Memilih Hadiah untuk Dikenang

Kita nggak pernah tahu sebelumnya, apa yang harus dilakukan sewaktu naksir lawan jenis pada kali pertama.

Kali pertama gue naksir cewek, gue nggak tahu harus ngapain. Bingung. Nyari tahu juga nggak ngerti apa yang mau dicari. Nggak tahu apa istilah yang tepat tentang apa yang lagi dirasakan. Rasanya nggak nyaman sekaligus ada perasaan yang geli-geli lucu. Campur aduk.

“Itu tandanya lagi suka sama seseorang,” ujar seorang teman sewaktu gue membeberkan keluhan. Beberapa hari terakhir seorang cewek berambut panjang sebahu, bintang kelas, dan juga salah satu pesaing gue di kelas membuat gue sering curi-curi pandang kepadanya. Teman gue menambahkan, “Bener banget. Lu lagi suka sama seseorang.”

Tahu, kan, tanda-tanda naksir itu bagaimana? Suka ngelirik-lirik saat dia nggak sadar. Merhatiin setiap gerak-geriknya. Hampir hafal detail kecil yang ada di sekitarnya. Mulai dari pin yang menempel di tas sampai ujung dasi yang warnanya mulai memudar. Lalu, sampai si dia akhirnya sadar sedang diperhatikan, dia melirik balik ke kita. Spontan kita mengalihkan pandangan sambil senyum-senyum tanpa harus ketahuan dia.

Duh, ini gue banget. Sampai sekarang.

Dia menjadi alasan gue untuk melihat jam. Tempat duduknya dekat dengan jam dinding yang menempel di dinding belakang kelas. Gue jadi lebih sering melihat jam, sekalian melirik ke dia untuk waktu yang agak lama. Sampai gue mengkhawatirkan hal-hal yang berlebihan, misalnya gimana kalau jam itu menimpa kepalanya lalu ingatannya berantakan? Sewaktu ditanya namanya siapa, dia jawab, “Saya? Sutrisno.”

Gue masih melirik dia. Akhrinya dia balik melirik gue. Gue kabur sambil senyum-senyum. Rasanya masih geli.

Sampai pada suatu pagi, pukul 9, gue pura-pura menanyakan jam pada orang-orang sekitar. Kalau ibarat dunia maya, gue nanya begini: “Sekarang jam berapa, Tweeps?” Padahal gue bisa melihat jam di handphone sendiri.

“Duh, jam berapa, sih, ini?” tanya gue tanpa jelas kepada siapa. Baru saja gue melihat jam, kemudian melihat dia.

Tanpa diduga, ada sahutan suara cewek yang menyambar ucapan gue. “Jam sembilan lewat lima belas.”

Dia yang menjawab pertanyaan tanpa sasaran itu. Gue berbalik badan. Berusaha nggak kelihatan kalau lagi cengengesan. Senang bukan main. Rasanya jadi beneran geli.

Rahasia ini nggak boleh gue pendam sendiri. Gue cerita ke teman lelaki kalau gue suka sama dia. Bukan, maksud gue bukan lagi suka si teman lelaki, tapi sama dia, yang ngejawab pertanyaan tanpa sasaran itu. Setelah cerita panjang lebar, bukannya dapat sesuatu yang baik, gue malah diciye-ciyein. Ujungnya gue diledekin sehingga membuat gue malah nggak nyaman.

Lain lagi sewaktu SMP. Gue pernah suka sama cewek yang seangkatan dengan gue. Dan seperti pada kebanyakan orang, gue melakukan hal yang sama seperti saat SD: cerita ke teman. Tetap dapat ciye-ciye juga. Tapi sebuah saran cukup menantang dia berikan. “Tembak, Rob, tembak,” katanya.

Hah? Tembak? Ngomong yang romantis-romantis gitu? Gue aja bingung gimana caranya ngucapin “selamat ulang tahun” ke cewek.

“Halo, Mariska. Kamu hari ini ulang tahun ya? Gue mau ngucapin selamat, semoga cepat dapat momongan.”

