Saya Salut dengan Orang-orang yang Belanja di Indomaret

thumbnail-cadangan
... ketika duitnya kurang.

Gimana nggak salut, bisa menahan malu di antara pembeli yang udah ngantre di belakang. Mereka pasti kesel. Udah lama-lama nunggu, ternyata orang di depannya kekurangan duit. "Ah, kampret. Duit kurang pake segala belanja di sini. Dasar miskin!"

Selain itu, nahan malu di depan kasirnya. Kita cuma bisa liat mbak-mbak Indomaret (gak tau kenapa, gue seneng aja milih "mbak-mbak Indomaret" dibanding "mas-mas Indomaret") senyum-senyum, seolah nggak ada hal buruk terjadi. Padahal, si pembeli nahan malu setengah mati. Setelah pergi, hal busuk terjadi. Mbak-mbak Indomaret bakal ngomongin orang tadi dengan pembeli yang lain sambil ngakak sama-sama. "Hahahaha, ih, lagian sok-sokan mau belanja di Indomaret. Gayanya selangit, ih. Paling cuma ngadem sambil nontonin TV."

Tau, kan, TV yang ada di Indomaret? Itu TV bener-bener bersih tayangannya. Nggak ada acara pembodohan. Ya iyalah, CCTV!

Satu-satunya cara dalam menghadapi kondisi genting seperti ini adalah dengan mengembalikan sebagian barang. Tapi, agak gimana gitu. Kita udah milih lama-lama, waktu tau kenyataan bahwa duit kurang harus dikembaliin. Makanya, setiap kali ke Indomaret gue selalu merhatiin harga, kemudian menghitung kasar jumlah total seluruh barang yang gue ambil. Meleset-meleset dikit paling lebihnya dua ribu. Lebih bijak lagi kayak kakak gue saat masih kecil. Dia benar-benar "menghitung" barang yang dia bawa. Dia udah nenteng kalkulator dari rumah.

Jadi, bisa aja pas dia mau bayar ke kasir, dia bilang, "Cukup!" sambil menempelkan telunjuk ke bibir penjaga kasir. "Semuanya Rp25.450. Ini uangnya," kakak gue mengeluarkan selembar dua puluh ribu, selembar lima ribuan, dan satu keping lima ratus, "kembalian Rp50 nggak usah dikasih. Donasi aja. Ikhlaass."

Kita butuh mengantisipasi hal-hal buruk yang akan terjadi. Kantong aman, nggak malu-maluin amat.

Temen gue pernah kekurangan uang saat di meja kasir. Bedanya dia belanja di Alfamart tapi versi Midi. Ceritanya, dia beli es krim (gue lupa apa rasanya) yang keliatannya enak. Selain itu, dia beli satu makanan. Mungkin atas dasar "asal comot", dia nggak itung-itungan dulu kayak yang gue dan kakak gue lakukan. Lalu, saat dia bawa dua barang itu ke meja kasir, temen gue ini kebingungan. Dia panik. Mendengar kenyataan kalo uangnya kurang seribu kayak menghadapi vonis hakim.
"Kamu dipenjara 12 tahun."
"Buset, itu dipenjara atau wajib belajar?"
Meja kasir sama beratnya kayak meja pengadilan.

Apa yang dia lakukan selanjutnya?

Minjem duit.

Ya, emang anak sekarang mau gaul serba maksa. Demi nyicipin es krim dia rela minjem duit.

#RobbySirik #NggakDibagiEsKrim

Begitulah kenyataannya.

Sampai akhirnya gue ngerasain kekurangan duit pada pembayaran di meja kasir.

Gue selalu beli pulsa Bolt di Indomaret. Belakangan ini, konsumsi gue akan internet membengkak. Berkat propaganda "Youtube lebih dari TV" gue jadi seneng Youtube-an. Seneng-seneng nonton video, tau-tau zero quota. Kuota abis, gue nangis. Nggak punya duit buat beli paket, nggak tega minta duit ke orang tua.

Sampai akhirnya, gue menemukan Rp60.000 terakhir di dompet. "Ah, ini dia harta terakhirku! Bismillah... menuju Indomaret." Kemudian gue memasukkan selembar sepuluh ribuan dan selembar lima puluh ribu ke kantong celana. Gue kayuh sepeda menuju Indomaret dengan berapi-api. Perjuanganku membeli pulsa akan terus berlanjut hingga anak cucuku yang meneruskan tongkat kekuasaan Pemerintahan Rusia.

