19 July 2016

Kelas 12 Gini Amat


Bagi siswa kelas 12, hal yang paling menyenangkan adalah ketemu adik kelas baru. Rasanya, kayak ada harapan yang tumbuh. “Yes! Akhirnya peluang untuk punya pacar terbuka lebar.”

Sebagai senior yang nggak terlalu dianggap siswa di sekolahnya sendiri, gue sangat bahagia ngeliat anak-anak baru di sekolah, terutama siswi. Penampilan mereka masih lucu-lucu dengan seragam SMP-nya. Ada yang pake rok selutut, ada yang berjilbab, dan nggak kalah hebat, ada yang roknya udah digunting sampai betisnya keliatan. Hmmm, nyari masalah sama guru kesiswaan ini anak.

Setiap kali ngeliat adik kelas, gue merasakan debar yang dahsyat. Debar jantung isyarat untuk memiliki. Ngeces-ngeces nggak karuan. Halah. Kebiasaan deh, nggak bisa ngeliat cewek cantik lewat.

Anehnya, perasaan itu cuma di hari pertama. Di hari kedua Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) semuanya jadi hambar. Sama kayak pasangan yang udah sama-sama bosan, rasa penasaran antara gue dengan adik-adik baru telah hilang. Sekolah jadi ngebosenin. Jadi pengen buru-buru minta kepala sekolah adain Pendalaman Materi secepatnya. Ya, dengan permintaan gue seperti itu, gue akan ditonjokin rame-rame di gudang.

Akhirnya, pukul 8 gue mencoba kabur dari sekolah. Biar nggak terkesan nakal sendirian, gue mengajak satu teman buat kabur. Namanya Rohim.

“Ayolah pulang aja. Di sekolah nggak ngapa-ngapain,” hasut gue ke Rohim. Gue sering pulang bareng dia, jadi gue ngerti mood-nya gimana kalo pengin pulang. Gue optimis dia mau pulang juga.

“Nanti dulu. Gue takut ada pengumuman.” Mukanya tampak khawatir.

Nggak lama, ada seorang anak OSIS lewat. Rohim tanya ke dia, boleh pulang atau nggak, si anak OSIS mengangguk.

Gue dan Rohim berjalan menuju tempat parkir lewat pintu belakang sekolah. Hanya inilah satu-satunya jalan keluar sekolah karena pintu depan ditutup.

Padahal kami berdua nggak ada yang bawa motor.

Sampai di parkiran, nggak jauh dari pintu, Rohim sempet-sempetnya ngobrol sama temennya. Gue gregetan, kenapa dia harus ngobrol dulu. Dia keasyikan ngobrol, akhirnya ada guru dari dalam manggil. “Rohim, kamu ngapain di luar? Masuk sini.”

Itu adalah guru olahraga gue saat kelas 11. Kalo sering ngikutin blog gue, beliau sempat masuk ke dalam cerita. Baca ini: Lebih Nyesek Daripada Diselingkuhin

Aduh, kenapa ada beliau di sini? Batin gue. Gue jadi inget, akhir-akhir ini gue seringkali mimpiin orang-orang yang lagi gue kangenin. Dan malam sebelumnya, gue mimpiin beliau. Di mimpi gue, dia nanya, “Robby, kapan kamu nge-post blog lagi?” Buset, segitunya amat deh. Tau blog gue juga nggak.

Gue, Rohim, dan temennya masuk lagi ke dalam sekolah. Dengan kata lain: rencana kabur gagal.

Untuk percobaan kedua, gue berhasil kabur. Jangan tanya gimana caranya, yang jelas gue langsung lari menuju angkot dan sampai rumah. Yippie!

Kaburnya gue ini beralasan. Gue memanfaatkan waktu yang masih pagi ini untuk bikin KTP. Di pikiran gue, kalo ngurusnya besok-besok nggak akan sempet. Soalnya banyak ujian dan gue orangnya ogah banget absen. Motto hidup gue bersekolah adalah: kehadiran yang utama, masalah uang jajan pasti ada jatahnya.

