4 Hal yang Paling Diingat dari Bulan Ramadan

thumbnail-cadangan
"Udah masuk bulan Ramadan lagi. Tahun kemarin gue ngapain aja, ya?" Begitu seterusnya setiap bulan Ramadan datang. Yang paling diingat, ya, cuma kegiatannya aja. Ngisi buku laporan, main perang sarung, ngisengin temen lagi tidur (mulutnya dimasukin garem), dan lain-lain.


Tapi, kita tidak pernah mengingat bagaimana peningkatan ibadah kita.

Jujur, gue nggak pernah melakukan kegiatan-kegiatan nggak bermanfaat yang gue sebut di atas. Apakah selama Ramadan gue memperbanyak ibadah? Ya, nggak juga. Peningkatannya paling cuma nambah solat Tarawih aja, itu pun jarang. Amalan yang lain terlewat.

Udah, cukup. Ibadah adalah urusan privasi. Kalo udah Ramadan begini, pasti ada beberapa momen yang selalu hadir. Makanya gue selalu ingat.

Kecelakaan
Pernah suatu hari, setelah pulang solat Tarawih, ada bunyi GEBRUKKKK. Bunyinya keras banget, kayak bunyi benturan besi dengan benda keras lainnya. Apakah itu benturan kepala dengan panci happycall, entahlah. Gue, yang masih sibuk menciduk kolak dari panci, segera meninggalkan kolak dan lari ke luar rumah menuju jalan raya. Di situ banyak orang berkerumun, ada yang nanya-nanya, "Ada apa itu?"

Ternyata pengendara motor jatuh. Kata seorang lelaki tua, si pengendara menghindari lubang yang cukup dalam. Si pengendara hilang kendali, terus jatuh deh. Mendapati korban lagi kesakitan di jalan, gue balik lagi ke rumah. Sambil jalan menuju rumah, gue menggerutu, "Halah, paling itu orang nggak solat Tarawih, makanya jatuh dari motor."

Batal makan kolak bikin gue suuzon.

Ini mungkin jadi jenis kecelakaan paling populer di lingkungan rumah gue, tapi gue baru sekali menyaksikan langsung "pengendara motor menghindar dari lubang terus jatuh". Sekali untuk sampai saat ini.

Waktu itu gue lagi jalan, di arus yang lain ada pengendara motor ngebut. Pas di depannya, ada lubang besar. Ban depan langsung membentur ujung lubang, kemudian pengendara, yang nampaknya ibu-ibu, langsung terpental. GUBRAAAAAAK.

Gue menoleh ke belakang, melihat motor tergeletak di jalan. "Oh, gitu doang. Nggak ada seru-serunya" Begitu reaksi gue, kemudian lanjut jalan. Nggak ada rasa simpati sama sekali.

Jalan raya di depan mes emang sering memakan korban. Lampu jalan kadang mati sendiri dan jalan yang berlubang ditambah pohon beringin di sisi jalan bikin suasana semakin menyeramkan. 

Gue lupa kecelakaan ini terjadi saat Ramadan atau bukan, jadi pernah ada lelaki jatuh karena lubang jalan. Orangnya tergeletak, motornya dibawa ke klinik. Ya nggak lah.
Gue nggak sempet jadi saksi, cuma kebagian sisa-sisanya aja. Kaca spion pecah, sampai pecahannya tersebar di jalan. Berdiri di sebelah gue bapak-bapak yang juga tetangga gue. Dia mendekat agak ke jalan, tiba-tiba berposisi ruku'. Dia mengambil sesuatu di bawah, kini di genggamannya ada benda kotak. Ternyata hape cina. Saat itu emang lagi populer hape cina karena ada TV-nya, eh dia ambil. Sial, dia dapet warisan.

Sebenernya masih banyak cerita kecelakaan di lingkungan rumah gue. Saking seringnya nggak mungkin semuanya gue tulis di sini. Yang pasti, setiap Ramadan hampir selalu ada yang kecelakaan. Sekarang, sih, jalannya udah bagus.

Penjual takjil
Ini udah pasti ada di mana pun. Mau di Maroko, Lebanon, Semarang, Benhil pasti ada yang namanya penjual takjil.

Mengenai penjual takjil, ada satu cerita dari tetangga mes yang bikin gue ngakak.

