SEBENTAR LAGI, CUK!



Berada di kelas 12 sangat-sangat menguras emosi. Kadang kita bisa dibikin seneng hanya karena ketemu soal yang bisa dikerjain semua waktu try out, sampai yang bikin sedih kayak... tahu kenyataan hari-hari ujian makin dekat. Mohon sabar. Ini ujian.

Oh iya, biar nggak tegang-tegang amat, gue mau bahas film dulu. Yoi, jarang, kan, gue bahas-bahas film. Biasanya juga kalo punya film diumpet-umpetin. Film apakah itu?

Oke, nggak usah lagi menebak. Film yang gue bahas kali ini adalah film pendek yang dibuat oleh seorang blogger yang gue kenal, Rahul Syarif. Bulan Januari akhir kemarin, dia bikin film judulnya “Sandera”. Melihat promosinya dari jauh-jauh hari dan genrenya yang dia bilang misteri, membuat gue menebak-nebak, apa misteri dari film Rahul?

Eniwei, gue nggak ngerti-ngerti amat soal film. Begitu tau Rahul meminta gue untuk mereview filmnya, maka dengan ini gue mengatakan, “Maaf, Rahul. Kamu menemukan orang yang salah.”

Oke, karena keprofesionalan gue sebagai orang ganteng (ada gitu?), maka gue mengiyakan dan mereview ala orang-orang awam. Yeah! Orang awam selalu apa adanya dalam me-review.



Judul : SANDERA
Durasi : 20:37
Genre : Misteri-Komedi
Cast: Rahul Syarif, Krisna Pratama, Tahir Naila, Sangia Elma
Penampilan Khusus: Aditya Bintang
Cameo: Sahir Pratama, Muh Anaqhia, Muh Iskar
Sinopsis:
Sandera, menceritakan tentang Adi (Rahul Syarif) suka sama cewek Bernama Risha (Sangia Elma), namun Harus menyelamatkan Risha Yang has disandera. Dibantu Oleh Bagas (Krisna Pratama) Dan Ogi (Tahir Naila), apakah Adi can menyelamatkan Risha?

Setelah gue tonton, ada hal yang cukup mengejutkan. Membuat gue bertanya-tanya. Siapa sih nama pemeran ceweknya? Ehehe, nggak deng.

Dari segi akting, menurut gue ekspresi dari Rahul, si tokoh utama, kurang dimainkan. Dari dialog-dialognya datar-datar aja gitu. Entah karena karakternya emang begitu atau aslinya emang begitu. Apa Rahul tegang karena lawan mainnya cewek cakep? Biar Rahul aja yang menjawab.

Penceritaannya, lumayan nge-twist, sih. Menurut gue banyak dialog-dialog yang seharusnya bisa dihilangkan. Kayak adegannya yang di rumah itu bisa dibikin padat lagi dialognya, biar cepet.

Kalau dari teknis pencahayaan dan segala macamnya, gue nggak bisa komentar. Nggak ngerti apa-apa soalnya. Dari keberanian Rahul membuat film sendiri patut diacungi jempol. Mantap!

Secara garis besar penilaian, satu kalimat yang mewakili film ini: ENDINGNYA SADIS. Ternyata inilah sisi misteri yang ditunjukkan Rahul, dengan membuat kita tercengang.

Rating: 6.5/10

**

Kembali ke kehidupan kelas 12.

Mari kita mulai dengan kalimat...

KOK GAK TERASA YA?!

Perasaan baru aja kemarin lagi pusing-pusingnya nyusun kalimat di surat cinta ke kakak OSIS. Terus ngerasain dunia berhenti berputar begitu ngerasain pahitnya hidup; lebih nyesek daripada diselingkuhin. Dan baru banget, ngerasain jadi ketua kelas. Semuanya kok kayak terasa baru kemarin gue di sini, eh sekarang udah kelas 12.

Teman blogger yang seumuran dengan gue cerita, kalau ujian praktik di sekolahnya nyeremin.

“Ujian praktek pelajaran IPA dikerjain sendiri-sendiri. Mana materi yang diujikan banyak banget, 7-8 materi. Baru diundi pas hari-H. Gila.”

