Rahasia Dapur Makanan Favorit

Sumber: Pixabay.com
Aroma makanan dari dapur selalu membuat gue penasaran: Kira-kira bumbu apa saja yang dipakai untuk membuat makanan seenak itu? Kebanyakan, makanan yang aromanya sedap pasti rasanya sedaaap.

Gue pernah nanya Mama tentang bumbu sayur asem. “Kalo masak sayur asem nggak usah pake jeruk nipis, kan, Ma?” Tanpa perlu mendengar jawaban Mama, gue sudah merasa salah bertanya. Ralat. Pertanyaan gue yang nggak kritis.

Paling sering, gue menanyakan tentang gorengan. “Kenapa, sih, Ma, kok gorengan yang dijual tukang lebih keras? Yang Mama bikin loyo dan lebih lemes.”

Dengan tatapan keibuan, Mama memberi tahu sebuah informasi mahapenting. “Dia gorengnya pake minyak yang sekaligus banyak.” Seolah nggak mau kalah dari tukang gorengan, dia bilang, “Mama bisa aja bikin kayak gitu, tapi sayang minyaknya nanti jadi jelantah doang. Mubazir.”

Sedangkan Bapak gue, yang komentarnya terhadap masakan lebih pedes daripada Chef Juna, berkata, “Tempe apaan keras begini. Gorengnya pake semen!”

Pertanyaan-pertanyaan seperti ini gue rasa perlu ditanyakan ketika berhadapan dengan orang yang ngerti masak. Minimal, mereka yang paham di bidangnya. Gue kalau nanya soal makanan paling sering ke Mama. Pokoknya jauh-jauh dari Bapak deh. Apa yang Mama masak, sering gue tanya apa rahasianya bisa bikin makanan enak.

Tapi, pernah nggak, sih, kita nanya resep rahasia ke pedagangnya langsung? Misalnya, di Krusty Krab, gitu.

***

Dulu, di SD, gue kenal penjual bakso tusuk terenak di sekolah. Bukan terenak juga sebenarnya, tapi karena emang cuma dia yang dagang bakso tusuk. Penjualnya gendut, kulitnya cokelat gelap, rambutnya agak ngembang. Kalo dia di-make up-in dengan niat, dia cocok jadi pemeran Buto Ijo. Sebut saja Budi.

Cerita antara pedagang dan pembeli ini bisa membuka wawasan gue di kemudian hari.

Ricky, teman gue yang juga langganannya, pernah iseng nanya ke Budi, “Bang, lo bikin bakso bahannya apa?”

Budi orangnya memang asal jeplak kalo ngomong. Dia jawab, “Ikan sapu-sapu.”

Ricky cerita ke gue tentang bakso Budi. Gue nggak ngerti kenapa mukanya gelisah begitu. Padahal cuma ikan sapu-sapu. Apa bedanya dengan ikan yang lain?

“Emang kenapa kalo ikan sapu-sapu?”tanya gue polos.

“Beracun, bego!”

“Ah, masa?” Gue masih belum percaya. “Tapi enak, sih.”

Sampai beberapa minggu kemudian, gue terpaksa nurut aja dengan kepercayaan yang ada bahwa “bakso Budi pake ikan sapu-sapu”. Setelah diberi tahu Ricky gue mengurangi jumlah bakso yang gue makan. Minimal beli dua sehari.

Lulus dari SD gue masih megang kepercayaan itu. Sayang, gue dan Budi nggak pernah ketemu lagi.

Senin pertama di tahun 2017, gue masih ingat ada liputan yang ditayangkan Kompas TV mengenai ikan sapu-sapu.

Dalam liputan, Aiman Wicaksono, host acara tersebut, mengikuti serangkaian kegiatan yang dilakukan nelayan. Ikan sapu-sapu ditangkap dari sungai-sungai di Jakarta. Ajaib. Gue kira sungai di Jakarta isinya cuma... sejarah. Ya, kan, malu juga kalau gue bilang “isinya cuma sampah”.

Menurut pengakuan nelayan, ikan sapu-sapu ini diolah menjadi panganan. “Jadi bakso bisa. Pempek bisa. Cilok bisa. Pokoknya yang ada rasa-rasa ikan bisa,” akunya.

