Ingin Jadi Pahlawan

thumbnail-cadangan
Kenapa ya, gue sering nemuin orang-orang nutupin mulut dan hidungnya pake masker? Apa mereka semua lagi kena flu? Apa mereka malu lagi kena sariawan segede bola kasti?

Bagi gue, orang yang ke mana-mana pake masker itu meningkatkan sisi misteriusnya. Gue jadi nggak ngenalin siapa dia. Kalau pahlawan bertopeng bisa nggak ketahuan siapa dirinya karena tertutupi dengan topengnya, orang-orang yang lagi masker sama begitu. Setiap kali ngelihat mereka yang pake masker ada sedikit rasa sesal. “Jangan-jangan gue kenal dia. Tapi karena pake masker jadi nggak ngenalin, terus nggak jadi nyapa.”

Hal itu terjadi sewaktu gue pulang sekolah. Suatu sore, gue pulang lewat gerbang belakang sekolah. Di sana memang menjadi akses kedua setelah pintu depan untuk keluar sekolah. Belakang sekolah dipakai untuk parkiran dan tempat menunggu jemputan. Kadang juga diisi mereka yang mau ngumpul-ngumpul sebelum pulang.

Posisinya gue sedang jalan sambil ngobrol. Lagi asyik ketawa-ketiwi, ada seseorang yang manggil gue, “Robbiii!”

Gue ngelihat ke kiri, ada sederet anak cewek sedang duduk di trotoar. Semuanya pake masker. Suaranya gue yakin dari sana, tapi siapa yang manggil?

Mata masih tertuju pada kumpulan cewek tadi, gue berseru, “MANA YANG MANGGIL GUA?! MANA?!”

Mereka tertawa ngelihat gue nyariin siapa yang manggil. Akhirnya gue cuma melambai aja. Bodo amat deh kalau ternyata bukan mereka yang ngomong. Sekalipun itu cuma suara rekaman hape, gue nggak peduli.

Gue kesel. Gue balas dendam aja dengan cara yang elegan: ngebayangin mereka ngelakuin hal yang aneh-aneh.

Pertama, gue ngebayangin salah satu di antara mereka adalah seorang mentalist. Lalu dia manggil gue, kemudian berdiri bersebelahan dengan gue. “Kita udah saling kenal, kan?”

“Lu siapa woy?! Buka dulu maskernyaa.”

Mukanya mendekat ke wajah gue. Maskernya diturunkan. Gue mendelik ke wajahnya... mulutnya nggak ada!

Dia nulis sesuatu di kertas, gue baca pelan-pelan.

“MAU TAHU ADA DI MANA MULUT GUE? SILAKAN CEK DI GEROBAK SIOMAY TERDEKAT”

Pas gue cek ke gerobak siomay, gue melihat di dalam ember ada sebuah mulut menempel di permukaan.

Ternyata dia mulut ember. Pantesan aib orang disebar-sebar.

Ah, ngawur.

***

Mengenai pahlawan bertopeng, gue jadi keingetan akan keinginan gue sejak kecil: menjadi pahlawan. Entah dalam situasi apa pun, gue kepengin “menyelamatkan” nasib seseorang. Sampai-sampai kepikiran “nggak apa tersiksa yang penting orang lain bahagia”. Pengertian pahlawan menurut gue begitu: Menyelamatkan seseorang hingga dia tidak merasa terancam atau bahaya dengan merelakan gue terluka.

Turun dari mobil pada suatu sore sepulang sekolah, gue berjalan di arus yang melawan arah. Karena merasa nggak nyaman berjalan di posisi sekarang, gue menyeberang. Jalanan kosong. Namun, baru dua langkah berjalan tiba-tiba sebuah sebuah motor yang berisi dua orang melaju dengan cepat. Sontak gue kaget dan berlari untuk segera sampai di seberang. Dalam hati gue, hampir aja gue ketabrak. Itu motor kenceng banget.

Beberapa meter kemudian, motor ngebut yang lain melaju di jalan dengan knalpotnya yang berisik. Ada apa sebenarnya, tanya gue dalam hati. Apa jangan-jangan jalan menuju rumah sedang dipakai balapan liar? Langkah kaki membawa gue sebuah musala. Di sana berkerumun kumpulan ibu-ibu sedang salig tanya. Seorang ibu yang tatapannya kosong berkata dengan santai, “Tas saya dicopet.”

