Marah-marah Dapat Cokelat

Sudah seharusnya anak-anak kelas 12 melepas jabatannya di ekskul. Kelas 12 harus segera melepas itu semua biar fokus Ujian Nasional. Melepas satu beban yang dipikul.

Gue baru saja melepas jabatan di KIR. Meskipun jabatan gue nggak keren-keren amat, tetap sedih rasanya kalo ingat-ingat dulu lagi aktif-aktifnya KIR, pulang sore sampai diusir satpam. Eh, sekarang harus melepas itu.

Ceritanya, kemarin Sabtu ekskul gue mengadakan Training Center (TC). TC ini selalu dijadikan sebagai momen pergantian kepengurusan. Sistemnya post to post; setiap kelompok harus melewati satu pos lalu ke pos selanjutnya untuk menyelesaikan TC.

Sebagai kelas 12, gue kebagian jaga di pos mental. Pos yang dipercaya sebagai pos paling menakutkan. Dari kepercayaan turun temurun, pos mental selalu bikin orang nangis karena sering dibentak-bentak. Pos ini selalu dijaga oleh orang yang suka marah-marah, suaranya keras, dan biasanya, lelaki. Gue, yang pada dasarnya suka cengengesan dan sesekali gagap, merasa penempatan di pos mental adalah kesalahan besar.

Di pos mental, gue nggak sendirian. Gue bareng Dede, teman gue yang emang beneran bisa galak. Paling nggak, kalau gue bingung mau ngapain Dede bisa menutupinya dengan marah-marah. Tapi, kita nggak sekadar marah-marah nggak jelas. Ada banyak yang dikoreksi dari angkatan di bawah gue. Ada banyak pesan yang ingin kami sampaikan. Ada sesuatu yang kami harapkan dari mereka.

Menurut gue, tujuan di pos mental adalah agar setiap orang yang selesai dari pos itu menjadi orang yang lebih berani. Jujur aja, gue pun berada di pos ini menjadi lebih berani... teriak di depan muka orang.

TC dimulai, pos kami langsung kedatangan satu kelompok anak kelas 11. “Ngapain lo ke sini?” tanya Dede.

“Mau ngambil pita, Kak,” jawab seorang cewek dari kelompok itu. Dalam peraturan, pita adalah simbol nyawa. Nggak punya pita tapi mau masuk pos = nyari mati.

“Nggak ada!” jawab Dede.
“Tadi, kan, pita aku diambil Kak Robby.”
“Lho, kok gue?” batin gue. Sebelumnya emang gue yang ambil. Setelah gue ambil langsung gue oper ke teman.
“Di gue nggak ada,” jawab gue cepat. Ini ujian pertama untuk menjadi galak dan cuek.
“Bohong,” potong dia. “Tadi, kan, kakak yang ambil pita aku.”
“BENERAN NGGAK ADA DI GUE!" Tangan gue menunjuk jauh. "SANA CARI DI POS LAIN.”

“Beneran ya. Bohong itu dosa, kak,” ancam dia layaknya anak kecil yang polos.

Gue langsung bertolak pinggang, berlagak marah. “LO NGAJARIN GUE? GUE UDAH 12 TAHUN SEKOLAH, YA! UDAH TAU BEGITUAN!” Mulai saat ini, tenggorokan gue mulai bisa diajak kerja sama. Suara teriakan gue mulai keluar.

Setiap kelompok yang masuk ke pos gue nggak kelewatan gue teriakin. Ada satu kelompok, berisi empat orang, dari kelas 10 yang datang tiba-tiba ngomong, “Kak Dede emang KIR ya? Kok nggak pernah ngeliat sih?”

Gue tau, mereka dikerjain. Ini paling disuruh teman-teman gue yang lain. Mumpung dikasih umpan, lumayan jadi mainan.

“Tau dari mana lu gue bukan KIR? Hah?!” Dede mulai akting marah-marah. Si anak kelas 10 malah ketawa-ketawa. Pokonya sejadi-jadinya gue dan Dede marahin mereka. Emmm... mungkin ini akan dikira bullying, tapi sejujurnya cuma akting.

“Minggir dulu ke sana,” kata gue memerintahkan mereka pindah beberapa meter. “Buta-tuli dulu.”

Buta-tuli adalah menutup mata dan telinga biar nggak mendengar dan melihat keadaan sekitar. Seperti diisolasi sesaat. Cuma, ada beberapa orang yang nggak sebenar-benarnya menutup telinga. Hal ini pernah diceritakan Nasril, teman gue yang ikut OSIS. Dia memberi tahu cara buat ngetes orang yang serius buta-tuli. Gue teringat, langsung menerapkannya.

“Sekarang duduk,” kata gue pelan dari belakang mereka. Suara gue seperti berbisik. Seketika juga empat orang itu duduk.

“WOY, KENAPA LO SEMUA DUDUK?! LO HARUSNYA NGGAK DENGER!” Karena teriakan itu mereka semua berdiri lagi.

Sukses.

Yah, mungkin ini semua kayak tindakan bully. Mungkin semi-bully, ya. Tapi percayalah ini nggak ada maksud dendam. Dan, kata teman gue, itu emang tuntutan TC. Biar nggak lancang, katanya.

Di akhir kegiatan, gue dapat cokelat Silverqueen dari adik kelas. Dengan kategori: kakak tergreget. Anggap aja imbalan dari keringnya tenggorokan gue. Ehehehe.

