18 October 2016

Wanita dan Taruhan

Mendengar percakapan sekumpulan cewek membuat gue dan Fachri cukup kaget. Sebelum bel masuk UTS berbunyi kami sedang berada di kelas.

“Taruhan nilai yuk!” seru seorang cewek.
“Ayo dah!” sambut temannya nggak kalah heboh.
Reaksi kami berdua setelah mendengar percakapan mereka: “Wih, gila.”

Sebenarnya, gue nggak terlalu kaget. Obrolan-obrolan seperti ini sering banget gue dengar sejak SD sampai SMP. Setelah di SMA nggak pernah ada lagi yang ngomong kayak begitu. Makanya gue cukup kaget setelah nggak lama mendengar.

Mulut gue tiba-tiba terasa gatal pengin ngomongin sekumpulan cewek tersebut. Gue bilang ke Fachri sambil menunjuk mereka, “Ngeri, ya, mereka berani-beraninya taruhan. Padahal di luar sana, mereka yang dijadiin objek taruhan."

Gue bilang begitu karena sering menemui kasus “menjadikan cewek sebagai objek taruhan”. Cewek dan taruhan sering berkaitan. Nggak usah jauh-jauh deh, ikon judi online selalu diperankan cewek-cewek, kan?

Dalam sebuah negosiasi taruhan dua orang teman SMP, gue fokus mendengar obrolan mereka yang cukup sengit. Yang satu bilang, “Kalo gue bisa macarin si dia (menyebutkan nama gebetannya), lu bayar ke gue. Begitu pun sebaliknya. Setuju nggak?” Dan diiyakan oleh temannya.

Wow, sebuah usaha memperkaya diri bagi mereka yang ganteng. Masalahnya, pas gue liat, mereka biasa-biasa aja. Yang taruhan siapa, yang pesimis siapa. Dasar hidup!

Aturan main mereka sangatlah unik. Mereka menuliskan sebuah perjanjian di dinding kelas dengan pensil. Nominal taruhan ditentukan dari 30 hari dikurang berapa hari dia bisa pacaran setelah perjanjian dibuat, lalu dikali seribu rupiah. Siapa cepat, dia dapat. Singkat cerita, salah satu dari mereka berhasil pacaran setelah 16 hari perjanjian itu dibuat dan yang kalah—yang terlambat pacaran—membayar 14 ribu rupiah.

Kalau ada nama yang tepat untuk taruhan mereka, gue memberi nama “Judi Cepet-cepetan Nggak Jomblo”. Taruhan yang kreatif. Di dalam senyum manis wanita, ada bisnis busuk yang berjalan. Lelaki jahat!

Ngomong-ngomong soal taruhan, gue juga pernah berada dalam masa-masa busuk itu. Beberapa macam taruhan pernah gue coba. Banyak banget. Mulai dari judi tebak skor bola, taruhan tebak pencetak gol, taruhan tanding bola, dan lain-lain. Kecuali judi yang di abang-abang tukang ager, gue nggak pernah. Selama gue tertarik sama sepak bola, sesering itu gue berjudi. Kacau banget deh kehidupan dulu.

Mungkin pergaulan yang bikin gue begini. Buktinya pas di SMA gue bisa berhenti judi. Ya, bisa juga berarti, karena nggak ada yang ngajak.

Pergaulan gue di SMP emang seru. Namanya juga masih dalam fase pencarian jati diri, apa aja kami lakuin biar dianggap keren. Ada satu kegiatan yang diangap keren saat itu, selain adu panco, yang bikin gue harus ikut-ikutan mereka.

Sebelumnya, pasti semuanya tau nomor seri uang, kan? Nomor yang tertulis di uang kertas ini membuat orang bertanya-tanya, “Apa fungsi sebenarnya?” Yang mencetak uang pasti punya alasan adanya nomor seri uang. Tapi, bagi teman-teman gue, nomor seri uang dijadikan lahan mencari uang.

Gimana bisa? Ya, dengan judi.

Pasti di antara kalian bertanya-tanya, gimana bisa nomor seri dipake buat judi. Nomor seri itu dipake sebagai alatnya.

Kalo gue kasih tau nanti malah makin banyak yang nerapin judi nomor seri uang. Jika ada yang udah tau lebih dulu, selamat!

Intinya, gue udah meninggalkan dunia perjudian. Walaupun kesannya paling seribu-dua ribu, gue udah tau banyak kerugiannya. Sempat kepikiran, dengan berjudi, gue bisa dengan mudah menggandakan uang. Punya uang seribu, tinggal main bola aja yang semangat, menang, dapat deh dua ribu. Sejak dulu, kami menggandakan uang dengan usaha kami sendiri, dengan keringat sendiri, bukan minta sama kanjeng-kanjeng yang kerjaannya duduk di kursi, tiba-tiba ngeluarin segepok duit dari belakangnya. USAHA! Ya, emang, sih, usahanya di jalan yang salah. Nggak bagus ditiru.

