20 January 2017

Sela-sela Kelas 12

Masuk semester akhir kelas 12 menjadi waktu-waktu tersibuk gue. Menit demi menit sangat cepat habis lalu mengantarkan gue pada rasa lelah. Gue kehilangan waktu buat nulis apa pun kayak dulu. Pulang sekolah bawaannya udah ngantuk, mau cepet-cepet tidur biar paginya bisa segar lagi ngadepin pelajaran. Sekalinya berniat mau bergadang, eh malah nggak ngerti mau ngapain. Bergadang jadi sia-sia, di sekolah kepala nempel mulu ke meja atau nyender di pojok kelas.

Mumpung sekarang ada waktu senggang, gue mau cerita tentang apa aja yang sudah terjadi. Karena kalo yang belum terjadi, gue bingung gimana ceritainnya.

Nggak tau temanya apa, yang penting tertulis aja deh.



1.Kamar mandi sekolah
Awal masuk tahun 2017, kepala sekolah—yang kebetulan sekaligus menjadi pembina upacara saat itu, mengumumkan berita menyenangkan, bahwa kamar mandi lelaki telah dipercantik! (Beneran, beliau bilang dipercantik, kemudian dia ralat menjadi diperganteng). Gue antara senang dan sedih. Senang karena ada sesuatu yang baru di sekolah, sedih karena... kenapa pas gue udah kelas tiga baru dipercantik?

Oke, itu cuma toilet. Nggak masalah.

Seminggu pertama gue nggak mau ke sana. Banyak pengakuan dari teman-teman yang nggak mengenakkan. Katanya, di toilet baru, celah atasnya dibuat jadi lebih luas. Kira-kira, inilah yang menjadi ketakutan gue: takut direkam. Jadi, orang iseng bisa dengan mudah merekam orang yang sedang berada di dalam toilet. Ngeri juga, kan, kalau tiba-tiba gue ngelihat badan sendiri tanpa busana ada di grup angkatan.

Jeleknya lagi, setelah gue cicipin itu toilet (kayak ada yang salah?), ada kelemahan lainnya, yaitu nggak ada gantungan. Itu ganggu banget, lho. Kalau celana mau gue sampirin ke atas pintu, rawan bakal diambil. Nah, di sini gue kebingungan. Setidaknya ada paku kek, atau apa. Yang penting celana bisa dicantelin. Kalo udah begini, akhirnya celana dipake di kepala.

Bagusnya, sekarang dindingnya udah dikeramikin. Motifnya bunga-bunga. Rasanya kayak lagi ada di toilet wanita. Maksud gue nuansanya. Bukan tiba-tiba nemu pembalut di selipan pintu.

Kenapa gue jadi paham seluk-beluk kamar mandi cewek?


2. Kuota SNMPTN
Ini nih berita yang jadi buah bibir anak-anak kelas 12. Jatah jalur undangan atau yang biasa disebut SNMPTN, tahun ini berkurang menjadi 50 persen untuk sekolah dengan akreditasi A, yang sebelumnya 75 persen. Gue sudah sejak awal nggak menargetkan masuk lewat jalur itu. Seperti kata seorang alumni, “SNMPTN itu sifatnya dua: kesempatan atau hadiah.” Kalau dapat ya, alhamdulillah. Nggak dapat ya udah, berjuang lewat jalur yang lain.

Tapi, agak sedih juga mendengarnya. Teman-teman gue yang nilainya lebih bagus dari gue (tentu), banyak yang menyayangkan. Gue pun ikut prihatin. Padahal, gue berharap mereka bisa dengan mudah masuk perguruan tinggi lewat jalur SNMPTN. Biar mudah masuk PTN dan nggak perlu repot-repot belajar buat SBMPTN. Mereka senang, gue juga bangga ngelihatnya. Syukur-syukur cepat lulus dan punya pekerjaan bagus. Kalau mereka sukses, siapa tau gue kebagian.