Gue kaget bacanya. Gimana kalo nanti ternyata di sekolah gue juga begitu? Masalahnya, untuk urusan ujian praktik, terlebih dalam pelajaran peminatan IPA—Fisika, Biologi, dan Kimia—gue sangatlah payah. Yang kelompokan aja gue jarang bantu-bantu, gimana kalo nanti sendiri-sendiri. Salah satu cara menghadapi kebuntuan: nenggak larutan kimia.

Misalnya, dalam ujian Biologi. Ada salah satu praktik memotong kaki katak lalu dikejutkan untuk mengetahui selnya yang masih hidup. Dulu gue, karena baru sembuh dari sakit, langsung mau muntah begitu kaki si katak buntung.

Tetapi, guru Biologi gue memberi sedikit ketenangan perihal ujian praktiknya. Katanya, ujian praktik nanti cuma nguji kandungan makanan aja... yang cuma gue tau. Selebihnya susah semua! Dan kemungkinan gue bisa dapat yang lain, yang lebih susah. 

Kedengarannya emang gampang praktik uji kandungan makanan. Cuma ngebenyekin nasi, telur, atau kentang kemudian ditetesi larutan penguji, terus warnanya berubah. Dari warna itu ketahuan kandungan apa yang ada di makanan tersebut. Masalahnya, ngafalinnya itu yang malesin. Uji kandungan makanan berubah jadi INI UJIAN APA LAGI YA, ALLAH?!

Pelajaran IPA yang lain, Fisika, agak seru secara bayangannya. Gue selalu ngebayangin bisa benerin alat-alat rumah tangga berbekal ilmu Fisika yang gue pelajarin di sekolah. Minimal ngerti rangkaian lampu, deh.

Namun, setelah dicoba ternyata nggak segampang yang gue bayangin. Karena ujian praktik nanti nggak dikasih tau dan nggak diberi kesempatan baca panduan, gue nggak akan kebayang mau ngapain kalau beberapa hari sebelumnya nggak baca-baca dulu. Setidaknya, kalau gue nggak bisa, gue bisa nyelamatin diri dari kesetrum.

Oh iya, makin deket ujian nih. Apalagi minggu depan udah ujian praktik. Gileee, harus bener-bener jaga pola hidup biar nggak gampang sakit dan lemes. Makan selalu tepat waktu, tentunya tanpa diingetin pacar. Hehehe. Tanpa pacar makan mah tetep makan. Pacaran nggak pacaran yang penting makan!

Cuma, ada sedikit masalah. Mengenai keinginan lari minimal seminggu sekali, itu rasanya kok susah banget. Tiap Minggu abis salat Subuh malah lanjut tidur lagi. Bangun-bangun udah siang, makan nasi uduk dan jajanan pasar. Hidup gue berasa enak banget nggak ngeluarin keringet. Ah, kayaknya udah mulai sekarang gue harus lari.

Masalah cuaca juga jadi perhatian khusus. Akhir-akhir ini hujan lagi sering turun di Jakarta. Sepertinya hujan turun buat meredam atmosfer panas pilkada. Huehehe. Siap-siap tenaga juga sering-sering buat nyuci kaos kaki.

Doakan kelancaran saya di ujian praktik dan ujian selanjutnya! Semoga nggak kesetrum, muntah, dan nenggak larutan kimia secara brutal!


23 komentar:

  1. Ya Allah, rileks aja Robby. Yang penting harus siap dengan mateng.
    Semangat, semoga semua berjalan dengan mulus!

    ReplyDelete
  2. Waduh, makasih Rob. Bdw, akting gue kayak gitu emang karena karakternya. Ngga tau kalo bbrp org nyangka gue grogi.

    Eh, semangat untuk segala ujiannya!

    ReplyDelete
  3. Gue agak tersenyum-senyum sendiri baca review filmnya, Rob. Mana tengah malem gini, kalau ada yang lihat disangka udah gak waras kali ya gue hahaha. Btw, penasaran juga sama ceweknya sih? Eh.