Di sana, gue nggak banyak basa-basi. Gue sadar tujuan gue cuma beli pulsa, nggak yang lain. Nggak mungkin gue bukain freezer, nyicipin vodka, terus gue pulangin lagi nggak dibeli. Gue langsung menuju meja kasir. Setelah mengantre di belakang satu orang, giliran gue melakukan transaksi.

"Pulsa Bolt," kata gue dengan mantap, lalu menyerahkan kertas berisi nomor tujuan. Sebenernya cara ini bisa aja dipake buat modusin kasir. Tinggal bilang, "Ini, mbak, nomornya. Eh, bener nggak ya? Coba miscall-in dong, mbak." Akhirnya dia miscall, dapet deh nomor mbak-mbak Indomaret. Sayangnya, ini nomor Bolt.

"Yang berapa, mas?"
"50 ribu, mbak." Gue mengeluarkan selembar lima puluh ribuan. Baru aja siap-siap membayar dengan uang itu, mbak-mbak kasir bilang, "Lima puluh ribu lima ratus."
"APAAAAAAA??!" gue kaget. Padahal, gue ingat, 9 hari yang lalu gue beli di tempat yang sama masih lima puluh ribu. Gue nanya untuk memastikan. "Oh, naik lima ratus, ya?"
"Iya, mas." Tampak senyum di wajah mbak-mbak kasir. Dalam benaknya, "Sukurin lu kurang gopek. Dapet duit dari mana coba? Hahaha."
Gue stres, lalu muter otak, dari mana gue bisa membayar kekurangan ini. Muncul opsi di kepala gue:

1) Jadi tukang parkir dadakan
Berhubung di depan Indomaret nggak ada tukang parkir, bisa aja gue bilang ke mbak-mbak kasir, "Mbak," gue menatap matanya dalam, "izinkan saya menjadi tukang parkir sementara di depan sana. Saya mohon. Satu motor saja demi menutupi kekurangan ini."

2. Jual celana
Saat itu, gue pake celana training panjang. Lumayan kalo gue jual celana ini ke kasir dengan harga miring. Yang penting, kekurangan ini tertutupi. Untungnya saat itu gue nggak cuma pake celana pendek. Nanti yang ada, kekurangan uang tertutupi, tapi area pinggang sampe bawah terbuka.


3. Ngemis
Ya udahlah, ini langkah pasrah. Tinggal pulang lagi, ngambil gopekan, selesai deh. Ngapain harus melakukan hal hina seperti ini.

Kemudian gue merogoh kantong. Gue merasakan ada kertas. Oh iya! Gue bawa uang lebih ke sini. Gue serahkan uang itu. Tertutup sudah kekurangan yang ada.

Pelajaran yang dapat dipetik adalah (gila, sok ngasih pesan moral), bawa uang lebih saat belanja ke Indomaret itu penting. Tapi, jangan mentang-mentang bawa uang lebih bisa ngambil barang lebih banyak. Ambil sebutuhnya. <-- Nasehat menjelang lebaran. Asik dah.

Btw, mengenai post sebelumnya, gue mau meralat. Di situ tertulis, "nggak update blog 4 hari, waktu yang terlalu lama nggak update blog." Sekarang gue ralat ya. Gue takut ini malah jadi beban. Karena, bisa aja nanti saat aktif sekolah gue nggak update blog seminggu. Ya, gue berharap tetep bisa update minimal seminggu sekali. Semoga.

Oke, saatnya kita ubah menjadi: "nggak update blog setahun, waku yang terlalu lama nggak update blog."


41 komentar:

  1. Whuaa kocak itu kakak nya bawa kalkulator dari rumah jadi sudah tahu total belanjaannya :D Pake bilang cukup sambil nutupin mulut kasir dengan telunjuk (kesan romantis) dan juga kakak nya dermawan pake gak ngambil kembalian mentang-mentang cuma Rp.50 .haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, itu imajinasi, kang Effendi. Ya kali ada yang seberani itu ke mbak-mbak kasir. :))

      Delete
  2. Wkwkwkwkw itu gara-gara kurang lima ratus tuh ya, akhirnya ngerasain juga malu duitnya kurang pas belanja di indomaret hehehehehe...

    Eh tapi, itu maksudnya harta terakhirnya RP 50.000 bukan Rp. 60.000 dong ya, soalnya kalo harganya 50 ribu 500, duitnya nggak kurang dong... Iya kan? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, untung ada ceban. :))

      nah, akhirnya ada yang nangkep maksudnya. Jadi itu pas awalnya cuma ngeluarin gocap.

      Delete
  3. Satu lagi, Rob. Pura2 mati atau pura2 gila. Gue bisa dibilang tipe orang yang sangat jarang belanja di Indomaret.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo itu mah, nggak deh. Nanti kalo gila beneran diangkut satpol pp.

