Pertama Kali Memilih Gubernur


Yes. Akhirnya ujian praktik selesai. Hari kedua. Berarti masih ada satu, dua, tiga... empat. Ya, empat hari lagi! Kampret. Di jadwal harusnya hari ini masih ujian praktik. Namun berhubung karena ada pilgub DKI Jakarta, maka ujian praktik dijeda sehari, dan dilanjutkan hari esoknya.

Berkaitan dengan pemilihan gubernur, gue nggak terlalu gimana-gimana soal kali pertama ikutan nyoblos. Dibilang seneng, pasti seneng banget. Selama ini gue baru pernah ikutan pemilihan-pemilihan yang diadain di sekolah. Dari yang paling sederhana kayak pemilihan ketua kelompok belajar (yang biasanya berakhir dengan gue jadi ketua gara-gara nggak ada cowok lain). Lebih tinggi lagi tingkatannya, nge-vote di pemilihan ketua OSIS. Setingkat lebih nggak penting, pemilihan menu makan siang di kantin; nasi goreng atau soto mi.

Salah satunya pemilihan yang pernah gue ikuti dan banggakan adalah, pernah nge-vote SMS Limbad di The Master RCTI. Kecewa parah, sih. Kenapa Limbad dulu nggak menang?!

Pilgub DKI Jakarta 2017 ini adalah pemilihan umum pertama di tahun pertama gue punya KTP. Kira-kira bulan Juli 2016, gue berhasil dapat KTP hanya dalam waktu dua minggu setelah pembuatan. Keren. Gue berhasil bikin dengki teman-teman gue yang sampai dua bulan KTP-nya nggak jadi-jadi. Muahaha.

Menghadapi pilgub ini, rasa grogi muncul dalam diri gue. Heran, yang jadi calon gubernur siapa, yang grogi siapa. Gue takut, saking groginya, pas buka lembar surat suara gue malah ngeluarin kertas buram, nulis rumus. Begitu ngelihat isinya cuma ada selembar kertas doang, gue protes ke panitia, “Pak, belum dapet LJK!” Terus, kaget ngelihat pilihan cuma ada tiga, biasanya pilihan jawaban itu sampai E.

Menjelang pemilihan gubernur, tepatnya tiga hari sebelumnya, orang yang nggak dikenal datang ke rumah-rumah di kontrakan daerah rumah gue membawa seplastik besar warna merah. Dia mengetuk pintu ke pintu, lalu memberi sesuatu. Karena saat itu gue lagi ada di pintu belakang, jadi yang nerima bingkisan itu bapak gue, yang lagi ada di pintu depan. Sebuah kain hitam tipis Bapak pamerkan di depan gue.

Sebuah kaos partai salah satu paslon.

Tanpa ragu, langsung gue cobain.

Sampai ke minimarket, masih pake kaos itu. Dengan pede gue pake kaos partai untuk pilgub pertama dalam hidup. Rasanya kayak lagi musim Piala Dunia. Bodo amat walaupun gue nggak dukung paslon yang ada di kaos, tapi gue tetep girang pake kaos paslon. Ibarat Piala Dunia, gue dukung Inggris tapi ke mana-mana pake baju Persija. Kira-kira begitulah.

Keluar dari minimarket, di seberang parkiran seorang bapak ingin menyebrang. Dalam gelapnya malam, kaos hitam itu, persis yang sedang gue pakai, dipakai si bapak penyebrang jalan.

Gue ngelihat diri sendiri, lalu ke bapak itu.

Kita couple-an.

Nggak lama setelah itu gue mampir ke tukang fotokopi, ketemu juga dengan orang yang pakai kaos sepaslon. Ada di mana sebenarnya gue ini?

Kalau begini jadinya, gue jadi berasa ada di film Warkop DKI Reborn, saat adegan Dono, Kasino, dan Indro ngejar cewek berbaju merah sampai ke Malaysia, namun yang mereka temukan adalah lautan orang-orang berbaju merah. Persis, nih. Ketemunya orang-orang yang kaosnya sama.

Kemudian di hari pemilihan, gue sengaja bangun lebih pagi. Soalnya kedinginan. Selain itu, gue mau buru-buru keluar rumah nungguin serangan fajar. Siapa tau dapet kaos lagi. Hehehe. Kagaklah! Alasan sebenarnya adalah karena gue ada jadwal latihan nyanyi buat ujian praktik.

Gue bersama Mama berangkat menuju TPS pukul 8 pagi. Disapa orang-orang, Mama gue membalasnya dengan menyapa balik. Sedangkan gue, nggak ada yang ngenalin. Nasib menjadi tetangga yang jarang keluar rumah. Seperti yang biasa kita tonton di TV saat pemilihan umum, para kandidat akan diliput perjalanannya menuju TPS dan disapa warga sekitar. Kondisinya mirip kayak yang gue rasain.