    Badai pasti berlalu, Rob. Enjoy dan jalanin aja semuanya. Ingat filosofi tokainya film apa gitu, semua akan berlalu wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baang, ceweknya masih SMA. Masa mau ditakis juga. :/

      Oahaha, itu film Ngenest.

      Delete
  4. Baca ini tiba2 bikin mikir, dulu gue ujian praktiknya ngapain ya, lupa anjer xD

    Kayaknya untuk mata pelajaran ipa waktu dulu gue nilai ujian praktiknya diambil pas pelajaran. Ujian praktik yg bener2 dilaksanain itu olahraga, kesenian, komputer, bahasa inggris. Atau dulu yg ipa tetep praktik tapi gue lupa ngapain aja -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu lu bedah itu kali... apa tuh... bedah tulisan.

      Delete
  5. Hayoluu Rob wahaha.. Dibawa enjoy aja rob, kalau makin dipikirin nanti makin berat. Yang penting siap terus, jangan ngegampangin soal - soal try out. Gabakal sia - sia ko segala macam tangisanmu tiap malam belajar wkwkw

    ReplyDelete
  6. Sama nih. Lari jadi berheti semenjak 21 Januari.
    Aduh mager, ditambah ujan, plus sepatu yang udah rusak sol nya. Jadi semakin males aja.

    Ini postingan terlalu banyak pokok pikirannya deh. Harusnya yang review bikin post sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya kita telat deh. Kepengin lari pas musim hujan begini. :(

      Delete
  7. Habis baca balesan komentar Rahul. Oh, jadi karakter si Adi itu emang datar dan gak berekspresi? Gila. Cocok banget kalau mau jadi penipu dia! Dimas Kanjeng pun pasti merasa tertipu. :(

    Gak usah dipikirin soal komentar Rahul yang kuota habis kalau pakai fitur auto play. Nanti gak fokus UN. Pokoknya mah semangat, Rob!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ralat, saya gak blg karakter Adi itu ngga berekspresi. Tapi lebih ke susah ngomong. Trauma dari masa lalu dan segala macamnya..

      Delete
  8. kapan ya filmnya itu bisa tayang dibioskop? coba deh tanya, siapa tw engga ada yang nonton
    .
    ujian praktek ipa mah gampang rob
    saya aja lulus
    kecil itu mah
    masa saya lulus kamu engga
    ayo rob, jangan semangat
    .
    ujian kertas warna itu yang lakmus-lakmus gitu bukan sih? yang berubah jadi merah apa biru tuh? au dah lupa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang tau saya.

      Semangat! Semangat! Itu yang kau maksud uji asam-basa namanya, bang. Nggak ada di ujian praktikku.

      Delete
  9. Wah, Dik Robby dikit lagi sudah besar! Terus itu kenapa ya kalo hujan terus dan sering nyuci kaos kaki?._.

    ReplyDelete
  10. Jangankan kamu rob, waktu teras cepat banget gitu, aku aja yang udah lulus 2013, rasanya baru kemarin lulus SMA..hehe

    Kesehatan memang penting rob, harus dijaga. Semoga praktenya dilancarkan, dan ujian-ujian berikutnya juga...aamiin..

    Yang penting ada persiapan sebelum ujian, dan jangan lupa berdoa dan minta doa juga dari ortu agar semuanya lancar :)

    ReplyDelete
  11. Habis baca komennya Rahul juga. Oooh ternyata karakternya emang cowok canggung gitu ya. Hehehehe.

    Ada hal yang mengejutkan dan bikin bertanya-tanya juga buat aku, setelah nonton Sandera. Yaitu.... ukuran bra si Risha berapa ya? Gede juga njir. Anak SMA sekarang bongsor-bongsor yak, Rob. Qu iri :(

    Semoga ujian prakteknya bisa terlewati dengan baik. Dan bisa lari pagi. Quality time sama Yoga. Trisam sama Mbak Dian. Huehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeeeh, fokus ke filmnya, bukan ke pemerannya. :')

      Bahaha, parah nih diledekin mulu Mbak Dian.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.