Belajar Menjadi Om yang Baik

thumbnail-cadangan
(Kalau di antara kalian yang membaca judul adalah lelaki hidung belang, maaf, ini bukan tulisan tentang menjadi "om-om senang" yang baik.)

Saat masih kecil, gue sering ngoyak-ngoyakin perut mama gue di jam-jam santai keluarga. Terus, yang akan gue lakukan adalah, nempelin kuping ke perutnya, lalu bilang, “Ih, ada suaranya! Ada bayinya ya, Ma?"

“Itu bunyi perut. Mama laper, belum makan.”

Sebelum SMP, gue sempat pengin punya adik. Cuma, nggak kayak anak-anak pada umumnya, yang dengan gampang tinggal ngomong, “Ma, minta adek!” gue nggak berani ngomong ke Mama. Keinginan itu gue pendam sendiri sampai akhirnya gue bongkar di sini. Semakin ke sini tampaknya blog ini pelan-pelan menjadi kunci semua rahasia pribadi gue.

Akhirnya, dua minggu lalu, di rumah gue kedatangan bayi. Dia adalah keponakan gue, namanya Ainun. Umurnya masih 3 bulan, masih lucu-lucunya, masih anget-angetnya, masih suka telpon-telponan, masih sayang-sayangnya. Persis lah kayak orang baru pacaran.

Awalnya, gue takut dengan kehadiran dia. Takut ganggu gue tidur, takut ganggu gue belajar, takut diberakin, dan sebagainya. Semua ketakutan itu nggak terbukti. Ainun menjadi bayi yang menyenangkan dalam hidup gue. Setiap gue melihat mukanya terasa hangat kayak lagi pake minyak telon.

Padahal, gue sama sekali nggak jago berinteraksi dengan bayi. Gue heran aja ada ibu-ibu yang ngomong ke anaknya yang masih bayi. Segala bilang, “Anak siapa sih, ini?” Sambil gendong-gendong, lalu dia nyuapin anaknya, terus anaknya nangis. Siapa suruh bayi disuapin sambel.

Interaksi andalan gue setiap ketemu anak kecil adalah ngajak main ciluk-ba. Gerakannya selalu sama: nutupin muka pake tangan, buka, ngomong “ciluk-ba”, masang muka lucu, bayi nangis sejam. Hampir sama begitu terus.

Cara yang sama gue lakukan saat ketemu Ainun di hari pertama. Begitu gue natap mata dia dalam-dalam, dia buang muka. Kalo dia bisa ngomong, pasti dia ngomong, "Siapa lu? Sok asik!" Mungkin dia belum terlalu familiar dengan muka gue. Secara, ini adalah kali pertama dia ngeliat gue.

Ainun tinggal bareng gue dan kedua orang tua gue. Mama-bapaknya di Bekasi, jadi guru. Bapaknya, kakak gue, ngajar di sekolah. Sedangkan mamanya di bimbel. Ainun dimomong sama mama gue. Itung-itung gue juga ikut momong Ainun.

Kalo gue mendengar cerita-cerita keluarga gue yang kariernya sukses, mereka selalu nyempetin belajar setiap kali ada kesibukan. Ada saudara yang lebih tua dari gue, diceritain kakak gue. Katanya, dia rajin banget belajarnya. Jaga warung sambil belajar. Padahal sama-sama main bola, mainnya jago juga. Akhirnya dia tembus STAN. Gue pengin kayak gitu.

Dengan cerita itu, gue menyempatkan ngerjain soal-soal di buku sambil ngayun ayunan Ainun. Ini cara dia biar bisa tidur. Setelah tiga kali ayun, tiba-tiba Ainun ngerengek. Gue bingung. Padahal sebelum-sebelumnya dia diayun sama siapa pun nggak nangis. Kenapa pas gue ayun malah nangis? Dosa apa aku, ya Allah? Aku gagal menjadi om yang baik.

Ngomong-ngomong soal ayunan, bapak gue bilang kalo ngayun ayunan tapi gak ada bayinya bisa bikin pusing si bayi. Katanya, sih, itu mitos, atau yang lebih parah, itu cuma ucapan bercanda bapak gue. Dia, kan, suka ngomong yang aneh-aneh. Tapi pas gue tanya kebenarannya ke Mama, ternyata benar. Fakta atau mitos, silakan nilai sendiri.

Namun, ada kejanggalan. Kalo mitos itu benar adanya, ayunannya bakal gue bacain soal biar si bayi pinter. Siapa tau jadi profesor.