Namanya Galih. Saat itu dia kelas 2 SD disuruh mamanya nyari kolak. Keren juga ini anak, batin gue. Biasanya anak umur segitu emang suka banget ke warung, ngabisin duit mamanya. Sedangkan gue nggak. Waktu gue seumur Galih, gue sama sekali nggak berani pergi ke warung atau beli sesuatu. Alasannya takut duitnya jatuh, nggak bisa bayar, terus dijadiin pesuruh sama pemilik warung. Gue, kelas 2 SD dulu, udah punya pikiran sejauh itu.

Galih berangkat dari rumah naik sepeda. Dia keliling-keliling nyari kolak. Namun, dia pulang nggak bawa apa-apa. Mamanya heran, kenapa bisa nggak dapet kolak. "Kamu beli kolak di mana, sih?" tanya mamanya. "Perasaan di pinggir jalan banyak yang jual."

"Emang iya, ya? Abisnya nggak ada tulisan 'jual kolak', sih," jawab Galih polos.

Ada benernya juga. Hampir semua pedagang kolak nggak nyantumin tulisan "Jual kolak". Tapi, emang harus ada tulisan gitu, ya? Buktinya, ada beberapa usaha nggak pake tulisan tetep laku. Contohnya, mbak-mbak pemuas hasrat. Mereka duduk mejeng begitu aja, tapi orang-orang ngerti kalo yang lagi duduk di depan rumah itu... bukan lagi jualan kolak.

Oke, next poin. Takut kebablasan karena #RobbyMauBerubah


Anak-anak main petasan
Biarpun dianggap pemborosan, tetap aja kalo nggak ada suara petasan di bulan Ramadan ibarat kayang tanpa tangan. Kayak ada yang kurang.

Dari hati yang terdalam, gue akan mengungkapkan fakta paling heboh, bahwa gue nggak pernah main petasan. Jangankan buat berhadapan sama petasan yang meledaknya kenceng, megang kembang api aja nggak berani. Bahkan, gue nggak bisa melakukan hal paling sederhana dari main petasan: nyalain korek. Gue nggak cocok minum (-minuman yang manggil pelayan pake korek).

Ada satu petasan yang paling hits dan dianggap paling canggih. Namanya petasan kupu-kupu. Kata temen-temen gue (iya, ini cuma kata temen-temen. Soalnya gue nggak pernah ikut main), petasan kupu-kupu ini bisa ngejar siapa yang nyalain petasan. Begonya, gue percaya aja. Sekarang, mah, udah mikir. Masa iya petasan bisa ngejar gitu? Kalo petasannya udah dimasukin roh halus (yang menyebabkan santet) kemungkinan benar adanya. Seandainya Amerika tau akan petasan kupu-kupu, pasti mereka bikin versi mirip rudal. Ngejar lawan yang dikehendaki majikannya (orang yang nyalain).

Orang bangunin sahur
Tinggal dekat musola membuat gue jadi pemuda yang religius.

Pemuda yang religius.

Nggak percaya gue juga. Wudu aja kadang lupa. "Perasaan udah ngusap tangan, kok ngusap tangan lagi, ya? Oh, iya, yang tadi tangan kiri. Yang kanan belum."
Jadi orang yang tinggal di deket musola banyak keuntungannya. Selain bisa paling cepet dateng solat berjamaah, kita bisa dapet informasi secara cepat dan jelas. Semua orang bakal mengandalkan speaker musola buat mengumumkan sesuatu. Lagi bulan Ramadan, paling sering dipake buat bangunin orang sahur.

Biasanya, yang bangunin sahur itu orangnya udah tua. Suaranya berat dan ketauan kalo dia sendiri masih ngantuk. Di musola deket rumah gue, cara bangunin sahurnya kurang lebih liriknya begini:
Sahur... sahur sahur sahur sahur sahur. 
Sekali lagi, sahur sahur sahur sahur sahur. 
Ibu-ibu, ayo bangun. 
Siap-siap masak buat sahur. 
Sahur... sahur sahur sahur sahur sahur."

Kalo nggak tau gimana intonasinya, coba dengerin gue bangunin sahur di bawah ini.

Kalo nggak bisa di-play, coba di sini: ROBBY HARYANTO BANGUNIN SAHUR

Begitulah 4 hal yang bisa gue ingat dari bulan Ramadan di daerah rumah gue. Harusnya bisa lebih banyak, tapi nggak inget. Dari judul aja udah ketauan: "Hal yang paling diingat", ya cuma segini aja. Hehehe.