Lagi dicopet tapi tetap santai. Asli. Dia nggak keringetan sama sekali. Kagak panik kagak apa.

Gue diam sebentar berdiri dari kejauhan kerumunan itu untuk nguping. Ternyata setelah mendengar pengakuan si ibu, tasnya dicopet oleh dua orang pengendara motor, kemudian ngebut. Berarti motor tadi yang hampir menabrak gue adalah... motor yang berhasil mencopet.

Sampai rumah gue masih kepikiran dengan nasib si ibu. Lalu gue kembali teringat dengan pengertian pahlawan yang gue buat sejak kecil. Berandai-andai, kalau saja gue tertabrak dan pencopet itu berhasil terhenti dan tertangkap setelah menabrak gue, apakah gue berhasil menjadi pahlawan sesuai dengan apa yang gue bayangkan dulu?


32 komentar:

  1. Kalok ngomongin pahlawan jadi inget lagunya The Chainsmokers - Something Just Like This ._.

    Btw, tuh ibuk-ibuk kenapa selo amat yak tasnya dijambret? Kalok Mamakku pasti uda histeris gak karuan -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi saya yang dijambret. Bisa-bisa takut pulang. Nggak berani ngomong ke orang tua. :(

      Delete
  2. ketika baca "Gue kesel. Gue balas dendam aja dengan cara yang elegan: ngebayangin mereka ngelakuin hal yang aneh-aneh"

    gue berharap sesuatu yg lebih, didn't meet my expectation lol

    ReplyDelete
  3. Ada beberapa orang make masker.
    1. Karena hidung/pipi ya lagi jerawat
    2. Lagi flu
    3. Mengidap penyakit menular seksual
    4. Pengen keliatan cakep (karena kebanyakkan orang jelek terlihat cakep kalo matanya doang yang keliatan)
    5. Dia lupa pake lipstik (kalo cewek)
    6. Dia dower
    7. dan lupa lagi

    Gue suka bagian ini “Jangan-jangan gue kenal dia. Tapi karena pake masker jadi nggak ngenalin, terus nggak jadi nyapa.”

    Tapi kalo dalam kasus gue "Gue kenal dia, tapi kayaknya dia enggak kenal gue. Untungnya dia pake masker jadinya gue bisa pura-pura enggak kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada beberapa alasan orang make masker maksudnya.......

      Delete
    2. Hahaha, bang Dicky. Disebutin semua. :))

      Delete
  4. Heran juga sih sebenernya, ada aja orang yang betah banget pake masker. Padahal kan rasanya pengap banget. Ehehe

    Pahlawan gitu amat, rela terluka demi orang lain merasa aman. Ckckk. Kalo aku dulu sih maunya bermanfaat untuk orang lain, eh malah jadinya dimanfaatin orang lain. Huh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, iya, kan. Gerah. :D

      Lah, lah. Kok kasihan? :(

      Delete
  5. Aku kalau pake masker biasanya kalau lagi punya banyak jerawat di area dagu. nggak tau kenapa area itu jadi tempat favorite mereka (re:jerawat), fungsi lainnya biasanya buat nutupin ingus yang meler. biasanya kalau flu hari pertama itu kan ingus ngalir deres banget kayak air terjun niagara.
    wqwq

    tapi kalau bisa sih, jadi pahlawan yang nggak perlu sampai menjakiti diri sendiri.
    misalnya, pas motor itu hampir nabrak kamu, tiba2 copetnya kaget terus motornya nyemplung got atau nabrak tiang listrik. gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooh, ternyata begini alasannya. Oke, saya paham. :))

      Iya, kayak gitu juga gak papa deh. Kasihan ibunya, dicopet malah nyantai.

      Delete
  6. Kok terakhirnya nimbulin suasana mencekam gitu ya, Rob? Pengertian pahlawan jadi samar-samar. Aku jadi bingung ngedefinisikan pahlawan itu apa.

    Apakah si Ibu udah biasa dicopet makanya bisa sesantai itu ya? Kalau aku yang dicopet gitu, mungkin udah nangis-nangis kali. :(((

    Oh iya, aku juga sering pake masker. Dulu sih. Waktu rambut masih diwarnain. Malu aja kalau ketemu temen sekolah dulu, trus dikatain "Rambut kamu kenapa? Ini pirang matahari?" Huhuhuhu. Trus juga buat nutupin jerawat sih. Kulitku sensitif gitu. Suka merah-merah juga kalau kelamaan di luar. :( Btw ini tulisan kamu tumben pendek, Rob. Tau-tau udah abis aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis nangis-nangis jangan lupa tulis di blog. Hahaha.

