16 June 2016

Beberapa Pertanyaan Tentang Kemandirian

Untuk remaja yang masih bersekolah SMA kayak gue gini, nggak akan mungkin dapet pertanyaan "kapan nikah?", "kapan nyusul?", dan "kapan punya momongan?". Paling sereceh-recehnya ditanya "kapan punya pacar?". Padahal, untuk saat ini ada satu pertanyaan yang ngeganjel di kepala gue,

"Gimana kalo hidup sendiri nanti? Tanpa orang tua, menyusun hidup penuh kemandirian. Sanggup?"

Jeger.

Pertanyaan itu sering ditanyakan kalo suasana di rumah lagi santai. Mama lagi nonton TV sambil ngelipetin pakaian. Sedangkan gue lagi seru main hape.

"Bi, gimana nanti kalo tinggal sendiri, jauh dari Mama sama Bapak?"
"Ya... begitu," jawab gue sekenanya.
"Jih, gimana tuh?" tanyanya heran.
Gue nggak menjawab lagi. Tangan gue mulai memijit bahunya mengisyaratkan "udah, tenang aja".

Gue orangnya emang nggak mau dibikin pusing. Kalo kenyataan emang gue harus ngekos dan jauh dari orang tua, ya mau nggak mau harus bisa survive. Paling masalahnya cuma ada di kasih sayang dan perhatian aja yang bakal berkurang. Urusan menyambung hidup, harusnya gue bisa mengatasinya.

Ngomongnya enak banget. Ngejalanin aja belum pernah. Huuuuu.

Karena mama gue tau kalo anak bungsunya ini anak yang males ngerjain kerjaan rumah tangga, misalnya nyapu, ngepel, nyuci. Dibilang nggak pernah, hampir iya. Tapi gue pernah kok ngerjain itu semua. Cuma sesekali. Akhirnya jadi nggak lihai karena minimnya jam terbang.

Sebenernya mah males.

Gue rasa kekhawatiran beliau ada di situ. Takut segalanya nggak terurus. Hidup berantakan. Akhirnya frustasi dan bunuh diri dengan benturin kepala ke kran WC.

Akhir-akhir ini Mama sering mengajukan pertanyaan mengenai kemandirian. Yang gue tangkap dari pandangan Mama akan kemandirian adalah bisa nyuci, masak, beres-beres rumah sendiri. Bahkan gue ingat apa aja pertanyaan-pertanyaan darinya, yang gue jawab dengan seenaknya.

1. Kalo nggak bisa nyuci, nanti nyiapin bajunya gimana?
Jawaban gue: Nyuci baju gampang. Rendem aja, terus dijemur.

Kenyataannya, nggak segampang itu. Nyuci itu harus ngelewatin proses ngucek yang bikin emosi terkuras. Belum lagi air sabun yang kadang nyiprat mata. Kalo nggak sabaran, bisa jadi nenggak pemutih tanpa sadar.

2. Masa udah kelas 2 SMA nggak bisa gosok baju. Gimana tuh nanti kalo mau berangkat sekolah bajunya lecek?
Jawaban gue: Gampang itu mah. Taro aja di bawah bantal, nanti juga lurus lagi.

Ditelaah ke masa lalu, mama gue emang pernah ngajarin cara ini. Semisal baju buat besok belum digosok, akhirnya baju itu ditaro di bawah bantal. Katanya, takut paginya mati lampu.

Masalahnya, kalo baju gue selemari, berapa banyak bantal yang harus gue punya? Atau begini: gue tidur di atas tumpukan baju, kemudian gue jadiin kasur.

3. Beneran nggak bisa masak? Nanti kalo laper mau makannya gimana?
Jawaban gue: Warteg banyak, Ma.

Seperti yang gue bilang, gue pernah melakukan semuanya, walaupun jam terbangnya nggak banyak. Sekadar masak air, udah cukup fasih lah. Masak nasi juga udah bisa. Lauknya? Nyalain aja kompor, masak deh mi instan. Kalo pengen ngemil, bikin aja ager.

Bisa disimpulkan, masakan yang gue kuasai cuma nasi, mi instan, agar-agar, aer anget. Santapan malam yang menghambat nafsu makan.

4. Mau nikah usia berapa?
Jawaban gue: 35.

Walaupun nggak termasuk ke dalam pertanyaan mengenai kemandirian, pertanyaan ini sering gue dengar. Emang sih, biasanya buat bercandaan aja. Makanya gue jawab segitu karena bercanda juga. Atau mungkin beliau mau punya cucu lagi? Ah, entahlah.

5. Nikahnya mau sama orang mana?
Jawaban gue: Kazakhstan.

Iya, ini juga. Males deh nanggepinnya.