      Delete
  4. Wah, aneh, ya, benar-benar blog mahangaco, isinya ngaco semua, saya baru pertama kali ke sini.. so mungkin masih rada gak ngerti gaya tulisannya... -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, maap-maap. Kadang bener-bener ngaco sampe ngebingungin. :))

      Delete
  5. Bener rob, belanja ditempat gitu harus bawa uang lebih walaupun itung-itungan kita udah bener, mending bawa uang lebih dari pada malu sama mbak-mbak kasih yang udah maksain senyumnya yang paling rama buat kita, eh endingnya malah kurang. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya kan bener. Bawa uang lebih itu perlu, tapi jangan belanjaannya yang lebih~

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Eh, mau sedikit cerita dikit nih tentang indomaret atau swalayan yang lain.

    Sebenernya pricetag di produk indomaret kadang suka ga sesuai dengan di screen monitor kasir, jadi jangan ketipu harga di nametagnya yes. Pernah beli sabun muka, ditulis 18.000 saat discan malah 23.000, ini suka kejadian kalau ada sticker-sticker diskon. Yang nggak ada pun kadang harus hati-hati.

    Kedua, beli barang yang ada di paling belakang dari barisan, soalnya yang paling depan itu biasanya expired-nya lebih cepat. Ini trik semua swalayan. Gue sering ngalamin kalau beli roti tawar.

    Ketiga, kasir indomaret/dll itu kadang nyebelin. Kudu banyak sabar. Masih banyak yang belum berpengalaman. Dulu pernah nyoba buat cancel barang ada yang bisa, tapi banyak dari mereka alesannya "maaf mas, nggak bisa" Tailah.

    Keempat, udah gitu aja. Pengalaman sekaligus info untuk semua yang baca komen ini. Bye. *clink*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, pengetahuan nih buat kalian-kalian yang suka belanja. :))

      Btw, yang ketiga bener-bener ada ya? kenapa nggak diseleksi dulu gitu. Hmmm

      Delete
  8. Waduh tong, kalo kurang duit, kenape gak minta ke aye, aye ini kan encang lu sendiri. Tong tong..

    Mbak-mbak Indomaret nya cantik gak, ceesku? Berapa umurnya? Rambutnya wangi gak cees?

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((aye ini kan encang lu sendiri)))

      Sip, gue kira gue keturunan Jawa. Siapa di antara keluaga gue yang nikah sama orang Betawi? Huhuhu, misteri.

      Cantik, cees. Tapi cantik efek kamera~

      Delete
  9. Alhamdulillah sih aku nggak pernah kurang duit kalau ke Indomaret ._.soalnya emang sebelumnya pasti udah ngecek dulu kalau mau belanja, kira-kira duitnya cukup enggak wkwkw

    Aku malah ngakak dulu pernah diceritain temen waktu lagi mau bayar di indomaret, dia baru nyadar kalau dompetnya ketinggalan wkwkw -_- itu parah sih wkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, harusnya yang begitu dicontoh. :))

      Nah, yang itu... kasian. :((

      Delete
  10. Duh emang nggak ada ide lain rob? hahaha
    Kalau jual celana emang nanti gak bakalan malu pulang ke rumahnya masa iya pulang ke rumah tinggal cuma pake boxer doang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak papa, kak. Hidup seperti bujang yang nelangsa. :'D

      Delete
  11. lu bugil aja rob, sapa tau langsung digratisin :/

    ReplyDelete
  12. indomaret istimewa sih yak.. hahaha. seharusnya lo minta pura2 ngangkat nelpon, terus pura2 teriak "APAA?! KAKEK KEPELESET DI KAMAR MANDI? KAKEK KU... KAKEK KU YANG DULU MERAWATKU.. KINI DIA TERBARING LEMAH DI RUMAH SAKIT.." lalu lo bergegas pergi meninggalkan kasir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dusta, Jev. Dosa hukumnya membohongi mbak-mbak kasir. :(

      Delete
  13. 4. kenalan sama mbak2 indomart, trus pinjem 500 rupiah ke dia, janjiin ke dia duitnya dibalikin saat kencan pertama.. #Ahaay

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaaaay, pengalaman selalu bekerja pada saat dibutuhkan~

      Delete
  14. Yahilah, kurangnya gopek doang. WkwK. diikhlasin aja itumah mstinya yak XD
    Gue kalo duit kurang pas di indomaret.... Sering jg sih... Ujung2nya ya balik2in barang yg gak perlu2 amat dibeli. Biasanya gue suka khilaf kalo beli jajanan :'D

    Haha, diralat jg akhirnya. Buset, setaun mah bukan lama lg. Semedi dlu itu mah di goa! :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tauk tuh. Anggep aja bayar ganti rugi gue nggak tau harga yang baru. :)) *nggak mau rugi*

      Iya, kalimat itu membebani. Huhuhu.

