Aura Negatif atau Kebanyakan Makan?

thumbnail-cadangan
Gue shock berat malam ini. Sebelum Magrib gue sudah menanamkan niat mulia bahwa gue harus Tarawih. Setelah sebelum-sebelumnya gue cuma melakukan Tarawih Nabi Daud (sehari Tarawih, sehari nggak), kali ini gue harus Tarawih untuk menghabiskan waktu tersisa di Jakarta, karena nggak lama lagi mau mudik. Kalo udah di kampung, susah buat gue solat Tarawih. Btw, ada gitu Tarawih Nabi Daud?

Namun niat mulia itu terkikis setelah azan Magrib berkumandang. Gue bener-bener banyak masukin makanan dan minuman ke mulut. Sepertinya kelakuan gue ini dilakukan atas dasar balas dendam, karena saat sahur gue lupa minum. Rasanya benar-benar tersiksa. Kejadiannya, gara-gara keasyikan mantengin timeline Twitter, gue nggak sadar pengumuman imsak telah tiba. Nanti-nanti aja deh minumnya, toh masih boleh, pikir gue saat itu. Ya, tetep aja gue kebablasan. Biar kata masih ada 10 menit, gue keasyikan Twitter-an, akhirnya azan Subuh. Asem bener nggak sempet minum.

Mulai dari sini, kita bisa belajar bahwa orang yang nggak sahur lebih mulia dibanding orang-yang-keasyikan-main-Twitter-lalu-lupa-minum. Nggak memanfaatkan waktu sebaiknya. Oke, ini pelajaran berharga bagi gue. Timeline Twitter hanya untuk orang-orang yang udah sahur secara sempurna.

Gue memantapkan diri berangkat ke musola untuk solat Tarawih. Sampai sana, gue melihat jemaah nggak terlalu memenuhi musola. Berarti, sudah saatnya mengeluarkan pernyataan "Seminggu terakhir Ramadhan jemaah berkurang". Gue langsung mengambil shaf kedua di depan. Tapi tetep aja, shaf terdepan memaksa gue untuk maju. Oke lah, gue maju. Kini posisi gue berada tepat di belakang imam.

Dimulai dengan solat Isya. Begitu selesai, orang di sebelah kiri gue mengubah posisi duduknya menjadi menghadap gue sambil duduk sila. Gue berusaha fokus menundukkan kepala, nggak terpengaruh dengan tatapannya. Mata kiri gue melirik, dia masih menatap gue. Orang itu memakai benda hitam di kepalanya. Bukan peci, tapi semacam kain. Dia masih bertahan pada posisinya. Bentar lagi dia menepuk pundak gue, lalu bilang, "Tidur...."

Ternyata RomyRafael. Nggak ding.

Bener aja, dia menepuk pundak gue. Namun nggak nyuruh tidur, melainkan bilang, "Kamu ke belakang."

Gue bingung. Tadi nyuruh maju, sekarang disuruh ke belakang. Masih mempertahankan wajah nggak percaya, gue mundur ke shaf paling belakang. Orang-orang yang duduk di barisan kedua sampai belakang ngeliatin gue dengan tatapan bertanya-tanya. "Kenapa? Kenapa? Kenapa?" Mungkin itu yang ada di benak orang-orang.

Setelah gue pindah kemudian duduk, si Romy Rafael tiba-tiba melakukan gerakan-gerakan aneh. Seperti guru-guru silat yang sedang mentransfer ilmu ke muridnya. Tangannya bergerak-gerak meniru gerakan silat, kemudian menutup mulutnya. Dengan hentakan sempurna, dia mengeluarkan suara dari mulutnya. "HOOEEKK."

Buset, mau muntah sampe segitunya.

Anehnya, mulut dia sibuk komat-kamit. Harusnya jemaah khusyuk berdoa setelah solat, malah sibuk ngeliatin si Romy Rafael. Tatapan mereka berpindah-pindah. Sesekali ke si Romy Rafaelsebagai pusat perhatian, lalu berpindah ke gue. Bedanya, tatapan mereka ke gue lebih jahat, seolah mengatakan, "Lu apain itu orang sampe mual?" Perasaan pas tadi solat gue nggak ngeluarin angin dari pantat, kok ada yang mual segitu parahnya, ya?

