Pindah Rumah (Explicit)

Setelah 17 tahun tinggal di mes, akhirnya gue sekarang harus ngontrak. Yang biasanya nggak ngeluarin duit buat bayar sewa, sekarang harus bayar kontrakan. Mulai tercium aroma-aroma pemotongan uang saku, bung.

Perpindahan adalah hal yang gue takuti. Kenapa? Karena pindah rumah membuat gue nggak tenang. Masalahnya, banyak banget barang-barang yang gue anggap berharga, dan takut banget kalo benda itu nggak kebawa. Paling dijaga banget, sih, buku. Selain buku, kumpulan tiket bioskop masih gue simpan di kardus bekas sepatu. Hampir semuanya gue simpan. Tujuannya,... iseng aja, sih. Kenangannya mah nggak ada. Lha, wong nontonnya aja sendirian.

Proses pindah pun nggak segampang yang gue bayangkan. Meskipun jarak rumah yang baru sekitar 100 meter, gue harus bolak-balik bawa tas sambil ngayuh sepeda. Bahkan, di beberapa kesempatan, gue bawa tiga tas sekaligus; dua tas selempang, satu tas gendong. Untung beberapa bulan yang lalu gue sempat rutin latihan sit up. Dua hari. Jadinya bahu gue sanggup.

Oh iya, daripada berlama-lama, mending gue akan memperlihatkan kontrakan yang akan menjadi tempat tinggal gue dan keluarga seterusnya. Sebelumnya, mau ngasih foto ini dulu. Ceritanya, lagi nemu di lemari. Mumpung belum diberesin, minta fotoin Mama deh.


Abaikan orang yang mengintip di balik almamater.
Sebenarnya itu punya kakak gue semasa kuliah di Universitas Negeri Jakarta (UNJ). Berhubung gue juga punya cita-cita kuliah di sana, bolehlah nyoba pake almamaternya. Siapa tau menular aura mahasiswa UNJ-nya.

Oke, dimulai dari ruang depan ya. Di sini nantinya akan menjadi ruang tamu, tempat tidur, tempat makan, tempat ngerjain PR. Pokoknya ini ruang serba guna. Biar nggak gerah, puter daaah.

KIPAS. Pengusir nyamuk level 2
Ini kipas bukan asli punya gue. Ini peninggalan penghuni sebelumnya, yang cukup gue kenal, yaitu sepupu gue. Ya, sepupu gue sebelumnya nempatin kontrakan ini. Sepupu gue pindah ke Yogya, lalu gue tinggal di sini.

Next. Cuuuss kita melipir ke kamar tidur (biar pun namanya kontrakan, kamar tidur itu harus ada). Ups, masih berantakan.

Sarung dan bantal. Penyenyak tidur level 5
Eh, eh, balik lagi yuk ke ruang depan. Kira-kira di sana ada apa ya?


Pekerja keras: Buku berantakan, laptop nyala nggak ada yang make, botol tupperware nggak boleh jauh.


Maaf ya, kamarnya berantakan. Gue janji, nanti bakal diberesin semuanya. Nggak, bukan dibakar biar "beres".

Apa lagi, ya? Nah, ini ada yang spesial: lemari 4 tingkat. Biasanya di situ diisi buku dan pakaian.

Jangan komentar sama urutan kedua dari bawah

Tapi, inilah yang bikin spesial...


Di atasnya masih ada. Gimana cara ngambilnya coba kalo ditaro atas begitu?!

Coba kita buka lemarinya. Wow, ada kardus! (mohon bacanya sambil dibayangkan). Aha! Kita bongkar yuk. Wah, ada benda lucu, nih. Kita geledah, isinya apa, ya?

Surat yang tak tersampaikan. | Jangan nebak-nebak isinya: Surat tanah, BPJS, atau brosur bimbel

Begitu membuka isinya, surat ini membawa gue sedikit ke kenangan kelas 10. Seperti anak-anak baru yang di-MOS, gue juga waktu itu disuruh bikin surat. Kakak-kakaknya nyuruh bikin surat cinta dan surat benci. Terus terang, gue bikin, tapi nggak gue kasih ke orangnya.  Kita semua tau, surat-surat begini cuma buat bercanda. Tapi tetep aja gue nggak berani nyampain. Untuk urusan yang bercanda aja gue takut, apalagi buat ngasih surat cinta yang tujuannya serius? Sejak dulu gue bermental secret admirer.

Rencananya, mau gue tulis ulang di blog. Nanti kapan-kapan gue post deh gimana tulisan gue saat awal masuk SMA.

