Nguping Obrolan Tentang Awkarin

Sejak nulis post tentang putusnya Awkarin dengan Gaga di blog, gue mulai sering dihubung-hubungkan dengan Awkarin. Mulai dari dibilang gue penerus Gaga, sampai Awkarin nasibnya sial banget pernah disandingkan fotonya dengan Robby Haryanto, si lelaki-tatapan-kosong-tiap-jam-istirahat.
Suatu hari, di sekolah, pernah ada promosi dari Binus, gue diledekin temen-temen, yang tentunya pernah baca blog gue. "Tuh, Rob. Kuliah di Binus aja, nanti ketemu Awkarin." Dalam hati, itu sebuah motivasi kuliah yang bodoh. Kalau ternyata Awkarin jadi pengasuh di panti jompo, mungkin gue disuruh cepet-cepet jadi tua.




Di kelas yang nggak ada guru ini, gue duduk di barisan terdepan, di dekat pintu dan nyender tembok. Posisi favorit setiap orang. Gue melihat dua barisan paling depan, cuma gue cowok sendiri. Biar nggak terlalu bosen, gue buka buku Kimia. Sebentar lagi, kalau ada yang ngeliat gue buka buku, gue dicap pencitraan belajar.

Belum lama gue membuka buku, ada suara cempreng terdengar. "Awkarin dapet duit berapa, sih, dari YouTube?!" Sebelumnya dari belakang memang sempat terdengar lagu BAD dari Young Lex featuring Awkarin.
Gue menahan diri agar nggak nyebur ke dalam obrolan. Biar nggak dihubung-hubungkan, gue memilih diam... sambil menguping. Kemudian pembahasan semakin dalam. Fokus gue udah nggak ke buku, melainkan ke obrolan mereka. Begitu tersebut nominal uang yang cukup besar, satu orang di antara mereka nyamber, "IH, ENAK BANGET JADI AWKARIN! JADI YUTUBER YUK YUK!"


Namanya cita-cita emang nggak ada yang tau. Bisa berubah kapan pun. Tiba-tiba pengin jadi yutuber.

Si cewek tadi menambahkan, "Bikin aja, vlog-vlog gitu."

Gue tetep nguping. Gatel, pengin nyeletuk, tapi gue bukan tipe orang yang asik dalam nyeletuk. Akhirnya gue cuma memendam pendapat dalam hati: "Masa lu tega nyuruh nontonin kegiatan sehari-hari lu yang, maaf, ngebosenin? Terus lu ngomong di depan kamera, 'Hai, gaes. Hari ini gue lagi kerja kelompok, nih. Nah, ini temen gue, Jessica si anak kapoeira,' kemudian Jessica dadah-dadah. 'Harusnya dikumpulin tadi, sih. Berhubung guru gue ngasih keringanan, akhirnya boleh deh dikumpulin besok. Nggak papa deh telat ngumpulin, asal nggak tattoan, apalagi narkoba'."

Mungkin ide dia bikin vlog akan laku... kalau bikin tutorial pembelajaran. Asal jangan ngikutin zaman sekarang aja: mereka yang laku adalah mereka yang minim bahan baju, mereka yang dapat uang adalah mereka yang berani telanjang.

Dikit-dikit pamer belahan.

Belahan jiwa maksudnya.


10 komentar:

  1. wkeheheh kaga kebayang gue kalo temen lo ikutan nge vlog juga kaya awkarin ,,,kalo karin mah ada yang djual ya,,,kenalakannnya, kalo si ciwi ciwi itu apa yaaa

    ReplyDelete
  2. Hahahahahahahaha. Sa ae rob.

    Salam dari, dontrizal.com

    ReplyDelete
  3. Ah, masa muda memang selalu dihuni oleh banyak keinginan. :D
    Tapi lebih bijak jika konsepnya dimatangkan dan bisa memberi manfaat bagi orang banyak.

    ReplyDelete
  4. Wah... Si Robby nguping nih! :p haha

    Yaampun. Tutorial pembelajaran haha. Tapi boleh tuh. Bermanfaat! Bikin sana, Rob.

    Nggakpapa jadi Youtuber, atau apapun itu. Tapi kontennya yang bermanfaat gitu kek. Atau setidaknya jangan yang menjerumuskan........

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha, jangan gue yang bikin. Nggak berani tampil di depan kamera.

      Kalo bikin konten yang membahas rumus boleh ga?

      Delete
  5. Asik lah. Terakhirnya nampol. Pamer belahan jiwa.

    Aku juga bukan tipe orang yang asik dalam nyeletuk. Jadi pendengar aja deh biar aman. Kalau boleh sotoy, teman-teman kamu kayaknya nggak usah jadi yutuber dulu deh, Rob. Udah kelas tiga, jadi harus #terusbelajar. Huehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yiahaha, lagi baper.

      Semarakkan #terusbelajar agar Indonesia lebih hebat!

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.