Sampai di rumah, gue sibuk mantengin timeline Twitter, sekalian nungguin berkas-berkas buat ngurus KTP. Gue beralih ke Line untuk nanya ke temen-temen perihal info di sekolah sepulangnya gue. Ada pesan dari Rohim.

“Rob, lo udah pulang?”

“Udah di rumah. Ada info nggak? Kalo ditanya guru, gue lagi bikin KTP ya.”

“Gue juga udah di rumah.”

Nggak lama kemudian, ada banyak pesan masuk di grup angkatan. Setelah dibuka isinya jadwal pelajaran. Gue buka fotonya, di situ tertulis “SELASA”. Berarti... harusnya... sekarang belajar? Demi apa ini semuanya terjadi?

“Rob, belajar, Rob. Gue lagi di jalan mau ke sekolah.” Rohim bilang ke gue.

Mati gue. Gue. Udah. Di. Rumah. Bangkhay. Kenapa nggak dari tadi bilang kalo ada KBM?!

Gue uring-uringan sendiri. Gue lagi di rumah dan siap-siap mau ke kantor kelurahan, mau ngurus KTP. Masa harus balik lagi? Nggak mungkin. Kalo ditunda besok-besok nggak akan sempet. Mengapa ini harus terjadi padaku?!

Akhirnya, gue harus mempersiapkan mental. Apa pun yang terjadi esok hari, apakah gue nggak akan bisa melihat matahari terbenam lagi, akan gue terima. Gue udah membayangkan sebuah percakapan terjadi di ruang BK, antara wali kelas, guru BK, kepala sekolah, dan, tak ketinggalan,... gue.

Guru BK: Saya dengar-dengar, kamu kemarin kabur ya? Kamu, kan, udah kelas 12. Berilah contoh yang baik pada adik-adik barumu.

Wali Kelas: Betul itu. Jangan sampai, kebiasaan kamu ini terbawa ke dunia perkuliahan, lalu menyeret nama sekolah, mencoreng nama baik yang dari tahun ke tahun selalu baik. Malu kamu seharusnya! (gebrak meja)

Kepala sekolah: Baiklah. Saya akan segera menanda tangani surat pemulangan siswa kepada orang tua.

Gue: Pait... pait... pait... pait....

Okelah, gue harap besok nggak akan ada hal buruk menimpa. Tadi, pas gue tanya temen, “Ada guru yang nanyain gue nggak?” Dia jawab, “Ih, ge-er. Nggak ada lah.”

Saya terlalu tua untuk dapat poin skors. Plis, setahun lagi gitu, lho....

26 comments:

  1. Hahaha, saking tuanya udah ngga diperhatiin lagi. Pait.. pait.. pait..

    Gue juga lagi excitednya ke sekolah, soalnya berharap banget ada satu adik kelas canti yang nyantol~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, begitulaaaah. Niatmu kok begitu, Hul? Hmmm... mirip gue.

      Delete
  2. sit suitttt...
    lagi nyari calon pengisi hati nich ye....
    gkgkkgkgkgkgkk...

    Eh, pas SMA gue sering banget minggat pas jam pelajaran...
    #gak Nanya!!!

    ReplyDelete
  3. Sabar yah de , udah tua jgn kabur mulu inget mau UN wkwk persiapin mental baja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap, kak! Doakan semoga bisa menyusul kakak~

      Delete
  4. Sumpah gue ngakak diendingnya :)) Ge-eran sih lu! :D

    Salam, Jevon Levin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asem emang. Nggak ada yang nyariin gue. :')

      Delete
  5. Haha silahkan kamu rasain sob.. saya mah udah puas deh waktu tahun kemarin :D sekarang mh udah bebas yeee :D

    Jangan GRan aja sob dan jangan baper juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, menyedihkan menjadi anak yang ge-er-an. :')

      Delete
  6. Enaknya kelas 12 itu jadi lebih bisa petantang-petenteng ya. Ga takut ngapa-ngnapain. Soalnya sisanya adek kelas sama yang seumuran doang. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, dong! Cuma, tetep aja banyak yang nyumpahin kalo sengak. ._.

