23 September 2016

Mama Mulai Panik

“Rumah adalah tempat ternyamanmu untuk beristirahat.” Setidaknya kalimat itu jadi bermakna banget bagi gue beberapa hari terakhir. Rumah jadi tempat paling nyaman buat tidur, walaupun pada kenyataannya gue bisa tidur di mana aja, asalkan nggak di atas air. Kena angin di angkot aja bisa bikin gue tidur.

Pernah sekali, gue sampai rumah dalam kondisi benar-benar capek. Pukul 8 malam gue sampai rumah, menaruh tas, melepas sepatu dan kaos kaki, dan tepar di kasur... lalu tidur. Seragam belum dilepas. Diajak ngobrol orang tua nggak gue tanggepin. Baru kali ini ngerasain tidur senikmat-nikmatnya orang tidur. Bangun-bangun pukul 12 malam... kelaperan.

Hal itu pun terjadi beberapa hari kemudian. Rasanya enak, damai, lupa ada PR numpuk. Mungkin karena itulah yang bikin gue mimpi buruk. Gue pernah dengar, semakin stres seseorang di kehidupan nyata, biasanya mimpi buruk sering terjadi. Nah, mimpi gue sebenernya nggak buruk-buruk amat. Cuma, kok ngeri ya, dikejar-kejar bapak sendiri sambil bawa senjata tajam? Mimpi gue bener-bener ngeri. Setau gue, Bapak adalah lelaki terbaik di dunia. Dia rela nungguin handphone atau laptop gue full charge sebelum dia tidur. Meskipun kerjaannya cuma mainan Fruit Ninja di tablet tiap malam.

Pokoknya, makin sibuk kegiatan, makin enak tidurnya.

Saking enaknya, gue kesiangan.

Kesibukan malam sebelumnya adalah gue ngeliatin barang-barang di online shop. Sama kayak mereka yang suka keliling-keliling mal sambil masukin tangan ke kantong jaket, ujung-ujungnya nggak beli. Cuma mupeng ngeliatinnya. Sebenernya, ini sumber motivasi juga, sih. Paling nggak, ada terlitas di pikiran, “Kalo gue mau beli barang itu harus punya duit.”

Paginya, seperti biasa, gue bangun pukul setengah 6. Berangkat sekolah naik angkot, kena macet. Sialan. Turun dari angkot gue langsung lari. Di depan gerbang sekolah ada satpam nyuruh lebih cepat masuk, tapi gerbang sekolah udah ditutup. Gue masuk lewat pintu kecil di sebelahnya. Udah ada Reni Sensei, guru kesiswaan, di sana.

“Enam tiga tiga,” ucap Reni Sensei singkat. Matanya fokus melihat handphone. Tangan yang satunya menunjuk ke pos satpam. Di sana ada selembar kertas, dan dua orang ngantre di belakangnya. Hebat juga dia. Bisa tau ada anak didiknya telat padahal lagi ngeliatin handphone.

Beruntung gue telat lewat tiga menit. Setidaknya bisa dipamerin ke temen-temen. “Nih, gue dateng ke sekolah pukul 6.33. Walaupun telat gue masih megang unsur sekolah kita!” Sekolah gue adalah SMA Negeri 33.

Gue menulis nama di kertas tadi. Dengan ini, gue resmi kena poin 5. Poin perdana gue sekolah di sini.

Gue langsung bilang kejadian tadi pagi ke Mama. “Ma, tadi telat.”
“Kok bisa? Lagian, sih, bangunnya kesiangan. Besok-besok berangkatnya setengah enam aja.”

Jam segitu, yang ada malah gue nggak ada kerjaan. Kalo udah begitu, repot urusannya. Pasti gue nyari-nyari sapu atau kain pel.

“Nggak ah. Itu tadi kena macet aja makanya telat. Biasanya juga berangkat jam segitu nggak pernah telat, kok.” Gue berusaha membela diri. Padahal gue juga salah karena bangun kesiangan.
“Terus gimana, tuh?” tanya Mama.
“Kena poin,” jawab gue enteng.
“Beneran?!” Mama gue langsung panik. “Jangan sering-sering lah, udah kelas tiga juga.”

Mama ngelanjutin nasehatnya. Gue udah cukup males dinasehatin soal datang tepat waktu. Hmm, mungkin pengaruh kelas tiga memang seperti ini. Bawaannya mau ngebantah terus. Sampai-sampai nggak mau dengerin nasehat orang tua. Kalo gubernur nyuruh bayar pajak, mungkin gue akan membantah. “Kagak mao! Siapa lu nyuruh-nyuruh gue? Gue agit gitu, lho!”

Astaghfirullah.

Gue berusaha mencari-cari bahan pengalih. Gue mengusap dagu.... Aha! Inilah jawaban dari kegundahan gue.

“Ma,” gue memajukan muka ke wajah Mama, tangan kanan memilin sehelai rambut di dagu, “jenggot udah panjang belom?”
“Udah panjang lah.”
Padahal jenggot gue tumbuhnya jarang-jarang. Malah, lebih tepat disebut sebagai rambut-yang-nggak-sengaja-nempel-di-dagu. “Dipelihara aja, ya?”
“Cukur dong! Nanti kena poin!”

Mama mulai panik.

22 comments:

  1. HAHAHAHAHAHAHAHA YAARABB MAMAMU NGAKAK BANGET. PANIK GEGARA JENGGOT IMUT MILIKMU :(
    Sabar aja jadi kelas 12 mah, Rob. Dulu aku yang paling males diem di kamar, semenjak kelas 12 sampai rumah udah lepas ini-itu kalau nggak makan dulu langsung rebahan di kasur haha.
    Kamu ini ceritain sama banget sih kayak aku, tidur nyaman bangun kesiangan hahaha.
    Semangat terus Rob! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, enaknya bisa langsung tidur. Damaaaaai banget hidup ini.

