Bahagia Mengerjakan Soal Matematika

Obrolan tentang penghapusan UN emang nggak ada habisnya. Obrolan ini bisa jadi “pemecah” keheningan. Kalau kebetulan lagi ngumpul tapi tiba-tiba sepi, keluarin aja obrolan penghapusan UN.

“Seru ya, kalau UN dihapus. Tapi nggak seru kalau diganti USBN.”

“Iya.”

Hening.

“Gue nggak setuju deh kalau UN diganti USBN.”

“Iya.”

Hening.

“GUE BENER-BENER NGGAK SETUJU UN DIHAPUS, YA!”

“Heh, jangan ngelawan kebijakan gue lu!”

Menterinya diajakin ngobrol.

Di bimbel pun obrolannya nggak jauh-jauh. Penghapusan UN lagi. Agak bosen, tapi..., ya, mau gimana lagi. Namanya pelajar pasti ngomongin apa yang kita hadapi sekarang. Gue justru heran sama anak sekolah yang dikit-dikit ngomongin “future husband”. Mereka ngomongin hal-hal yang cowok keren punya, dan gue nggak.

“Weh ayolah, kita demo. Belum ada, kan, demo pelajar,” kata seseorang di bimbel. Dia mau ngajak demo buat protes adanya USBN. Gue diam aja, sekaligus ketawa dalam hati. Nolak tunda ulangan harian di kelas aja dicuekin sama guru, lah ini mau nolak USBN.

Nggak cuma di obrolan sehari-hari, di grup Line juga. Isinya pesan nyuruh tanda tangan petisi tolak USBN. Ya, ampun. Lama-lama gue jadi pengin ngomongin future husband bareng cewek-cewek deh. Eh, gue, kan cowok.

Kalau dibilang nggak ada reaksi, ya gue emang begitu. Malas ah, mikirin yang kayak begituan. Mending mikirin kamu yang dengan gampangnya nyangkut ke cowok lain.

Yaelah.

Oke, cukup sudah. Sebenarnya bukan ini yang mau gue omongin. Niatnya cuma buat pembukaan. Tapi kok... udah 200 kata aja. Buseh.

Maklumi gue sedang stres menghadapi UAS. Bawaannya mau cerita dan ngeluarin unek-unek aja sekalian ngerileksin tangan.

Oh iya, masalah ganti-ganti nama ujian, gue lebih dulu bingung dengan nama ujian di sekolah gue. Judulnya tetap aja UAS, cuma beda nama menjadi Penilaian Akhir Semester (PAS). Apa cuma di sekolah gue yang namanya diganti? Agak bingung juga kalau gue ditanyain teman.

“Rob, lu besok UAS?”

“Iya, gue...” gue mikir lagi, sekarang namanya bukan lagi UAS. “Gue UAS.” Nggak mungkin kalau gue bilang, “Iya, gue lagi PAS.” Akan menjadi pertanyaan lanjutan: “Pas apanya? Dompetnya atau berat badannya?”

Lupakan soal nama. Gue tetap mengakui UAS. Hidup UAS!

Di hari pertama ini, ada empat mata pelajaran yang diujikan; Matematika, Bahasa Inggris, Pendidikan Agama Islam, dan Ekonomi. Satu kata yang tepat untuk menggambarkan gue saat ini: mblenger.

Agak sadis juga. Biasanya paling banyak dalam sehari ada tiga mata pelajaran. Ini sampai empat. Dengan total semuanya 170 soal. 170 soal dalam sehari. 170 kali gue menghitamkan lembar jawaban. 170 kali gue mengucap “Kapan pulang?!”

Nggak papa deh. Anggap aja latihan buat SBMPTN nanti.

Pagi hari dimulai dengan mata pelajaran Matematika. Cuacanya sangat-sangat nggak mendukung buat ngerjain soal. Hujan dan lembap. Bikin gue pengin tidur di atas meja.

Gue tahu, pasti saat ngerjain soal nanti gue akan mengalami kebosanan luar biasa. Kalau begitu, hal yang gue lakukan biasanya mainin rambut. Rambut dijabrik-jabrikin atau memilin cambang. Untuk mengatasinya, gue memangkas semua rambut, alias botak. Ya ya, usaha setiap orang emang aneh-aneh. Ini dimaksudkan juga agar gue nggak cepat garuk-garuk kepala.

Dengan botaknya kepala gue, otomatis menjadi bahan ledekan teman. Dari yang paling iseng ngatain “Botak!”, sampai ada yang kelewat jahat: “Nanti lu ngerjain soal agama Buddha, ya. Lu, kan, biksu. Hehehe.”

