(Sebuah Kesaksian) Cewek Pilih-pilih!

Gue sering banget chatting-an, bahkan gue bisa betah berlama-lama chatting dengan orang yang, bahkan gue nggak kenal. Dulu waktu zamannya doyan main Omegle, gue bisa ngabisin waktu sore dengan ngadepin strangers di sana. Biasanya, pola gue seperti ini:

Dia ngaku cewek - ngasih tau nama feminim - gue anggap dia seru - betah berlama-lama. Simpel. Buat chattingan sama orang asing cukup ini aja yang dibutuhkan. Nggak perlu muluk-muluk. Tapi... begitu gue tanya id Line-nya, dia langsung end chat. Berhasil bikin nyaman aja nggak cukup.

Chat-chatan gitu udah sering banget bagi gue. Sampai gue kenal dengan aplikasi Skout, sebuah website dating yang memungkinkan penggunanya bisa ngobrol satu sama lain. Kalo gue bilang, ini perpaduan antara Omegle, Facebook, dan Tinder. Bisa ngobrol dengan orang asing (stranger) layaknya Omegle, bisa ngirim feed kayak Facebook, tapi rentang jarak ngobrolnya kayak Tinder, walaupun tetep bisa ngobrol sama orang luar negeri. Paket komplit bagi orang-orang yang doyan chatting kayak gue.

Aplikasi ini gue ketahui setelah baca buku kumpulan cerpen See You, When I See You karya Falen Pratama. Di salah satu cerita, ada seorang cowok yang memiliki teman cewek chatting di Skout. Cowok itu punya obsesi besar agar bisa ketemu cewek tersebut. Tapi, si cewek merasa nggak akan mungkin ketemu si cowok, karena dia pernah punya trauma kenalan dengan orang asing. Identitasnya pun dijaga kerahasiannya.

Selesai baca cerita itu, gue langsung install Skout. Selain itu, biar gaul, gue mention abang Falen.

Pengalaman gue main Skout udah macem-macem. Ada yang ketemu cuma sekadar "say hi", sampai follow-followan Instagram. Lebih keren lagi, ada yang sempet ngirim voice note nyanyi semenit lebih buat gue. Ya.. waktu itu kita akrab sekitar tiga minggu setelah tukeran id Line. Sampai chattingan kita udah memasuki tahap "norak-noraknya chattingan". Biasanya kalo udah jam 11 malem, nanti dia bilang,

"Lu kok belum tidur? Nanti lu sakit."
"Belum ngantuk. Masih ngerjain PR nih."

Realitanya, gue lagi tidur-tiduran sambil main magnet-magnetan.

Nggak cuma yang seru aja, yang paling hina juga pernah. Adalah, ketika gue say hi ke satu cewek, nggak sampai lima menit nama dia udah nggak ada di chat list. Dia nge-block gue.

Itu semua waktu foto profil Skout gue yang ini:


Gue merasa, foto ini terlalu menakutkan buat ngajak kenalan seseorang.

Entah ada pengaruhnya atau nggak, setelah gue ganti profil dengan foto yang agak mendingan, jadi banyak yang nanggepin chat gue. Ini foto profil gue yang baru


Itu sebenernya foto gue pas kopdar bareng Blogger Jabodetabek. Pas ngeliat ada guenya, gue crop deh. Hwoahahaha.

Di Skout ada yang namanya buzz, sebutan untuk timeline. Di sana banyak orang promo-promo akun media sosialnya. Yang cowok-cowok, kalo beruntung nemu yang mesum, bakal nulis, "Kalo kamu hot, kirim foto kamu dong." Gue nggak mau kalah, gue pernah update gini:
Jarang on Skout. Kalo mau chat, add aja id line: robby_haryanto
Seandainya ada yang nge-add syukur deh. Nggak ada ya nggak papa. Namanya juga usaha.

Gue masih iseng-iseng melanjutkan usaha dengan "say hi" ke orang-orang di Skout. Heran, nggak ada yang bales. Pada sombong-sombong amat, batin gue. Gue memutuskan vakum online Skout beberapa hari. Malah sempat gue hapus aplikasi itu dari handphone. Tapi, beberapa hari setelah gue un-install Skout, ada yang chat gue di Line. Kalo ada yang nggak percaya gambar di bawah asli atau rekaan, ini beneran. Cuma waktu itu gue lagi pake Line Lite, tampilannya agak beda.

Untuk kamu yang chat saya, foto kamu nggak akan saya tampilkan. Tenang aja...


Sumpah. Ini pamer banget kalo gue blogger. Maafkan saya.


(Chat selanjutnya mengandung privasi, makanya nggak gue tampilin. Demi keselamatan orang itu, identitasnya tetap gue jaga.)


Wadaaay, apa-apaan ini orang? Masa mau nge-add pilih-pilih. Kacau. Padahal gue nggak termasuk cogan. Gue lebih senang berada pada status colek.


Hmmmmh, alasan!

