23 June 2016

Minggir Kalian, Junior

Gue kira bulan Ramadhan ini gue bisa banyak menulis. Kenyataannya gue lebih banyak beribadah di siang hari (baca: tidur siang). Malemnya, sama susahnya. Mau nulis di buku, males. Ngetik di laptop juga sama. Padahal gue udah di depan laptop, tapi nggak langsung nulis. Rasanya ogah ngebuka Word atau nulis langsung di Blogger. Alhasil, daripada terlanjur nyala begitu aja, gue buka Corel Draw. Beginilah jadinya...

Peribahasa.
Di handphone pun begitu. Biasanya untuk di handphone gue nulis diary atau lelucon singkat. Btw, masih ada nggak ya zaman sekarang lelaki nulis diary?

Tapi rasanya emang berat banget. Buka media sosial juga nggak lama-lama. Ini sebenarnya usaha gue dalam mengurangi dan mencoba betah buka browser, nyari-nyari materi UN. Baca pelajaran yang udah lalu, mencoba mengingat kembali. Dan, ternyata susah, lho, buat mengingat materi seabreg gitu. Harus diulang-ulang setiap hari kayaknya.

Jelas, rutinitas begini bikin suntuk. Kalo begini jadinya, biasanya gue bakal ngobrol sama temen. Nah, ini lagi nggak sekolah, otomatis nggak ada temen. Paling, obat dari kesuntukan itu adalah chattingan. Itu pun kalo ada yang sudi. Namun, seorang teman di Facebook ngechat gue siang hari. "Update blog dong.. nggak ada yang dibaca nih."

Astagfirullah... bukannya baca Al Quran, malah nunggu blog yang tak berfaedah ini.

Namun, efeknya jelas pada diri gue. Secara ajaib, gue jadi pengen nulis. Seperti diberi pencerahan dalam hidup. Seolah ada yang membisiki gue, "Pada akhirnya kamu harus menulis. Atau kamu akan dicambuk rasa gelisah teramat besar."

Wow.

Lalu gue lihat terakhir kali update blog. Itu sekitar 4 hari yang lalu. Waktu yang terlalu lama untuk nggak update blog.
Tapi, gue bingung mau nulis apa. Nggak sekolah mematikan ide gue. Tulisan-tulisan dengan ide dasar yang gue anggap emas selalu berasal dari rutinitas sekolah. Nah, sekarang lagi libur, ya seadanya aja deh.

Waduh, kepanjangan nih intronya. Padahal gue cuma mau bilang gue naik kelas 12. Hahaha. *minta digampar*


Hari ini ada pembagian rapor semester genap. Seperti biasa, mama gue yang ngambil rapor. Banyak alasan kenapa gue lebih percaya Mama daripada Bapak untuk ngambil rapor. Salah satunya adalah, mama gue selalu menyampaikan apa yang dikatakan wali kelas dengan benar dan dapat dipercaya. Beda sama bapak gue yang kadang-kadang nyeleneh.

"Kata wali kelasnya, 'Tuh, si Robby pernah ikut tawuran'," kata Bapak kepada gue seusai pengambilan rapor SMP.
Lalu gue membentuk huruf O dengan jari sambil bilang, "O AZA YA KAN."


Buset, lagian ngeri banget kalo wali kelas gue bilang gitu. Kenal juga nggak (iya, ini sakit, lho, nggak dikenal wali kelas). Megang silet aja takut, gimana mau tawuran.

Gue liat rapor gue yang sekarang. Kemudian membandingkannya dengan semester ganjil. Rata-rata nilai gue banyak berubah. Yang naik ada, yang turun banyak. Contoh aja, pelajaran Agama dan PKN. Kedua nilai ini turun. Berarti bisa disimpulkan bahwa, selama semester genap gue menjadi anak nggak bermoral.

Bagi kalian yang nggak tau gimana Robby aslinya, bisa diliat dari post gue selama satu semester ini. Udah berapa kali gue nyerempet nulis ke arah kemesuman. Kalo ternyata apa yang kita tulis menunjukkan bagaimana diri kita, ya kayaknya hampir benar penyataan itu.

Paling disayangkan adalah nilai Bahasa Indonesia gue yang turun 11 poin, dari 91 menjadi 80. Sakit banget ini. Setiap hari belajar EYD agar semakin berkembang tapi nilai di rapor malah turun. Huhuhu. Sekarang gue harus percaya bahwa nilai rapor nggak sepenuhnya bisa menilai proses belajar. Karena, materi EYD di kelas nggak begitu ditekankan. Paling penting, pengetahuan gue tentang EYD semakin berkembang. Btw, apa ya istilahnya EYD yang sekarang? Pernah baca di blognya Darma Kusumah ada nama lainnya gitu.