3. Kucing Liar
Teori abiogenesis dari Aristoteles menjelaskan bahwa, makhluk hidup berasal dari benda tidak hidup, atau dengan kata lain makhluk hidup ada dengan sendirinya. Dalam percobaannya, Aristoteles merendam tanah dalam air, kemudian akan muncul cacing.

Secara ajaib, teori abiogenesis terjadi juga di dalam kelas, saat jam istirahat. Waktu yang tepat untuk orang-orang di kelas membuka dan memakan bekalnya masing-masing. Karena adanya bau makanan, tiba-tiba muncul seekor kucing hitam.

Setiap jam istirahat, kucing ini selalu minta jatah. Tapi kucing ini nggak minta jatah kayak “jatah mantan”. Tanpa rasa takut, dia langsung lompat ke atas meja tanpa aba-aba sehingga bikin cewek-cewek ngejerit. Pokoknya kalau kucing ini udah datang, kelas jadi gempar.

Kucing ini mendadak jadi artis di lingkungan kelas 12 IPA yang berada di lantai bawah. Setiap jam istirahat, dia akan blusukan ke kelas-kelas untuk nyari makan. Atau kalau lagi pengin, dia akan nyari perhatian di dalam kelas dengan membuat semua orang sibuk main salah-salahan: “LAGIAN, SIH, PINTUNYA NGGAK DITUTUP!” Akhirnya dia dibopong keluar kelas.

Herannya, kucing ini mau dipindahin sejauh apa pun, pasti akan kembali lagi. Persis kayak mantan yang udah dijauhin, eh tiba-tiba balik lagi.

Loh, ini maksudnya gimana? Minta dibopong?

Atau, jangan-jangan dia adalah setan atau siluman yang suka gentayangin orang makan. Ah, tapi sejauh ini teori abiogenesis adalah nyata! Sudah terbukti juga, kan, di tenda pecel lele?

37 comments:

  1. Gue bahkan gak pernah tau gimana rasanya lewat jalur undangan gitu. Soalnya dulu emang niatnya buat kerja dulu. Nggak kuliah. Wqwq. Padahal nilai gue di kelas 3 terbaik. Rata-ratanya 80 apa 81 gitu. Sebuah hal yang langka bagi seorang gue.

    Bentar, kok dari kucing ke mantan? Ujung-ujungnya curcol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo nggak salah SMK itu nggak ada SNMPTN deh. Nggak tau juga deh. Itu bagus banget kalo nilai murni. Nilai gue lebih, tapi banyak nilai kasihannya. :(

      Nggak curcol woy! Jokes soal mantan itu paling sering muncul di kepala. :))

      Delete
  2. Hahah biasanya gitu, sering merasa kalau sekolah makin dipercantik saat kita udah mau lulus. Entah itu toiletnya atau fasilitas di sekolahnya. Et, Robby pernah nemu pembalut diselipin ke pintu? Omegad, sembarangan banget cewek yang naruh itu. wkwk ._.

    Waktu masih sekolah, SNMPTN juga jadi buah bibir anak-anak kelas 12 tuh. Bener juga sih, SNMPTN itu sifatnya dua: kesempatan atau hadiah. Temen-temen aku banyak yang lulus lewat jalur itu, tapi cuma iseng doang ngedaftarnya, jadi mereka engga kuliah. Dan yang serius mau kuliah, justru gak lolos, akhirnya ikut jalur SBMPTN / Mandiri. Heheu

    Kasian kucingnya. Itu engga ada yang mau bawa pulang untuk dipelihara ya? wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyebelin, ya, Kak. Tapi itu yang soal pembalut, cuma cerita dari temen aja kok. Suer deh. :))

      Yah, sayang banget ya. Tapi kan emang harus didaftarin. Kasihan adik kelasnya dong kalo begitu. Mungkin ada alasannya nggak kuliah.

      Nggak mau. Nanti bentar-bentar minta makan mulu.