      Yok semangat!

      Delete
  2. Gokil sekolah lu telat aja kena pengurangan poin :'))

    Masa masa kelas 12 itu emang paling males deh. Udah bawaannya pengin cepet un terus lulus. Nikmatin aja masa2 itu, Rob. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap! Kena poin juga akhirnya. :')

      Iya, nih. UN sebentar lagi, tapi belum ada tawaran endorse pensil 2B.

      Delete
  3. Sekolah gue dulu juga pake sistem poin buat siswa yang ngelanggar aturan. Pernah telat juga waktu itu, tapi bareng banyak temen. Biasa, anak STM.

    Karena takut kena poin, kami paksain masuk, kebetulan lagi upacara. Masuk mengendap2 dari pintu samping, persis kayak maling mau ngambil jam weker di rumah mewah. Tiba2 guru BP muncul gak tau dari mana, udah kayak kang parkir Indomaret aja. Akhirnya semua kena poin. Malah ada yang dipotong rambut juga karena dianggap terlalu panjang. Combo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjay, gue bacanya sambil ngebayangin kayak di film-film Warkop. STM emang keras banget ya~

      Makanya guru BP diciptakan biar bisa mengejutkan macam itu. :D

      Delete
  4. Kamu bilang ke mama aja :' siapa tau nanti poinmu itu bisa buat nuker mobil di BRI Taplus :'

    ReplyDelete
  5. poin buat apaan sie, bukannya makin sering dapet poin makin bagus ya.. alfamart aja dapet poin bisa dituker pisau dapur.. #Keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sekolah harusya dapet poin = dapet alat tulis. :))

      Delete
  6. Waktu pertama kali sih disekolah saya gak tuh kang pakai sistem point tapi karena lama kelamaan banyak yang telat jadi menggunakan sistem point dan waktu itu saya juga pernah kena pengurangan point tapi alhamdulillahnya tidak sampai habis point sayanya tapi yang kasihan mah teman saya dia sampai habis pointnya karena suka bolos dan suka kesiangannya juga.

    ReplyDelete
  7. wkwkwk pake ad poin2nya segala. kalo gue sih gapapa kena poin banyak, yang penting jangan sampe kedengeran ortu. kalo telat mah cabut aja dah :D haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini keren sebenernya. Nggak ngasih tau kabar buruk ke ortu.

      Delete
  8. Ehh sekarang di Sekolah Negeri udah ada sistem pengurangan poin ya? Serem anjir zaman sekarang. Ibarat ditolak cewek secara pelan-pelan. Abstrak tapi nyakitin.

    Saya jamin cees, periode kelas 12 mah gak akan kerasa. Jadi kalo sayang ama temen2 di sekolah, lu kudu manfaatin sebaik mungkin. Banyakin ngumpul, banyakin gila, sering2 bercanda ama temen cewek. Jangan lupa, pacaran (Ehh udah dibolehin belum Rob?)

    Yosh terakhir, titip salam ke Reni sensei. Itu juga kalo masih muda. Ditunggu balasannya ceesku :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho, kirain udah dari dulu. Ini peraturan legendaris.

      Eit, bercanda sama temen cewek. Hahaha, boleh juga nih. Kalo jadi baper terus ditinggalin, itu yang repot. :(

      Hahaha, udah tua dia. Punya anak. Dia SMA tahun 80-an. Itung sendiri deh umurnya~

      Delete
  9. pfffttt.. sama kek gue ini mah, kalo telat, pasti nyokap marah-marah gak jelas gitu. K

    alo panik, itu bokap gue, dia panik banget, kalo denger gue telat di sekolah, sambil minum kopi, sambil nasehatin.

    bokap lo kereen juga demen maen fruit ninja hahaha... kali-kali suruh maen COC, mungkin bakal ketagihan, langsung lupa keluarga dah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yhaaa, biasanya kalo bokap yang panik disabet pake gesper. :((

      Kagak bisa. Dia aja bingung mainan yang lain. Fruit Ninja aja yang gampang, katanya.

      Delete
  10. Mama kamu sama Bapak kamu ngejaga kamu banget. Kamu sama Mama kamu so sweet ya, Rob. Panik mah tanda sayang. Ini nih, alasan aku pengen banget punya adek cowok. Karena biasanya adek cowok bisa deket banget sama kakak ceweknya. Atau anak cowok biasanya deketnya sama Ibunya. Huehehehe.

    Aku setuju banget. Makin banyak kegiatan, makin sibuk, makin nyenyak tidur kita. Beberapa hari ini aku juga gitu. Sering ketiduran. Lagi nonton tivi, tau-tau ketiduran. Lagi buka Twitter, tau-tau ketiduran. Icha si tukang pelor kembali. Biasanya susah banget mau tidur cepat. Lah, aku malah kebablasan curhat. Huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minta adik baru dong. *eh

      Gimana, masih tidur di lampu merah? Ahahaha. :))

      Delete
  11. Hahaha. Keknya lo sama Mama lo paling deket, ya ROb. Bisa ngobrol kocak gitu. :D

    Gue sih, karena dari kecil lama sama Alm. Nenek, jadi sama kedua orang tua kurang bisa membangun suasana. Bisanya hening dan tiba2 gue buat tingkat aneh aja, terus mereka ketawa. Seneng aja gitu. Meski blm bisa berbaur. *Eh, ini kenapa curhat??? -_-

    Di sekolah gue juga dulu pake POIN Rob. Sekarang masih juga keknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ini anak mama, Pangeran. :))

      Berarti Pangeran anak nenek. Ciyeee~ Kalo udah dapet poin 100 dapet beasiswa nggak?

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.