Seperti pada acara investigasi pada umumnya, sampel bakso berdaging sapu-sapu dibawa ke laboratorium salah satu universitas terkenal. Setelah diteliti, ikan sapu-sapu punya kandungan logam berat yang tinggi. Singkat kata: beracun.

Oke, kepercayaan itu semakin gue pegang. Gue mulai takut sekarang .Tapi, percaya deh. Bakso tusuk Budi enak kok walau (seandainya benar) pake daging ikan sapu-sapu.

***

Rahasia selajutnya datang dari cerita Bang Yoga. Sewaktu kopdar Blogger Jabodetabek bulan Desember 2016, dia cerita kalau sebuah warung mi rebus laku karena ada “sesuatunya”.

“Lu tau nggak, tempat itu kenapa laku?” Kita semua yang mendengar penasaran, menatap serius mukanya. “Karena diludahin jin!”

“Hah? Jin? Ngeludah?” pikir gue kagum. Wow, gimana, ya, cara mereka saat ngeludah?

Apakah ada ancang-ancangnya seperti sopir angkot?

Atau, ngeludah biasa kayak ngeludahin selingkuhan?

Yang ada di bayangan gue perkiraan nomor satu. Kebayang jin lagi ngadepin dandang. Kepalanya mendongak, biar reaknya ikutan keluar. Satu tarikan napas, “HOEEEEEEKKK” lalu dengan cepat mengeluarkan isi mulut ke dandang.

Najis. Jangan dibayangin.

Tapi, emang beneran, ya, ludah jin segitu bermanfaatnya? Kalau beneran iya, gue mau coba dong. Ludahin blog gue, siapa tau viewers-nya banyak.

Cukup sudah bahas-bahas jin.

***

Lompat ke cerita yang lain. Sama seperti cerita pertama, tentang bakso.

Istri kakak gue pernah makan bakso di bilangan kota Jakarta. Menurutnya, kedai bakso itu laris manis. Nggak ngerti apa rahasianya sampai bisa rame kayak gitu. Setelah beberapa minggu, kedai itu digerebek polisi karena menggunakan daging tikus. 

Kasus seperti ini memang sejak dulu (bahkan sampai sekarang) sudah ramai. Nggak cuma daging tikus aja sebenarnya, daging celeng juga. 

Ikan sapu-sapu. Jin. Daging tikus.

Bahan-bahan makanan yang ternyata nggak lazim sudah masuk ke bisnis kuliner.

Makin aneh aja.

Masuknya benda-benda aneh ke dalam makanan juga datang dari cerita Mama. Cerita ini diceritakan dari temannya, kemudian diceritakan ulang pada sebuah malam. Detail ceritanya gue nggak ingat, tapi intinya nggak hilang

Rosa (nama samaran), pergi ke sebuah kedai bakso bersama temannya. Dia mesan bakso yang jadi menu andalan di kedai tersebut. Entah karena Rosa tipe orang-yang-ngabisin-kuah-duluan atau bagaimana, Rosa minta tambah kuah di mangkoknya.

Kemudian, Rosa meminta kuah kepada pelayan kedai, tetapi nggak dilayani karena sibuk. Di depan dandang nggak ada orang, hal itu dimanfaatkan Rosa untuk ngambil kuah sendiri. Dia sudah nggak sabar karena kuahnya, bisa jadi, enak banget.

Rosa menciduk kuah dengan menggunakan sendok kuah. Saat sendok menyentuh kuah, di luar dugaan, sendok tadi menyentuh benda agak keras namun lembut. Seperti babat yang belum dipotong-potong. Begitu dia angkat, Rosa mendapatkan CELANA DALAM di kuah tersebut.

Wow. Celana. Dalam. Di. Dandang.

CELANA DALAM GITU, WOY! NGERI BETUL.

Di rumah, semua yang mendengar cerita Mama tersebut responsnya sama. Cerita tadi cukup menghasilkan reflek tawa.

Pikiran gue, sih, si penjual lupa masukin kolornya ke dalam ember cucian. Eh, malah dimasukin ke dandang. Oh, mungkin biar celana dalamnya punya rasa. Jadi, kalau dia ke restoran lain nraktir temannya, lalu ngerasa makanannya kurang bumbu, dia bakal ngelepas sempak, terus dikibas-kibasin ke makanan. Dengan iming-iming, “Tenang. Rasanya kayak pake masako.”