Parah.

Kalau mereka semakin kelewatan tinggal gue sundul mereka.

Balik lagi ke ulangan Matematika.

Soalnya cukup membuat gue mengernyitkan dahi. Langkah pertama yang gue lakukan adalah lihat-lihat soal, apakah sama dengan contoh paket soal yang gue pelajari semalam. Ternyata beda. Oke. Keselamatan nilai di semester lima semakin mengkhawatirkan.

Jadikan ini sebagai DP BBM-mu.

Gue memulai mengerjakan soal. Tentang Persamaan Linear Dua Variabel. Masih terbilang gampang karena pernah dipelajari di SMP. Ada soal tentang total jabat tangan dalam sebuah pertemuan. Kemudian gue berkhayal, “Gimana kalau ada di antara mereka ada yang mengatupkan tangannya di dada? Siapa tahu belum muhrim gitu. Nggak dihitung jabat tangan dong?”

Duh, random abis. Sempet-sempetnya mikir ke sana.

Mulai ke soal yang paling susah, yang rata-rata pelajaran kelas 10.

Tentang titik balik parabola.

ITU GIMANA CARANYA, YA?!

Setelah gue baca soal itu, gue cuma bolak-balik lembaran soal.

Titik belok.

Ini titik apa lagi, hey!

Titik belok ini kalau lagi belok kiri ngasih seinnya ke kiri atau ke kanan? Apa perlu aba-aba “belok kiri langkah tegak maju jalan”? Halah. Makin ngawur.

Gue melirik jam dinding, tersisa lima menit lagi. Soal yang belum terjawab tinggal dua. Untungnya setelah gue kerjakan soal-soal lainnya termasuk mudah. Tinggal masukin angka, nyocokin ke jawaban, ada jawabannya, beres. Dua soal itu gue sisakan di menit-menit terakhir buat dikerjakan secara tang-ting-tung.

“Tang-ting-tung mana jawabannya. Aaaaah! C. Titikin dulu ah biar nggak lupa.” Gue langsung loncat ke soal selanjutnya. “Kalau yang tadi C, di bawahnya jawabannya D, berarti yang ini E. Ngikutin pola aja. Titikin!"

Selesai sudah 25 soal. Pengawas mengumumkan waktu tinggal dua menit lagi. Gue membalik lembar soal bermaksud agar menutup lembar jawaban. Di halaman terakhir kertas soal, gue menemukan kenyataan pahit di sana.

26.

27.

28.

29.

30.

Setan! SIAPA YANG NAMBAHIN LIMA SOAL DI SINI! WAKTUNYA TINGGAL DUA MENIT LAGI, HEY!

Matilah gue. Lima soal tentang Limit Fungsi. Gue nggak punya kekatan super buat menjawabnya. Buat tang-ting-tung aja nggak cukup waktunya. Dua menit cuma buat dua soal. Lah ini masih nyisa lima soal.

Untungnya, soal itu bisa dikerjakan dengan cara cepat. Lima soal selesai. Ah, lega. Dua menit lima soal terselesaikan. Ibarat final Liga Champions, barusan adalah laga Liverpool vs AC Milan tahun 2005. Dengan kata lain, secara kuliner, ibarat makan nasi uduk, kerupuknya sempat kemakan di lima suapan terakhir.

Wah, gila. Gue nggak pernah sebahagia ini mengerjakan soal Matematika. Benar atau salah itu urusan belakangan deh.


26 komentar:

  1. Pas kepepet, ngerjain menurut pola titik? Samaaaa! Haha. Terus kalau lupa rumus, pakai sembarang rumus buat mengeksekusi jawaban yg ada. Atau tanya temen, "ini pake rumus yg mana?" Kalau tetep gak ketemu jawabannya, ya sudah, "woe, cepetan apa jawabannya nomor 24!"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiba-tiba nemuin rumus, ya. Wahaha. Ujungnya tetep nanya temen. :D

      Delete
  2. Lima soal terakhir belom dijawab terus sisa waktu dua menit lagi kok gelisah banget
    Santai j rob
    Pernah nton naruto kan?
    Dia ikut ujian chunin bisa lulus padahal g ngisi soal sama sekali loh
    Contoh rob si naruto
    Kalo perlu jgn diisi

    ReplyDelete
  3. Semangath adik robby. Kakak percaya kamu bisa. Halah
    Yaa emang berat banget si itu mengulang materi yang telah lalu. Pokoknya semangath, semoga apapun nama rintangan itu semoga kamu bisa melaluinya.