Nah, gue yang jadi asistennya cagub. Diem aja sepanjang jalan.

Di warung penjual sayur, Mama menyapa ibu-ibu yang sedang memilih sayur. “Mbak, saya duluan ya."

Ibu-ibu tadi tetep fokus milih sayur. Nggak ada yang denger mama gue ngomong. Sedih.

Tanpa perlu mengantre, singkatnya gue sudah berada di bilik suara. Di depan gue sudah ada surat suara berisi foto tiga pasang kandidat pemimpin DKI Jakarta. Menimbang-nimbang siapa yang akan gue pilih. Sudah lama gue mantapkan dalam diri untuk memilih... saku sebelah kanan. Lah, dikira ikutan Super Deal!

Setelah memasukkan kertas suara ke dalam kotak suara, jari kelingking gue nyebur ke tinta hitam. Ini yang gue tunggu sejak lama. Tinta yang menjadi bukti kalau gue sudah berhak memilih pemimpin. Gue nyelup jari lama banget, lalu gue keluarkan dan ngomong dalam hati, “Ini kok tebel amat njir?!”

Dan ini yang menjadi perbedaan: pemilih lama dan pemilih baru.

1) Pemilih lama cuma nempelin jari di permukaan tinta;
2) Pemilih baru, kayak gue, nyelupin jari sedalam-dalamnya.

Gue masukin kira-kira seruas jari saja. Lumayanlah, buat bukti (dan pamer di Instagram Stories)



Omong-omong, ada yang kayak gue juga? Warna tintanya berubah jadi kayak ada ijo-ijonya?

Di TPS gue juga ketemu Mas Nova, teman yang dulu sama-sama tinggal di mes, yang sekarang tinggal dan kuliah di Malang. Tadinya gue mau nanya, “Tadi milih siapa?” tapi nggak jadi karena gue memang harus buru-buru ke rumah teman. Akhirnya cuma salam-salaman aja dan ngobrol sebentar.

Ini cerita nyoblosku. Mana cerita kamu saat dicoblos? Eh, maksudnya gimana?


42 komentar:

  1. Alhamdulilah selesai, tinggal menghadapi ujian-ujian berikutnya rob, termasuk ujian hidup..hehe
    Sukses ya (y)

    Coba pake olahraga ke sekolah rob itu kaos partainya..wkwk

    Itu ko tintanya gitu sih rob, sepertinya bukan tinta-tinta khusus yang biasa digunakan ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang itu ada kunci jawabannya nggak, Mas Andi? :)

      Ho-oh. Saya juga bingung, Mas.

      Delete
  2. Dukung inggris tapi kemana mana pake kaos persija trus ke minimarket pake kaos parpol
    Aneh, katanya kalo kemana2 pake kaos persija
    Kaos paepol kan bukan kaos persija
    Membingungkan
    .
    Pemilih lama itu, rob
    Celupin kelingking sedalam2nya ketinta trus meper deh ke tangan panitia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komentar L juga membingungkan. :')

      Wahaha, jahat, ih, Abang Niki.

      Delete
  3. pengalaman ikutan pesta demokrasi buat pertama kali emang asik, sama kayak lo pilgub ini gue juga pertama kali milih di DKI. Dan kesimpulan lo tentang perbedaan pemilih lama dan baru teuji benar, gue nyelupin jari sedalam-dalamnya.. jari tengah pula yang gue celupin :")

    ReplyDelete
  4. Jadi setelah baca tulisan ini dan komen" di atas, inilah suatu hukum baru (bukan teori cuy, krn udah teruji dan tervalidasi dan memenuhi standar reabilitas [?] wkwkwwkw). Kelakuan pencoblos baru emang ya, celupin ampe yg lain ngantri di belakang. Warna kelingking ampe ijo metalik...trus dipelototin sampe rumah wakakaka.

    ReplyDelete
  5. Ahaha.. dl awal2 juga gitu.. celupin sampe dalem trus dipamerin ke temen2 biar keliatan klo abis nyoblos.. :D

    ReplyDelete
  6. Whoooaaaa warna tintanya bisa berubah jd ijo gitu ya, By. Hahahahaa

    Btw, aku gapernah pake baju kaos paslon. Soalnya pasti ukurannya gede semua:(
    Etapi seru juga kayanya pas ngeliat di mana-mana rangorang pake baju sama sama kita hahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, gak tau ya. Bisa gitu.

      Punyaku juga kegedean sebenernya. Tapi bodo amat deh. Yang penting gratis. :))

      Delete
  7. AGAK NAKAL YAA ADIK ROBBBYSEKARANG. :)
    Hahaha, MasyaAllah kesempatan yang baik bukan, ditahun punya KTP bisa langsung menggunakan hak suara. 2 tahun sudah gue ber KTP, tapi belum pernah sekalipun berkesempatan memberikan hak suara, mungkin waktu dan suasananya belum tepat. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nakal, nakal apa yang sekarang, hayooo?