Untuk pelajaran lu-mati-gua-nikah alias Matematika, sangaaat mengecewakan. Nilai pas KKM. Udah pasti ini mah nilai kasihan dari guru. Kalo aja nilai gue nggak diselametin, duh, nggak naik kelas kayaknya. Masalahnya, nilai Matematika gue keduanya kompakan.

(Untuk yang bener-bener nggak tau, di Kurikulum 2013 ada dua Matematika, Matematika Peminatan dan Matematika Wajib.)

Dari semua nilai-nilai gue yang turun, gue berterima kasih kepada Albert Einsein dan orang-orang sukses yang pernah gagal. Karena berkat mereka, semua anak yang diomelin karena nilai rapor bisa membela diri. "Tenang, Ma. Aku akan mengikuti jejak Einstein. Nilai rapor nggak akan menentukan masa depan."


Selain teori relativitasnya yang dikagumi, cerita kegagalannya sering jadi senjata pembelaan.

Nilai-nilai gue terdengar kacau, ya. Beberapa pelajaran, alhamdulillah, nilainya naik. Mata pelajaran peminatan (pelajaran yang ada di jurusan), misalnya Kimia, Fisika, dan Biologi nilainya naik. Meski naiknya nggak seberapa, tetep bisa dibilang naik. Kata wali kelas gue, lumayan bisa bantu jalur undangan atau SNMPTN.

Dari yang penting dan terpenting adalah, gue naik kelas. Tahun pelajaran 2016/2017 gue akan duduk di bangku kelas 12. Kelas yang sibuk dengan ujian ini-itu. Kelas yang harusnya menjadi panutan. Kelas yang suka melabrak adik-adik kelasnya.

Kalo udah begini, gue udah boleh bilang, "Minggir kalian, junior..." ke anak-anak kelas 10 dan 11.

32 comments:

  1. Terakhir-apdet-blog-empat-hari-yang-lalu itu lama? Huaaaaa. Aku lebih lama dari itu, Rob. Duh. Aku tak konsisten :(

    Dan aku juga ngerasa kalau udah "ditagih" buat apdet blog gitu, jadi gelisah sendiri. Semangat pengen apdet padahal nggak tau mau apdet apa. Hohoho. Huhuhu. Kalau ditagihnya sama gebetan, pasti tambah semangat lagi *ini apa dah*

    Alhamdulillah ya udah pembagian rapor. Alhamdulillah naik kelas. Selamat bertemu dua jenis matematika! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap-tiap orang beda kayaknya. Kakak Icha termasuk yang konsisten.

      Woh, jelas semangat kalo itu mah. Lebih lebih lagi kalo ditagih sama guru. *mental anak sekolahan* *gila nilai*

      Alhamdulillah. Bertarung lagi dengan monster itu!

      Delete
    2. konsisten gampang=gampang susah mas....pas lagi semangat update eee kuota g tersedia...

      Delete
    3. Nah, ini juga masalah saya, mas. Akhirnya, nulis dulu deh di Word. Hehehe.

      Delete
  2. Haha iya sih memang benar saya juga lebih percaya sama mamah dari pada bapak untuk masalah mengambil raport alasannya sih kalau saya ada bolos kalau sama mamah paling di ingetin jangan bolos lagi, tapi kalau sama bapak busyet tuh marahin nya minta ampun :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wueeeh, tos lah! Bedanya, bapak gue nggak galak. Ehehehe.

      Delete
  3. Bapaknya
    nyeleneh
    Cocok tuh jadi suami dari ibu
    kamu
    Wah naik klas 12
    Hati hati kalo udah naik klas 12 bisa naik ke kelas 10 lagi rob

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya deh. Untung bukan suami dari Niki Setiawan.

      Itu... GIMANA CERITANYA NAIK TAPI TURUN??! DUUH.

      Delete
  4. Kalau pengalaman saya mah melihat kebelakang waktu masih smk ada teman saya yang lebih mempercayakan ngambil rapotnya oleh tukang becak yang notabene bukan orang yang dia kenal, mungkin dia takut dengan absennya karena banyak yang bolosnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini ada lagi yang unik. Macam sinetron aja ya... hahaha. :D

      Delete
    2. Apa jangan jangan kang roby juga pernah ya ngalaminnya ?

      Delete
    3. Tidak dong, Kang. Saya mah selalu orang tua yang ngambil. Hehehe. :))

      Delete
  5. Seorang robby juga ternyata moody-an ya dalam hal menulis sama dong hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang gitu, mbak Wida. Akhir-akhir ini malah. :(

      Delete
  6. Kelas 12 tapi udah kepikiran UN rob, ga bisa mikir junior lagi.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bang. Pikirannya UN, UN, UN, terus. :(

      Delete
  7. asik tuh, semacam suntikan energi positif dalam hal tulis menulis. ketika ada "Seseorang" yang dengan sengaja menunggu kita menulis untuk membaca tulisan kita, apresiasi nyata itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Jev. Seneng banget kalo digituin.. biasanya nggak pernah, eh tiba-tiba ditanyain. :))

      Delete
  8. Witwiw yang udah jadi senior, jadi ini ceritanya tentang senior ya, senior yang masih suka menulis diary.. ciye ciye.. minggir minggir hehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehehe, seniornya rada gimana gitu.. masih nulis diary. Senior juga manusia, bang. Ehehe.