      Delete
  3. SNMPTN? Gak pernah terbesit dipikiran gue bakalan ikutan begituan. Lah... wong nilai gue aja kecil. hihi

    Lo tau bgt seluk beluk toilet cewek ya? Wah... bahaya nih buat para cewek. Waspadalah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya diikutin kok. Masalah nilai kecil itu urusan belakangan. Ini sori-sori ya, siapa tau ada adik kelas gue baca. Biar tau infonya. Muahaha. Maaf untuk keputusan ini.

      Delete
  4. setelah gue cicipin itu toilet
    Cie cie yg udah pernah nyicipin toilet
    Gimana rasanya?
    Emang skrng udah g nyicipin makanan y?
    .
    Wah hebat y kucing nya bisa jadi artis
    G minta tanda tangan sama poto bareng?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cie cie bang Niki main Twitter. Cie cie, avatar Google+ juga baru.

      Delete
  5. Kucing blusukan. Jadi ingat kucing yang suka 'mampir' di depan pintu kantor njir. Huhuhuhu kasihan. Taek Robby. Segala pake kata blusukan buat aktifitas kucing mencari sesuap nasi. Ada kata-kata jatah mantan pula. Bangset!

    Itu toiletnya keren juga, Rob. Nggak mau selfie di situ? Lumayan buat jadi foto profil di Facebook. Siapa tau bisa menggaet banyak janda kaya raya lebih banyak lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngapain tuuu ngintip2 kucingnya? Muahaha. Mau nyari kerja ya? Oh kata-kata itu, kan L yang ngajarin. :))

      Kagak ngangkat begitu mah. Yang ada dijapri om-om. :/

      Delete
  6. Ah iya udah ganti nama ya. Pas jaman gue soalnya ya semua orang ngarepnya masuk lewat SNMPTN. Ternyata kalo di anak sekarang itu SBMPTN. :/

    Semangat rob cari kuliahnya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Angkatan tua nih Senpai Adi! Hahaha. Btw, thank you Senpai!

      Delete
  7. gue ngerasain sih yg namanya SNMPTN tpi dptnya yng ngk sesuai sma jrsan yg gw mksd. -,- enaknya yah itu ngk pke bljr lg.

    hmmm mungkin mantan lu sejenis kucing makanya tiap dijauhin mlh blik lg. mungkin lu bau anyir ikan rob. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah, kenapa nggak sesuai? Nggak yakin ya?

      Ebuset. Wong kaki gue yang bau ikan asing.

      Delete
  8. Gua udah coba dua - duanya. SNMPTN sama SBMPTN. Gak dapet. Abis itu masih ngotot coba ujian mandiri yang disediain sama kampus - kampus. Tetep ga dapet. Akhirnya, mutusin buat kerja dulu -_-

    WKwkwwk anjir, first world problem banget kalo kamar mandi ga ada gantungannya. Tapi seumur - umur ga pernah gua naro celana diatas kepala wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak apa, Kak Jo. Yakin aja sama pilihanmu. Daripada nanti salah jurusan, terus ngikutin kata filsuf, "Ini bukan jalan gue."

      Oh iya. Sama anggak ada gayung di kamar mandi. Nyebelin tuh.

      Delete
  9. Kok sama kucingnya kaya di kelasku ,hitam pula

    ReplyDelete
  10. Mengenai kamar mandi memang sering gitu rob, malahan selama aku sekolah, dari SD hingga SMA, pas aku lulus baru tuh dirapihin bangunannya dan sekarang terlihat bagus, malah SMAku jadi tingkat. Kan sekarang tidak bisa menikmati masa itu ... huhuhu..

    Dulu aku lolos di SNMPTN rob.. he
    Tapi gak aku ambil, karena jurusannya tidak suka dan aku didftrkn diam2 oleh guruku gitu :(

    Kok malah curhat sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah, kok gak diambil? Guru abang kok segitunya diam-diam daftarin. :(

      Delete
  11. Perbaikan selalu terjadi ketika gue meninggalkan sekolah. Kampret banget.