Si Romy Rafael langsung berdiri, keluar musola. Masih dengan gerakan-gerakan silatnya, dia terus-terusan bersuara, "HOEEEEKK... HOEEEEKKK." Ajaibnya, nggak ada suara lanjutan seperti, "SHOOORRRR... BRUUUUT... PSSSTTT." Sama sekali nggak ada yang keluar dari dia.

Lalu dia pindah ke kamar mandi. Di sana gue nggak tau dia ngapain aja (ya iyalah, kurang kerjaan amat nyari tau). Sejak merhatiin semua kejadian-kejadian super menakjubkan ini gue cuma bisa menelan ludah. Muka pucat, keringetan ngucur lumayan deras, badan gemeteran. Sumpah, gue nggak ngapa-ngapain dia tapi merasa bersalah banget.

Gue bimbang ingin melanjutkan Tarawih atau pulang aja. Perut rasanya ikut-ikutan nggak enak. Setelah solat ba'diyah, gue langsung keluar musola, pulang. Begitu keluar, ada temen gue nyapa. "Yee, mau ke mana lu? Nggak Tarawih ya? Parah lu."
Dia nggak ngerti keadaan gue. Gue balas sekenanya aja. "Hehehe, iya. Solat Isya aja. Perut gue nggak enak."

Sampai rumah, gue langsung cerita ke bapak gue. Keliatannya dia nggak ngerti apa yang gue ceritain. Nggak lama kemudian, mama gue dateng dari luar rumah. Gue buru-buru cerita ke beliau. Setalah panjang lebar cerita, dia menyimpulkan banyak hal.
"Udah solat di depan, tapi disuruh ke belakang? Jangan-jangan dia kayak Haji Muhidin," ujar Mama seusai gue cerita kejadian di musola tadi. Dia menambahkan, "Biasanya kan Haji Muhidin bilang, 'Gue ini haji dua kali. Ulil Amri. Orang terhormat di kampung ini," katanya sambil menirukan adegan Haji Muhidin.
"Maunya solat di shaf terdepan terus. Saingannya nggak boleh solat di shaf depan," tambahnya.

Gue menggelengkan kepala. Inilah akibat terlalu sering nonton sinetron, sampai menghubungkan ke dunia nyata. Untungnya dia cuma suka nonton sinetron Tukang Bubur Naik Haji, bukan Catatan Hati Seorang Istri. Bisa-bisa dia drama terus ke semua orang, bahkan ke tukang sayur. "Mas Braaaaam, kangkungnya nggak bisa kurang?!"

Saat menulis ini, gue masih kebayang gimana ekspresinya si Romy Rafael. Kasian banget. Gue bertanya-tanya, apa sebenarnya penyebab dia bisa mual-mual begitu. Dalam benak gue, cuma kepikiran, 1) Ada aura negatif; 2) Kebanyakan makan.

Jangan-jangan dia juga lupa minum pas sahur.

***

Jangan mengira cuma cewek-cewek aja yang suka mengingat-ingat tanggal penting dalam sebuah hubungan (misal: tanggal jadian, tanggal pertama kali nonton bareng, tanggal kematian pasangan), cowok juga begitu. Contohnya gue, yang sangat antusias begitu ingat tanggal 30 Juni. Karena tepat pada tanggal ini, blog gue berulang tahun. Terhitung sudah dua tahun gue curhat di sini. Dari hal remeh, jatuh cinta, patah hati, nyeseknya remedial pernah gue tulis. Gila ya, kalo gue kumpulin semua tulisan di blog dijadiin satu, tebelnya udah ngalahin buku Biologi.