Paling nggak, gue mulai tau sekarang ada tipe cewek yang begini. Jadi, kalo gue di-add sama cewek, alasannya adalah: 1) Mereka temen sekelas yang lagi butuh gue; 2) Mereka nggak seperti yang gue sebut di atas; 3) Mereka temen gue.

Tips:
Kalo mau install, pilih aplikasi yang namanya Skout. Bukan BoyAhoy. Meskipun sama-sama dibuat oleh Developer yang sama, tapi BoyAhoy dikhususkan untuk gay. Kan nggak lucu kalo mau iseng bikin akun jadi cewek, tapi muncul di forum gay.

Ketika gue tulis lagi di bulan Juli, gue ngerasa chatting kayak gini seru... cuma gampang banget percaya ya? Kalo ternyata orang-orang yang udah chatting sama gue adalah agen penyelundup dari Abu Sayyaf. Gimana nasib gue selanjutnya kalo emang bener begitu? Ah, mulai saat ini harus mengurangi kebiasaan ini. Siapa tau fotonya cakep padahal aslinya bawa-bawa senapan.

(Tulisan ini gue tulis sekitar Januari 2016. Berhubung ketumpuk sama draf yang lain, jadi terlantar.)


31 komentar:

  1. Bahahahahahahaha. Kalau kamu doyannya chatting, pas aku masih sekolah, aku doyannya berburu nomor di radio. Ada kan tuh di siaran radio, pada ngeshare nomor cowok-cowok. Dan sama, aku gampang percaya gitu kalau yang lagi smsan sama aku itu cowok. Padahal bisa aja kan dia itu cewek. Huhuhu.

    Aku pernah tuh di-chat "Intro?"gitu sama temen grup Whatsapp penggemar Eminem. Nggak kenal sih. Nah trus kira dia ngechat intro gitu tuh aku maksudnya minta aku nyanyiin lagu Eminem. Hahahaa. Dodol. Katrok bener.

    Btw, Rob. Iya sih foto kamu yang di-crop dari kopdar itu ganteng. Manis. Tapi aslinya kamu nggak bawa-bawa senapan kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, persis! Gue juga nyari nomor-nomor gitu. Bahkan sampe sebego-begonya, sms-in nomor di duit gocengan. Hina sekali. :(( Untung nggak dibales.

      Mesti banyak jam terbang chattingnya. Hahaha biar tau istilah tertentu.

      Ya kali. Berat bawa gituan. Mau nembak siapa kalo ujungnya nggak diterima? *halaaaah

      Delete
  2. Haha jadi di add karena Cogan ya :D kalau jelek gak bakalan ngadd tuh si cewe pilih-pilih :D

    Tapi rob emang km ganteng pantes aja dia Add tapi jangan mau tuh di add karena ganten, km kan gak akan selamanya ganteng, nanti kalau gak ganteng lagi di buang lhoo :D hhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah sepantasnya, bang, dia begitu. :))

      Akhirnya juga nggak chat lagi, karena ganti foto. ._.

      Delete
  3. Karena dibuat nyaman aja gak cukup. Ini HAHAHA banget sih, Rob.
    Jadi inget, dulu aku pun suka banget chattingan di omegle. Mungkin sampai sekarang masih wkwkwk. Ya memperluas jaringan pertemanan boleh lah ya. Siapa coba yang gak senang punya banyak teman> Betul atau betul? :D

    Aduduh, di add karena cogan. Mantap, Rob! Hahaha.
    Berarti kharisma lo meningkat setelah ganti foto itu ya, Rob. Sering-sering aja kopdar bloggernya, biar makin sering dapet foto candid gitu. Ohiya, ikut kopnas BE ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman para orang-orang yang ditinggalkan waktu sayang-sayangnya. Bahahaha. :D

      Nah... orang seru kok chattingan di Omegle. Mumpung nggak terlalu ketauan identitasnya. :))

      The power of gant-foto-profil. Hwoahaha. Hmmm, kopnas BE ya? Kayaknya nggak bisa, bang. Kejauhan (bagi anak SMA tingkat akhir macam saya).

      Delete
  4. Saya baru denger aplikasi skout dari sini rob... berarti dengan aplikasi skout ini bisa cari jodoh juga kayaknya ya hehehehe... BoyAhoy mendingan jangan ya, karena itu buat gay hehehehehe :D Foto yang terlihat menakutkan karena rambut yang semi botak ya Rob? hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. BISA. BISA BANGET, BANG. Jangan nyari jodoh di BoyAhoy, nanti isinya batang semua.

      ... kenapa diperjelas, bang? :(

      Delete
    2. Haha iya jangan sampe deh masuk BoyAhoy hehehehehe :D

      Diperjelas? Biar WOW gitu wkwkwkwkwk hehehehe :D

      Delete
  5. Apa ya.. suka sih sebenarnya chatingan, tp kalau sama org asing kayanya jarang deh. Paling sama yg belum kenal tp di dunia nyata udah pernah lihat. Tp itu jg dulu, sekarang chating paling sekedarnya aja.