Kalo di daerahmu, gimana suasana Ramadan-nya?


39 komentar:

  1. Pembuka yang sangat alim. Gue juga ada Hal yang paling diingat pas bulan Ramadhan; buka.

    Cuman bagi gue 4 hal itu sudah mainstream banget dipikiran gue. Seenggaknya kejadian kecelakaan yang bikin gue senyum2 ngga jelas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan mulu sih di pikirannya *aduh, maap. Bawaan laper*

      Di sana mah jalannya bagus, jadi gak pernah liat kecelakaan!! *maap, emosi lagi*

      Delete
  2. kalau aku paling diingat juga gak rob

    eaaa :D
    hahaha

    ReplyDelete
  3. Kalau saya sih momen-momen ngabuburitnya kang... Nostalgia abis.

    ReplyDelete
  4. Bahahahaa. Aku pernah tuh jatoh gitu karena ngehindarin lubang. Mana bawa ponakan juga. Dia sampe kelempar gitu. Hahahahaha. Nggak ada yang nolongin lagi. Sialan. Jangan-jangan kamu udah ngehasut orang-orang di sekitarku waktu itu buat nggak nolongin kami ya?!

    Duh. Sorry-sorry. Batal makan kolak bikin aku jadi suudzon.

    Iya juga ya. Yang jualan kolak nggak pasang papan atau banner sekalian gitu kalau dia jualan kolak. Hahahaha. Itu pake disamain sama mbak-mbak pemuas lagi. Pemuas nafsu berbelanja kan maksudnya? Mbak-mbak Indomaret gitu. Dia tinggal duduk aja di atas meja kasir, kita udah tau dia kasir Indomaret. Wong pake seragam. *ini apa dah*

    Suasana Ramadhan di rumahku biasa aja, Rob. Paling bedanya sama tahun kemaren, tahun ini aku jomblo. Huahahahaha. Huhuhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wadaaaw.. tidak baik suuzon seperti itu.

      Itu, pengandaian yang agak maksa. Tapi, bisa juga sih. Bahaha, Mbak-mbak Indomaret.

      Eaeaeaea, apaan deh. Bedanya dalem begitu ya...

      Delete
  5. Beberapa hal di atas masih saya ingat terutama main petasan yang membuat marah akibat hal tersebut. Untuk masalah petasan kupu-kupu itu sebenarnya tidak mengejar orang yang menyalakannya akan tetapi terbang tak karuan arah sehingga terkesan mengejar orang-orang yang ada di dekatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ternyata begitu, ya. Kirain bisa secanggih itu. Hehehe. :))

      Delete
  6. lah kebalikan rob
    di tempat gue malah yang bangunin anak anak or pemuda, kliling page bedug ditabuhin gitu rame abiz ahhaha

    gue jadi pengen mlipir ke tukang takjil ni, kalo kolak mending beli sih, kalo bikin suka ga kemakan hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus ya generasi mudanya. :))

      Iya ya, seringnya jadi mubazir doang. Kecuali gorengan pasti selalu abis. :D

      Delete
  7. Di tempat saya dulu di Kuningan yang ngebangunin sahur ya pemuda2 gituh..atau bapak 2 belum sepuh. Trus pake tabuh2an rame banget deh. Saya nyebutnya dogdog. soalnya bunyinya dugdugdug gituh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, nuansa kampungnya masih kental ya, mbak. Asik banget ngebayanginnya. :)

      Delete
  8. parah, sekarang di rumah gue mah main layangan seru... dan petasan sehabis trawih dan parahnya gue masih ikut main haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahaha, awet muda deh. Nggak pernah merasa tua :))

      Delete
  9. Alhamdulillah, selama bisa naik motor belom pernah kecelakan dan jangan sampe deh. naudhubillah.

    Itu Galih kok bangke sih. :') sama lagi kaya adek ku.
    Nama : Abdullah Fatih Ar-Royyan
    Hobi : Ngabis-ngabisin duit Mamahnya di warung atau di abang petasan. :')

    masa pegang kembang api aja takut dah Rob. :') tapi kalo pegang janji bisa kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Masih dilindungi Allah. :)

      Kayaknya semua anak kecil kerjaannya begitu ya. Sebal. Huft.

      Hmmm, pegang janji?