Tidak ada kalimat istimewa untuk tahun ini, cuma banyak-banyak makasih aja. :)

(Makna Tahun Kedua)


13 komentar:

  1. Oh seperti itu, jadi lagi ulang tahun nih ceritanya blognya ente bahlul, apakah boleh saya siram pake air blognya kang ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lhooo kok disiram mang kenapa...apa kalu ultah itu harus disiram?

      Delete
    2. (((Blognya ente bahlul)))

      Waduu, saya gagal paham, sodara. Tapi makasih bahasanya. :) Boleh banget. Tapi biasanya cuma mau disirem pake coca-cola.

      Delete
  2. Setujuu. Timeline twitter hanya untuk orang orang yang udah sahur secara sempurna. Hahahahahaa

    Sumpah deh, aku masih heran sama bapak bapak itu. Dia ngapain pake hoeek hoeek segala. Nyuruh kamu pindah ke belakang lagi.
    Waciyeeeee Robbyharyanto(dot)com ulangtahun yang ke 2 tahun. :D

    Tetep rajin curhat dan nulis ya, By :))
    Ini nggak ada GA nih? Hahahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, yeaaay!

      Nggak tau juga. Itu jadi misteri hingga kini. Ehehehe, siap. Selama masih bisa ngetik, bakal terus curhat. (Padahal bisa pake mulut juga). Aduh, GA ya? Kapan-kapan aza ya~ Hahaha

      Delete
  3. Kebanyakan mantengin hp emang bner" nguras waktu. Btw, perut buncit yg penuh akan berbagai jenis mknan setelah buka puasa selalu nyiksa! Kadang gue suka takut klo terlalu buncit, kayak ibu-ibu hamil :v haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo buat iseng-iseng aja main hapenya. Seh, nggak segitunya juga kali. Nanti dibopong-bopong hansip lu. :))

      Delete
  4. hahaha setuju nih rob, menjelang lebaran mesjid kampung semakin ramai, dan masjid kota2 semakin sepi ditinggal mudik para penghuninya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nasib wong kuto. Mesti ikut-ikutan mudik ini mah. :))

      Delete
  5. Ngakak baca ini. Hahahahaha. Timeline Twitter memang menyesatkan. Aku pernah tuh mau jalan sama temen. Niatnya mau berangkat dari rumah sepuluh menit lagi, eh gara-gara lihat Twitter jadinya molor sampe setengah jam. Nggak terasa banget :(

    ITU MAMA KAMU LUCU BANGET, ROB. Bahahahaha. Aku jadi ingat Mama aku yang suka nonton TBNH juga. Ibu-ibu ternyata suka baperin sinetron ya. Bukan cuma nontonin doang. Kalau aku jadi ibu-ibu, kayaknya aku bakal baperin sinetron juga :'D

    Trus soal si Bapak Romy Rafael itu..... karena lupa minum deh kayaknya. Minum tolak angin maksudnya. Mungkin dia masuk angin. Kasihan banget :(

    Btw selamat dua tahun buat blognya Robby Haryanto~ Semoga makin rajin nulis apapun yang pengen ditulis! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya kita tau dampak buruk media sosial: bikin lupa waktu. Sama aja sih kayak main monopoli. Mainnya dari Zuhur, tau-tau udah Magrib.

      Hahaha, kayaknya karena mereka lembut, jadi baper. Kukira mamaku doang yang suka nonton sinetron itu. :D

      Semaleman nonton Euro kali. Hahaha, gak tau juga deh. Oh iya, makasih, Kakak Icha. Aamiin, dan semoga gak bosen main ke mari~

      Delete
  6. Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii........
    Jijiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikkkk!!!!!!!
    Ih orang muntah ngapain diliatin deh????
    Gue mah dah kabur pulang....
    Solat tarawihnya besoknya aja lagi...
    lagian kaga wajib ini kan.. ahahahhaakkkkk -> cari pembelaan diri...bolong2 solat tarawih karena ga wajib...

    ehmm...jgn dicontoh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahaha, mumpung ada. Kapan lagi gitu. :D

      Hmmm... bener-bener contoh buruk kau. Hmmm...

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.