Sejak saat itu, ketika gue sedang naksir seseorang dan curhat kepada orang yang terdekat, saran mereka selalu sama. Nyuruh gue nembak.
*** 

Selain payah dalam menerka perasaan, gue juga nggak terlalu paham dalam memberikan hadiah. Beberapa kali gue memang pernah membelikan pulsa ke seseorang sebagai hadiah. Tapi, hal itu gue pikir nggak terlalu “ngena”. Oke, mungkin pulsa sangat berharga makanya nggak ada orang yang nolak. Namun semakin ke sini, gue pikir, hadiah jadi penting banget buat menyatukan kenangan dengan seseorang. Hadiah menjadi tanda seseorang untuk dikenang.

Belakangan ini gue menyadari rasa itu kembali. Gue lagi naksir seorang cewek. Tidak seperti naksir-naksiran sebelumnya, kali ini gue nggak terlalu “ingin”. Kalau disuruh nembak pun, gue belum berani melakukannya dalam waktu dekat. Mau curhat, tapi tahu diri. Gue yakin, saat gue selesai curhat, gue cuma dikasih jawaban, “Tembak aja, tembak.”

Untuk saat ini rasanya sesederhana “cukup melihat dia tertawa, rasanya sudah senang”. Tapi, gue nggak boleh terus begini. Gue ingin dikenangnya karena inilah tahun terakhir sekolah. Keinginan gue bila punya rezeki lebih adalah memberinya sebuah hadiah. Entah bagaimana rupanya, gue masih belum tahu. Masih mencari-cari yang cocok.


Sumber pixabay.com


Untungnya, zaman sudah canggih. Situs belanja online sudah banyak dijumpai. Elevenia salah satunya. Di Elevenia, gue bisa mencari hadiah yang kira-kira cocok untuk dia sebelum lulus-lulusan nanti. Gue tidak terlalu tahu apa yang dia suka. Tetapi, gue cuma ingin memberinya sesuatu untuk dikenang. Kadang berlaku “nggak seberapa mewah bendanya, tetapi momennya yang lebih sering diingat”. Gue bisa membelikannya sebuah jam tangan.



Atau, bila nanti saat lulus-lulusan gue tidak berhasil memberikannya hadiah, bisa saja gue berikan saat dia ulang tahun. Kebetulan nggak lama setelah itu dia berulang tahun. Tentunya gue akan memberi hadiah tanpa perlu mengulangi kesalahan terdahulu. Tidak ada lagi kalimat “semoga cepat dapat momongan” dalam ucapan selamat.


38 komentar:

  1. Wew.... Siapa tuh kak?
    Hehehehe 😂😂😂
    Semoga setelah lulus bisa ketemu bahkan bisa bareng lagi sama dia... Aamiin....

    ReplyDelete
  2. Duh, zaman SMP temen lu udah nyuruh tembak-tembak gitu, ya. Gue mah SMP masih fokus main warnet. Sekalinya pacaran malah di game. Terus LDR pula. Karena dia di kan Batam. XD

    Asyik jam tangan. Mending beliin gue aja, Rob. :p

    Gue sendiri udah lama nggak ngasih hadiah berbentuk barang ke cewek. Terakhir ngasih hadiah kayaknya mah boneka sama jaket bola gitu. Sekarang ngasihnya mah kalau gak tulisan di blog, ya desain foto ala kadarnya. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak amat main game dapat pacar. Gue dulu dapat cacian sama temen. Dikatain main Point Blank cacat. :(

      Delete
  3. "cewek berambut panjang sebahu, bintang kelas, dan juga salah satu pesaing gue di kelas" aihhh siapa nih? Wkwk cari tau ahhh

    ReplyDelete
  4. Dengan jam tangan bisa terus dipake ya, Rob. Dulu aku jg pernah ngasih jam tangan sama seseorang, tapi pas dia pake dan beberapa lama kmudian rusak, dan dia minta lagi. Kira-kira wajar apa ngelunjak tuh..haha

    Semoga nantinya bisa ketemua ya, Rob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha. Wajar apa ngelunjak. Ngakak bacanya bajingak. 😂😂😂

      Delete
  5. Coba sini curhat sama teman perempuan, sama aku misalnya. Ntar aku kasih saran paling bijak buat kamu, Rob. Yaitu..... "BANG HER, ASSHOLE! JUST BANG HER!"