      Hahaha, 1-0 skor kita. :))

      Delete
  8. AKU BELUM PERNAH DICOBLOOOOS. HUHUHUHUHUHUHUHU.

    Robby tai. Segala ngebaperin sama kertas ujian. Dan.... Seriusan pernah ngedukung Limbad pake vote sms? HAHAHAAHAHA. Segitu ngefansnya ya. Btw istilah paslon itu emang udah dari dulu apa baru-baru aja sih munculnya? Hahaha. Lucu juga pas baca kalimat kaos sepaslon. Btw lagi.... kamu pilih siapa? SEBUT PASLON! MHAUAHAHAHAAHHA!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini fakta yang dunia harus tau. Hahaha. Soal pemilihan itu, RAHASIA WEEEY. :p

      Delete
  9. Gue udah gak pernah mau pakai kaos partai. Apalagi keluar rumah. Terakhir kayaknya SMP pas sok-sok ikutan kampanye yang dibayar. Bahaha.
    Bahannya panas gitu juga, sih. :))

    Norak amat anjir itu jarinya hampir dicelupin semua. Kalau nyelup titit nanti malah palkon doang lagi. Wqwq.

    Astagfirullah. Ini barusan dibajak Icha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maklumi saya anak baru pemilu. Wqwq.

      Itu diksi dijaga.

      Delete
  10. wah pemilih pemula ya... it's a great achievement... :)

    ReplyDelete
  11. muahahaha Robby lagi dalam tahap ujian ya? semoga semuanya berjalan dengan lancar ya!

    btw aku belum pernah nih nyoblos. dicoblos juga sama. :( harusnya pas pilpres aku bisa milih, cuman karena belum 18 dan harus menunggu beberapa bulan lagi. huft

    hahaha dasar! begitu saja sombong wahai anak muda. lihat saja, nanti aku juga mau nunjukin kalo aku juga akan jadi pemilih. .-. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamin. Terima kasih, Teh Riska. :)

      Pas pilpres udah bisa dong. Nanti pamerin di blog, ya. :D

      Delete
  12. Lah tintanya emas gitu? Goks.

    Pas dulu pertama kali nyoblos, langsung masukin jari tengah dong. 1 jari full. Bersihinnya susah anjer ;'))

    ReplyDelete
  13. Akhirnya ya si robby dah akil baligh wkwkwk
    Hmmm pilgub dki seri euy, gue aja yang anak tangerang merasa malah antusias nonton yang pilgub dki, serasa pilpres euforianya hahah #kebanyakan nonton acara debat trus kadang gue berandai2 andai gue yang nyalon ih mestinya kebijakannya ga kayak gitu tuh dsb dsb #abaikan

    Hmmm kalian sweet banget, ampe ama si bapaknya kembaran wekaweka

    Terlalu bersemangat abis ampe satu ruas kena tinta hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha, nggak nyangka, ya, Mbak. Ini semua karena tinta pemilu. :))

      Saya jarang nontonin debat kemarin. Mau sok-sokan nonton, malah ditinggal mainan Twitter. :')

      Delete
  14. Waw pernah seniat itu rob ngevote master limbad, sayang pulsa klo gue mah buat acara tipi yang ngepehapein hadiah padahal bayar smsnya uda nyedot banyak tarif wkwkj

    ReplyDelete
  15. mantaaap, nyoblos juga lu Rob. jadi inget waktu kelas 3 SMA temen gue pada pamer baru dapet ktp :') waktu itu berasa dewasa banget.

    ReplyDelete
  16. lha tintanya kok bukan ungu om? wkwkwk

    nyoblosnya nyontek gak om? hehehe

    ReplyDelete
  17. itu warnanya kenapa jadi kayak Hulk gitu astaga. :)))

    ReplyDelete
  18. cieee nyoblos pertama, giman rasanya? :D

    ReplyDelete
  19. Aku pertama kali nyoblos pas SMA apa kuliah yaaa, lupa sih tapi beneran seruuuu! Bisa turut berpartisipasi dan memilih calon pemimpin sendiri. Selain itu, pas masuk ke TPS berasa paling muda gitu HAHAHA~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru, kaaan? Kalo seru kenapa cuma 5 tahun sekali ya? :(

      Delete
  20. Dan waktu baca
    "Mama gue membalasnya dengan menyapa balik. Sedangkan gue, nggak ada yang ngenalin. Nasib menjadi tetangga yang jarang keluar rumah." berasa diri sendiri yang ngalamin. Hahaha sedih.

    Yah, anak-anak jakarta udah pada nyoblos ya?
    Sayang, jateng nggak pilkada 15 April. Btw gimana sensasinya? hehe.

    Semoga pilihan kalian adalah yang terbaik.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.