Agak aneh sebenarnya di balik pemberian cokelat ini. Sebenarnya, ini bukan murni keinginan adik kelas, melainkan keinginan teman-teman gue. Emang benar-benar manfaatin kesempatan banget mereka, nyuruh adik kelas bawa-bawa cokelat.

Tapi, teman-teman gue khawatir akan isu cokelat yang mengandung minyak babi yang sempat beredar. Untuk itu, teman gue memberi clue berupa "cokelat halal". Dengan harapan mereka bawa cokelat yang beneran halal. Syukur-syukur dikasih cokelat arab.

Dan, inilah yang gue dapatkan.

Cokelat halal. Cokelat yang ditulis halal.

Hebat sekali adik-adikku ini. Masih SMA sudah berani mengeluarkan cap halal. Jangan-jangan, di luar sekolah dia kerja di MUI.

Eh, iya. Sekarang bisa senang-senang ngebentak orang. Lalu, apa kabar dengan jadwal padat kelas 12? Dengar-dengar, pendalaman materi sekitar bulan Oktober. Artinya, bulan ini mulai nyiapin stamina lebih banyak lagi. Yeaaaah!

Hikmah pada tulisan ini adalah: Asal jangan kena karma pas ospek nanti. Dibentak mahasiswa lebih ngeri, euy. Presiden aja bisa turun karena mahasiswa.

Foto kita semua. KIR SMAN 33 Jakarta '17 - '18 - '19




21 komentar:

  1. Ada bakat lo rpb jadi peran orang galak

    Di indosiar
    .
    .
    .
    Coba dong marahin gw
    Gw pengen denger suara lu klo lagi marah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi maskotnya?

      Orang tua nggak boleh dimarahin.

      Delete
  2. Pas baca tulisan diatas, gw jdi ktawa2 sndiri....ada beberapa bgian dari tulisan diatas yg mngangkat knangan saya kmbali. Bhkan lebih parah dari yg diatas. Sbenarnya gk sngaja sih. Jdi critanya sma kyak diatas. Main pos" gtu. Cman gw mnyuruh adik klas gw untuk guling. Tnpa dsengaja trnya dtempatnya guling itu ada sarang semut. Jadilah bgian leher dan telinga adek klas gw itu bengkak2 digigt semut. Gw dngan prasaan kaget, mncoba memasng muka" "Ah, gini doang kok...cengeng amat". Dan pada akhirnya gw di omelin sama tman2 panitia yg lain krn udah klewat kejam sama dia....Itu masih trauma mndalam bgi gw smpe skarang. Mkanya klo ada Mahasiswa baru gw gk terlalu kejam2 sama mreka. Itu baru salah satu kenangan trauma wktu jdi kk kelas dlu, lain lagi yg scara sngaja gw suruh adek klas gw lari pramuka smbil tutup mata. tapi pas ada pagar ddpan nya. gw lupa bilang stop....akhirnya kpalanya kebentur dipagar...benjol deh muka'nya....klo gw ingat itu...gw srasa mnjadi senior yg brjiwa psikopat..Hahahahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seh, jahat banget itu mah. Gue nggak segitunya lho. Tapi, kalo misalnya kita ketangkep pasti seru ya, main bentak-bentakan. Muahaha.

      Itung-itung hiburannya anak SMA yes~

      Delete
  3. Sumpah, gue nggak kebayang lo marah-marah rob. :))
    Kalo di depan gue teriak begitu udah gue kasih tunjuk foto lo lagi kolab bareng awkarin di post kemaren dah. Muahahaha. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buseh, itu malah ngakak sejadi-jadinya plus malu juga. :'D

      Delete
  4. Hahaha. Gue juga pernah nih dulu marah-marah begini. Seru. Aslinya mah cemen juga.

    (((sebagai kakak tergreget)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kepuasan tersendiri, kan? Sesuatu banget lah pokoknya! Hahaha. :))

      Delete
  5. Wkwkwk KAKAK TERGREGET :' dan KAKAK-YANG-PALING-NGGAK-KELIATAN kalik ya? *Eh gimana gimana?

    ReplyDelete
  6. tapi kan silverkuin emang halal ye kan rob??
    jadi pengen ngabur ke minimarket terdekat gue, terus beli coklat enih :p

    ReplyDelete
  7. Baca ini gue jd ingat, marah-marah tapi dapet boneka.
    Marah-marah karena ada yang suka sama gue, tapi guenya gak suka. eh itu orang malah kasih gue boneka. Udah tau gue ga suka boneka, imbasnya sekarang gue jomblo sombong wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, jual mahal ternyata. Enak bener marah dikasih boneka. Huahahaha.

      Delete
  8. Eh Training Centre itu semacam Latihan Kepemimpinan bukan sih? Kalau di saya dulu disebutna LDKS.

    Haha kok galak aja keliatan kayak dipaksain gitu sih cees? Eh gak apa-apa, perempuan lebih suka laki2 yang enggak galak. Sukses terus, kakak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di sekolahku LDKS itu buat OSIS. TC buat ekskul. Mirip-mirip.

      Ini akting. Aslinya nggak galak kok. <- Robby butuh pengakuan

      Delete
  9. Hhhaa bener banget tuh sob jangan-jagan adik-adikmu itu selain sekolah juga kerja di MUI buktinya udah berani CAP HALAL sebuah coklat :-D

    ReplyDelete
  10. dmn tuh beli suklat halal gan ? hahahahahahaha

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.