--

Semakin anehnya makanan yang ada, kok gue malah jadi takut ya? Dulu, sempat ada gorengan plastik. Ada lagi beras plastik. Di Korea malah ada operasi plastik. Lama-lama lambung kita dikresekin.

Ternyata rahasia dapur sama mengerikannya dengan rahasia Ilahi. Kita tak pernah tahu.

Atau jangan-jangan, selama ini, orek di warteg sebelah pake oli samping. Hmmmm.


35 komentar:

  1. Eh, emang gue bilangnya warung mi? Bukannya waktu itu ceritanya tentang bakso deh?
    Kalo yang soal diludahin atau diilerin jin atau setan gue udah biasa denger. Lagian, tinggal baca doa makan aja. Kalau gak enak, gak usah dimakan. :)

    Yang soal sempak anjis, itu gue geli banget bayanginnya. Itu karena biar kecampur keringet, kah? :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha, emang iya ya? Hahaha, lupa gue.

      Nah, kuncinya berdoa aja. Kalau gak enak kasih kucing juga nggak apa. Nggak tau juga deh. Kalo iya berarti buat nambahin rasa asin.

      Delete
  2. Anjrit gua nonton juga nih yang Aiman waktu bahas tentang ikan sapu -sapu. Gila kalo diterusin bisa menngendap ya logam beratnya. Mungkin nanti pas poop, yang keluar receh kali ya ?

    Itu yang di kuah bakso jangan jangan celana dalem jin !? Atau abang - abangnya Jin !? Ya ampun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((receh)))

      Receh dari Google ya?

      Buseh, serem amat celana dalam jin. Kolor tuyul kali. :))

      Delete
  3. Beberapa orang suka nyium bau sempak. *kabur

    Eh itu berarti sekarang rahasia ilahi doang yg masih misteri. Rahasia bumbu dapur udah lo ungkap kan. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha, kayaknya tau siapa dia. *mundur pelan-pelan*

      Yoi dong! Mahasiswa semester 5, gituu

      Delete
  4. Anjir, kok saya jadi ngilu sendiri bacanya, ya ?

    Itu kalo bakso yang dimakan beneran dibuat dari ikan sapu - sapu gimana ? HAHAHA
    Terus itu kakaknya makan bakso tikus, terus ada celana dalam di kuah bakso pemiliknya.. Anjir. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas baca nggak lagi makan, kan? Takutnya enek juga. :')

      Entahlah. Alhamdulillah masih sehat kok.

      Delete
  5. Diludahin jin. :))
    Kasian anjir, udah hina jadi setan. Eh kerjanya ngeludah doang. Ini gue sempet diceritain temen sih. Ada beberapa yang bilang emang bener, dan kalo belinya dibungkus rasanya jadi ga enak. Entah apa hubungannya. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho-oh. Kasian jinnya. Harusnya dia paling nggak ikutan main Jin dan Jun. Nah, yang itu juga ada mitosnya. Heran. Apa maksudnya kali. :/

      Delete
  6. ih...
    iya sih sering ada makanan yg enak pas dimakan di situ ato malah kebalikannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakin nih komennya gini aja? Ada bahasan kancut di dalam dandang padahal. :'))

      Delete
  7. Percaya ga percaya, di deket rumah gue juga ada penjual bakso yang kehabisan ember dan ngerendam kolornya di panci kuah bakso :D

    Serem euy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mah pelit! Gak mau beli ember. :'D

      Delete
  8. Hahha ngakak deh gue. Masa sih ada CD di dandang bakso.
    Bntr bntr, gue juga mau blognya diludahin biar PV nya banyak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ada juga kayaknya udah dibeli sana website besar. :')

      Delete
  9. buset dah! Gile bener bisnis makanan jaman sekarang, mulai dari pake bahan yang "mengerikan" sampe minta bantuan jin.

    Aku banget suka kuah bakso, mudahan kuah-kuah yang pernah aku telen aman. ckckckk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain sulap, dunia kuliner juga penuh trik ya ternyata. Huhuhu

      Aamiin. Coba sekali nyiduk kuah sendiri. Ada handuk-handuk gitu nggak.