    Ciyeeee. Mau beliin jam tangan. Pilihan yang tepat. Jam tangan bagi cewek itu fungsinya kayak tas, harus dibawa kalau mau ke mana-mana. Buat penunjanh fashion juga biar lengannya nggak hampa-hampa banget. Btw kapan dia ulang tahun? Sebut tanggal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehm, ternyata gitu ya. Wahaha, kayaknya harus konsultasi terus biar mantap! Oh itu tanggalnya, rahasyaa~

      Delete
  6. ASELI! Curhat sama temen mah ujung2nya di cie2in atau suruh nembak. HAHA

    ReplyDelete
  7. Ciyyeee.... yang lagi ikut kontes.... Moga menang yah. Mau ikutan juga ah...

    ReplyDelete
  8. Kalau naksirnya ke orang yang sekelas, emang gitu sih. Bakalan canggung. Wajar, tiap hari ketemu. Saya juga pernah ngalamin soalnya. Ha ha. Lain halnya sama cewek yang beda habitat. Mending hajar aja ceesku! Bukan hajar secara harfiah ya..

    Wow agak beda nih headernya. Keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha, Cees. Beda habitat maksudnya gimana, nih, Cees? Oke, nanti saya hajar kalo ketemu sampe bonyok.

      Btw, makasih Akang Agia.

      Delete
  9. Aku sih masih mikir, kenapa harus ada kata "semoga cepat dapat momongan"? :'D
    Ah Robby nih, jangan melihat dia dari jauh aja dong. Perjuangkaaaaaaan! Apa sih Riska :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perjuangkan sampai balance, kalau kata akuntan.

      Delete
  10. Saran paling bijak : hadiah paling ngena adalah ke pelaminan :v

    yah masa paling indah. untung sekolahmu ada ceweknya. nah aku sekolah laki semua. masa aku harus naksir laki ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, nikah nih maksudnya? Nanti-nanti dulu ya. Hehehe. Oh, jadi sekolah di STM?

      Delete
    2. yah bisa dibilang begitu :))

      siapa tau mau ikut trend masa kini ? :D

      Delete
  11. Kalau udah beneran beli, niat buat ngasihnya berani gak Rob? Hahaha karena biasanya rang orang mulai mundur pas mau ngasihin kado ke orang yang dia suka tapi gak punya hubungan apa-apa :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah iya ya? Oh iya, Kan, ada kantor pos. :)

      Delete
  12. Emang agak susah sih cari hadiah, apalagi kita cuma secret admirer. Pengen kenal, tapi malu-malu. Kacau sih emang wkwk

    ReplyDelete
  13. Gue Pertama kali suka sama cewek pas kelas 5 sd. Doi Dirijen pas upacara sekolah. alhasil pas upacara malah fokus ke doi wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, bisaan nyarinya yang cakep. Biasanya dirijen tuh cakep. :D

      Delete
  14. TEMBAK UDAH TEMBAK!! NGGAK USAK SOK-SOKAN LO ROB?! (lah?). Gue jaman SMP mana pernah naksir-naksiran. Cih. Biasanya gue yang ditaksir. Waktu itu sih sama penjaga masjid sekolah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. .... kirain sama satpam sekolah tetangga.

      Delete
  15. Cie cie dapat job review. Kalau curhat emg gitu rob pasti di cie ciein. Apalagi jaman smp. Gak usah ditembak rob langsung dikhitbah aja

    ReplyDelete
  16. Nyeletuk terus ada yang jawabin?? Eecieee....!!

    Rata rata kenapa hadiah boneka, bunga, pulsa?! Hadiah pulsa kayak g berbekas, g keliatan dan cepet habisnya..

    Bener kata Icha, jam tangan sama tas sama pentingnya dan dibawa kemana aja ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, ya. Jam tangan oke, nih? Hehehe.

      Delete
  17. es em pe gue akrabnya ama beyblade dan tamiya doang. pernah dapet surat cinta, tapi gak tertarik baca. lebih peduli ama sasis dan dinamo soalnya. ketika gak peduliin itu, jadinya dikatain sombong dan sok. hahaha... padahal mah gak ngerti yg begituan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zamanku SMP fasilitas begitu udah hampir punah, bang. :') Btw, suka gulung tembaga di dinamo nggak?

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.