Ya, mungkin gue nggak terampil dalam urusan rumah tangga. Tapi gue janji akan berubah seiring berjalannya waktu. Karena gue sadar kalo gue nggak berubah, nggak akan ada cewek yang mau sama gue. Hahaha.

(Menjelang 17 tahun begini amat tulisan gue...)

Kalo pengartian dari anak zaman sekarang cenderung ke arah negatif, sepertinya gue layak disebut sebagai anak zaman sekarang.

Hmmm... guru BK mana, nih. Butuh bimbingan.

37 comments:

  1. mendadak robby jadi bijak gini di paragraf awal hahahhaha

    well, di sini gue jadi menangkap pelajaran dari mamah kamu, kalo ga sempet nyetrika, taroh baju di bawah bantal ntar jadi lurus, masa sih? aslik penasaran
    secara ngegosok itu ritual yang amat sangat menyedihkan hahahha


    capekk bookk

    bhuseeed, srius bi, itu mau nikah umur 35...padahal kalo jangan sampe 35 juga lebih asique loh hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, katanya yang di awal harus memikat. :))

      Lho, kirain tips ini sudah mendunia. Ternyta masih ada yang nggak tau. Lumayan kan jadi tau sekarang hehehe

      Hmmmm, itu... boleh juga.

      Delete
  2. Rob, seriusan mau nikah umur 35 tahun? Alasannya apa? Trus apa kabarku yang sok-sokan pasang target nikah umur 24 padahal calonnya aja nggak tau? Haaah? Apakah aku orang yang kebelet nikahnya kelihatan mencolok sekali? Huaaaaaaa :(

    Mama aku juga sering nanya gitu. Apalagi pas nganggur gini. Seringan di rumah, otomatis sering bertatap muka sama Mama. Pertanyaannya mirip-mirip, bedanya Mamaku nanyanya nggak lemah lembut gitu, tapi pake urat. Emosi. Jadi aku nggak jawabin kayak kamu gitu deh. Aku tinggal pergi aja. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho, ada apa ya dengan nikah umur 35? Kok aneh banget jadinya? *anak SMA tau apa sih soal nikah*

      Hahaha, kirain dibales bercanda juga sambil ngeluarin jurus-jurus joke di blog. Bisa-bisa dilempar piring, ya.

      Delete
  3. Hahahaha
    Jawabannya adalah :

    MUGAKNO SEKOLAH OJO KESET MELU PRAMUKA.

    (terjemahan ada di langit)

    Bersyukur aku belajar mandiri sejak dini, sebagai kakak pertama pekerjaan rumah tangga adalah pekerjaan yang sudah ku hafal diluar kepala. Hahahaha.
    ciyeee udah mau punya KTP aja nih rob, doain sekarang apa gimane nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. *nengok ke langit*
      *cuma ada musik*
      *ternyata itu langitmusik*

      Efek pramuka emang dahsyat. Apa pun dilakukan mandiri jadi terlatih.
      Boleh dong. Semoga pas bikin SIM lulus tes.

      Delete
  4. Fix, bisa disimpulkan kita punya kepribadian yang sama. Gue juga gitu, malas banget bersih-bersih, masak, apalagi nyuci.

    Sekarang, tinggal sendiri, dan nyesal kenapa gak belajar itu dari dulu. Mau makan, harus di warteg, baju kotor, di laundry, rumah juga jarang di bersihin. Sekarang duit bulanan cuman habis di makan sama laundry, mau nabung, gak bisa. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos dulu kalo gitu! Hahaha. Nama blognya aja malesinaja. :))

      Haduh, kayaknya gue harus belajar deh. Biar gak nyesel juga ya. Makasih atas pelajarannya. :))

      Delete
  5. yakin mau nikah umur 35? wakakakakka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Err... mama gue harusnya merespons begini juga.

      Delete
  6. Haha benar tuh gan saya juga dulu pas tinggal di kosan nyuci baju tuh hanya asal basah aja :D kecuali yang kotor-kotor amat saya kucek dikit langsung rendem dengan detergen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, anjrot. Nyuci baju apaan kayak gitu. :D Nice sharing, bang.

      Delete
  7. Masalah kemandirian semacam nyetrika baju, nyuci baju, bikin makan sendiri otomatis bakal dipelajari kalo udah jadi mahasiswa kok.. cuma ya udah jelas ngenes prosesnya. Tapi jangan salah ya, walopun wartet banyak Tapi kadang kalo libur kompakan loh.. jadi jangan ngandelin warteg semata~

    Terus becandaan nikah umur 35 hahaha... kejadian beneran tau rasa lu Rob :D
    Ketuaan sih menurut gue.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bang.. gue juga percaya bakal begitu. Iya, sih, apalagi kalo lebaran, kompakan banget pada tutup. Solusinya paling bertamu ke rumah temen.