    Lebih asik ke tongkrongan terdekat, entah cafe atau ke angkringan. Colek bapak yg disebelah, siapa tahu punya anak cantik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih enak ngobrol langsung. Ngobrol langsung atau chatting, gue seneng-seneng aja. Seru!

      Yhaaa, gue nggak main ke cafe. Paling mewah ke kedai mi yamin deket sekolah.

      Delete
  6. Gue juga ada skout. Lumayan dapet banyak temen dari negri benua seberang sana. Seru sih...tapi ya gitu, banyak cowok-cowok mesum. Ish, nanyanya yang macem-macem. Makanya kalo dari indo, langsung gue blok aja. Tapi kalo dari benua seberang, boleh lah... ahahahhhaahkk... iya emang cewek itu pemilih banget.. boleh dong pilih-pilih.. ;P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak kalo bisa bahasa Inggris. Nyarinya yang sama jenis deh, susah mesumnya.
      Kalo gini sih, pilih-pilihnya bagus, Ran. Menghindari yang aneh-aneh.

      Delete
  7. Ya ampun... kalau aku sih jarang chatting, gampang bosen. Tapi, kalau yang ngajak chatting seru biasanya ayo aja! Serunya kayak bisa becanda sampai ejek2an dan bahkan bisa serius juga. Gak peduli muka dia kayak gimana. Cuma sekarang jarang karena makin sibuk juga lumayan kapok sih, karena beberapa kali becandanya kelewatan sampai macam kayak orang pacaran, eh beneran cowoknya jadi suka aku.

    Btw, jika berkenan, main-main ke blogku ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Enak ya kalo bisa bercanda sama orang asing. Yhaaa, itu kok cowoknya baperan? Hahaha, parah dah lelaki~

      Oiya, udah saya kunjungi~

      Delete
  8. haha dasar anak abege lo rob, ati ati kalo disono, gue pernah nyamar jadi akun cewek.. jangan jangan.. itu gue lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, jadi itu lu, bang? Dasar tukang pilih-pilih. Hih!

      Delete
  9. Gua jarang banget chat gak jelas gitu. Tapi pernah juga, sih. Di Line kan ada fitur shake buat nyari temen. Dapet yang pake foto cewek cakep. Ternyata dia cowok. Homo lagi. Blokir deh akhirnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *baru tau ada fitur gituan di Line*

      SIPDEH! COBAK!

      Delete
  10. Gue agak jarang sih make aplikasi chatting2 kayak gini. Tapi, beberapa waktu lalu, gue kenal sama aplikasi yang namanya: BIGO. Mirip2 snapchat, cuman gue ngga tau bedanya apa karena emang ngga pernah nyentuh snapchat. Gue lagi suka2nya ngerjain orang disana. Wajib coba deh, Rob~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, mainan baru sepertinya. Ah, kalo Snapchat gue juga males. Filternya itu lho. Nanti main deh kalo ada kuota lebih buat download.

      Delete
  11. Gimana nasib saya y rob
    Saya kan jelek
    Apakah saya tidak akan di add sama para cewek?
    Apakah saya akan jomlo trus?
    Oh tidakk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasang foto artis Korea, bang Nik. Aseli dah ampuh.

      Delete
  12. Waahhh ramai main Skout. Eh, bener kan nulisnya? Aku kira Scout loh. Pramuka (?)
    EDAN NYARI KENALAN DI SKOUT HUAHAHA giliran kesambet satu bilangnya mau chat karena cogan. Ih gitu geuning nyak. Itu chat kapan, sih?
    Aku nggak minat main another social media selain fb, tw, askfm, tumblr, blogger, line dan wa ehehehe.
    Edan sih intro membanggakan jadi blogger. Keren-keren. Ntar kalo ada yang ngajak kenalan aku bilang blogger juga x))
    Makasih buat pengenalan sama Skout-nya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan Scout, tapi emang Skout. Hahaha, parah ya. Gue ngerasa ketinggian jadinya dibilang cogan. Itu Januari kalo gak salah.

      Biarin ah. Kan kali aja nanyain "Blognya apa, kakak?" Muahaha, nyari reader dah sekalian. Yes. Kalo ada mainan lagi, gue ceritain~

      Delete
  13. Dulu malah gua sempet kerja di mobile-app dating macem gini Rob. Dan dalam dunia kayak gitu foto emang sangat mempengaruhi. Ibaratnya, jumlah friendlist lu berbanding lurus dengan tingkat kegantengan lu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, apa rasanya kerja di situ? Penasaran deh. Kekuatan foto itu masih sakti buat naklukin user~

      Delete
  14. pernah denger skout, tapi lum pernah nyoba. keknya cewek2 skout banyk hodenya dah. MAles gue, tar kena jebakan betmen lagi haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau juga deh. Kalo yang sampe ngasih id Line kayaknya beneran, bang.

      Delete
  15. Ce jangan kebanyakan milih2 lho, saingannya banyak dan bukan hanya ce tapi saingan nya para janda dn co juga hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, i know maksudnya, mas. Jeruk makan jeruk masih banyak. Hahaha.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.