Mau menggandakan uang, ya ikut aja arisan. Modal sepuluh ribu seminggu, pas giliran dapat kocokan dapat tiga juta.

Dari semua tulisan di atas, ada satu pertanyaan yang mengganjal,

"Berapa orang yang ikut arisan?"

21 comments:

  1. OPOSEE?? CAH SMA IKI AREP DONGENGAN OPOSEE SAKJANE??
    Ngomongin taruhan pas UTS, di SMA gue dulu tiap mapel UTS Batik atau Bahasa Jepang selalu ngadain taruhan, jadi yang mau ikutan taruhan silahkan ngumpulin duit yang ditindih batu ketengah lapangan. Yang menang nanti adalah yang paling cepet ngerjain soal UTS dan bisa ngambil duit yang di tengah lapangan duluan. Siapa cepat dia dapat. sampe kadang ada yang UTS asal udah ngisi absen, ngisi lembar jawab sama nama dan kelas aja udah langsung keluar demi duit taruhan. hhmmm kehidupan.

    Kalo judi, hhmm. gue termasuk sering melakukannya saat SD kaya judi ager, judi ikan, taruhan gasing, bola dan ya begitulah. pergaulanku tidak baik ternyata saat SD.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, ini tuh pantun. :/

      BOLEHKAH KITA TOSAN? Suka banget judi-judian pas SD. Tapi saya anti judi ager ya. Menipunya terlalu kentara.

      Delete
  2. saya juga dulu pernah ikut taruhan
    taruhan tebak warna sempak
    biasanya uang yang dipertaruhkan sekitar 1000
    hal yang pertama dilakukan adalah mencari korban pemakai sempak
    lalu diajak rame2 ke wc sekolah
    mulailah dibuka celana si korban
    biasanya yang ribet itu kalo korban memakai sempak dengan dua warna
    para pelaku bisanya hanya menyebutkan satu warna saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di SD gue itu nebak warna permen.

      TAPI INI SEMPAK. YA AMPUN!

      Delete
  3. aku pernah ikut taruhan waktu sma dulu. taruhan guru nggak masuk gara2 masih ngambek. hahaha. dan ternyata bener sih dia masih ngambek jadi kelas kosong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang menang dapet apa ya kira-kira? *malah kepo*

      Delete
  4. Wahahaha kalo cowok2 bejat pasti taruhannya soal dapetin pacar itu. Gue gak pernah judi sih, eh tapi yang kalo beli undian dapet brem itu judi gak sih? Jaman gue SD tuh sering begitu :))

    Judi bola gak pernah ikutan, cuma bantuin temen aja prediksiin skor gara2 feeling gue selalu bener.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak amat judi dapet brem. Gue kalo mau makan brem harus nunggu tetangga pulang kampung. :(

      Kalo ikutan pasti menang banyak. Hehehe.

      Delete
  5. Judi abang abang oang ager??? What is de meaning rob wakakkak
    Ya Alloh makin kreatip apa kreatip si taruhan model gitu gitu, ada ada aja anak jaman sekarang #mendadak inget umur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, Mbak Nita belum pernah kecil, ya? Itu popular.

      Hehehe, udah nggak ikut-ikut gituan, kan.

      Delete
  6. Tsailah, lama ga kemari, header dah ganti aja, keren bi

    ReplyDelete
  7. pernah nih gue taruhan dapet cewek kek gini, tapi ujung2nya amsyong taiklah hahaha XD

    ReplyDelete
  8. Taruhan yang menyenangkan ya taruhan soal pertandingan bola, kalo menang bangganya setengah mati, kalo kalah jengkelnya setengah hati :')

    ReplyDelete
  9. Saya sih gk pernah taruhan pake uang,..
    Dlu klo mau taruhan biasanya pake kelereng...

    Klo taruhan perempuan, gw blum berani...
    Lumayan kreatif sih taruhan nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Taruhannya nggak mau kehilangan harta banget. Hueheheh

      Kreatif apanya. Jahat itu!

      Delete
  10. Waduh. Ternyata Robby dulunya bejat juga, ya. Suka main judi euy! Untungnya nggak pernah ikut taruhan pacaran itu. Numpang pesimis doang di taruhannya orang.

    Ya! Arisan adalah solusi tepat kalau mau menggandakan uang dengan cara halal. Selain pertanyaan terakhir yang kampret itu, aku mau nanya juga sih, Rob. Kamu mau nggak kalau aku sama Wulan jadiin objek arisan berondong kami? MUAHAHAHA.

    *kabur naik buraq*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mumpung belum 20-an tahun. Fufufufuu.

      KAGAK MAU!

      Delete
  11. wkwk masa lalu boleh gelap, tapi masa depan masih cerah gan :)
    wanita adalah hadiah terindah yang Tuhan berikan. Bener enggak gan ? hehe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.