      Delete
  10. Ditunggu Tulisan Lainnya Ya...


    Semangat Berkarya, Sukses Selalu

    ReplyDelete
  11. Kenapa harus nunggu? Saya punya 200+ tulisan selain ini. :))

    Aamiin. Makasih ya.

    ReplyDelete
  12. Lain kali elu investigasi sendiri kedai yang larisnya patut dicurigai dek, biar ntar tulisannya faktual gitu xD kan lumayan sapa tau crew reportase inves*tigasi ga sengaja blogwalking ketemu blog lu ini, lu jadi narasumber gitu kan mayan wkwkwkw xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah, boleh juga deh. Wahaha, tapi ada duitnya nggak kayak gitu? :))

      *ditendang*

      Delete
  13. Duh gue kok jadi parno ya kalo semisal makan BAKSO :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenaaang. Ada alternatif lain kok. Apa itu?

      Delete
  14. Itu yang ada bumbu penyedap bernama sempak... please, Rob... bagiku bukan menghasilkan reflek tawa, TAPI REFLEK HORROR! Serem bangke. Parah gila huaaaaaa nggak bisa bayangin huaaaaaaaaaaaaaaaaaa :(

    Di tempatku juga ada kayak begituan. Jadi ada rumah makan nasi campur, nasi pecel, dsb yang enak banget. Dan harganya lumayan mahal. Aku makan itu sebulan sekali aja bisanya huhuhu. Nah, banyak yang bilang katanya pemilik tempat itu melihara monyet buat penglaris. Sejenis diludahin monyet gitu kayak cerita diludahin jin di postingan ini. Aku awalnya takut sih, nggak mau makan lagi di situ. Tapi kata Mamaku, kalau rumah makan yang pake begituan, biasanya makanannya enak pas makan di tempat. Pas bawa pulang, nggak enak. Karena bawa pulang itu makanannya juga enak, yaudah aku nggak percaya. Dan tetap makan sampe sekarang. Huahaha.

    Btw salam buat Bapak kamu, Rob. Aku suka om-om galak yang ngomongnya pedes gitu lho. Seksi! Unch unch~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah, cerita sejenis juga ada di sini. Enaknya makan di tempat, kalo dibawa jadi gak enak. Monyetnya bukan yang sering diteriakin sopir angkot, kan?

      Bapakku aslinya gak galak, kok.

      Delete
  15. Diludahin jin bisa laku y?
    Wah boleh tuh buat yg jomlo minta diludain jin aja biar laku
    .
    Sebenarnya sih g perlu pake gitu2an kalo mau laku
    Tinggal jual gratis j
    Laku dah
    .

    ReplyDelete
  16. Blog mu mau diludahin siapa Rob? Raditya Dika mau? Biar sakseus ke dia hahaha.

    Sebenernya, urusan dapur dan makanan tuh emang udah banyak yang berbahaya. Sesuai sama yang kamu jelasin diatas. Kalau mau ditambah lagi, ada juga yang bumbunya banyakin mecin. Ada juga yang minyaknya pake plastik. Ikan, ayam, daging, pake yang busuk, dll. Makanya, se-engga-enaknya makanan rumah, tapi insya Allah lebih sehatlah hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diludahin dia mah gak ngangkat. Hahaha. :))

      Nah, setuju sama Teh Fasya. Makanan yang kebanyakan mecin bikin bego, katanya.

      Delete
  17. Fak gue sekarang jadi mikir-mikir kalau mau beli makanan di pinggir jalan. Gue aja kemarin sempet makan baso harganya cuman 7000 gue langsung suudzon. Waspadalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan suuzon dulu. Siapa tau itu bakso emang dibikinnyad dari tepung doang. :))

      Delete
  18. IKAN SAPU SAPU :)))

    Pernah nonton reportase investigasi, katanya emang dipake buat bikin pempek atau bakso, lupa gue :')

    gue selalu ngeliat kalo ada warung yang rame banget dan ternyata pas gue coba B aja, besar kemungkinan pake dukun. Huahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir dukun. Itu juga banyak omongannya di masyarakat. Tapi, bukan dukun yang ada donatnya itu kan? Dukun donuts.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.