    Gue dulu juga ikut SNMPTN. Gak pernah kepikiran bakalan bisa lulus di PTN, tapi alhamdulillah lulus juga. Sekarang udah wisuda juga, walau lama satu semester dari waktu seharusnya, dan kampretnya, junior banyak yang cantik-cantik tapi gue udah wisuda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeaaah. Bagi-bagi resep dong biar punya junior cantik. Muahaha. :))

      Delete
  12. lagi-lagi post ini bikin falshback jaman gue sma dulu. kelas 12 semester akhir mah pulang ke rumah rasanya buat makan-tidur doang. waktu lebih banyak habis di luar buat les dan bimbel :))

    soal kucing yang tiba2 muncul juga ada dulu di kelas gue. dengan biadabnya badannya yang putih malah dicoret pake spidol, ditulis nama kelas gue dan kucing itu diangkat jadi maskot kelas :'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi maniak belajar nggak, sih? Hahaha, lagian emang ada maniak belajar? :))

      PENISTAAN KUCING ITU NAMANYA!

      Delete
  13. wih jadi kucing disana bisa jadi artis wkwk

    ReplyDelete
  14. Hebat juga lo ngejauhin mantan tapi mantannya balik lagi.
    Nah gue.

    Tau sendiri lah..

    ReplyDelete
  15. Samaan sama nasib kakak dulu dek, eaak kakak.

    kenapa pas gue udah kelas tiga baru dipercantik? dulu juga pas uda mau tamat, gedung sekolah malah direnovasi jdi bagus, dibuat tingkat, dicat yaelah, kenapa gak dri dulu gitu.

    agnesiarezita(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kakak belum bayar waktu itu. Eaaak, kakak. :))

      Delete
  16. dulu pernah lewat jalur undangan, ternyata di tes dulu, kirain sama aja kayak jalur prestasi, eh ternayata nggak lolos :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho, ada juga ya? Itu ngambil jurusan yang butuh keterampilan kali ya?

      Delete
  17. aku juga kesel sendiri rob, fasilitas sekolah jadi makin bagus pas kita mau lulus sekolah. uh, sekolah aku yang SMK belom ditinggal setahun udah bagus banget, beda lah sama yang dulu. kan jadi sebel sendiri haha.

    iya Rob, riska juga baca-baca info snmptn... jadi kurang kuota gitu. yaaa... tapi rob, nobody's know lho, ada temen aku yang emang keliatan biasa aja dan sekarang dia ngelanjutin kuliah karena lolos snmptn. masuk kuliah jalur snmptn mah ya... jangan banyak ngarep sih. semangat ya rob! tahun ini pasti bisa lanjutin jenjang perkuliahan sesuai yang diinginkan :)

    ini nih, kucing liar. dulu juga di aku ada tuh kucing, rada nyeselin sih, rerata di kelas aku pada sebel sama kucing. padahal mah biasa aja suruh diusir. atau mungkin... itu efek ada yang baik hati sama tuh kucing kali. jadi sekalinya dibaikin jadi pengen terus. hehehe kan biasanya kucing mah gitu, gitu.
    bukan berarti riska pernah jadi kucing wkwkwkkw

    waduh, ini komentar banyak amet gusti. udah ah. nuhun hiburan di tulisannya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, Kak. Kak Riska juga makin lancar kerjanya. :)

      Nah nah, kalo yang dibaikin sekali terus ngelunjak gimana tuh? Ehehehe

      Delete
  18. elu tukang surpey kamar mandi cewek yah sob?

    ReplyDelete
  19. Eh baru tau malah, itu akreditasi sekolah emang beneran ngaruh ke jatah undangan ya? Btw, mau daftar jurusan apa ntar kuliah cees?

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.