Kenapa kita harus belajar mata pelajaran sebanyak ini?

Di saat teman-teman kelas 12 lainnya sedang memusingkan jurusan kuliah apa yang diambil nanti, gue malah sempat-sempatnya mikirin "kenapa kita harus belajar mata pelajaran sebanyak ini?". Beginilah buah dari nggak punya kerjaan. Ralat. Maksudnya, bingung mau ngapain. Mau latihan soal, baru baca soalnya langsung nggak betah, dan berakhir dengan ngabisin kerupuk setengah kaleng.

Mampus, kena panas dalam deh.

Oke, kembali ke permasalahan. Seorang guru pernah berkata di kelas, "Kasihan juga kalo anak harus menghadapi 14 pelajaran. Kadang ngerjain tugas sampai tidur larut malam." Hmmm, andai semua guru punya pemikiran begini. Yang jadi masalah adalah tugas yang dikasih. Okelah kalau fungsi tugas biar siswa belajar. Tentunya, semua guru mau siswanya belajar, makanya ngasih tugas. Lalu, apa yang kita keluhkan? YAK. Tugasnya ribet.

Sejak SD gue cuma tau tugas itu dalam bentuk mengerjakan soal. Berkembang menjadi membuat rangkuman. Sampai di SMA... bikin video. Emang seru, sih. Tapi tetep ribet segala macam: ribet ngatur waktu, ribet ngumpulin anggota, ribet buatnya.

Di antara banyaknya pelajaran, gue membagi dua kubu, yaitu 1) pelajaran yang di-UN-kan dan 2) pelajaran yang tidak di-UN-kan. Kemudian, gimana nasibnya pelajaran yang tidak di-UN-kan? Sama kayak tugas, sifatnya disepelekan sampai-sampai harus terpaksa diikuti.

Kalau mau main banding-bandingan, nggak terlalu banyak masalah dengan tugas-tugas pelajaran yang di-UN-kan. Gue yang berada di jurusan MIPA, paling-paling bertemu tugas mengerjakan soal, dan nggak jauh-jauh dari menghitung. Ini jauh lebih ringan dibanding tugas mata pelajaran yang tidak di-UN-kan.

(Bukannya gue jago soal pelajaran eksak dan menganggapnya ringan. Tetep aja, yang namanya Integral, Gaya Gerak Listrik, dan Vektor bikin kepala panas.)

Ambil contoh, tugas Seni Musik. Di semester ini, ada pengambilan nilai dengan memainkan alat musik sambil membawakan lagu. Alat musiknya keyboard (bukan keyboard laptop atau komputer). Setiap kali pelajaran itu ada, gue nggak pernah berharap gurunya masuk. Padahal, gue cukup senang dengan gurunya. Dia baik banget. Salah satu kriteria guru yang gue anggap baik banget adalah dia kenal gue, baik nama maupun wajah. Saat kelas 10, setelah selesai pengambilan nilai pergelaran seni, gue dipanggilnya. "Kamu yang tadi stand up, kan?" tanyanya. Gue langsung salah tingkah. Ah, aku memang menyukaimu, tetapi saat tugas main keyboard hadir entah kenapa aku harus menjauhimu~

Maksudnya menyukai cara ngajarnya.

Terus, tugas ini belum selesai juga. Sampai ketika gue beli bakso, kepikiran akan hal ini: "Kalo gue udah bisa main keyboard, bakal kepake nggak ya sampai tua?" Mungkin bakal ingat, tapi, kan, kalau nggak rutin main sama aja bohong. Soalnya gue nggak punya keyboard. Gue pengin mempelajari apa yang bakal kepake terus sampai gue tua. Kalau bisa, ilmunya dibagi-bagi.

Padahal, bisa aja tugas ini tetap ada, hanya dibedakan alat musiknya. Yang gue harapkan adalah gitar. Kan, keren tuh, seandainya gue bisa main gitar apalagi sambil bawain satu lagu, minimal gue bisa nembak cewek sambil nyanyi. Eh, tapi jangan kepikiran kalau gue bakal nembak guru gue sendiri.
Atau, paling nggak gue bisa keliling ke warteg-warteg, lalu menadahkan plastik bekas permen. Ini namanya tugas sekolah berbuah penghasilan.

Tapi, yang namanya keajaiban nggak ada yang tau. Dulu gue belajar marawis, nggak pernah kepikiran bakal kepake lagi atau nggak. Kemarin pas praktik pernikahan di sekolah, gue main marawis. Nah, lho, nggak terduga, kan?


