Kembung Berdua

thumbnail-cadangan
Pindah rumah pelan-pelan membawa gue menemukan kebahagiaan-kebahagiaan kecil (cenderung remeh). Salah satunya kulkas. Sebegitu remehnya gue bisa bahagia karena kulkas. Begini, karena dulu gue belum sempat punya kulkas sewaktu tinggal di mes. Setelah pindah ke kontrakan, barulah kulkas hadir dalam hidup gue.

Dulu, kalau gue mau minuman dingin harus nyebrang jalan raya, pergi ke warung, beli di sana. Sekarang gue dimudahkan dengan hadirnya kulkas. Tinggal buka kulkas, ambil botol, minum. Nggak perlu capek-capek nyebrang atau ketakutan ketabrak motor yang nggak nyalain lampu.

Sebelum punya kulkas, gue sering membayangkan enaknya orang-orang ngeluarin minuman dari kulkas. Di kulkasnya tersedia macam-macam minuman, yang cuma gue temui di minimarket. Punya sisa sayuran yang belum dimasak bisa disimpan di kulkas. Sampai mama gue pernah bilang, "Nanti kalau Robby punya duit beliin Mama kulkas ya. Biar bisa nyimpen sayuran." Sungguh, gue langsung punya cita-cita beliin kulkas saat itu juga.

Namun, pada akhirnya gue nggak sempat membelikannya karena keduluan bapak gue. Dua minggu pertama punya kulkas, gue bisa mewujudkan impian di masa lalu: bisa minum minuman dingin. Kulkas selalu terisi sari kacang hijau, minuman bersoda, dan lain-lain. Tetapi, semakin ke sini, gue berpikiran, "Kalo tiap minggu minum beginian terus, gue bangkrut dong?"

Untungnya ada kakak gue. Setiap weekend dia, dari Bekasi, mengunjungi kami di Jakarta, sekaligus menengoki anaknya yang diasuh sama mama gue. Dia sering membelikan gue makanan dan minuman. Diam-diam, gue menjulukinya "Bos Perbaikan Gizi". Kulkas selalu penuh dengan makanan yang dibelikannya buat gue dan orang tua.

Sewaktu ketika, dia mengeluarkan tiga botol minuman berwarna cokelat dari plastik Alfamart. Tulisannya Kurma Water. Gue pikir, ini pasti produk baru. Karena penasaran gue ambil satu botol. Kalau ada yang belum pernah coba, rasanya emang kayak kurma (Ya iyalah, namanya juga Kurma Water!). Enak, sih, bagi gue yang jarang minum beginian. Biasanya cuma minum teh manis.

(Ini bukan bagian endorse, ya.)

Seninnya, tiga botol minuman itu telah habis. Mama gue punya kebiasaan selalu mengumpulkan botol bekas minuman. Sewaktu pulang sekolah, gue membuka kulkas. Ada sebotol Kurma Water yang berada di freezer, dan botol serupa di dalamnya. Perasaan kemarin ini udah habis deh. Warnanya persis dengan Kurma Water. Gue minum dari sana, rasanya familiar.

Manis, tapi kayak yang biasa gue minum setiap pagi.


Setelah gue selesai minum, Mama ngomong ke gue. "Tadi Mama isiin teh manis di situ. Enak, kan?" Oke, inilah strategi mama gue yang cukup brilian. Nggak ada yang salah di sini. Gue pun senang-senang aja. Pas banget pulang sekolah minum yang dingin-dingin.

Hal serupa pernah terjadi ketika gue membuka botol Minute Maid rasa jeruk. Gue tertipu pada penampilannya setelah gue minum, tetap rasa jeruk. Tapi nggak ada bulir-bulir yang jatuh ke tenggorokan. "Itu Mama isi Nutrisari."

Jangan tertipu pada penampilan, guys.

Ngomong-ngomong soal isi ulang, gue kira cuma gue doang yang suka ngisi es batu pake air mineral. Waktu zaman-zamannya hobi main bola, gue selalu beli es teh atau apa pun, dengan es batu berlebih. Nanti setelahnya, gue tinggal minta sana-sini. Mau dia minum es teh, es kelapa, atau air mineral biasa, tetap gue tampung.

Gue pernah melihat sepasang kekasih melakukan hal yang sama di dalam bioskop. Minuman mereka telah habis, hanya menyisakan es batunya saja. Si cewek mengeluarkan botol minum dari tasnya. "Ngapain deh?" tanya cowoknya. "Diisi lagi," jawab si cewek, lalu menuang air ke gelas. Cowoknya melongo, dan akhirnya ikut minum juga.

Gue salah menduga terhadap cewek. Abisnya gue nggak pernah ngeliat cewek yang nuang air ke es batu. Buat cowok yang punya pacar kayak gini; pertahankan. Biaya pacaran jadi lebih murah. Cukup sediakan es batu dan air minum segalon, niscaya kalian kembung berdua!


