Kipli bajingsek.

    Kamu ngingatin aku sama alter egoku, Pli. Yang sering aku suruh buat nulis di blogku juga. Bedanya dia yang ngeselin sih daripada aku, soalnya lidahnya tajem. :(

    Jahap. Si Robby mempekerjakan kamu di bawah tekanan, Pli. Trus dibayarnya juga hampir cuma-cuma gitu. Padahal selama ini dia kan bekerja di bawah tekanan janda kaya raya. Tekanan ena. Ya bagi-bagilah duitnya~ HUAHAHAHAHA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya baca, ya! Apa itu janda kaya raya? Huft.

      -Robby.

      Delete
  8. PLIII ADA KENALAN GHOSTWRITER YANG LAIN GAK? MAU DONG GUE! APA LO AJA?

    ReplyDelete
  9. HAhahaha... ada-ada aja nih orang.

    ReplyDelete
  10. Gila, Robby gabilang-bilang kalo pake joki!
    Pli, tolong bilangin ke Robby, kalo... INI TUH PELUANG BISNIS YANG LUAR BIASA!
    Banyak-banyak aja ngumpulin orang kayak lu, Pli. Terus diperjualbelikan ke blogger-blogger seperti Robby, yang butuh joki nulis dan cukup dibayar dengan like fesbuk.
    Oke. Thanks.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.