      Delete
  15. Sebelum baca ini, sejam lalu aku dari indomaret hahaha. Perkiraanku 60rebu totalnya, eh ternyata 80rebu dong. Untung uangnya cukup. Kalau engga, pas baca ini berasa jleb sendiri :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, nyesek itu harganya di luar bayangan. Untung gak pake tips-tips sesat di atas. :))

      Delete
  16. HAHAHAHAAA ngapa bawa bawa tongkat kekuasaan pemerintah Rusia.
    Ya Allah :'D

    Aku. Pernah. Ngalamin. Ini :(
    Cry dulu yaaa. Huhuuuhuu
    Kurang 12 ribu kayaknya. Terpaksa harus ngembaliin satu barang.

    Kalo kakak lu bawa kalkulator setiap kali belanja, kalo aku beda, By. Aku kalo lagi belanja ke alfamart gitu, tiap 15 detik sekali pasti ngecek dompet. Ngitung ngitung total barang yg dibeli, trus ngecek dompet lagi. Kira-kira duitnya cukup nggak ya. Gitu hahahahaha

    Kurang gopek. Wkwkwkw
    Untung bawa uang lebih ya, By. Walaupun meleset dari perkiraan harga sebelumnya.

    KALO SETAHUN MAH LAMA BANGET :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, demi mewujudkan hubungan bilateral dengan Kazakhstan. You know lah... Sabina. Hehehey, padahal gak ada hubungannya juga.

      Kukira semua orang di dunia ini selalu gak bermasalah di kasir. Ada juga yang kurang. Sampe 12 ribu pula. Krai. :(

      Bahaha, penuh perhitungan itu. Hampir aja malu di depan mbak kasir.

      Hahaha, nyatanya banyak yang lebih dari setahun kok.

      Delete
  17. Makin demen ngeblog yee robb :D sukses terus ommmm, btw salam ya buat kucing jantan lu yg itu wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye, nih, kang Wahyu. Makasih ya mau mampir. :) Oh, iya, yang memburu ikan asin itu. Sip deh~

      Delete
  18. Dasar anak muda, peka banget ye sama hal beginian. Trus dijadiin bahan tulisan. Aku nggak pernah sih lihat orang yang kalau belanja di Indomaret, uangnya kurang. Tapi dulu pernah, pas waktu jadi CS, ada user yang mau beli charger tapi uangnya kurang. Trus pake nawar segala. Udah ditawarin charger yang sesuai uang yang dibawa usernya, eh usernya tetap keukeh mau yang charger mahal. Sialan. Aku yang dari awalnya senyum ramah, sampe senyum kaku dan akhirnya jadi meringis. Endingnya si user pulang dan beberapa lama kemudian balik lagi dengan uang yang pas. Kasihan sih, tapi mau gimana. :(

    Hahahahahaha. Untungnya aja kamu bawa uang lebih ya, Rob. Kalau enggak, kamu pasti mau ngelakuin apa aja demi kurang 500 rupiah itu. Termasuk jual dir.... eh maksudnya jual celana training.

    BTW ITU SETAHUN LAMA BANGET, KARPET. Dasar lelaki kardus, lelaki karpet, lelaki kecrot, lelaki....

    *lah malah nyanyi*

    *ditampol Robby*

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHHAAA YA ALLAH. AKU GELI DENGER LAGU ITU CHAAA :D

      Delete
    2. BAHAHAHAHA IYA, LAN. Lagu anak-anak tapi kelam gitu, ya. Ada kata andalannya Reza Arap pula. Bangs... Huhuhuhuhu.

      Delete
    3. Etdah, kurang ajar amat itu user. Sifatnya nggak mau rugi amat ya.

      Eh, lagu penuh kenistaan itu. Yang nyanyi minta ditonjok. Nggak dinafkahin lelaki baru tau rasa itu anak. Kzl dah.

      Delete
  19. Sungguh epik, Indomaret aja dijadiin tulisan. Gue ngerasa lima menit waktu gue baca tulisan ini terbuang percuma, nggak ada manfaatnya :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. .... jadi enam menit setelah nulis komen. :))

      Delete
  20. ih sebelum dibawa ke kasir tuh diitung dulu jumlahnya supaya ga malu.. makanya bawa kalkulator...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho-oh. Harusnya gitu terus ya, biar gak malu...

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.