      Hahaha, jangan sampe deh. Bercanda doang kok. :))

      Delete
  8. Haryus belajar mandiri nih! Biar sukses di masa datang

    ReplyDelete
  9. Yakin nih lo mau nikah umur 35. Itu doa loh? Haha

    Wah, gue baru tau klo nyetrika bisa pake bantal gitu. Boleh di coba ya????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduhh, bercanda kok. Bener deh bercanda.

      Boleh banget. Teruskan ilmu berguna ini, sob.

      Delete
  10. Haha, gue juga pernah mikirin hal ginian beberapa tahun lalu, tapi Alhamdulillah sekarang gue bisa survive jauh dari keluarga. Kalo masalah pekerjaan rumah mah gampang, gue aja selama kuliah gapernah nyuci baju, selalu laundry wkwkk. tapi murah sebulan cuma habis 15rb. Daripada capek2.
    Salam kenal bro

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, solusi yang membantu sepertinya. Heleeh, gue mulai tergugah. Laundry sangat menolong. Nice info, gan!

      Salam kenal juga. :)

      Delete
  11. Seorang mandiri
    Bisa punya materi
    Dari hasil sendiri
    Walau belum seperti mimpi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik, ini verse rap... Nice ryhme. :)

      Delete
  12. Hmmm, dulu awalnya saya juga begitu tuh...awal2 mau kost. Galau. Tapi ya sudah dinikmati...ternyata lulus juga. Nah, yg sekarang justru kepikiran...duh, gimana yak kalau anak2 udah besar trus harus merantau...bisa ngga yak. Maunya sih selamanya ngedampingi. Mungkin seperti itu kali yak kekhawatiran orang tua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, wanita pikirannya panjang juga. Setiap umur bertambah selalu khawatir.

      Delete
  13. Sebenernya kalau masalah kemandirian mah bisa terbentuk kalau kamu udah kepepet nantinya, mau gamau ya pasti bisa melakukannya kok kecuali kalau kamu males :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini yang sempet gue pikir juga... pada akhirnya mau nggak mau harus dilakukan.

      Delete
  14. bahahaha, nikah di usia 35 nanti udah karatan lo bro. tapi sebagai pelajar, hidup jauh dari orang tua emang susah. kalau lo jadi anak kos waktu kuliah baru tuh ngerasain.. tapi dengan syarat kota kuliah lo harus jauh dari kota rumah bokap nyokap, biar esensi mandiri lebih ngena. tapi nggak adilnya jaman sekarang, kebanyakan orang tua menilai disiplin dari gosok baju, setrika baju, ngangkat jemuran dsb :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, emangnya batangan sepeda bisa karatan. :D Mesti sekalian beda negara biar esensi jauh dari orang tuanya lebih dapet. Hiks, sama orang tua LDR. :(

      Delete
  15. Hm, padahal, tak semudah dengan apa yang kamu bayangkan loh, Rob. Awalnya aku juga mengira yang sama, tapi ketika sudah merasakan sendiri mah, beuh, ya ampun baru berasa deh perjuangan orang yang selama ini baik sengaja ataupun tidak kita repotkan.

    Btw, itu serius mau nikah umur 35? gak 15 aja, Rob?
    kalau sama orang Kazakhstan sih tak apa. Good choice haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bakal ngerasa juga sebenernya, bang. Cuma kayaknya kalo dibayangin, "Ah, elah. Gue mah bisa kayak gitu doang."

      Hahaha, itu strategi mungkin. 35 for cewek Kazakhstan, pedekate mulai dari umur 25. Hahaha.

      Delete
  16. Ini tulisan kamu baca 10 tahun dari sekarang, eh 5 tahun aja, kelamaan kalau 10 tahun :p, pasti kamu bakal ketawa-tawa sendiri, :D.

    Ya, dijalanin dulu saja lah. Nanti semuanya kerasa sendiri kok mandirinya, hehehe :D. Hidup mandiri kan nggak sebatas nyuci, makan, sama nyeterika. Pas sakit sendirian misalnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Ternyata saya 5 tahun yang lalu belum bisa nyuci," ujar Robby, seorang mahasiswa perantauan. Asek dah. :))

      Sakit sendirian, beli obat sendiri juga. Sedihnya dabel. :(

      Delete
  17. Hehehehe mau nikah ama cewek kazakstan ya rob,,, hehehe... Nah, maka dari itu... Mulailah nyuci nyuci sendiri, masak masak sendiri, bagaikan seorang duda... hehehehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi cewek Kazkhstan, lho. Ayolah! :D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.