      Delete
  9. Tos dulu dah. Kayaknya kita sama-sama kurang cerdas di matematika. Semoga UN mu kelak lancar sodarah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOS! Terima kasih, kakak seperguruan!

      Delete
  10. Hati-hati, udah kelas 12 jangan sekali-kali ngeganja, cees. Banyakin istigfar dan solat dhuha aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. YE KALI NGEGANJA. Hmmmm, terima kasih, cees, atas sarannya. Kau terbaik~

      Delete
  11. Baru nggak apdet 4 hari, pembaca kamu udah kehilangan bahan bacaan di blog ini. Lah aku nggak apdet sebulan, nggak ada yg ngerasa kehilangan :(
    Lebih nggak berfaedah blog aku sih kayanya. Hahahahaaaa

    Aku seneng kalo main ke sini. Bikin aku jadi teringet masa masa sekolah dulu. Tentang nilai, remedial, suasana kelas, wali kelas, dll.

    Betewe, bapak kamu lucu, By. Wkwkwkw

    Hmm udah kelas 12. Hmm udah mikirin UN.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, biar nggak berfaedah yang penting nggak gelisah. Uhuhuhu.

      Wah, testimoni yang sangat menarik, guys. Yuk-yuk, cek blognya Robby Haryanto. Hwoahaha. Makasih, kakak Wulan~

      Hmmm, pujian yang menarik. Nice. :)) Saatnya menatap masa depan.

      Delete
  12. Enggak posting empat hari kamu gelisah Rob :' kemarin aku tiga minggu nggak posting :( sediiih rasanya :'

    Wuwuwuwu senior nih sekarang *hormat* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ukurannya kesibukannya beda, bang. Gue kan masih sekolah, waktunya kebanyakan. Hehehe.

      Ah, senior apanya? Masih kalah sama FDCG. :))

      Delete
  13. Astagfirullah mayematika aja ada 2, gimana gue idup di jaman elu ya wakakakak, pasti langganan remidi hahahhaha

    Hmmm aturan bahasa indonesia lu dapat 100 rob, secara tulisan di blog ini aja bisa gue katakan uda layaklah masuk buku, karena ejaan dan penggunaan frasa gaulnya uda tepat...ngalirpun crita yang lu rangkai hahhai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya gitu deh. Pelajarannya bikin lemes. :(

      Wuits, nggak nyangka tulisan ngawur begini dibilang mengalir. Kayaknya emang layak masuk buku deh. Buku gambar. Abis itu dibakar.

      Delete
  14. Terakhir ngapdet blog 4 hari yg lalu trmasuk lama? Kalo buat gue mah itu trmasuk cepet bgt, rasanya bru kemaren nulis, eh tau2 udah 4 hri aja. Gaberasa. Wkwk. Kalo gue paling lama gak nulis 2 mingguan gmn? Trmasuk konsisten gak sih gue nulis? :/

    Justru kalo libur gtu lebih smangat buat nulis+bw tau, Rob. Mnurut gue yak. Karna lebih nyantai aja gtuu.
    Cieeeh ada pnyemangat buat nuliss~ Hahaayy. Kalo tmen2 gue mah boro2 ada yg nungguin postingan gue begitu-__-huh, hayati syedih!

    Cepet amat udah kls 12 aje, Rob? Prsaan trkhir gue kenal lu, elu masih kelas 10, gue baru lulus SMA dah XD Haha.
    Semangaat yaaa bntar lg mau perang nihh~
    Gue stuju tuh, yg pnting mah naik dlu, nilai blkgan. Tp klo mau dpt snm sih hrs meratiin nilai jg :'D Nyokap gue jg kalo nilai gue jelek ato turun trtama mtk jg gak masalah. Yg penting naek katanya. Wkwkw. Pdhal yg paling bkin gue deg2an pas ngambil rapot itu biasanya ranking.

    Btw, itu gmbar belalang.... sama line..
    ah, gue gagal paham, Rob-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Konsisten kok begitu mah. Setahun sekali juga termasuk konsisten. Setahun minimal ada satu tulisan. :'D

      Kayaknya karena ada beberapa faktor yang bikin mager. Oiya, minta semangat dong sama Wawan. Hahahay~

      Hahaha, dunia cepat sekali ya. Nggak terasa juga. Kalo urusan ranking, keluarga gue udah tabah kok. :'D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.