Suatu malam, ketika gue baru pulang sekolah, gue melihat Ainun lagi tidur telentang di kamar depan. Gue dengan pakaian sekolah lengkap, masih menggunakan topi dan dasi SMA, nyamperin dia, berniat ngajak bercanda. Tatapannya mulai ketakutan ngeliat omnya yang dekil karena belum mandi. Dengan posisi jongkok, gue menutup muka dengan topi, lalu membukanya. Ainun ketawa. Gue lakukan terus-menerus, Ainun tetep ketawa. Seharusnya gue nutupin muka bukan pake tangan, tapi pake topi.

Untuk mengakhir post ini, ada tip dari mama gue. Kata mama gue kalo bayi nangis malem-malem nggak bisa tidur, bisa jadi dia kegerahan. Ditandai dengan bayinya rewel nggak diem-diem. Mama gue punya solusi ketika Ainun nangis di tengah malam. Dia mengganti baju Ainun tengah malam. Dia bilang, “Untung Mama inget waktu Robby bayi.” Oh, ternyata begitu ya. Dengan logika yang sama, seseorang akan ganti pasangan karena kegerahan atau pacarnya rewel.
 
***

Ada yang suka baca Wattpad? Gue ikut-ikutan nulis di Wattpad juga. Kamu bisa baca cerita gue di sini, atau klik di bawah header blog ini. 


20 komentar:

  1. kalau gue lagi seneng-senengnya becanda sama anak tante gue yang masih umur 1 tahun, cewe dan seneng banget usilin gue, pemarah juga karena setiap gue cium pipinya dia ngomel pake bahasa bayi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwuwuwu, untung keponakan masih 3 bulan. Gue cium aja terus. Marahnya aja tetep lucu. :D

      Delete
  2. Selamat ya udah jadi om :) Aku juga baru punya keponakan, umurnya 8 bulan. Kemaren baru nangis gara-gara pipinya aku gigit, hehehe :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.
      Kak Indi antagonis banget ke keponakan sendiri.

      Delete
  3. Wow sekarang sudah punya gelar 'uncle' sejati ni yeh... Selamat, selamat cees.

    Jadi seorang paman itu keren, karena nantinya bakalan jadi jadi idola keponakannya. Ehh biasanya itu buat keponakan laki-laki sih. Dedek Ainun cewek kan yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uncle Robby. Beuh, sangar! Thank you, cees.

      Nggak papa, nanti Om jajanin pasti. Paling minta alat make up doang. :))

      Delete
  4. Hmmmm kamu memang sejatinya belum pantas menjadi seorang om-om, Nak. *pergi naik gojek*

    ReplyDelete
  5. Super sekali kalimat terakhirnya. Seseorang akan ganti pasangan kalau pacarnya rewel. Oke.....

    Bapak kamu sama Bapak aku sama, Rob. Kalau ngomong suka aneh-aneh. Huhuhu. Btw, selamat ya udah jadi om. Welcome to Pemilik Ponakan Squad! Selamat bergabung bersama Hairun Quinn, Roboomerang. Semoga bisa memuaskan ponakannya ya~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, ketinggalan kata Captain-nya. Captain Roboomerang maksudnya :D

      Delete
    2. Hahahha, analogi yang maksa. :D

      Kayaknya kesepakatan bapak-bapak Indonesia ya. Hahaha. Wohooo! Bikin grup WA dong. Buahaha.

      Delete
  6. gagal jadi om" baik, gue gagal berpikiran postif, haduh, hahaha.. ya engga lah, lagian gue juga ponakan, sayangnya ponakan gue udah SMA, masa gue becandain, berarti gue gagal jadi om yang baik, hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ponakan SMA mah enaknya diajak karaokean. :))

      Delete
  7. Replies
    1. ih masak i komen gitu doang si kaya orang baru blogwalking ajah.

      Delete
    2. Hai, bibi Dibah. Sukses kuliahnya~

      Delete
  8. Chuuuu aneud Robby udah jadi Om. Untung aku belum jadi tante.
    Terus berkat Ainun, mamamu jadi pengen punya anak lagi? ._.
    Iya bener, aku juga pertama kenalan sama balita suka ciluk-ba. Tapi nggak pake topi aku mah; ngumpet di balik tembok hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mueheheh, minta dong biar punya ponakan. :)) Ya, nggak lah. Beliau udah berumur.
      Kita pake standar receh dalam ngajak bercanda balita. Toss!

      Delete
  9. Hahaaa gue ngakak pas kamu bilang bibi dibaah

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.