Abang baju biru mukanya nggak santai. Pukul terus, mang~

Mengenai perselisihan dua kubu, pelajaran yang di-UN-kan versus pelajaran yang tidak di-UN-kan, gue bersikap sangat nggak adil dalam memperlakukan salah satu di antaranya. Bisa dibilang berat sebelah. Ibarat poligami, gue udah menelantarkan istri muda (yang gue anggap sebagai pelajaran yang tidak di-UN-kan). Kenapa gue lebih milih istri tua (jangan dulu menganggap gue udah poligami dari muda), ya... karena lebih menjanjikan. Lebih teruji. Lebih sesuai dengan minat. Seperti yang disebutkan di atas: tugasnya nggak terlalu ribet.

Berdasarkan pengalaman, udah terbukti kalau gue nggak adil. Kira-kira saat semester 6 di SMP (kelas 9 semester 2) gue sama sekali nggak menyentuh buku pelajaran yang tidak di-UN-kan. Nggak ada tuh namanya ngapalin kejadian-kejadian penting di sejarah. Buku paket IPS sama sekali nggak tersentuh. Karena tekad gue bulat mau masuk jurusan MIPA. Kerjaan gue cuma ngerjain soal-soal IPA dan Matematika. Hasilnya? Gue nggak dapat peringkat 10 besar. Sedih, sih, itu kali pertama (atau kedua) selama 9 tahun sekolah.

Yah, untuk ke depannya, gue cuma bisa belajar dari pengalaman SMP. Gue pengin masuk Pendidikan Kimia, tentunya nggak harus melulu buka buku Kimia, nguji sampel makanan, atau ngitung derajat keasaman (pH) kuah bakso. Kembali lagi, belajar pelajaran yang lain juga penting.

Terus gue kepikiran, apakah nanti pelajaran yang tidak di-UN-kan satu per satu menghilang dari rancangan kurikulum? Bukti nyatanya udah jelas dari menghilangnya pelajaran Teknonolgi Informasi dan Komunikasi (TIK). Gue belajar itu cuma di SMP. Setelah masuk SMA pelajaran itu dihapus berbarengan dengan pergantian kurikulum menjadi Kurikulum 2013. Alasannya, dengar-dengar, karena anak zaman sekarang udah lebih tau tentang teknologi sebelum diajarin di sekolah. Ya iyalah, dulu pas kelas 7, gue masih ingat, ada pelajaran tentang menggunakan Microsoft Word. Temen-temen gue yang basic-nya anak warnet udah ngerti duluan. Gue, yang ngakunya juga anak warnet, nggak tau apa-apa. Wong ke warnet mainan Point Blank.

Tentunya kasihan guru-guru TIK. Karena pelajarannya dihapus, mereka jadi ngajar pelajaran lain, yang bukan kuasanya. Contohnya, di sekolah gue guru TIK jadi guru Prakarya. Pas belajar, tetap aja nyerempet ke teknologi. Ngomongin aplikasi pembuat soal, bikin resep di blog, dan... ngomongin blog robbyharyanto.com. Buahaha. Ini beneran.

Lalu, kembali ke pertanyaan awal: Kenapa kita harus belajar mata pelajaran sebanyak ini? Mungkin jawaban gue saat ini adalah biar nggak sombong dan anggap remeh segala yang ada. Atau, kalau mau ngarep satu-satu pelajaran yang tidak di-UN-kan dihapus, emang nggak kasihan sama guru terkait? Masa harus ngajar Prakarya, terus ngomongin blog robbyharyanto.com?


23 komentar:

  1. Ya begitulah, rob. Namanya juga anak sekolahan. Tapi... klo lo udah gak sekolah lagi. Gue yakin lo bakalan kangen masa2 banyak pelajaran ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah gw g nyol
      Gw justru kangennya dikasih duit
      Ketemu cewek2 sekolah
      Dan g kangen sama pelajarannya

      Delete
    2. Banyol: Udah mulai terasa angin-angin begitu...

      Niki: KASIH DUIT DAAAH

      Delete
  2. Ini dari temen lama lo waktu sd kenal dari sd sampe sekarang, tau gue kan Juang juang wkwk
    Menurut gue pelajaran yg di UN kan kurang dibahas lebih mendalam rob, tapi joss lah lumayan bisa bikin gua ngakak. Lanjutkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik, Juang. Sohib zaman SD. Pasti inget gue, kan? Yang tukang nyabar-nyabarin kalo lu lagi diledekin nama bapak lu? :D

      Delete
  3. Sempet kepikiran juga, tapi ngga seanalisis elo Rob. Gue cuma ngga sreg sama untuk apa kira belajar banyak mata pelajaran yang pada akhirnya kita hanya fokus pada satu jurusan. Kenapa?

    ReplyDelete
  4. Lebih baik sekolah itu cuma satu pelajaran j
    Biar nguasain banget
    Kasian y yang g diun-in
    Pasti mereka bakalan demo nih buat ikut un

    ReplyDelete
  5. Sama. Waktu SMP namanya buku ips nggak pernah dipegang, pr sejarah nyontek temen... bahkan sampe sekarang. Sampe juga pernah satu kelas yang remidi sejarah cuma aku sendiri, yang lain bagus semua. Kadang sedih ngingetnya.