16 komentar:

  1. Apaan, gue kulkas palingan penuh cuma pas bulan puasa. Ahaha. Kalo hari-hari biasa kayak gini mah isinya sayur-sayuran buat dagangan gitu. Sesekali kadang gue isi susu atau teh kotak gitu, sih. Cuma ya, bentar aja. Kalo minum dingin gue udah mulai ngurangin, gak tau kenapa lebih suka air biasa. :))

    Gue dong, kalo ke bioskop bawa ciki dan minumar dari luar. Muahaha. *jangan dicontoh*
    Lebih enak lagi, punya pasangan yang hobi traveling, bukan hobi nonton. Iya, sih, mahal. Tapi kan banyak manfaatnya, bisa jadi tulisan perjalanan lagi. Asyeq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minum dingin pas lagi kepengin. Sebelum dan sesudah olahraga harus banget minum air biasa. Nggak tau apa penyebabnya, cuma lebih enakan aja.

      Itu mending ya bawa ciki. Nggak nyoba sekalian bawa nasi padang? :)) Apaan, hobinya nyasar mulu juga. :p

      Delete
  2. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Huft, capek.

    Itu botol minum yang kurma dan pulpy orange disini"kw". Jadi keinget sama kaleng Khong Guan diisi rangginang x)) mamamu cerdik sekali, Robby. :)

    Itu serius Rob, di bioskop ngelakuin begitu? *tahan tawa*
    Aku nggak terlalu suka digituin sih esnya. Paling nunggu beberapa waktu esnya cair terus disedot lagi deh. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha setiap lebaran begitu terus. Itu namanya mengisi kekosongan. :))

      YEEE, nggak jauh beda begitu mah. ._.

      Delete
  3. DAri dulu pengen punya kulkas pribadi gue...

    Hari ini aku baru aja buat papanblog !
    Cek dimari> http://www.artadhitive.com/p/papan-blog.html

    Masukin aku juga ya di blogwalking kaka juga ya..!

    ReplyDelete
  4. Kirain cuma emakku doang yg hobi ngisi botol cocacola dengan es teh, biar dikira dari tampilannya keren, isinya larutan cola, eh barang dibuka dan diminum rasanya es teh biasa :)))

    Dan juga kasus nonton bioskop berdua yg kembung berdua itu kayaknya barang langka loh rob, jarang kejadian yg beginian, dan jarang pula aku nemuin kasus kek bgini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, takutnya sirup melon diisi sunlight jeruk. Huft. :'D

      Ini yang melakukan cewek. Kalo cowok, kayaknya jarang karena takut ceweknya ilfil.

      Delete
  5. anjaaaayyy... kayaknya semua ibu2 bakal melakukan hal yang sama. suka ngisi botol bekas minuman dengan yang bukan isinya. Eh tapi kalo botol2 gitu kayaknya gak baik kalo diisi ulang, mendingan beli tempat minum deh ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan, yha, solusinya adalah beli botol tupperware, ya kan yog, uhuy

      Delete
    2. Yoga: Iya sih. Guru SD gue juga bilang begitu dulu. Ya, tapi kalo dipake dua kali boleh kali ya. Hahahaha.

      Ichsan: Eh, sales tupperware datang.

      Delete
  6. Wah gue jg baru nyobain tuh Kurma Water!! Toss dulu, Rom.

    Ah, kulkas gue sepi selalu -_- rame sama bahan masakan emak gue doang. Emak jg ngga rajin isi botol minuman kaya emak lo. Soalnya emak gue ngga bisa minum atau makan yg dingin dingin, sih. Alergi. Haaafff.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya mantep ya. Minum sekali langsung nagih. Huehehe.

      Yaaaah, kulkasnya sepi. Diisi baju aja biar penuh. :D

      Delete
  7. Wah gue jg baru nyobain tuh Kurma Water!! Toss dulu, Rom.

    Ah, kulkas gue sepi selalu -_- rame sama bahan masakan emak gue doang. Emak jg ngga rajin isi botol minuman kaya emak lo. Soalnya emak gue ngga bisa minum atau makan yg dingin dingin, sih. Alergi. Haaafff.

    ReplyDelete
  8. Di kost gue untungnya barang elektronik lengkap, mulai dari kulkas, tv, mesin cuci, sampai pompa dragon juga ada.

    Itu emang naluri 'the power of ema-ema' agak susah di hilangkan ya. Tapi kan asoy, kulkas terlihat menarik akibat wadahnya yang nggak bening, akan tiba masanya lo bertanya2, keajaiban apalagi yang akan di isi ema ke botol itu, siapa tau jek di. Who knows?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan bilang kosan segitu per bulannya 300 ribu. Kalo segitu murah banget.

      Yes! Takutnya yang diisi nanti adalah sunlight, yang gue kira sirup melon.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.