      Wah, diwarna-warnain. Nggak pake krayon, kan, warnainnya?

      Delete
  7. orang maskeran, napa lu gak jambak aja tuh maskernya? buang ke ember gerobak siomay.

    kalo liat orang maskeran tuh, kayak artis2 korea. bair gak ada yg ngenalin. tapi kaloa rtis korea mampir ke stasiun manggari, dia bakal kaget kali ya, pas masuk gerbong pake masker semua.

    wedeww.. orang indo artis semwah neh.. aigooo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heee, serius itu biar kayak artis Korea? Alasannya keren amat. Aigoo. Baru tau.

      Kok ikut-ikutan nyebut "aigoo"?

      Delete
  8. Menurut ku sih ya mungkin bukan waktu nya aja jadi pahlawan. :)
    Ya gimana ya..
    Sedih juga sih kalau sampe si roby nya kenapa napa. Cuma biar jadi pahlawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena alarm berubahnya belum di-setting. Belum boleh jadi pahlawan.

      Delete
  9. ahaha pernah juga tu ngerasain pas dipanggil orang tapi pas noleh eh ga tau siapa. Kesel sih. tapi ya sudah lah ya, anggap aja ada orang yang beritikad baik buat menyapa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Pikirannya masih baik. Nggak kayak saya. :)

      Delete
  10. Kadang beberapa orang pakai masker pas lagi flu atau jerawatan gitu. Biar virusnya gak tersebar. Atau biar mukanya gak kena debu dan makin bersin-bersin, kan.

    Hm, kenapa lu mikir sejauh itu deh? Ditabrak motor itu nggak enak tau (yaiyalah, Yog!).

    Cuma, kalau direnungi, gue jadi inget kutipan di film Batman Dark Knight, "Kau bisa mati sebagai pahlawan, atau hidup panjang dan perlahan menjadi penjahat."

    Oke, nggak nyambung. Wqwq.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener juga. Tapi ke mana-mana pake masker emangnya nggak gerah ya?

      Awas itu komen nanti dicopas akun lucu-lucuan. :))

      Delete
  11. Yang gue perhatikan kebanyakan pake masker sih cewek. Biasanya kalo ngga pake make up ato lagi jerawatan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tau banget Rahul. Suka nanyain ceweknya ya?

      Delete
  12. mulutnya gak ada :)))

    taek, kebayang deadpool gagal di film wolverine origin gue.

    kalo lo ketabrak motor itu Rob, gue yakin postingan ini gak ada. Judulnya dan isinya pun jadi kronologis kecelakaan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya ya. Tapi judulnya ganti jadi: "Menjadi Pahlawan".

      Delete
  13. Jangan sampe ketabrak atuh. Kalo lo sadar motor itu pencopet, harusnya halangin aja kayak lagi main galaksin kayak adegan antara jagoan sama penjahat di FTV2 gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, nanti dia malah kesenengan main galaksin. :(

      Delete
  14. Buibunya selow karena shock biasanya, saking shock nya gak bisa banyak ngomong dan masih linglung.

    Ih gak enak ya rasanya kalau ada di posisi "sebenenrya bisa nyelamatin" tapi karena gatau atau telat tau, jadinya gagal. Gakpapa, mungkin aja niat baiknya udah dicatet malaikat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau yang saking gilanya dia shock, bisa teriak-teriak nggak karuan. :(

      Aamiin. Tapi jadi ngeri lagi kalo ngebayangin ketabrak. :'D

      Delete
  15. lu ketabrak, motor berenti, jadi pahlawan... bener sih rumusnya. cuma.. pahlawan itu ada yg dikenal hidup dan ada yg dikenal pas udah kagak idup... nah, itu yg perlu dipikirin juga. ketabrak motor itu nggak enak soalnya.

    eh iya, Rob, kalo entar lu masih mau jadi pahlawan, kuliahnya ngambil jurusan kunyuk melempar buah aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nabrak kaki meja aja nggak enak. Iya, bener.

      Emang ada? Hahaha. Kirain jurusan Kampung Rambutan.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.