    ReplyDelete
  4. PAS udah kayak nama band anjis. Gak enak banget itu UAS diganti. Muahaha.
    Gue kalau Matematika mah gak mau dibawa pusing. Pasrah aja udah. Kalo udah coba ngitung dan hasilnya nggak ada yang sama dengan pilihan ganda, gue cari jawaban yang paling mepet. Ya walaupun hasil itungan gue 100, tapi di pilihan gandanya yang paling mendekati 100 itu angka 15. Bodo amat yang penting diisi! Wqwq. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, maksudnya... Jamrud?

      100 lebih deket sama 24 padahal. Kenapa nggak pilih 24, Bang Yogs?

      Delete
  5. UN dihapus, tapi suruh ngerjakan ujian semua matpel :((

    ReplyDelete
  6. Hahahanjir, kalau yang tadi C berarti bawahnya D. Lu kira lagi ngapalin abjad :)) Udah mending ikutan ngomongin future husband aja..

    ReplyDelete
  7. Sering gitu ya, Rob. Apa yang udah dipelajari di malam hari, ternyata beda sama yang keluar di soal UN, yang di soal jsutru lebih susah dari contoh paket soal xD

    Hahaha keinget waktu SMA dulu, ngerjain soal matematika di detik-detik terakhir rasanya mendebarkan banget, tapi setelah itu ada rasa bahagia karena semua udah di isi, walaupun engga tau bener atau salah. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho-oh, aku pun sedih sering mengalami itu. :')

      Kita mah masa bodo, ya. Bener alhamdulillah, salah ya udah. :))

      Delete
  8. HAHHAAHHAAA KAMPRETOS INI MAH.
    Tangtingtung, udah, selesai! ajib nih Robby.

    Kalo aku dulu, ngerjain soal matematika berdasarkan angka yang berhubungan dengan tanggal, bulan dan tahun kelahiran aku. Wkakakaka
    Ngawur banget ya.

    Jadi, kapan nih kita bahas future husband?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita harus mencari peluang di antara kesulitan. Wehehe.

      Yha.. itu mah password facebook. Boleh banget. Ayo kita kumpulin gadis desa buat ngomongin future husband. :D

      Delete
  9. kalo ulangan metik mah gue dulu pake jurus tangan dewa: baca soal, liat pilihan jawaban, cari angka yang mencurigakan, pilih, hitamin ljk, alhamdulillah... remedial.

    EH DULU PAS SMA GUE PERNAH DEMO NOLAK MUTASI GURU. Keren abis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahahaha, bangke kau Capung. Ngajarin yang gak bener. xD

      Keren apanya woy. :/

      Delete
  10. Gue kalo soal yang berbau rumus pasti lgsg pusing. Sesederhana apapun sebuah materu itu, jika sudah gurunya bilang,"Oke anak2. Mengerti semua kan. Mari kita lanjut ke bahian yang LUMAYAN sulit." Pura2 mati, men.

    ReplyDelete
  11. Kadang kalau kepala botak suka jadi ledekan gitu ya, aku juga pernah rob gitu dulu waktu SMP.. Kesel, tapi sabar..

    duh kenapa harus dengar "Persamaan Linear Dua Variabel"..
    Entah kenapa kalau pelajaran yang beraikat denan angkat selalu bikin aku gak smangat, sampe skarang kuliah aku masih menemukan persamaan linier ini :(

    Aku dulu sering ngitung kacinng.. tapi disitu gagal, karena semua baju putih dan pramukaku semua pake seleting.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, risiko sih itu mah... tapi bodo amat deh.

      yeah, tapi ilmu itu jarang dipake pas beli siomay. :))

      yhaaa, tapi lucu kali ya nyari jawaban pake kancing. hehehe.

      Delete
  12. Dari dulu saya suka keder kalau ada ujian matemarika, Rob. Mayoritas emang gitu sih. Bener gak, cees? Ha ha. Yoi, entah sudah berapa kali saya nulis kalimat ini di blog kamu, tapi biarlah.

    Semangat, Robby!

    Oiya, postingan paling atas gak bisa dikomentari ya? Bagus banget tulisannya.

    ReplyDelete
  13. Semangat matem..! 5 Soal terakhir adalah bonus #hahaha.. #sadisya?

    ReplyDelete
  14. Semangat nak ! Jalanmu masih panjang. Om doakan dari sini semoga sukses...


    *subhanalloh bahasa gue*

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.