      Delete
  10. Moment bulan ramadhan, waktu kecil jaman saya habis solat subuh tadarusan (anak alim), terus lanjut main petasan, gobak selodor, petak umpet, petak jongkok lanjut bobo siang, main monopoli, main congklak, main bola bekel, non sinetron lorong waktu(ngehits pas ramadhan), ngaji, gak berasa magrib deh, lanjut jajan - jajan cantik di depan masjid, solat isya, lanjut tarawih... bobo ...bangun sahur deh... udah gitu aja setiap hari jaman saya SD yang sampe sekarang aktivitas itu bener-bener dikangenin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagfirullah, hahaha masa kecilnya banyak mainan ya. Nggak kayak sekarang, mainannya harus install dulu. Uhhh, jadi kangen juga~

      Delete
  11. Itu lubang dijalan iseng banget bikin pengendara jatoh
    Bilangin sama lobangnya rob suruh pergi j gitu
    .
    Sama y kayak disini ada yg bangunin orang sahur
    Teriak2 jam dua pagi
    Sahuuur sahuuur
    Sahuuuur sahuur
    Lima ratusan
    Digoreng anget anget
    Gurih gurih enyooooy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, lubangnya tuli, bang. Gimana dong?

      Itu tahu bulat, mz~

      Delete
  12. Kok rumah lo serem banget sih, rob. Keknya banyak banget kejadian kecelakanaan. Emang sekarang masih gitu atau giman?

    Kalo gue sih, pernah jahil kayak lo rob. CUman, itu pas tidur sama-sama di Masjid. Jadi, selama Ramadan, gue bareng temen-temen mendadak gak mau pulang. Pengennya di Masjid aja. Nah, pas siapa yg tidur duluan, siap-siap deh... DIkerjain. Dan parahnya temen gue pernah di masukkan ke keranda orang meninggal. Gue jga gak tau, pas pagi dia marah2. Yg lain malah ngetawain. Hahaha. Kasihan, sih. Tapi gue gak ikutan. Karena udah tidur. Syukur gue gak jadi korban. XD

    Banyak sih, yg gue inget pas Ramadan rob. Takutnya ngalahin postingan lo. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar kata Jakarta, gue tinggal di Jakarta pinggiran. Hehehe.

      Hahaha, sinting. Untung gak sekalian dibawa ke pemakaman. Seru juga ya tiap-tiap orang pengalamannya. Asyik lah~

      Delete
  13. *ada orang rumahnya kebakaran

    "Ah paling karena dia gak tarawih"

    ReplyDelete
  14. point ke 4 tuh udh jarang sekitaran rumah gw! btw slam kenal krna nama kita sama :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, sedih, Rob. Hahaha, yoi Robby Haryanto yang lain. Salam kenal, ya, gue yang lain. *lah*

      Delete
  15. Wkwkwkw dikampungku sekarang orang-orang bangunin sahur udah beda sama yang dulu :' dulu mah orang-orang keliling kampung, bawa kentongan sambil bangunin sahur :' sekarang... cuma lewat toa masjid aja -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kayaknya nggak mau capek. Padahal dulu malah seru ya, bang.

      Delete
  16. takjil dirumah gue disepanjang jalan banyak banget yang jualan takjil, gileeeeyyyy, rob keknya lu bangunin orang sahur masih ngantuk gitu deh :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga nyari rezeki. Nggak di-sweeping ormas, kan, itu penjualnya? :p

      Ahahaha, biar serupa dengan aslinya.

      Delete
  17. buka puasa bersama dong.. itu yg paliiing di inget,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul, bang. Yang lebih paling diinget: kegagalannya.

      Delete
  18. Aku juga 2011 kecelakaan :( gigi patah 3 hiks berdarah2 kaya vampire :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aishhh, serem banget. Hmmm... pasti ompong sampe sekarang.

      Delete
  19. Kecelakaan tuh yang paling ngeri untuk diingat sih sebenarnya. Tapi, ya mau gimana lagi ya, hal itu juga yang mengingatkan kita agar jangan lupa untuk beribadah, memohon ampun dan sebagainya. Istilahnya sih alarm diri kita.

    Penjual takjil dan petasan everywhere haha. Khusus yang petasan mungkin nanti sih pertengahan ramadan ke akhir mulai ramai deh.

    Kalau bangunin sahur keliling gitu, belum pernah ikutan dan ngerasain dibangunin karena itu sih. Tapi, penasaran mau ikut coba WKWKWK.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.