    Pastilah, pelajaran yang nggak di-un pun akan ada manfaatnya suatu saat nanti saat kamu membutuhkannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahah, jadi inget juga soal pelajaran serah. Kita senasib. :')

      Nah, ini bener~

      Delete
  6. Betul nih. Les aja yang dipilih mata pelajaran yang di UN-kan. Tapi serius, kangen masa-masa sekolah aku. Kangen belajar&ngerjain tugas juga. Karena nggak seberat jaman kuliah. Hehehe...
    Semenjak kuliah malah mikir "ternyata tugas sekolah lebih mudah dari tugas kuliah. Tapi, dulu rasanya kok susah banget ya?"

    Hahaha...
    Jadi benar-benar nikmatilah ketika sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setiap zamannya beda ngerasain sulitnya kali, ya. Hehehe. Sekolah lagi aja, yuk~

      Delete
  7. Robby haryanto makin ke sini makin edukatif ni wakkakakka
    Ya Alloh lu butuh larutan penyegar cap kaki 3 tu buat ngredam panas dalam ngembat krupuk sekaleng
    Ah, lagi2 klo bahas pelajaran, yang ada saat ini gue bersyukur yesh untung uda lulus, untung uda slese sekolahnya
    Bayangin mapel yang makin ke sini makin ribet gue ga bisa membayangkan gimana nanti kurusnya gue klo tiap hari dijejelin aneka teorema dkk nya
    E tp aneh deh , masa ya, uda jadi ibu ibu gini, gue tetep masi suka ngimpi loh...ngimpinya serem lagi, masa gue suka ngimpi tetiba berada di dalam satu ruang kuliah, trus tau2 ujian aja, trus inget,,,lo kok aku jarang masuk ya, wah ngalamat ngga bakal bisa ngerjain ni.,,apa kabar nilai gue wakakkakak
    Segitu traumanya gue ama segala hal yg berbau kurikulum agaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, perkembangan setelah menonton Awkarin ft. Young Lex. :D

      Hayuklah, masuk lagi ke ruang kelas. Seru pengalamannya, dan bikin deg-degan juga. Kalo udah kebawa mimpi biasanya beneran terjadi. :))

      Delete
  8. Ya gimana lagi ikhlasin aja maz jangan di tahan entar sakit #loh #gagalfokus

    salam kenal dari blogger ala2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blogger ala-ala rasa jeruk? | Oh, itu ale-ale.

      Delete
  9. ya gimana ya.... kalau akhir2 nya UN cuma buat beberapa pelajaran doang sih jadi agak sia2 juga pelajaran2 lainnya yang udah dipelajarin yak. Tapi, semakin banyak yang kita pelajari sih semakin banyak juga ilmu yang didapet selama kita serius belajar... huhuhu

    ReplyDelete
  10. aku cuma ikut manggut doang baca ini. :(

    bener banget, ada guru yang bikin nyaman belajarnya tapi pas belajar pelajarannya malah males. begitupun sebaliknya. yang sebaliknya ini yang bikin males sih menurut aku.
    kalo misal aku di posisi kamu, aku malah kesenengan kalo diajarin beliau. kapan lagi keyboard diajarin sama orang "ahli"? :'D

    itu abang-abang pake baju biru, mimik mukanya kenapa, ya? pengen ketawa liatnya :(((

    oke endingnya ngakak, tapi miris. itu pelajaran TIK dihapus pas kamu kelas berapa, Rob? alhamdulillah sih, pelajaran TIK di sekolah adikku nggak dihapus. mungkin dihapus juga karena lihat kondisi mungkin ya, tapi sayang aja. kasian.... :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain gitar, nggak ada lagi alat musik yang keren menurutku. Ada deng. Marawis. Hehehe.

      Itu gue, lho. :(

      Pas kelas 10 udah berhenti belajar TIK. Jangan sampai dihapus juga, sih, harusnya. Biar yang lain ngerasaian diajarin pake teknologi.

      Delete
  11. Tulisan yang khas kegelisahan pelajar. :))

    Serius TIK ilang? Sayang banget ini. Gue zaman SMP aja baru ngerti cara nyalain komputer. Baru diajarin ngetik di Ms. Word. Mana ngetiknya lambat dan masih pake satu jari, apalagi kudu lihat keyboard-nya. :(

    Btw, ngalamin pake disket gak lu? Ahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sedih sih pas tau dihapus. Padahal ngarep diajarin Photoshop, Corel Draw, dan lain-lain. Hahaha, itu awal-awal gue main komputer juga! :D

      Wah, disket? KAGAK SEMPET TAU! :'D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.