      Delete
  7. HAHAHAHA si anak osis yang tadi bilang boleh pulang itu gimana kabarnya? :)) Kalau jadi kamu, aku juga pasti dag-dig-dug. Tapi pasti nggak balik sih. Ngelakuin sesuatu itu harus totalitas. Ya nggak? ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm, berdosalah dia. Huhuhu. Pilihan itu harus dikuatkan! Pulang itu kebutuhan! *dijewer guru kesiswaan*

      Delete
  8. Diawali dengan baik, kayak yang termotivasi kepingin segera ngegebet adik kelas baru... Ditutup dengan baik juga, serius itu pertanyaan elo, guru nanyain nggak? bikin ketawa nih Rob, hehehehehe...

    Adakah siswi yang pake kaus kaki main bola??? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduh, lumayan kan mumpung belum kenal amat. Huehehe. Susah pasti.

      Asli, beneran. Kampret, gak ada yang nanyain. :(

      Nggak ada dong. Sekarang bebas dari hal-hal aneh.

      Delete
  9. Wkwkwk itu ge'erannya parah :( kan nggak ada kenal kamu di sekolah, Rob *eh gimana-gimana? wkwkw

    ReplyDelete
  10. hahahah :D
    tapi aku ini juga sering bolos kok Rob walaupun sudah kelas 12, bahkan bolosnya bisa berhari-hari :(
    sebagaian besar karna alasan organisasi dan panitia ini itu sebagian kecil karna purak-purak ada urusan padahal ke UKS terus mesen mi rebus telor setengah mateng pake rawit lima sama goodday es dan menikmati itu semua di UKS.
    #Adibahanakbaik

    Semangat belajar sudah kelas wabelas, semangat melewati berbagai macam ujian seleksi PTN nanti, dan selamat lebaran minal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir dan bathin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset, itu mah kaburnya parah. Hahaha. Sampe jajan segala. Contoh buruk ini, sodara-sodara. :(

      Yes! Aamin. Semoga bisa tembus macam kakak Dibah~

      Delete
  11. mudah2n memang nggak sampai kebawa ke kuliah ya mas robin....

    ReplyDelete
  12. Sesaat sesudah baca post ini, aku merenung coba ngingat dulu waktu sekolah pernah kabur kayak gitu apa enggak.

    Dan... dan... lupa. Ingatnya malah remedi matematika yang keseringan dan insiden tidur di kelas :(((((

    Bahahahaha. Itu ditagih ngeblog lagi di mimpi, bikin ngakak. Kenapa harus guru itu yang nagih? Kenapa bukan Sabina aja? Eh kalau Sabina yang nagih, ntar kamu jadinya mimpi bas.....

    *kabur naik buraq*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaah, tidak seperti pelajar pada umumnya berarti. Hahaha.

      Saik emang, sampe kebawa-bawa mimpi. Kalo ada Sabina nanti jadi mimpi bas... reng.

      *kabur naik kelas*

      Delete
  13. Adek kelas ya, sini aja yg udah lulus sampai dibela-belain main ke sekolah buat sekedar liat-liat adek kelas hehe

    rob, jangan takut bolos! katakanlah poin bolos 20 dan total poin supaya diskors 100, maka kamu masih punya beberapa kali kesempatan lagi utk mbolos. manfaatkan rob!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, banyaaak juga yang begitu. Butuh peremajaan mata. Hehehe.

      Siap! Tapi kan nggak lucu kalo di tahun terakhir malah out dari sekolah. :((

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.