Apa lagi, sih, yang biasanya dipamerin kalo lagi pindah rumah? Ini gue berusaha membuat nuansa post ini seperti vlog, lho. Tapi, kok, susah ya?

Harapan gue tinggal di sini nggak muluk-muluk. Yang penting bisa istirahat dengan tenang di malam hari, dan jadi tempat yang nyaman setelah letih bertarung di luar seharian.

(Sedang mencoba menulis post di rumah baru)


18 komentar:

  1. Pas ngebaca kalimat "Ini gue berusaha membuat nuansa post ini seperti vlog, lho. Tapi, kok, susah ya?" Gue agak kecewa sama lo rob. Kenapa? Kerena udah jelas beda kontennya. Katakanlah lo emang mau buat konsep Vlog gitu, harusnya lo lebih banyak membahas Deskripsi. Biar pembaca tau dan bisa ikut ngebayangin. Kalo cuman foto dan lo gak deskripsikan, keknya kurang nemu aja.

    Jadi ceritanya gimana sih? Lo pindah dari rumah yang jauhnya 100 meter dari rumah apa gimana? Kurang ngerti kalimatnya.

    Ya, kalo udah jauh dari rumah (cuman kalo 100 meter) itu harus siap semuanya sendiri alias Mandiri. Jangan males bangun pagi kalo udah pindah di rumah. Semoga kamarnya segera rapi ya rob. Agak kurang nyaman gue lihatnya. (Efek kamera banyak nois keknya). hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bang. Nggak seniat itu pengin bikin kayak vlog. Hehehe. Makasih sarannya. :))

      Oh, karena kamera ya. Hahaha, kamera handphone sederhana, bang.

      Delete
  2. semoga dirumah barunya banyak cerita dan ga banyak hal aneh ya :D

    ReplyDelete
  3. ciyee yang pindahaan~
    hahahah HIDUP KAMAR BERANTAKAN!!
    itu lo lagi belajar rob? kalo suasana belajar lo kaya begitu buku keluar semua dan berantakan. kita sama!! *toss*
    Hahahaha bangsat sii, itu surat benci surat cinta gue juga dulu bikin gituan, surat cinta 3 buat wali kelompok sama surat bencinya 2, tapi yang satu gak gue kasiin karna pas hari pemberian surat aku udah gak benci lagi~
    Hahahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIDUUUUP!

      Toss! Padahal itu cuma pencitraan hahaha. Ih, ngomongnya. :(

      Delete
  4. HIDUP KAMAR BERANTAKAN! (2)

    Entah kenapa kalau kamar berantakan, lebih gampang nemuin barang yang mau dicari, daripada kamar yang rapi. Ya walaupun lebih gampang juga buat Nyonyah alias Mamaku marahin aku. Huhuhuhu.

    Aku kira cuma perasaanku aja, post ini mau dibikin ala-ala vlog. Ternyata emang beneran ya. Hahaha. Bisa kali, post selanjutnya ada lirik rapnya gitu kayak lagu-lagunya Young Lex..... Hahahaa. *ditabok Robby pake tupperware*

    Oh iya, selamat menikmati masa-masa pindahan rumah ya, Rob! Buku sama tiket nontonnya disimpan baik baik ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIDUUUP!

      Naah, bener banget ini. Aku pun sering diomel-omelin Mama. :(

      Hahaha, nggak jago, jadinya seadanya. Wah, aku nggak bisa bikin lirik rap. Nggak kayak Abang Young Lex.

      Makasih! Itu pasti dong. Beli pake duit sendiri soalnya. Hehehe.

      Delete
  5. From Robby to my idol... Itu kayaknya surat cinta ya bukan surat benci, waah jadi penasaran nih, kakak yang mana yang nggak dikasih surat itu, isinya kayak gimana, iya kayaknya harus tunggu dulu di post berikutnya untuk yang satu ini ya Rob...

    Selamat pindahan rumah aja deh Rob.... Semoga betah... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho-oh, bang. Hahaha, nanti gue post deh suratnya.

      Aamiin. Semoga gak digentayangin ya. :))

      Delete
  6. Wahahahaha. Kamar apa kapal meleduk, Rob? :D

    ReplyDelete
  7. selamat datang dirumah baru mas...hehehehe

    ReplyDelete
  8. Robbb gue tagih postingan dengan foto yang sudah dirapihin ya hihihi

    Ya Alloh, tiket bioskup apaan dikumpulin hhhahahah
    Lebih parah gue dong struk atm disimpenin wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, nggak mau ah. Pamer tuh jadinya.

      Itu biar ngerti perjuangan ngumpulin duit, mbak. Biar inget. Aku nggak punya ATM, sih. Hehehe.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.